Sinopsis The Best Hit Episode 16

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 26 Juni 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 16

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 16

Gatal untuk keluar rumah, Hyun Jae mengajak dirinya ke Woo-Seung dan Ji-hoon. Ji-hoon berharap bisa menghabiskan waktu berdua dengan Woo Seung sejak dia sibuk bekerja selama seminggu, tapi dia menunjukkan bahwa Hyun Jae akan mulai bekerja juga dan membiarkan Hyun Jae ikut.

Hyun Jae perjalanan kota seperti anak senang, melompat dan menunjuk pada setiap keajaiban. Dia mengayunkan salon rambut itu untuk yang baru, dan kunci cincangnya meninggalkan Woo-seung sesaat terdiam. Dia bergumam bahwa dia terlihat seperti orang sekarang, dan Ji-hoon bertanya-tanya apakah dia harus memotong rambutnya.

Mereka mengikuti Hyun Jae ke toko alat, di mana Hyun Jae mengatakan bahwa dia akhirnya ingat siapa dirinya. Mereka menyetelnya, tapi kemudian memutar mata saat Hyun Jae mengklaim bahwa dia berasal dari masa depan dan mengeluarkan perintah ke lemari es yang cerdas untuk membuktikan bahwa dia membawanya bersamanya dari masanya.



Hyun Jae bersukacita saat menemukan koin yang tergeletak di jalan, lalu menarik Woo-seung ke arcade terdekat untuk mencoba tangannya di mesin cakar. Dia memenangkan boneka pada percobaan pertama dan memberikannya pada Woo Seung sebagai hadiah ulang tahun awal, dengan catatan mental dari tanggalnya.

Dia kemudian bertanya pada kelas apa dia berada di SMA, yang oleh Ji-hoon dianggap sebagai tanda ketertarikan romantis pada Woo-seung, sedangkan Hyun Jae hanya mencoba untuk mempersempit kemungkinan kode pasalnya. Dia menggerutu saat rencananya digagalkan karena Ji-hoon menyuruhnya berhenti mengaduk-aduk bisnis Woo-seung.


MC Drill merasa ditinggalkan saat semua orang kembali ke rumah bersama malam itu. Dia berguling untuk melihat Hyun Jae mengagumi peralatan di teleponnya, yang hanya menambah banyak keanehan karakter Hyun Jae. Dia pikir aneh kalau Hyun Jae menyukai drama lama, tidak pernah ada segitiga kimbap sebelumnya, dan secara keseluruhan kuno.

Dia menyimpulkan bahwa Hyun Jae bukan dari sini dan usaha, "Anda ... dari luar negeri." Dia kemudian berbicara dalam bahasa Inggris dan Hyun Jae bermain sepanjang sebelum memberi isyarat ke belakang punggung MC Drill bahwa dia gila. Sementara itu, Woo-seung meletakkan boneka Hyun Jae untuknya di atas mejanya sambil tersenyum, memanggilnya sebagai teman untuk boneka beruang yang dipenggal yang dibawanya.


Hyun Jae tersinggung saat dia ditugaskan menjadi manajer jalan sesekali untuk grup idola Kwang-jae. Dia mengolok-olok Kwang-jae di belakangnya karena sangat sesuai dengan Bo-hee, dan ketika Woo-seung berkomentar bahwa dia ingin keluar dari kota, dia menyuruhnya untuk ikut serta.

Tapi dia harus mulai bekerja hari ini dan berbagi bahwa dia tahu tentang restoran jajangmyun yang sangat terkenal di Paju. Itu adalah makanan terakhir yang dilahirkan ayahnya sebagai gadis muda sebelum dia meninggalkannya untuk selamanya, dan mangkuk jajangmyun itu diakhiri dengan sebutir telur goreng.


Dia selalu bermaksud kembali ke restoran itu, tapi dia tidak pernah menemukannya lagi. Satu-satunya detail lain yang dia ingat adalah bahwa di antah berantah, di mana restoran tidak boleh. Hyun Jae tidak bisa mengeluarkan cerita itu dari pikirannya saat dia menggerakkan kelompok gadis itu ke manggung mereka.


Kwang-jae mencatat bahwa batuk Bo-hee semakin parah, tapi dia bersikeras dia akan baik-baik saja. Dia berharap uang dari komersial ini akan melunasi hutang mereka dan mengakhiri kekhawatiran Kwang-jae. Dia menyebutkan bahwa dia baru-baru ini melihat-lihat beberapa foto lama tapi tidak dapat menemukan satu pun dari Kwang-jae karena dia selalu berada di belakang kamera. Tapi dia ingat saat itu dia sangat imut saat itu, dan dia bertanya betapa imutnya dia.


