Sinopsis Duel Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 22 Juni 2017

Sinopsis Duel Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Sinopsis Duel Episode 6 Bagian Pertama

Setiap episode menjadi lebih baik dan lebih baik saat kita perlahan belajar lebih banyak tentang siapa saja dan bagaimana semuanya terhubung. Itu tidak berarti bahwa setiap penemuan baru tidak datang dengan satu juta pertanyaan lagi, tapi setidaknya semua orang sepertinya berada di jalan yang pada akhirnya akan membawa mereka menuju kebenaran - apapun kebenarannya.



Ini malam hari karena Direktur Baek mengikuti sebuah mobil ke ladang yang sunyi. Ketika mobil melaju ke sisi jalan dan taman, dia dengan hati-hati mendekat - tapi tidak ada orang di dalamnya. Itu karena Deuk-chun menunggunya.


Dengan pistolnya menunjuk kepala Direktur Baek, Deuk-chun memperingatkannya untuk berhati-hati saat membungkam seseorang, karena dia bisa dipikat. Lalu dia memukul Direktur Baek dengan gagang senapan, menjatuhkannya.


Kami mundur kembali ke tempat yang kami tinggalkan sebelumnya, dengan Sung-hoon membaca dokumen donor organ sebelum berputar untuk mengarahkan senapan ke penyusup, hanya untuk menyadari bahwa itu hanya sedikit Soo-yeon. Dia dengan penuh air mata bertanya kepadanya di mana dia berada, dan saat dia mencaci dia karena berkeliaran tanpa izin, dia meminta maaf, mengatakan bahwa dia tidak tahu.


Lalu dia bertanya apakah dia seorang polisi, karena ayahnya mengatakan kepadanya bahwa senjata hanya digunakan untuk menangkap orang jahat. Dia terus menangis saat dia bertanya di mana ayahnya berada dan kapan dia akan menemuinya. Sung-hoon menurunkan senjatanya dan menyuruhnya berhenti menangis, dan dia blubber yang dia inginkan, tapi sepertinya tidak. Dia mengatakan kepadanya bahwa ayahnya akan segera sampai di sana dan mengantarnya kembali ke ruang medis.



Seperti yang dia lakukan, dia memiliki kilas balik dari seorang anak laki-laki - versi yang lebih muda dari dirinya sendiri, berdasarkan nama "Lee Sung-hoon" pada piyama anak laki-laki itu. Dengan tatapan sedih di wajahnya, anak kecil itu bertanya pada si dewasa Sung-hoon jika menurutnya dia bisa menyelamatkannya.



Dengan foto ibu Mi-rae di tangannya, Sung-joon memiliki sekejap memori, mengingat Perawat Ryu yang hamil. Dia menyadari bahwa dia pasti mengenal ibu Mi-rae, dia keluar dari mobil untuk mengejar Mi-rae untuk memberitahunya.
Mi-rae sangat ingin mendengar berita apa pun, tapi anehnya ingatan ibunya tentang ibunya saat dia hamil, karena Sung-joon tidak terlihat lebih tua darinya.


Deuk-chun tiba-tiba tampak dengan tak acuh mengantar mereka kembali ke dalam. Dia melihat sebuah mobil diparkir di jalan dan telah mengenali pria bertopeng di dalamnya seperti orang yang sama yang menurunkan uangnya di ring dogfighting. Tapi itu agak mencurigakan karena mobil belum pernah mengikuti mereka sebelumnya, jadi bagaimana pria bertopeng itu menemukannya?


Pria bertopeng itu adalah Direktur Baek, dan dia terus mengincar apartemen Mi-rae. Sunbae terkejut melihat Sung-joon lagi, karena dia pikir mereka sudah pergi. Sung-joon memberitahu Mi-rae untuk mengawasi mobil di luar, memperingatkannya untuk memanggil polisi jika ada yang tampak mencurigakan. Dia kemudian menggunakan tangga darurat untuk keluar dari gedung.


Sementara itu, Direktur Baek mendapat update informasi profil tentang Mi-rae. Ketika dia melihat bahwa dia seorang reporter, dia mendesah dan berharap bahwa ini tidak akan menyulitkan banyak hal. Seolah mereka belum cukup rumit.


Deuk-chan sedang melakukan pengintaian sendiri di depan gerbang gedung apartemen dan terus mengawasi mobil sambil menunggu pria bertopeng itu keluar.

Sementara itu, Sung-joon merinding dari belakang. Direktur Baek mempelajari pelacak GPS-nya saat dia bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, karena titik merah itu tampaknya berada di gang dan bukan di dalam gedung.

Direktur Baek meraih semprit saat ia keluar dari mobil. Dia juga memakai sarung tangan, yang tidak pernah menjadi pertanda baik. Sambil jarum suntik siap, dia maju menuju pintu masuk gedung. Direktur Baek dengan acuh tak acuh mulai mengikuti saat seorang penduduk memasuki gedung tersebut, namun Deuk-chun bersembunyi tepat di belakang pintu.

Deuk-chun maju, pistolnya menunjuk ke arah Direktur Baek. Deuk-chun menuntut untuk mengetahui siapa dia, tapi Direktur Baek menunggu sampai Deuk-chun mendekat cukup dekat untuk menjatuhkan senapan dari tangan Deuk-chun. Kedua pria itu bertarung di tengah jalan, dan mereka cukup berimbang.


