Sinopsis The Best Hit Episode 11

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 20 Juni 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 11

Advertisement
Loading...
Loading...

Sama seperti saya menikmati menonton Hyun Jae dan hubungan obsesifnya dengan smartphone-nya, saya memiliki apresiasi yang lebih besar untuk semua hubungan manusia yang dia bangun atau bekerja keras untuk diperbaiki. Kwang-jae bersinar sebagai orang yang bertindak sebagai ayah terbaik yang dia bisa, dan meskipun sepertinya Hyun Jae adalah satu-satunya yang tertarik untuk belajar tentang masa lalu, konsekuensi dari hilangnya misteriusnya akan menjadi semua orang. masalah.



Kwang-jae membacakan grup idola untuk pertunjukan dua mingguan di panggung pusat perbelanjaan dan melihat Ji-hoon menari di panggung yang sama dan Hyun Jae menunggu di luar panggung untuk gilirannya. Dia kepala bawah untuk menghadapi mereka setelah kompetisi menyanyi sudah berakhir, dan bukannya menguliahi Ji-hoon, ia menarik Hyun Jae pergi untuk berbicara secara pribadi.

Dia mencoba untuk terlihat tenang sambil menegur Hyun Jae, mengetahui bahwa anak-anak mengawasi mereka melalui jendela kafe. Tapi Hyun Jae merasa aneh bahwa Ji-hoon akan bersikeras bahwa satu-satunya jam tangannya yang terukir milik "ayah almarhum Ji-hoon" saat Kwang-jae seharusnya menjadi ayah Ji-hoon. "Bukankah Ji-hoon anakmu?" Tanyanya.

"Ji-hoon bukan anakku," Kwang-jae mengaku. Dia ragu-ragu, tapi kemudian akhirnya menambahkan, "Ji-hoon ... adalah anakmu." Butuh beberapa detik agar Hyun Jae bisa menyusul, dan kemudian dia menatap Ji-hoon dengan tak percaya melalui jendela kafe, berkata, "Dia adalah milikku. apa?!"


Hyun Jae terus mengirimkan pandangan canggung pada Ji-hoon di minivan sementara Kwang-jae bersumpah bahwa dia tidak pernah bertemu "anak ini" Hyun Jae sebelumnya. Hyun Jae menggunakan pidato informal yang sama untuk mengatakan bahwa dia juga tidak pernah bertemu dengan "anak ini" Kwang-jae, dan nada yang tidak sopan membuatnya menepuk kepala, jadi Hyun Jae dengan enggan mengajukan permintaan maaf hormat.

Ketika Woo-Seung bertanya apa yang mereka bicarakan tadi, Kwang-jae mengatakan bahwa ia berpikir untuk menandatangani Hyun Jae ke World Agency setelah melihat penampilannya tadi. Tapi dia tahu Hyun Jae terlalu kasar dan menekankan gagasan bahwa dia menghargai karakter seseorang atas bakat.

Setelah melihat Ji-hoon tampil di atas panggung juga, Kwang-jae memperingatkan bahwa sebaiknya dia tidak mengetahui bahwa Ji-hoon diam-diam mencoba masuk ke industri musik. Dia menerima alasan Woo-seung bahwa Ji-hoon hanya memasuki kontes atas desakannya untuk memenangkan hadiah pertama, dan Ji-hoon meminta Dad untuk menurunkannya sehingga mereka bisa naik kereta bawah tanah.


Malam itu, Kwang-jae melihat jam tangannya sendiri, yang diberikan kepadanya oleh Hyun Jae pada hari yang sama saat ia menerima arlojinya yang terukir. Dia mendesah memikirkan bagaimana Hyun Jae memintanya untuk percaya dan mengikutinya.

Dia sedang minum soju sendirian dalam kegelapan saat Bo-hee muncul dari kamar tidurnya. Melihat ekspresi kecewanya, dia menawarkan untuk mencambuk camilannya, dan saat dia menggeledah lemari es, Hyun Jae memasukkan kepalanya ke dalam rumah dan diam-diam memanggil Kwang-jae ke luar.

Kwang-jae pergi pada saat Bo-hee berbalik, tapi sekarang Kakek juga bangun, dan dia menegur Bo-hee karena menikmati makanan ringan larut malam. Dan kemudian suara Mal-sook berdering bertanya apakah Kakek sedang makan sesuatu.


Kwang-jae membawa Hyun Jae keluar ke jalan, tapi gagasan untuk dilihat oleh siapapun adalah kekhawatiran Hyun Jae. Hyun Jae membawanya pergi, tapi kemudian ayah dua kali lipat kembali dan berjongkok di belakang mobil saat melihat Woo-seung dan Ji-hoon mendekati bangunan itu.

