Sinopsis The Best Hit Episode 10

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 18 Juni 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Woo-seung belajar dengan tenang di akademi, berpikir untuk dirinya sendiri, "Pada satu titik, tujuan kita telah beralih dari melewati ujian untuk melarikan diri dari tempat ini. Kita belajar untuk tidak menjadi sesuatu, tapi kita takut kita tidak akan menjadi apapun. Kita belajar untuk tidak mendapatkan sesuatu, tapi karena kita tidak ingin kehilangan apapun lagi. Kami belajar untuk tidak lulus ujian, tapi karena ini satu-satunya hal yang bisa kami lakukan. "


Seorang tetangga melewatinya dengan nada pasif-agresif, mengeluh bahwa perutnya terlalu keras.

Malamnya semakin parah saat dia kehilangan penampilan part time di noraebang karena bisnisnya sedang kacau, dan dia kembali ke rumah dengan membawa segelas bir. Drill MC menggoda dia karena hebat saat dipecat, dan dia kembali lagi karena lebih baik daripada tidak melakukan apapun, seperti dia.

Dia menawarkan isyarat kedamaian saat dia mendengar bahwa ada bir, dan kata itu juga menarik Hyun Jae ke luar. Keempat pesta menikmati bir dan makanan ringan dari pekerjaan paruh waktu Woo-seung, dan Ji-hoon mempersenjatai dirinya di antara Woo-seung dan Hyun Jae, memaksa Hyun Jae untuk duduk di sisi lain.



Ketika Woo-seung berkubang dalam mengasihani diri sendiri, MC Drill menyarankan agar mereka minum dan menjadikannya pesta nyata malam ini. Mereka menutup hiasan, dan Ji-hoon memastikan tempat duduknya di sebelah Woo Seung lagi.


Drill MC drunkenly menyimpang bahwa Woo-Seung telah gagal dalam ujian layanan sipil tiga kali, dan Woo-seung menyalahkan Hyun Jae untuk ketiga kalinya. Yang dia inginkan hanyalah mendapatkan pekerjaan dan menjalani kehidupan rata-rata seperti orang lain-apakah itu mengerikan?

"Itu bukan mimpi," jawab Hyun Jae. Dia percaya bahwa mimpi harus menjadi hal yang lebih besar daripada mencoba mencari nafkah, dan bertanya mengapa dia bekerja sangat keras untuk menjadi petugas polisi yang membosankan. Ketika dia memanggilnya seorang freeloader, dia mabuk bergumam bahwa dia tidak tahu siapa dia, tapi menempel pada alasan amnesia yang biasa.


MC Drill membawa suasana pesta kembali dengan menunjukkan bahwa mereka memainkan permainan minum. Mereka memainkan Kategori dan bergiliran menamai drama. Sementara drama nama Ji-hoon, MC Drill, dan Woo-seung dalam dekade terakhir, Hyun-jae memberi nama judul dari tahun 1980an sampai 1990an (The Tree Blooming with Love, Under the Same Roof, Cemburu).

Dia bahkan menyanyikan soundtrack Jealousy, tapi tidak ada yang mengetahuinya sejak ditayangkan sebelum salah satu dari mereka bahkan lahir. Dengan berjalannya waktu, Hyun Jae mengeluarkan kartu terakhirnya: serial TV Taiwan 1993 Justice Pao.


Seperti yang diharapkan, timer habis pada gilirannya, dan Hyun Jae dipaksa untuk minum. Belakangan malam itu, Woo-seung menendang MC Drill dari keyboard untuk memainkan komposisinya sendiri. MC Drill berkomentar bahwa sudah lama sejak Woo-seung menggelitik gading, dan Ji-hoon berbagi bahwa dia adalah seorang penulis lagu di band SMA.



Ji-hoon memperingatkan bahwa Woo-seung harus dipotong karena diminum karena kebiasaannya yang mabuk memiliki "permulaan, perkembangan, perputaran, dan sebuah kesimpulan." Awal adalah aegyo, yang Hyun Jae amati dengan ekspresi yang jauh. Ji-hoon menatapnya dengan sepenuh hati di matanya.


Perkembangannya adalah kemarahan yang tak dapat dijelaskan, dimana Woo-seung membawa kemarahannya ke sekantong keripik sebelum melemparkan potongan-potongan di MC Drill, yang menangkap sepotong di mulutnya. Gilirannya adalah Woo-seung berbicara dengan aksen Jeolla-do meskipun dia tidak pernah melangkah kaki di wilayah itu. Ha.



Yang terakhir namun tak kalah pentingnya, kesimpulannya: Woo-seung pingsan. Ji-hoon melipat Woo-seung sementara MC Drill memulai siaran langsung lain yang memiliki nol pemirsa.


Anak-anak akhirnya meninggalkan Woo-seung untuk tidur di luar, tapi kemudian, seseorang dengan kemeja kotak-kotak oranye menariknya dan membawanya ke kamarnya. Dengan hati-hati ia menghapus kacamatanya dan pipinya yang lembut di pipinya.



Woo-seung membuka matanya dan melihat bagian belakang seseorang yang meninggalkan ruangan, yang pintu keluarnya tertangkap di telepon MC Drill.


Sementara Ji-hoon tidak dapat menemukan jam tangannya yang rusak keesokan paginya, Young-jae mengetahui nama dari penjual paruh waktu yang tahu tentang MJ yang tidak menulis lagunya: Woo-seung. Omong-omong, MJ mencarinya di jalan dan menariknya untuk menggunakan timpangnya. "Apakah saudara perempuanmu bernama 'Second Place'?" Dia melemparkan kembali buku catatannya dan mengiriminya kedipan sebelum pergi.