Wajah mereka jatuh saat mereka tiba di lokasi syuting dan mengetahui bahwa bintang iklan tersebut tidak lain adalah frenemy dan mantan idola idola muda HA SOO-YOUNG (cameo oleh penyanyi Kan Mi-yeon ). Soo-young dengan tajam berkomentar tentang betapa populernya Bo-hee di antara anak-anak itu, lalu retak begitu melihat riasan kartun Bo-hee.


Soo-young meludah lagi begitu Bo-hee ada dalam kimbap kostumnya, dan Kwang-jae terlihat seperti Bo-hee yang jatuh menyusul yang lain tanpa henti. Dia semakin frustrasi dengan sutradara, tapi kemudian Soo-young diusir untuk memfilmkan drama-nya. Bo-hee tidak punya pilihan selain menunggu kostumnya, dan Kwang-jae membantunya merasa nyaman.

Perut Woo-seung menggeram saat dia kembali ke rumah dari pekerjaan, jadi Ji-hoon menawarkan untuk mencambuknya beberapa ramyun. Telepon Ji-hoon terjadi pada cincin pada saat itu-ini adalah Hye-ri, yang ID pemanggilnya "Pretty Do Hye-ri" tertutup dengan hati. Ternyata Hye-ri menyunting namanya di telepon Ji-hoon saat dia pergi ke kamar mandi di restoran, dan Ji-hoon bersumpah kepada Woo-seung bahwa dia tidak mengubahnya sendiri.


Dia menjawab panggilan saat Woo-seung bersandar untuk menguping Hye-ri yang berteriak kepadanya karena telah keluar dari kehidupan trainee tanpa memberi tahu dia. Dia tiba-tiba mengakhiri panggilan dan tidak mengambilnya saat dia mencoba menelepon kembali.


Woo-Seung bertanya apakah Hye-ri adalah gadis yang disukainya. Dia menyangkalnya, yang mana Woo-seung menekan bahwa tidak ada yang namanya rahasia di antara teman-teman. Dia marah saat dia bersikeras bahwa panggilan itu terdengar seperti pertengkaran kekasih, menggonggong bahwa dia hanya akan memberikan suntikan dengan Hye-ri jika itu akan membuat Woo-seung bahagia. Dia mengatakan padanya untuk membuat ramyun dan badainya sendiri.


Beberapa jam kemudian, Bo-hee masih menunggu di set dan merasa sakit. Dia mengirim Kwang-jae untuk menjemputnya dengan air, dan kemudian Soo-young akhirnya muncul lagi, paling tidak sedikit yang menyesal atas penundaan itu. Setelah memiliki cukup, Bo-hee memberi Soo-young sepotong pikirannya, memarahi dia karena membuat seluruh kru produksi ditahan hari ini.

Bo-hee menarik pangkat sebagai sunbae-nya dan manajer Soo-young campur tangan, bertanya apakah dia bangga menjadi tua, dan benar-benar mulai mendorongnya berkeliling. Kwang-jae menyaksikan adegan itu dan berlari mendekati manajer tepat di depan wajah. Kedua pria itu siap bertarung penuh, saat Bo-hee menjerit dan pingsan.


Syukurlah, mereka menemukan di dalam ambulans bahwa Bo-hee hanya memiliki demam tinggi, tapi Kwang-jae menyalahkan dirinya sendiri untuk keseluruhan kekacauan itu. Dia mengakui bahwa dia memalsukan pingsan untuk menghentikan pertarungan tersebut karena dia mendengar bahwa manajer lain mengetahui seni bela diri, dan tidak ingin dia dipukuli. Dia berkeras bahwa pejuang terbaik adalah mereka yang bertempur di jalanan, seperti dirinya sendiri. Itu membuatnya tertawa, sementara dia dengan tenang meringis kesakitan karena pukulan yang dia lempar.

Hyun Jae harus menahan diri dari cemberut pada kelompok gadis idola dalam perjalanan mereka kembali dari manggung mereka. Tapi kemudian dia membanting rem saat melihat restoran Cina kecil di antah berantah.


Dia memasukkan kepalanya ke dalam untuk melihat apakah mereka terbuka, kemudian menegaskan bahwa tempat ini berada di puncak jajangmyun mereka dengan sebutir telur goreng seperti Woo-seung. Dia menjadi semakin bersemangat saat pemiliknya mengatakan bahwa dia dapat melakukan perintah untuk pergi.