Woo-seung masih mencari pekerjaan paruh waktu yang stabil, idealnya satu dengan gaji tinggi dan sedikit kerja. Dia tidak ingin tertangkap sedang menuju atap dengan Ji-hoon saat dia seharusnya menjadi teman sekamar rahasia, tapi dia menariknya ke belakang dan memeluknya dan mereka masuk bersama.

Begitu pantai jelas, kedua ayah itu merangkak keluar dari tempat persembunyian mereka. Kwang-jae mencatat bagaimana keduanya menghabiskan banyak waktu bersama, tapi Hyun Jae memiliki hal-hal yang lebih penting dalam pikirannya-yaitu bagaimana dia memiliki anak yang sudah dewasa.


Dia bertanya siapa ibu Ji-hoon karena dia benar-benar tidak tahu, lalu dia mengingat pesan tulisan tangan Bo-hee di balik bingkai foto dan membuat koneksi. Hal terakhir yang dia ingat adalah pengumumannya bahwa dia adalah agen yang bergerak, jadi dia memiliki masa sulit untuk mempercayai cerita bahwa dia diam-diam berkencan dengan Bo-hee selama setahun dan menghilang tanpa jejak saat dia hamil dengan Ji-hoon.

Kwang-jae mengatakan bahwa dia mencari seluruh negara untuk mencari Hyun Jae, tapi tidak ada yang penting sekarang. Dia mengatakan bahwa Hyun Jae tidak peduli dengan Bo-hee atau Ji-hoon, jadi hal terbaik yang bisa dia lakukan sekarang adalah tidak melakukan apapun dan menghilang dengan tenang.

Hyun Jae mencoba untuk memprotes, tapi Kwang-jae tidak akan mendengarnya, dengan alasan bahwa Hyun Jae selalu hidup untuk dirinya sendiri. "Sekali ini saja, untuk semua dari kita, tolong jangan lakukan apa-apa, diamlah, dan tinggalkan kami," Kwang-jae memohon.


Hyun Jae kembali ke apartemen atap untuk menemukan teman sekamar laki-lakinya menggosok lantai kamar mandi dengan sikat gigi. Woo-seung memerintahkan anak-anak untuk menyingkirkan setiap titik cetakan, dan melihat Ji-hoon mematuhi perintahnya membuat Hyun Jae bertanya-tanya bagaimana Ji-hoon bisa menjadi anaknya.

Ini membuat dia terjaga sepanjang malam, dan dia masih yakin bahwa Ji-hoon bukan anaknya saat dia berlari ke arah dia keluar dari kamar mandi keesokan paginya. Tidak dapat bergerak maju satu langkah karena mereka terus menghindar ke arah yang sama, Ji-hoon mengatakan kepadanya untuk memilih sisi. Hyun Jae tiba-tiba mengambil masalah dengan nada tidak hormat, tapi Ji-hoon tidak tahu apa yang dia bicarakan dan mendorongnya ke samping.



Little Mal-sook membesar-besarkan Kakek untuk membantu mengerjakan pekerjaan ejaannya, tapi saat dia hendak membaca daftarnya dengan keras, dia menjawab sebuah panggilan telepon, dan Mal-sook menuliskan semua kata-kata marah yang dia tampilkan.


Kakek menyelesaikan panggilan di luar, di mana istri kaya Young Jae Cathy menyapanya sebagai "oppa." Dia tidak dapat berbicara lama karena Young Jae ada di sini untuk menjemputnya, dan begitu mereka pergi Kakek mengatakan pada Kwang-jae bahwa dia Sayang Young Jae karena istrinya sangat takut dia akan melarikan diri dengan uangnya sehingga dia tidak akan menikah nanti.

Di kantornya, Young-jae mengeluh tentang Cathy yang berbicara dengan CEO Lee dan Kwang-jae, tapi dia tidak melihat ada yang salah dengan hal itu karena mereka sudah saling mengenal selama bertahun-tahun. Dia tidak berpikir suaminya akan meminta CEO Lee untuk menjual bangunan itu sehingga dia bisa menyiapkan fasilitas pelatihan baru untuk menggantikannya, dan berjanji akan menemukannya di tempat yang lebih baik.


Dia mencoba memberinya makanan, tapi Young Jae menolak seperti anak kecil yang merinding, mengeluh tentang dia yang selalu memperlakukannya seperti anak kecil. Dia terkejut saat dia setuju untuk tidak terlibat dengan bangunan itu, dan dia dengan patuh makan sushi yang dia pandu ke mulutnya.



