Sinopsis The Best Hit Episode 13

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 25 Juni 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 13

Advertisement
Loading...
Loading...

Betapa aku memujamu, Kwang-jae. Hyun Jae mungkin menjadi selebriti dalam sorotan, tapi hatiku berdetak dengan Kwang-jae, yang bekerja keras di belakang layar yang mendukung yang dia percaya memiliki masa depan yang cerah. Mimpi akan terungkap sekaligus menyentuh dasar jam ini, sehingga sulit bagi beberapa karakter kita untuk membayangkan hari-hari yang akan datang. Tapi jika saya bisa yakin dengan apapun, itu seperti selama Kwang-jae tahu betapa pentingnya mimpi itu, dia akan bekerja sampai ke tulang untuk melihat mereka terwujud.


Semua orang kaget saat seorang pria jatuh melalui langit-langit dan mendarat di atas meja peringatan Hyun Jae. Ji-hoon mengakui gatecrasher sebagai Hyun Jae, menjelaskan bahwa dia adalah seorang teman.


Kwang-jae bergegas maju untuk membersihkan Hyun Jae dan mengantarnya keluar tanpa membiarkan wajahnya terlihat. Tapi Hyun Jae menggandakan kembali untuk meraih teleponnya, jadi seluruh keluarga mendapat tamparan penuh wajahnya.

Tertegun, Bo-hee terbata-bata bertanya, "Kamu tidak ... Yoo Hyun Jae, kan?" Dia tidak bisa mengabaikan kemiripannya dengan Hyun Jae, tapi Kwang-jae langsung menolaknya. Dia mengacak wajah Hyun Jae, dan Hyun Jae menjelaskan bahwa dia sering keliru untuk penyanyi tahun 90an yang terkenal itu.



Itu hanya memburuk dari situ karena Ji-hoon mengaku bahwa temannya di sini telah tinggal bersamanya di studio atap rumahnya. Dia menyeret Hyun Jae pergi sementara Kakek asap atas layanan peringatan hancur dan bagaimana ia telah dihantui oleh doppelganger Hyun Jae.

Kwang-jae mengubah topik pembicaraan dan menyarankan agar mereka merayakan hari ulang tahunnya, jadi mereka mengeluarkan kue ulang tahun. Dia melebih-lebihkan antusiasmenya untuk menangkis pertanyaan tentang Hyun Jae yang mirip, dan Mal-sook (yang memanggil Kwang-jae "ajusshi") memainkan dabs di hidungnya.

Semua orang bertepuk tangan saat Kwang-jae mengeluarkan lilin, tapi kemudian sesuatu yang mengintip keluar dari karpet itu menarik perhatiannya-kartu identitas Ji-hoon dari Star Punch. Tanpa kata lain, badai Kwang-jae keluar. Uh oh.



Ji-hoon menyeret Hyun Jae ke tangga, tempat dia berates Hyun Jae untuk menabrak pertemuan keluarganya. Hyun Jae berpendapat bahwa Ji-hoon harus berterima kasih padanya karena mencoba untuk memastikan keluarganya tidak mengetahui tentang kehidupan ganda sebagai trainee.

Keduanya terlalu asyik dengan argumen mereka untuk mendaftarkan Woo-seung dan MC Drill mendengarkan (dan kedua orang itu terus bertepuk tangan di pojok untuk menyalakan lampu, ha). Hyun Jae tidak mengerti mengapa Ji-hoon tidak bisa membersihkan keluarganya tentang mimpinya untuk menjadi seorang penyanyi, dan Ji-hoon mengatakan kepadanya untuk pindah karena dia tidak lagi mempercayai alasan Hyun Jae menjadi seorang amnesia.



Argumen mereka berlanjut di atap, tapi tidak lama sebelum Kwang-jae tiba dan menghadapi Ji-hoon tentang kartu identitasnya. Belajar bahwa Ji-hoon telah menyimpan rahasia pelatihan idola selama tiga tahun terakhir, Kwang-jae memerintahkannya untuk keluar dari agen tersebut besok.