Kwang-jae dan Ji-hoon pergi keluar untuk minum-minum, di mana Ji-hoon berterima kasih pada Ayah karena tinggal di samping ibunya dan meminta maaf karena mengecewakannya. Ayah mengakui bahwa dia kecil karena cemburu karena Ji-hoon adalah seorang trainee di agen Young-jae di semua tempat, dan mendorong Ji-hoon untuk mengeluarkan semuanya dari dadanya.


Ayah menyalahkan dirinya untuk semua kesengsaraan Ji-hoon; Semuanya dimulai saat dia tidak membiarkan Ji-hoon secara terbuka mengakui bahwa Bo-hee adalah ibunya dan melarangnya untuk mengejar mimpinya untuk menjadi seorang penyanyi. Dia bertanya-tanya apa haknya untuk mengatakan semua itu padahal dia bukan ayah biologis Ji-hoon. Ji-hoon menangis tanpa suara.

Ayah mengakui bahwa menurutnya itulah satu-satunya cara untuk melindungi Ji-hoon agar tidak terluka oleh industri ini. Dia percaya semua akan berhasil jika dia menjepretnya sedikit lebih lama, tapi dia tahu bahwa dia merindukan semua peluang besar yang datang dengan cara menghentikannya.


Ji-hoon berbagi bahwa dia berencana untuk berhenti dari kehidupan trainee, tapi Ayah tidak setuju dengan gagasan untuk tidak melakukan apa yang Anda inginkan selagi masih bisa melakukannya. Dia berharap Ji-hoon tidak menjalani kehidupan yang membuat frustrasi seperti dirinya, dan Ji-hoon akan melakukan dan mengatakan semua yang hatinya katakan padanya. Mereka memperingati ini dengan tembakan untuk keluarga mereka dan satu lagi untuk masa depan Ji-hoon. Sesuatu tiba-tiba sadar di kepala Ji-hoon dan dia kabur dengan permintaan maaf yang cepat.

Hyun Jae membesarkan rumah dengan kecepatan tinggi untuk memastikan jajangmyun Woo-seung tidak basah, membuat gadis-gadis idola itu bangkit dari mabuk mobil. Pada saat yang sama, Ji-hoon berlari melewati jalanan untuk mencoba pegangan Woo Seung, yang baru saja meninggalkan toko saat dia menjawab teleponnya.


Ini adalah panggilan Hyun Jae yang dia jawab, dan dia menyalak padanya untuk segera bergegas dan pulang ke rumah. Dia menunggu dengan mangkuk jajangmyun dan mencoba tangannya untuk membuka pintu sekali lagi. Beberapa usaha pertamanya tidak benar, jadi dia memasuki hari ulang tahunnya ... dan pintunya terbuka.


Hyun Jae buru-buru memeriksa lantai sampai dia mendengar suara cekung di satu area. Tapi sebelum dia bisa mencoba melepas papan lantai, dia mendengar suara Woo-seung di luar dan melihat kembali mangkuk jajangmyun.


Tapi sebelum Woo-seung bisa masuk, Ji-hoon menangkapnya di atap dan terengah-engah mengatakan bahwa dia ingin mengungkapkan kepadanya siapa yang dia sukai. Dia mengatakan untuk memberitahunya di dalam, tapi dia mencambuknya dan memegang bahunya untuk menarik perhatiannya sepenuhnya. "Ada seseorang yang saya sukai untuk waktu yang lama, seseorang yang Anda kenal," dia memulai, "Ini Anda. Anda, Choi Woo-seung. Kaulah yang aku suka. "

"Seperti Park Woo-seung, Yoon Woo-seung, dan bahkan sekarang sebagai Choi Woo-seung, saya menyukai Anda sebagai seorang wanita, bukan hanya teman," akunya. Tepat di sisi lain pintu, Hyun Jae memegang semangkuk jajangmyun di tangannya dan peluit setelah mendengar pengakuan Ji-hoon.


Epilog

Epilog hari ini adalah video musik Jay-2 untuk "Say It": Hyun-jae dan Young-jae membuntuti sebuah gerakan bersama penari cadangan mereka di sebuah terowongan dan di bawah jembatan layang sambil mengayunkan pakaian kotak-kotak yang sesuai. Saya menyukai segala hal tentang video musik bergaya 90-an ini, mulai dari pakaian longgar hingga Young-jae yang membuat boneka tangan bayangan murahan di terowongan.


Sumber : 
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 16

 
Back To Top