Cathy mendorongnya ke samping dan membuka brankasnya untuk meraih segelnya, dan Young Jae terkejut mengetahui bahwa dia tahu kombinasinya. Dia bergeser tidak nyaman saat dia menuduh mencoret-coret buku catatan komputer Hyun Jae, tapi dia menjawab bahwa coretannya hanyalah lelucon.


Mengetahui bahwa Young Jae membutuhkan segel untuk transaksi bisnisnya, dia menggoda agar bisa memilikinya kembali jika dia menangkapnya. Sementara dia sibuk mengejarnya di kantor, kamera membesar di atas buku catatan. Di bawah pesan Cathy di sampul belakang, sebuah tulisan baru dari Hyun Jae secara ajaib muncul: "Nak ???"

Pada saat yang sama, Hyun Jae terkapar di lantai setelah menulis catatan itu, bertanya-tanya hal mengerikan apa yang bisa dilakukannya yang menyebabkannya dikirim ke masa depan di mana dia memiliki anak laki-laki dewasa.


Berbicara tentang siapa, Ji-hoon berlatih sendiri dan merasa frustrasi saat ia tergelincir dengan keringatnya sendiri. MC Drill menemukan bahwa temannya tidak berkecil hati dan mengusulkan agar mereka pergi berbelanja untuk menghilangkan sedikit uap.



Mereka berdua tercengang saat Hye-ri muncul entah dari mana. Dia meminta untuk meminjam Ji-hoon dan mengalihkan perhatian MC Drill dengan pusat perbelanjaan online. Mereka menuju ke atap, tempat Hye-ri membawa sekotak kue kering Ji-hoon yang dia klaim dari para penggemarnya. Dia tidak bisa makan apapun karena dia menjalani diet pra-debut, jadi dia meminta Ji-hoon untuk menceritakan bagaimana rasanya.


Dia tidak setuju dengan penilaian Ji-hoon tentang dirinya yang selalu tampil percaya diri dan berbakat luar biasa, mengangkat bagaimana dia selalu bersimpati dengan ratu jahat di Putri Salju karena dia selalu dengan cemas meminta jaminan ke cermin ajaib.



Dia menduga bahwa begitulah setiap orang menyimpan kegelisahan mereka yang tersembunyi dari dunia, sebuah gagasan yang dia temukan menghibur. Ji-hoon mengangguk, dan saat dia bertanya apakah itu membuat dia terdengar gila, dia bercanda bahwa hal itu terjadi. Dia kemudian memanggilnya untuk menggambarkan kue kering dengan sangat rinci, hanya untuk mengatakan bahwa dia akan memberi tahu penggemarnya bahwa mereka "baik".


Bo-hee memperhatikan Kwang-jae yang bertingkah aneh di toko roti seolah ada sesuatu untuk diceritakan padanya. Kwang-jae bersikeras bahwa itu bukan apa-apa dan berjanji untuk memastikan bahwa parade bersendawa selama pembuatan film Challenge! Go Star akan diedit.

Dia tidak berpikir itu masalah besar, tidak menyadari bahwa Hyun Jae muncul di jendela di belakangnya dan mulut ke Kwang-jae untuk menemuinya di luar. Pada saat dia muncul kembali, Kwang-jae pergi lagi.


Kwang-jae menarik Hyun Jae ke sebuah gang dan mencaci dia karena tidak melakukan apa yang dia katakan. Tapi Hyun Jae cemberut karena dia tidak bisa menghubungi Kwang-jae jika tidak, jadi Kwang-jae mendapat telepon baru Hyun Jae yang dimenangkan saat kontes menyanyi diaktifkan.



Dia juga memungkinkan pelacak GPS sehingga dia selalu bisa mengawasi ke mana Hyun Jae pergi, dan sementara Hyun Jae dengan gembira cekikikan karena memiliki data mobile, Kwang-jae dengan pelan menjelaskan kepada petugas penjualan bahwa adiknya tidak sehat.


Dia telah berjanji Hyun Jae untuk merahasiakan telepon ini dari anak-anak dan hanya memanggilnya untuk keadaan darurat. Dia bertanya-tanya apa yang sangat mendesak sehingga Hyun Jae ingin berbicara dengannya, dan ketika Hyun Jae mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengan Bo-hee, Kwang-jae meraihnya dari kerah.