Tapi Ji-hoon tidak ingin membiarkan Dad pergi tanpa mengetahui apa yang dia rasakan, dan menambahkan bahwa dia ingin tetap menjadi trainee. Kwang-jae menunjukkan bahwa Ji-hoon telah mengejar mimpi ini selama tiga tahun sekarang; Jika tidak terwujud sekarang, dia harus menyerah dan mengejar sesuatu yang lain.

Saat itulah Woo-seung dan MC Drill tumpah keluar dari pintu depan, mendorong Kwang-jae bingung untuk bertanya-tanya apa yang mereka lakukan di sini pada jam ini. Tapi kemudian dia melihat teman-temannya dengan pakaian nyaman mereka, dan Ji-hoon mengaku bahwa mereka juga tinggal di sini bersamanya.



Dia meminta maaf, mengatakan bahwa dia tidak bermaksud merahasiakan semuanya dari Ayah. Kwang-jae mengatakan mereka akan berbicara nanti dan memberitahu teman-temannya untuk kembali ke rumah mereka besok. Dia juga mengulangi pendiriannya yang teguh pada Ji-hoon mengakhiri hari latihannya sebelum menyerbu.



Hyun Jae mengikuti Kwang-jae ke jalan dan pertanyaan jika penentangannya terhadap gaya hidup Ji-hoon adalah karena uang. Dia tidak melihat ada yang salah dengan Ji-hoon mengikuti jejaknya dan mengakui bahwa Ji-hoon pasti anaknya, karena telah mewarisi bakatnya.

Kwang-jae memukul dia terbalik kepala dan menyatakan bahwa Ji-hoon adalah nya anak. Dia menunjukkan bahwa tidak ada situasi keluarga mereka yang ideal, dan Bo-hee bahkan tidak tahu secara umum bahwa Ji-hoon adalah anaknya.



Hyun Jae bertanya mengapa dia tidak bisa, tapi Kwang-jae tidak menjelaskan dan memerintahkannya untuk tersesat. Tapi Hyun Jae menolak pergi karena semua orang yang tahu mengapa dia dikirim ke masa depan tinggal di gedung ini. Dia meminta bantuan Kwang-jae untuk melacak sejumlah besar uang tunai yang dia ambil dari World Agency (setidaknya dua miliar won) lebih dari dua puluh tahun yang lalu.



Sementara itu, Bo-hee masih terpaku pada seberapa banyak teman Ji-hoon terlihat seperti Hyun Jae. Kakek menggerutu sehingga dia bahkan tidak bisa mengingat seperti apa Hyun Jae lagi dan mengingatkannya bahwa dia berjanji untuk terus maju setelah upacara pemakaman Hyun Jae malam ini.

Ketika Kwang-jae memasuki ruang tamu segera setelah itu, dia tidak menjelaskan kepergiannya yang tiba-tiba dan mengirim Bo-hee dan Kakek ke tempat tidur. Dia kemudian mengambil kartu identitas Ji-hoon dari sakunya dan memegangnya di tangannya.



Di atas atap, Woo-seung gagal untuk mencoba mengangkat semangat Ji-hoon dan bertanya apakah dia ingin dibiarkan sendiri. Dia sudah tahu bahwa Kwang-jae bukan ayah biologis Ji-hoon, tapi dia mendengarkan cerita tentang ayah kandung Ji-hoon, yang diduga seorang pria egois yang meninggalkannya dan ibunya sebelum dia lahir.

Ji-hoon mengakui bahwa menjadi penyanyi adalah hal pertama yang pernah dia inginkan dengan hidupnya, tapi itu juga hal pertama yang tidak dapat dia capai melalui usaha sendiri. Dia pikir mimpinya menjadi bintang adalah caranya menunjukkan ayah kandungnya bahwa dia baik-baik saja tanpa dia.



