Sinopsis Duel Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 22 Juni 2017

Sinopsis Duel Episode 5 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Episode Sebelumnya : Sinopsis Duel Episode 4 Bagian Kedua
Episode Selanjutnya : Sinopsis Duel Episode 5 Bagian Kedua


Kami akhirnya belajar apa "daftar" itu, mengapa hal itu sangat penting, dan berapa lama seseorang akan melewatinya untuk mendapatkan salinannya. Sementara hubungan antara klon masih tetap menjadi misteri, kilatan kenangan Sung-joon mulai mengisyaratkan bahwa masa lalu masih sangat relevan dengan masa kini, mungkin lebih dari yang bisa dibayangkan siapa pun.



Sebelumnya, Sung-joon, dengan satu tangan di mulut Mi-rae dan yang lain memegang pistol, memintanya untuk tetap diam setelah meminta maaf karena telah melakukan ini padanya.

Di luar, Man-choon memegang kapak melawan tenggorokan Deuk-chun, tapi ketika tim jaksa penuntut dan detektif lainnya tiba, dia melepaskan Deuk-chun, yang mengambil kesempatan untuk mencuri salah satu pistol yang dijatuhkan dan membawa sandera Hyung-shik.


Dia memperingatkan Jo-hye untuk tidak mengikutinya atau dia akan membunuh Hyung-shik. Jo-hye tidak berpikir dia akan menarik pelatuknya, tapi baik Hyung-shik dan Soo-ho tahu bahwa pemimpin mereka tidak waras, dan mereka memohon agar dia tidak memprovokasi dia.


Kami mundur kembali ke kantor di ring dogfighting, di mana Mi-rae terjebak di sebuah ruangan tersembunyi sementara Joo-shik mengancam Sung-joon, yang dia bawa ke kantornya. Joo-shik bingung melihat seseorang yang dia bunuh, dan dia bertanya bagaimana Sung-joon masih hidup. Seperti yang kita lihat Sung-hoon membawa bekas luka yang diinginkan Joo-shik untuk dilihat di Sung-joon, Joo-shik mencoba mencekik Sung-joon untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Dengan tangan Joo-shik di sekitar tenggorokannya, Sung-joon memiliki kenangan akan Joo-shik yang sedang melakukan operasi padanya, dan ketika dia bertanya bagaimana Joo-shik bisa melakukan itu padanya dan Byung-joon, Joo-shik terkejut Menyadari ini harus menjadi orang yang sama dia pikir dia membunuh tahun yang lalu. "Saya melihatnya dengan mata kepala sendiri. Perutmu terbelah! "Joo-shik rave tidak mengerti.


Saat Mi-rae melihat-lihat melalui celah di pintu, melihat di antara pemandangan di depannya dan gambar di tangannya dalam kebingungan, Joo-shik mengangkat kemeja Sung-joon dan membenarkan bahwa tidak ada bekas luka dari semua organnya yang dikeluarkan. - jadi tidak mungkin orang yang mereka bunuh. Selain itu, Joo-shik berkata, Sung-joon terlalu muda, baru sekarang dia benar - benar tidak tahu siapa dia.


Sebelum dia bisa mendapatkan jawaban, salah satu anak buahnya mengumumkan bahwa tamu VIP mereka ada di sini. Itu cukup mengalihkan perhatian Joo-shik untuk menyuruh anak buahnya membawa Sung-joon pergi sampai dia bisa menanganinya nanti, tapi sebelum dia pergi, Joo-shik mendapat beberapa tendangan marah yang menjatuhkan pemuda itu ke tanah.


Sama seperti dia akan memberi Sung-joon pemukulan lebih lanjut dengan tongkat baseball, tamu VIP tiba, wajahnya disembunyikan oleh seorang hoodie. Kesal, Joo-shik menyuruhnya untuk menunggu di luar sedikit lebih lama, tapi tamu VIP - Sung-hoon - ternyata lampu dan dengan ahli menembak semua pria Joo-shik di kepala. Saat menyalakan lampu lagi, hanya Joo-shik dan Sung-joon yang tersisa (juga Mi ngeliat ngeri, yang terus menonton dari tempat persembunyiannya).

Joo-shik mencoba untuk membuat kesepakatan dengan "klien VIP" -nya karena dia bertanya-tanya mengapa dia melakukan semua ini, setidaknya sampai dia berbalik dan menyadari dengan takjub bahwa klien VIP-nya adalah orang yang sama yang dia pikir dia bunuh, orang yang sama seperti Yang tergeletak kusut di lantai. Tapi Sung-hoon hanya mengatakan kepadanya bahwa dia ingin "daftar."


Sunbae Mi-rae mencoba memanggilnya kembali, tapi dia buru-buru memotongnya, khawatir Sung-hoon bisa mendengar dan tahu dia ada di sana. Sebagai Sunbae bertanya-tanya apakah sesuatu terjadi padanya, Man-choon dan gengnya tiba di pertempuran udara untuk mengincar Deuk-chun, yang mencoba untuk bersembunyi dari mereka dengan menggunakan Sunbae sebagai tameng.