Kwang-jae mengulangi bahwa hal terbaik yang bisa dilakukan Hyun Jae untuknya adalah menjauh dari hidupnya karena Hyun Jae juga ingat, Bo-hee adalah orang yang paling menderita setelah dia menghilang. Hyun Jae mengakui.


Di tempat lain, Woo-seung bersiap untuk salah satu pekerjaan paruh waktu anehnya membagikan selebaran dengan panas terik yang mengenakan kostum tubuh penuh tubuh. Sementara dia mencoba untuk tetap fokus saat suhu naik, Kakek duduk Kwang-jae untuk menghadapinya tentang naksirnya yang lama di Bo-hee.

Dia berpikir Kwang-jae telah menunggu cukup lama dan mendesak Kwang-jae untuk "mengakui" apapun yang masih ada di dadanya karena hidup itu singkat. Dia tidak tahu bahwa Kwang-jae memiliki lebih dari perasaannya sendiri untuk beralih ke Bo-hee, seperti bagaimana Hyun Jae masih hidup dan berada di tengah-tengah mereka.


Sementara itu, Hyun Jae pergi ke kafe penggemar online dan mengetik "selai kacang", berharap itu akan memberinya akses. Tapi kemudian muncul jendela lain yang mendorongnya untuk menunggu undangan email menjadi anggota, yang menyebabkan Hyun Jae frustrasi.

Dia membaca dengan teliti panduan belajar di rak buku Ji-hoon dan membuka sebuah buku catatan spiral yang menggambarkan diagram koreografi tari. Tapi keingintahuannya terusik saat ia mulai membaca lirik rap yang tertulis di dalamnya.


Woo-seung menerima peringatan bahwa salah satu kuliah akademi telah dipindahkan, lalu menjawab sebuah panggilan dari Hyun Jae. Menyadari bahwa dia tidak seharusnya tahu tentang nomor barunya, Hyun Jae terbata bahwa dia meminjam telepon orang lain.



Dia membentaknya saat dia meminta untuk nongkrong karena dia bosan, tapi sebelum dia menutup telepon, dia mendapat ide. Dia menawarkan untuk memotong hutangnya setengah jadi jika dia membantunya keluar.


Kakek berpakaian untuk menghadiri pertemuan manajer lain dan mengingatkan Bo-hee bahwa besok adalah ulang tahun Kwang-jae. Dia membuat dia merasa bersalah karena melupakan setiap tahun, malah mengingatnya saat hari Hyun Jae hilang, tapi dia berharap Bo-hee akan menyiapkan makanan ulang tahun untuk Kwang-jae tahun ini.



Bo-hee tidak mengatakan apa-apa pada awalnya, lalu dengan breezily mengatakan bahwa dia akan mengurusnya. Kakek bertanya apakah dia tidak pernah merasa buruk karena Kwang Jae bekerja sangat keras, dan menambahkan bahwa jika dia berada di sepatunya, dia pasti sudah bertemu dengan Kwang-jae, sebelum menjatuhkan pokok pembicaraan di tengah kalimat.


Hyun Jae muncul di mana Woo-seung bekerja dan gulungan dengan jijik ketika rakun ukuran hidup menghapus salah satu matanya untuk minum air melalui lubang mata. Dia membuat kehadirannya diketahui dan mengungkapkan bahwa dia benar-benar tidak ingin melakukan ini, tapi Woo-Seung mendongak dan mengingatkannya akan hutang yang harus ia dapatkan darinya.

Woo-Seung berubah menjadi pakaian normal dan mendapat telepon dari ibunya menanyakan apakah dia bisa meminjam tabungan putrinya untuk tidak masuk penjara. Ibu berjanji untuk membayarnya kembali dengan bunga segera setelah barang-barang terlihat kembali, tapi Woo-Seung sudah cukup banyak untuk mencoba sedikit darinya dan dia merasa sedih, "Jika sepertinya Anda akan dipenjara , Anda harus pergi saja. "


Air mata yang mengalir di matanya, Woo-Seung bertanya bagaimana pertanyaan awal Mom untuk tidak memeriksa bagaimana putrinya melakukannya, untuk menanyakan apakah dia telah makan dengan benar, atau untuk menanyakan bagaimana ujiannya pergi.



Dia menutup telepon dan menelan isakannya yang mendekat. Hyun Jae, yang sejak saat itu kembali mengenakan pakaian raccoon dan mendengar keseluruhan percakapan, menempatkan kepala rakun di atas kepala Woo-Seung, memarkir kursi di sampingnya, dan secara materi menjelaskan, "Saya pikir Anda mungkin memerlukan itu . "Ah.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 11

 
Back To Top