Hyun Jae mencoba memulihkan ingatannya, terbaring telungkup di tempat tidur dengan pantatnya terjepit di udara. Dia yakin bahwa uang tunai harus ada di suatu tempat di apartemen karena hal terakhir yang dia ingat adalah membawa uang ke tempat ini.

Dia kemudian memerintahkan MC Drill untuk pergi sehingga dia bisa berkonsentrasi dengan damai. Hal berikutnya yang kita tahu, MC Drill mendorong Hyun Jae keluar dari pintu dengan dahinya dan memecahkan buku-buku jarinya untuk tindakan yang baik.

Jadi Hyun Jae berbaring di sebelah Ji-hoon dan Woo-seung di dek, di mana Ji-hoon bertanya, "Siapa kamu? Siapakah Anda untuk menerobos kehidupan seseorang dan mengacaukan hidup bahagia mereka? "



Hyun Jae mengatakan bahwa Ji-hoon tidak tampak sangat senang. Dia bertanya-tanya mengapa Ji-hoon repot-repot belajar di universitas elit jika dia tidak menginginkan pekerjaan yang membosankan. Dia menunjukkan kepintaran Ji-hoon sendiri untuk mendapatkan mimpinya untuk menjadi seorang penyanyi, kemudian berkata bahwa dia pasti sudah mendapatkan gen cerdasnya dari ayahnya.

Dia percaya bahwa menjadi penyanyi harus sesederhana menyanyi dan menari tanpa latihan ekstra yang ketat, dan Ji-hoon mengatakan bahwa pasti menyenangkan memikirkan dunia semudah itu.



Tapi Woo-seung mengakui bahwa Ji-hoon menjalani hidupnya dengan cara yang membuatnya lebih sulit bagi dirinya sendiri, dan Hyun Jae retak karena dia mendapat teman masa kecil Ji-hoon yang lama untuk menyetujuinya. Ji-hoon berkedip sedikit cemburu pada persahabatan mereka, mengatakan bahwa sepertinya Hyun Jae dan Woo-seung adalah teman sejati di sini.



Kwang-jae tidak dapat tidur malam itu, berpikir kembali ketika staf World Agency keluar untuk makan malam perayaan setelah Jay-2 memenangkan Piala Emas, di mana Hyun Jae mengumumkan bahwa dia akan menjadi agen pemindahan. Kakek juga tidak bisa tidur, mengingat bagaimana Hyun Jae segera keluar dari grid.

Saat sarapan pagi berikutnya, Kwang-jae mengumumkan kepada keluarga bahwa dia akan meletakkan studio atap untuk disewa dan Ji-hoon bisa tinggal bersamanya di kamarnya.

Ketika Ji-hoon berkata tidak, Kwang-jae bertanya mengapa, dan dengan cepat berubah menjadi argumen bolak-balik yang membuat keluarga bingung lainnya. Kwang-jae tidak menjelaskan mengapa mereka berdebat, jadi Ji-hoon mengaku bahwa dia tidak belajar untuk ujian pegawai negeri. Dia meminta Ibu untuk mengemasi makanan karena dia tinggal dengan tiga orang teman di apartemennya di atap apartemen, lalu mengatakan kepada Dad bahwa teman-temannya adalah orang baik dan dia akan sarapan pagi dengan mereka di lantai atas.



MC Drill bingung saat Ji-hoon makan di studio atap, tapi indranya yang spidey tergelitik saat mendengar suara Ibu di luar. Dia melompat ke dalam lemari sebelum Mom datang membawa makanan, tapi dia segera tahu kapan Ji-hoon membuka pintu lemari untuk mengungkap ruang persembunyiannya.

Ibu mencerahkan saat Woo-seung muncul dari kamar mandi. Ternyata ibu Woo-Seung digunakan untuk menjadi stylist-nya, dan MC Bor retak sampai pada cerita tentang bagaimana Woo-seung dan Ji-hoon digunakan untuk mandi bersama-sama ketika mereka masih kecil.