Kwang-jae hendak pergi ke pertemuan saat Bo-hee bertanya ke mana semua kacang telah hilang. Dia tahu itu tidak mungkin Ji-hoon karena dia alergi, dan Kwang-jae menjawab bahwa pastilah Kakek dan obsesinya baru-baru ini dengan kacang ... dan kemudian dia menyadari ada orang lain yang alergi kacang.


Kwang-jae melempar segenggam sisa makanan ke Hyun Jae, mengingatkannya pada satu makanan yang tidak dapat dia makan: selai kacang, jawaban yang pernah dia berikan dalam sebuah wawancara.

Ji-hoon menunggu Woo-seung di luar ruang belajar, berharap bisa membantunya memilih hadiah ulang tahun untuk Ayah. Dia terlalu terganggu oleh bibirnya, dan membayangkannya sebagai tamunya tengah malam dengan kemeja kotak-kotak oranye, menyelipkannya ke tempat tidur dan mencium pipinya. Dia cepat-cepat keluar dari sana saat dia bertanya mengapa dia menatap.



Selama di Dongdaemun, Kwang-jae menginstruksikan Hyun Jae untuk menemuinya dalam satu jam. Hyun Jae mengatakan bahwa arlojinya rusak, terganggu oleh toko-toko yang mengilap.


Dia berkeliaran di sekitar pusat perbelanjaan, tanpa sadar melewati Ji-hoon dan Woo-seung di sebuah toko. Dia tidak menyetujui selera Ji-hoon dan mengatakan kepadanya untuk memberikan uang tunai yang dingin pada hari ulang tahunnya.

Hyun Jae semua tersenyum dengan tas belanjanya (di mana dia mendapatkan uangnya?), Dan dia kembali membaca poster untuk kompetisi menyanyi, di mana hadiah pertama adalah telepon baru.



Setelah membeli sepasang sepatu olahraga untuk Dad, Woo-seung dan Ji-hoon berjalan untuk menyaksikan kompetisi menyanyi. Ketika tuan rumah meminta pesaing lain, relawan Woo-seung Ji-hoon, setuju untuk memperlakukannya dengan perut babi panggang jika dia menang.


Mereka bertemu Hyun Jae dengan meja pendaftaran, di mana dia berkomentar tentang pemandangan mabuk Woo-seung tadi malam. Dia mengakui kebiasaan mabuknya sendiri-hanya menciumi seseorang-tapi itu tidak membuat dia mengalami masalah, katanya.



Sekarang Woo-Seung membayangkan Hyun Jae membawanya kembali ke kamarnya tadi malam, mengerutkan dahi beberapa kali untuk mencium pipinya. Dia bingung saat Woo-Seung dengan marah memukulnya dengan ranselnya, dan dia menyatakan bahwa dia akan menggunakan namanya dalam kompetisi.


Ji-hoon dipanggil ke atas panggung dan dia mengumumkan bahwa dia akan melakukan rutinitas tarian. Kwang-jae terjadi untuk mendengarkan acara di bawah, sementara Ji-hoon mengesankan kerumunan dengan gerakannya.

Dia terlihat seperti sepatu untuk memenangkan semuanya, sampai Hyun Jae mengenalkan dirinya. Tuan rumah menggodanya untuk mode kemunduran tahun 90an dan mengumumkan bahwa pesaing terakhir mereka akan menampilkan Jay-2's "Say It."


Hyun Jae melihat ke rumah menyanyikan single sendiri dan tempo optimis membuat penonton melenggang ke melodi. Bahkan Woo-seung terkesan dengan penampilannya dan mengatakan bahwa dia benar-benar terlihat seperti Yoo Hyun Jae di luar sana, sementara pengakuan melewati wajah Ji-hoon.

Hyun Jae dinyatakan sebagai pemenang, dan dia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya pada telepon barunya. Dia berlari ke Woo-seung untuk memamerkan pengaturan kamera mewah, dan dia mengundang Ji-hoon untuk mengambil sebuah kelompok.


Ji-hoon menggerutu tapi dia bergabung. Saat itulah dia melihat jam tangan di pergelangan tangan Hyun Jae dan menuduhnya menyentuh barang miliknya lagi. Hyun Jae protes bahwa inilah arlojinya, dan mematuhi saat melepasnya sehingga Ji-hoon bisa melihat sendiri.



Dia menunjukkan bahwa inisial bertuliskan (Yu H.J.) bukan milik Ji-hoon, dan Ji-hoon mengatakan bahwa jam tangan itu adalah kenang-kenangan dari almarhum ayahnya. Terguncang, Hyun Jae mengulangi, "kaudikah almarhum ayahmu?" Dan saat itulah Kwang-jae muncul untuk menghadap mereka.
Epilog

Di pesta bir di atap, MC Drill mengenakan kemeja kotak-kotak oranye milik Hyun Jae agar tetap hangat. Hyun Jae menjadi kesal saat menuangkan sedikit bir ke atasnya dan membawanya kembali. Tapi kemudian ia melemparkannya ke Ji-hoon agar tetap hangat saat ia bangun untuk membeli ramyun. Malam itu, kita melihat bahwa tebakan pertama Woo-seung benar, karena Ji-hoon dengan lembut membungkusnya dan bersandar untuk mencium pipinya.


 Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 10

 
Back To Top