Sinopsis The Best Hit Episode 15

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 26 Juni 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 15

Advertisement
Loading...
Loading...

Ji-hoon akhirnya mendapat beberapa saran yang benar-benar perlu dia dengar - bahwa hidup dibentuk oleh pilihan yang Anda buat dan peluang yang tidak Anda jalani. Dihadapkan dengan garpu di jalan kehidupan mudanya, tidak ada waktu untuk berlama-lama jika dia ingin melepaskan semua yang dia inginkan. Dia mungkin memiliki banyak waktu yang tidak memuaskan selama bertahun-tahun, tapi dia akan diingatkan bahwa saran terbaik yang bisa dia dapatkan adalah mengikuti hatinya.


Mengeluh perutnya yang menggeram, Hyun Jae menunjuk ke restoran pertama yang dilihatnya. Dia terlalu lapar untuk menunggu tempat yang dikemukakan Woo-seung memiliki porsi lebih murah dan lebih murah hati dan mengantar dia ke dalam.

Dia melihat Ji-hoon di meja tetangga, tepat setelah Hye-ri mengakui perasaannya pada Ji-hoon. Woo-seung memanggil mereka, dan Ji-hoon tergagap untuk tertangkap di tengah kebohongan yang terang-terangan. Dia dengan canggung memperkenalkan Hye-ri sebagai rekan peserta pelatihan.

Tapi Hye-ri mengoreksi dia dan mengatakan dia bukan trainee, dan Hyun Jae terus terang mengamati, "Wow, kamu benar-benar cantik." Isyarat: mata samping dari Woo-seung.



Woo-Seung menegaskan bahwa dia dan Hyun Jae sedang makan malam bersama karena seseorang tertentu meniupnya, lalu bersandar pada Ji-hoon untuk menikmati makanannya dengan " ssam-nyeo " nya.

Dia kemudian menjelaskan kepada Hyun Jae bahwa istilah ssam-nyeo adalah twist-nya pada "beberapa," menggantikannya dengan ssam [bungkus selada]. Dia protes saat Hyun Jae memanggilnya ssam-nyeo-nya , tapi dia berarti dia selalu memilih "pertarungan" ( ssam ) bersamanya.


Melihat Ji-hoon, Hyun-jae berkomentar bahwa "kekuatan Yoo Hyun-jae" pasti kuat, dan memberi Hyung jempol persetujuan Ji-hoon untuk wanita. Dia kemudian menganalisis Woo-seung ... dan melipat jempolnya. HA.


Dia menggeser gigi dan menawarkan untuk membuat bungkus untuk Woo-seung. Dia menumpuk bawang putih mentah dan kemudian Woo-seung menyentuhnya dengan gunting batu-batu yang tiba-tiba. Dia menang dan memasukkan bawang putih ke dalam mulutnya.

Hye-ri menangkap Ji-hoon's flush of cemburu dan akurat menebak bahwa Woo-seung harus menjadi gadis yang dia suka. Setelah makan malam, dia mengikuti Ji-hoon mengikuti Hyun Jae dan Woo-seung, yang berhenti memainkan mesin cakar arcade berkat selebaran.

Hyun Jae terkesan dengan hadiahnya dan menyuruh Woo-seung untuk mengajaknya memilih karena dia akan memenangkannya untuk dia dalam satu percobaan. Hye-ri menunjukkan boneka yang dia inginkan, dan Woo-seung dengan tajam mengatakan pada Ji-hoon bahwa kekasihnya ingin dia memenangkannya sebagai boneka.


Hyun Jae dan Ji-hoon bergantian melawan mesin cakar itu, dan semua orang mengeluh kapan pun cakar itu tergelincir pada detik terakhir. Ji-hoon mencatat ketika Woo-seung dan Hyun Jae menjadi sangat dekat. Kemudian, Woo-seung mulai menangis atas dua koin terakhirnya, tapi dia membiarkan Hyun Jae mencoba untuk terakhir kalinya dan mencium koin demi keberuntungan.