Setelah Woo-seung dan Ji-hoon pertukaran meyakinkan tersenyum, Woo-Seung meminta maaf bahwa dia tidak bisa tinggal untuk sarapan karena dia memiliki sebuah wawancara hari ini. Ibu menoleh ke atas dan ke bawah dan bertanya, "Seperti ini?"

Potong ke: Woo-seung mendapatkan boneka oleh kelompok gadis idola dari kepala sampai kaki. Dia menuju ke jalan mengenakan gaun merah muda dan tumit dengan rambut dan make upnya, lalu memanggil Hyun Jae, yang telah berusaha untuk mendapatkan pegangan Kwang-jae.

Woo-seung sadar diri saat Hyun Jae mendekatinya dan memeriksa penampilannya, tapi kemudian dia mengatakan bahwa dia pembohong yang mengerikan dan komentar yang benar, "Kamu terlihat cantik."



Dengan bingung, dia menyuruhnya naik ke lantai atas dan membersihkan seluruh apartemen, dan saat dia mengeluh, dia menunjukkan kepadanya video yang dia rekam di teleponnya yang menjanjikan untuk bertindak sebagai budaknya. Dia menaati, dan dia berjanji untuk memperlakukannya dengan barbekyu jika dia melewati wawancaranya hari ini.

Hyun Jae belajar dari MC Drill bahwa Woo-seung sedang mewawancarai magang di Star Punch Entertainment. Dia memukul Drill MC ke atas kepala saat yang kedua berdoa bahwa dia tidak mendapatkan posisinya.

Kemudian, Hyun Jae beristirahat sejenak dari pembersihan dan bertanya-tanya mengapa pagernya berbunyi lebih awal padahal seharusnya tidak bekerja di abad ini. Dia memegang pager di udara seolah mencoba mendapatkan sinyal dan berputar, hanya untuk bertemu langsung dengan Bo-hee, siapa di sini untuk menutup cuciannya.



Dia menyapa dia dengan "hi" biasa sebelum mengingat untuk menunjukkan sopan santun dan busurnya dengan hormat. "Dia menjadi bingung saat dia bertanya apa yang dia lakukan dan hampir menunjukkan pagernya sebelum terbengong bahwa dia sedang membersihkannya.

Dia menawarkan untuk membantunya saat melihat dia berjuang dengan cucian, lalu menceritakan bagaimana dia menakutinya dengan tetesan tak terduganya semalam. Dia tidak menyadarinya menatapnya, tapi kemudian tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya saat dia mengajaknya untuk membeli roti di toko roti.

Hyun Jae bergumam pada dirinya sendiri bahwa Kwang-jae akan menolak, tapi dia tetap menerima tawarannya dan menggali. Tidak lama kemudian dia menangkap Kakek dan Mal-sook mengintipnya dari bahan bacaan mereka. Mereka mendekati dia setelah daun Bo-hee, dan Kakek langsung menuduhnya sebagai Hyun Jae yang sama yang dia kenal dua puluh tahun yang lalu.



Dia mendorong Hyun Jae untuk mengakui kebenaran, dan Mal-sook memuji ucapannya dengan manis. Hyun Jae membantah tuduhan tersebut, tapi dia tergelincir dengan memanggil Kakek julukannya yang lama dengan nama "Soon-dae" (sebuah drama tentang kata-kata nama belakang CEO Lee Soon-tae).



Kakek menempel ke slip-up dan menunjukkan hal itu pada Kwang-jae saat dia tiba di toko roti beberapa saat kemudian. Tapi Kwang-jae memiliki berita lebih penting untuk dibagikan: Bo-hee baru saja mencetak iklan komersil. Kakek senang, tapi dia cemberut pada Hyun Jae sekali lagi sebelum pergi. Dan kemudian Hyun Jae akhirnya menarik napas lega saat menutup telepon.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 13

 
Back To Top