Terkejut, Sunbae mengakui Deuk-chun sebagai detektif kepala ketika dia mengerjakan sebuah cerita bertahun-tahun yang lalu. Dia sangat bersemangat untuk mengetahui kejahatan apa yang akan dihadapi detektif di sana, tapi Deuk-chun hanya mengusirnya.


Di kantor, Joo-shik menyerahkan daftar lima orang yang mendapat transplantasi organ. Dia berencana menggunakannya sebagai upaya terakhirnya untuk memeras mereka jika dia butuh uang, tapi dia tidak menggunakannya untuk menyelamatkan hidupnya. Dia bertanya-tanya mengapa Sung-hoon menginginkannya, juga bagaimana bisa ada dua orang dengan wajah yang sama dengan pria yang dia bunuh.

Sung-hoon bertanya apakah Joo-shik benar-benar membunuh orang aslinya. Joo-shik mengangkat bahu dan mengatakan bahwa dia melakukan seperti yang diperintahkan oleh Byung-joon. Tapi Sung-hoon hanya mati kembali bahwa Byung-joon mengatakan bahwa dia hanya melakukan apa yang diperintahkan Joo-shik padanya, bukan sebaliknya. Tertawa, Joo-shik mengatakan Byung-joon pasti berbohong, tapi Sung-hoon mengatakan bahwa sayang sekali mereka tidak bisa memastikan siapa yang mengatakan yang sebenarnya sejak Byung-joon sudah meninggal.


Teleponnya berdengung di sakunya, dan Sung-hoon mengatakan bahwa itu giliran Joo-shik. Dia melangkah mendekat saat dia mengarahkan senjatanya ke kepala Joo-shik. Orang lain gagap bahwa dia akan memberikan semua yang dimilikinya, tapi Sung-hoon tanpa emosi menarik pelatuknya seperti Joo-shik yang dijanjikannya kepadanya. Ditembak di titik kosong, tubuh Joo-shik merosot ke tanah saat Sung-hoon berkata, "Saya tidak pernah menjanjikan apapun kepada Anda."


Ada kekacauan di arena dogfighting saat tim detektif dan penuntut tiba. Misi pertama Jo-hye adalah menemukan Deuk-chun. Perhatian mereka dialihkan saat tubuh Joo-shik jatuh dari cerita atas, dan mereka naik ke lantai atas. Sung-hoon kembali ke kantor (setelah mungkin melempar tubuh Joo-shik ke samping dan masuk ke arena), tapi saat ia meraih amplop itu dengan daftar donor organ, Sung-joon meraihnya terlebih dahulu.


Pada saat Jo-hye mencapai tingkat atas arena, Direktur Baek bertopeng membantu menyebabkan kekacauan lebih banyak lagi dengan membuang tas berisi uang tunai. Semua orang mengacak untuk menangkap uang saat hujan turun, dan meskipun Jo-hye memandang Deuk-chun di antara kerumunan, dia berhasil menyelinap pergi. Sayangnya, geng Man-choon juga melihat dia dan melanjutkan mengikuti.

Sung-hoon mengalahkan Sung-joon, tapi Sung-joon menolak untuk menyerah daftar. Dia tidak tahu mengapa sangat penting bagi Sung-hoon, yang mengancam untuk membunuhnya jika dia tidak menyerahkannya. Sung-joon mengatakan kepadanya untuk membunuhnya saat itu - dia hanya ingin tahu mengapa Sung-joon melakukan apa yang dia lakukan. Tapi Sung-hoon hanya melemparinya ke samping, dengan samar mengatakan bahwa tidak ada gunanya baginya untuk membunuh Sung-joon karena dia akan segera meninggal.


Tapi sebelum Sung-joon menyerahkan daftar, dia setidaknya ingin tahu dimana Soo-yeon berada. Sung-hoon mengatakan bahwa dia ada di rumahnya, yang berarti dia masih hidup. Sung-joon memintanya untuk membiarkannya pergi - dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Tapi Sung-hoon menendang kloning lainnya beberapa kali saat dia mengambil daftarnya.

Saat dia pergi, Sung-joon memiliki satu pertanyaan lagi: Apakah dia melakukan ini untuk membalas dendam? Apakah dia membunuh Joo-shik dan Byung-joon karena apa yang terjadi malam itu? Sung-hoon berbalik dan menuntut untuk mengetahui apakah Sung-joon ingat, tapi dia mendapat telepon dari Direktur Baek memperingatkannya bahwa Jo-hye sedang dalam perjalanan ke kantor, dan dia melarikan diri darinya.


Sung-joon writhes kesakitan, tapi berhasil mengambil salah satu senjata dari antek yang terbunuh dan terhuyung-huyung jalan ke tempat persembunyian - tempat yang sama Mi-rae bersembunyi. Dia meletakkan tangannya di atas mulutnya, memperingatkannya bahwa jika dia diam, dia tidak akan menyakitinya.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top