Ji-hoon mendorongnya keluar dari jalan dan memindai kotak itu seperti persamaan matematika yang rumit. Dia mengembang dengan bangga saat memenangkan hadiah, tapi sebelum dia bisa memberi boneka itu ke Woo-seung, Hye-ri menukik untuk mengklaimnya untuk dirinya sendiri. Dia bilang dia akan menghargainya meskipun bukan yang tepat yang dia inginkan dan memanggil Ji-hoon "oppa," yang dilontarkan Woo-seung di telinganya.


Teman-teman pulang ke rumah pada waktunya untuk melihat toko Kwang-jae tutup untuk malam ini. Dia menolak bantuan Ji-hoon untuk membawa kursi ke dalamnya, lalu dia belajar dari telepon bahwa Bo-hee mengambil peran kecil dari kimbap dalam iklan tersebut.

Dia adalah olahraga yang bagus tentang hal itu karena ini adalah pertunjukan berbayar, percaya bahwa sudah waktunya baginya untuk meninggalkan citra mungilnya. Kwang-jae menolak untuk melihat itu terjadi.

Woo-seung menangkap Ji-hoon kembali dari bakery keesokan paginya dan menggodanya tentang ssam-nyeo barunya . Dia bertanya-tanya mengapa seorang gadis cantik menyukai pria seperti dia, dan MC Drill terengah-engah untuk mendengar bahwa temannya adalah objek perhatian Hye-ri.


Hyun Jae memeriksa bahwa pantai itu jelas sebelum mengundang Kwang-jae ke atas untuk menjelaskan teorinya beberapa timeline melalui dewan tersangka: Dia adalah Hyun Jae yang melakukan perjalanan dari tahun 1993 sampai 2017, sedangkan Hyun Jae lainnya yang Kwang-jae ingat tinggal Sampai ia lenyap di tahun 1994.

Yang belum dia ketahui adalah apa yang terjadi pada Hyun Jae lainnya di bulan-bulan menjelang menghilangnya. Kwang-jae, yang baru saja memperhatikan penjelasan ini, mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah dia dan Hyun Jae lainnya kehilangan sentuhan.


Dia memang mengaku diselidiki oleh polisi sebagai mantan manajer Hyun Jae, yang mengingatkan Hyun Jae bahwa Kwang-jae adalah tersangka utama dalam kasus ini. Kwang-jae lebih tertarik untuk menangkap lalat daripada semua pembicaraan tentang beberapa Hyun-jaes ini.


Hyun Jae melanjutkan, menanyakan apakah Kwang-jae pernah merobek studio ini terpisah beberapa tahun kemudian. Tapi Kwang-jae mengulangi bahwa tidak ada yang muncul dan setelah dia menghilang, ibu Mi-young-Mal-sook dan putri CEO Lee-tinggal di apartemen atap ini. Ah well, itu menjelaskan Mal-sook.

Kwang-jae mengatakan dia dan Hyun Jae adalah musuh pahit setelah dia benar-benar keluar dari kehidupan mereka. Kemudian Hyun Jae menunjukkan kepadanya buku catatan musiknya dan mencatat bahwa lagunya yang belum pernah dirilis sekarang menjadi hit single. Kwang-jae mempertimbangkan bukti tidak langsung, tapi yang diketahui Hyun Jae adalah bahwa Young-jae dan MJ terhubung.


Lebih jauh lagi, Hyun Jae percaya bahwa kaset uang tunai masih ada di apartemen ini, dan saat Kwang-jae mempertanyakan bagaimana dia bisa mengetahuinya, Hyun Jae menunjukkan kepadanya bahwa tulisan tangannya perlahan muncul di halaman salinan buku catatannya. .

Yang mengatakan kepadanya seiring berjalannya waktu, kejadian yang mengarah ke penghilangan Hyun Jae lainnya terjadi kembali di masa lalu. Menunjuk kata "atap" dan "lantai", Hyun Jae mengatakan bahwa dia memeriksa setiap kaki persegi studio ini, tapi itu semua adalah lantai beton. Namun, ada satu tempat yang tidak lagi bisa diaksesnya: lemari penyimpanan, alias kamar Woo-Seung.


Young Jae memanjakan istrinya yang kaya dengan pijatan dan mengeluh tentang keterikatan keras kepala Kwang-jae ke gedung World Agency. Istrinya tidak mengerti mengapa dia menginginkan bangunan tua itu sangat buruk, dan Young Jae mengatakan bahwa dia ingin membangun pemukiman sendiri, Kota Punch Star sendiri. Lol, maksudmu seperti SM Town?