Direktur Baek mengeluarkan jarum suntik untuk digunakan melawan Deuk-chun, yang menghalangi dia dan berhasil menyingkirkannya. Direktur Baek menendangnya di dada dan mengirimnya terbang ke tanah, dan kemudian Sung-joon berlari untuk mengambil pistol Deuk-chun dan mengarahkannya ke arah Direktur Baek.

Sung-joon mengakui dia sebagai pria yang ada di sana malam Byung-joon meninggal. Direktur Baek mengatakan kepadanya bahwa mereka benar-benar pernah bertemu sebelumnya - bukankah dia ingat? Dia kemudian meraih Sung-joon dan mengetuknya, menyuntikkan jarum suntik ke lehernya.

Deuk-chun terhuyung-huyung berdiri dan mengambil senjatanya, namun usahanya untuk menembak Direktur Baek melebar, dan tak lama kemudian, dia kehabisan peluru. Saat ia berhenti untuk mengisi ulang, Direktur Baek masuk ke mobilnya dan melaju kencang - langsung ke arah Deuk-chun, yang berdiri di tengah jalan. Mi-rae berlari dan menangani Deuk-chun, menyelamatkannya dari pelarian karena Direktur Baek kabur.


Dia dan Sunbae khawatir tentang Sung-joon yang tidak sadar. Mereka tidak tahu apa yang disuntiknya, tapi mereka setuju bahwa dia perlu ke rumah sakit secepatnya. Deuk-chun mengingatkan mereka akan situasi yang mereka hadapi - mereka tidak bisa benar-benar masuk ke rumah sakit dengan polisi di ekor mereka.

Mi-rae punya solusi lain. Dia tahu sebuah klinik medis yang baru saja ditutup dan memiliki teman dokter dari perguruan tinggi yang akan membantunya, tidak ada pertanyaan yang diajukan. Saat mereka membawa Sung-joon yang tidak sadar ke klinik yang kosong, Mi-rae mengatakan kepada temannya bahwa mereka mengira dia disuntik dengan obat bius semacam itu.


Sung-joon mulai gemetar. Dokter tetap setia pada kata-katanya tentang tidak mengajukan pertanyaan - dia tidak peduli dengan nama, umur, atau profesi pasien - tapi dia perlu tahu apakah pasien memiliki gejala seperti ini sebelumnya. Deuk-chun memperhatikan dengan cemas saat dia menjelaskan bahwa dia tidak tahu kondisi apa yang Sung-joon miliki, dan dokter itu dengan licik mencatat bahwa mereka tidak boleh terlalu dekat.


Jo-hye menarik semua nighter di kantor saat ia mempelajari laporan kasus dari arena dogfighting. Dia pikir itu Sung-joon yang membunuh Joo-shik, tapi sikap tenang pria yang melemparkan tubuh Joo-shik di atas langkan memungkiri reaksi panik pria yang ditemuinya di ruang interogasi setelah dia ditangkap karena diculik. Dia berpikir atas pernyataan Deuk-chun bahwa ada orang lain di luar sana yang terlihat persis seperti Sung-joon.


Dia bertanya-tanya apakah kembar bisa memiliki DNA yang sama persis, tapi kemudian segera menolaknya tidak mungkin. Dia juga bertanya-tanya mengapa si pembunuh akan mengiriminya surat yang mengatakan kepadanya bahwa ada orang lain yang akan terbunuh - seperti dia praktis mengemis untuk ditangkap.

Asistennya, Boon-suk, mengingatkannya bahwa para penjahat yang mereka hadapi tidak selalu rasional. Boon-suk juga mengakui bahwa dia bisa mengerti Deuk-chun juga bertindak tidak rasional, karena dia sangat ingin menemukan putrinya - dia mengatakan bahwa dia mungkin akan melakukan hal yang sama jika dia berada di sepatu Deuk-chun.


Ha, kemudian Boon-suk cepat mundur untuk memberi tahu Jo-hye bahwa dia sebenarnya tidak memiliki anak perempuan rahasia, kalau-kalau itu kekhawatiran. Ini hanya kekhawatiran baginya dan naksirnya yang menggemaskan padanya.


Sung-hoon melempar dan berbalik sebagai kenangan buruk tentang dirinya menjadi anak kecil dan diikat muka-pertama di ranjang rumah sakit berkedip di benaknya. Anak Sung-hoon menangis dan berteriak agar para dokter berhenti saat mereka membuka piyamanya, mengungkapkan luka tusukan simetris di punggungnya.

Sekarang terbangun, orang dewasa Sung-hoon turun ke bawah untuk melihat Soo-yeon yang sedang tidur melalui cermin satu arah, sementara di klinik yang kosong, Deuk-chun memperhatikan Sung-joon, yang masih pingsan.


Jo-hye pergi ke kantor kejaksaan. Dia menyetorkan dirinya sebelum dia masuk, dan itu bukan tanpa alasan, karena saat dia berdiri di samping mejanya untuk memberikan laporannya, dia melempar secangkir kopi ke wajahnya. Dia bahkan nyaris tidak bergeming, dan dengan kopi menetes darinya, dia dengan tenang mengulangi bahwa dia ada di sana untuk memberi laporannya mengenai situasi saat ini.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top