Ayahnya yang kaya Cathy mengusulkan sebuah rencana yang berbeda: jika mereka meminjamkan uang kepada Kwang-jae, dia harus membayarnya kembali dan bukan banknya, yang berarti bangunan itu milik mereka jika dia default. Young-jae memuji istrinya karena datang dengan rencana yang brilian, dan dia muncul untuk menghadiri sebuah pertemuan. Dia kemudian duduk di mejanya dan membolak-balik halaman buku catatan Hyun Jae dan berhenti di halaman tentang uang yang tersembunyi di suatu tempat di studio atap.


Sekarang setelah Woo-seung bekerja di Star Punch, dia bertanya-tanya apakah dia akan menemui Ji-hoon secara teratur. Tapi Ji-hoon berencana untuk berhenti dari kehidupan trainee, menjelaskan bahwa dia sudah memutuskan untuk berhenti jika dia tidak membuat tim debutan kali ini. Dia adalah orang pertama yang tahu, dan dia bertanya apakah dia tidak akan menyesali keputusannya. Mengingat kata-kata kasar Ayah pada Young-jae, dia bilang dia tidak akan menyesalinya karena seharusnya dia tidak memilih jalan ini.

Dia dengan sedih mencatat bagaimana hari pertamanya adalah yang terakhir di sini, menambahkan bahwa jalan mereka sepertinya tidak pernah menyeberang. Woo-Seung tidak menangkap maknanya dan memeluknya, bertanya bagaimana keadaannya dengan ssam-nyeo-nya .

Ji-hoon membela diri menjawab bahwa dia menyukai orang lain, dan saat dia bertanya siapa itu, dia bilang itu seseorang yang dia kenal sebentar. Woo-seung mengatakan bahwa mempersempit kemungkinan dan terkejut mendengar bahwa itu adalah seseorang yang dia kenal juga.


Mengacak rambutnya, dia mengakui bahwa dia senang melihat Ji-hoon menyukai seseorang. Dia bertanya apakah dia mengakui perasaannya untuk seseorang yang spesial itu, dan dia menjawab bahwa setiap usaha untuk melakukannya jadi kacau.

Seperti waktu Ji-hoon menunggu Woo-Seung sepulang sekolah dengan bunga dan coklat kembali di SMA, yang merupakan hari ketika dia mengenalkannya pada pacar barunya. Dia mencoba berbicara sendiri sendirian dengan alasan bahwa "hari itu bagus, hari itu memang benar," tapi kemudian guntur gemuruh menderu di atas kepala.

Atau saat dia melawan keberanian untuk mencoba lagi beberapa tahun kemudian, tapi setiap kali dia memulai pengakuannya dengan "Saya ..." bagian "seperti Anda" tenggelam oleh kebisingan dari luar, seperti suara anjing menggonggong atau mobil yang lewat. Atau kotoran burung mendarat di wajahnya. Woo-seung menyarankan agar Ji-hoon mengakui cintanya tanpa ragu sedikit pun dan berharap semoga dia beruntung dengan tepukan kecil di pantatnya.


Hyun Jae, sementara itu, memasukkan berbagai kode kunci ke dalam kunci pintu digital, dengan harapan salah satu kombinasi itu akan membiarkannya masuk ke kamar Woo-Seung. Dia tidak mengerti mengapa Woo-seung sangat pribadi dan mengeluh bahwa dia harus banyak melakukan hal ini di sini. Tapi kemudian dia dikurung dari terlalu banyak usaha dan membiarkan tangisan frustrasi panjang. Semua


Ji-hoon mengemasi lokernya dan mengingat hari pertamanya di Star Punch saat pertama kali bertemu dengan MC Bor dan mengira dia adalah seorang sunbae. Ilusi itu dengan cepat runtuh saat MC Drill menyalami sunbaes mereka yang sebenarnya dengan busur dalam, sebuah kenangan yang dia lihat kembali dengan penuh kegembiraan. Ji-hoon menatap nametag di lokernya untuk beat yang panjang, lalu merobeknya dan berjalan keluar dengan barang-barangnya.


Woo-seung memulai hari kerjanya membawa kotak-kotak tebal. Karena tidak dapat melihat, dia secara tidak sengaja bertemu dengan MJ, yang senang mengetahui bahwa "Tempat Kedua" mencetak magang di sini. Dia menawarkan untuk membantunya membawa kotak-kotak itu, tapi dia bersikeras bahwa dia baik-baik saja dan sebuah kotak terjatuh ke tanah.

MJ mengernyit karena rasa sakit yang berlebihan, bertindak seperti menyakiti pergelangan tangannya. Hal berikutnya yang kita tahu, Woo-Seung mereplikasi tanda tangannya di lusinan CD-nya sementara MJ merawat "pergelangan tangannya yang terkilir" dengan es. Dia terengah-engah saat dia mengatakan ada sekitar seribu lebih untuk masuk berkat konser yang akan datang, jadi dia menelepon.


Hyun Jae mengambil dengan keras "Apa?" Dan menyalak bahwa dia sibuk sekarang. Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk meminta Woo-seung untuk passcode-nya dan hanya menutup telepon, sangat mengganggu dia. Dia menarik napas dalam-dalam sebelum meluncurkan mode permainan dan memerintahkan MJ untuk membawanya seribu CD dan segelas air. Dia kemudian memberi tanda pada masing-masing dan setiap salinan dengan presisi dan efisiensi sementara MJ tertidur di sofa.


Di toko roti, Bo-hee dengan lembut meminta Kwang-jae jika mereka harus menyewa part-timer karena dia akan segera sibuk dengan iklan syuting dan aktivitas lainnya. Mereka hampir tidak menutup telepon yang meminta iklan sebelum Hyun Jae mencomotnya dari dinding dan mengatakan bahwa mereka telah menemukan part-timer-nya.


Bo-hee terlambat mengakui dia sebagai teman Ji-hoon, dan ketika protes Kwang-jae, Hyun Jae hanya mengabaikannya. Dia duduk dia untuk wawancara dan meminta namanya. Sedikit bingung, ikan Hyun Jae untuk nama yang tepat dan melembutkan konsonan julukannya "Dda-bong [thumbs up]" menjadi "Da-bong."


Dia geli dengan nama yang lucu dan bertanya berapa umurnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat membocorkan informasi pribadi lagi, menambahkan bahwa setiap orang memiliki rahasia yang tidak ingin mereka bagikan, sementara soundtrack dari A Better Tomorrow II diputar dengan lembut di latar belakang. Dia bersimpati pada kesengsaraannya dan dia meraih tangannya, yang membuatnya terhenti saat ini.


Kwang-jae menyatakan bahwa mereka akan menyewa seorang perempuan paruh waktu sebagai gantinya, dan Hyun-jae yakin bahwa ia bisa memenangkan hati pelanggan wanita dengan kebaikan lembut. Sedangkan Kwang-jae benar-benar melawan mempekerjakan Hyun-jae, Bo-hee memberikan ya sepenuh hati karena ia merasa seperti keluarga dan membuatnya merasa hangat dan kabur dalam. Dia meyakinkan mereka bahwa dia juga seorang sopir yang hebat, dan cara dia mengatakannya mengingatkannya pada Hyun Jae.

Kakek pulang dari bank dengan berita buruk: Jika mereka tidak membayar dalam waktu seminggu, bangunan akan disiapkan untuk dilelang. Kwang-jae mengatakan bahwa dia sudah mencoba meminjam uang dari mana pun dia bisa, dan memberi tahu Kakek bahwa Bo-hee menerima pertunjukan komersial tersebut.


Woo-seung membiarkan Hyun Jae masuk saat dia mengetuk pintunya. Setelah akhirnya berhasil masuk, dia meminta maaf karena sebelumnya membentaknya dan mengatakan kepadanya tentang pekerjaan part-time barunya di toko roti sambil menggunakan kakinya untuk memeriksa papan lantai.


Dia melompat saat dia menggeram padanya karena berjalan-jalan di kamarnya, dan saat itulah dia mendengar suara berderit khas . Dia mematuhi saat dia menyuruhnya pergi, tapi tidak sebelum dia membungkuk untuk memintanya kode etiknya. Dia membisikkan bahwa tidak mungkin dia memberitahunya dan memerintahkannya untuk keluar.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 15

 
Back To Top