Sinopsis Duel Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 28 Juni 2017

Sinopsis Duel Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Sinopsis Duel Episode 7 Bagian Pertama

Misteri apa yang terjadi pada tahun 1993 mulai terungkap saat kita belajar apa "kejadian" itu dan siapa yang terlibat. Deuk-chun diberi kesempatan untuk menyelamatkan putrinya, tapi pertama-tama dia harus memutuskan mana yang lebih penting: keluarganya, atau integritasnya. Sementara itu, Mi-rae mulai menemukan siapa Sung-joon sebenarnya, yang bukan tugas kecil.


Intro : Seorang pria menutup toko furniturnya saat mengobrol di telepon, berjanji akan segera pulang untuk merayakan ulang tahun anaknya. Saat dia mulai masuk ke mobilnya, sebuah suara dari bayang-bayang mengatakan bahwa dia terlihat baik-baik saja. Pria itu bertanya siapa yang ada di sana, dan melangkah keluar dari bayang-bayang tak lain adalah Sung-hoon.



Pria itu terhuyung mundur karena terkejut, mengenali Sung-hoon sebagai dokter yang telah terbunuh bertahun-tahun yang lalu. Dengan seringai, Sung-hoon merenung bahwa ia tampaknya mendapatkan reaksi itu banyak - seperti seseorang yang telah melihat hantu. Dia bertanya pada pria apakah dia sedang menikmati ginjal yang dia curi. Saat dia mengangkat palu, Sung-hoon mengatakan kepadanya bahwa dia pikir sudah waktunya dia mengembalikannya. Pria itu memohon untuk hidupnya sebagai Sung-hoon memukulnya di kepala.


Flash kembali ke tahun 1993, dimana dokter asli, LEE YONG-SEOB, menyelesaikan operasi pada Joo-shik. Perawat Ryu mengawasi kembalinya Joo-shik ke kamarnya di rumah sakit, di mana dia tidak hanya dikunci dan dikunci, tapi diikat ke tempat tidur. Di ruangan sebelahnya adalah pria dari intro, PARK DONG-SEUL, juga diikatkan ke tempat tidurnya.


Dong-seul memohon untuk berbicara dengan Dokter Lee dan menolak saat Perawat Ryu mencoba memberinya suntikan. Dong-seul sangat percaya bahwa suntikan adalah apa yang memberi Joo-shik tumor yang baru saja dikeluarkan, tapi Perawat Ryu menegaskan bahwa Dong-seul membutuhkan suntikan untuk bertahan hidup dan bahwa dia harus menunggu beberapa hari lebih lama sebelum mereka dapat merawatnya. .

Terlepas dari protesnya yang berteriak-teriak, dia tidak berdaya dalam keadaan terikat untuk melawannya, dan Perawat Ryu memberinya suntikan. Setelah dia dan para penjaga pergi, memastikan pintunya terkunci, Byung-joon mengitari sebuah sudut dan bergegas ke kamar, tapi dia tidak bisa membuka pintu. Byung-joon tampaknya benar-benar terpana bahwa "percobaan klinis" dia menandatanganinya karena belum berakhir - seharusnya mereka dibebaskan enam bulan yang lalu.


Joo-shik berteriak padanya, mengatakan kepadanya bahwa mereka diperlakukan tidak lebih dari tikus laboratorium dalam percobaan. Dong-seul memohon dengan Byung-joon untuk menemukan cara untuk mengeluarkan mereka, kalau tidak, mereka akan mati dengan pasti.


Dokter Lee menemukan Byung-joon di dekat pintu mereka dan curiga bertanya mengapa dia berada di area terlarang. Byung-joon dengan cepat menutupi kebingungannya yang disebut tentang lantai apa yang dia kunjungi dengan menunjukkan informasi kepada Dokter Lee tentang donor telur baru yang potensial.

Pada hari pelarian yang telah direncanakan sebelumnya, Byung-joon memberi obat pada para penjaga dan mencuri kunci kamar rumah sakit Joo-shik dan Dong-seul. Dia melepaskan mereka dari tempat tidur mereka, dan mereka diam-diam menyelinap masuk ke tangga untuk memulai bagian kedua dari rencana mereka, hanya untuk berhadapan langsung dengan Perawat Ryu.


Dia mulai berlari untuk memperingatkan seseorang bahwa mereka telah melarikan diri, tapi Joo-shik meraihnya sementara dua orang lainnya bergegas menemui Dokter Lee. Untuk membela diri, dia mengeluarkan pisau bedah dari sakunya dan menebas telinga Joo-shik. Dia melepaskannya saat dia mencengkeram telinga berdarahnya, dan dia melarikan diri untuk keamanan.

Joo-shik menangkap Dong-seul dan Byung-joon, yang dengan sabar menunggu Dokter Lee meninggalkan kantornya. Begitu dia melakukannya, ketiga pria itu menyerang dokter dan melakukan kloroform, menyebabkannya pingsan.


Dokter Lee kemudian terbangun di ruang operasi, tapi kali ini, dia yang terikat ke meja. Ketiga pria itu menatapnya, dan Dong-seul mengingatkan dokter bahwa dia tidak pernah mendengarkan teriakan mereka untuk meminta bantuan - Dokter Lee hanya akan memberitahu mereka untuk menghadapinya karena apa yang mereka lakukan akan menyelamatkan nyawa.


Dong-seul mengatakan bahwa dokter sekarang akan mendapatkan kesempatan untuk menyelamatkan nyawa juga - dengan membiarkan organ tubuhnya dikeluarkan untuk diberikan kepada orang lain yang membutuhkannya. Setelah menyuntikkan Dokter Lee dengan dosis sesuatu yang mengetuknya keluar, Byung-joon melanjutkan operasi pembedahan untuk memindahkan organ-organ tubuhnya dan menempatkannya dengan hati-hati di wadah pengangkut. Dong-seul mengatakan kepadanya untuk ekstra hati-hati dengan salah satu ginjal - dia sudah mengklaimnya untuk dirinya sendiri.


Langsung maju ke hari ini, dan Chaebol Tennis Lady ditampilkan wadah yang ditinggalkan di laboratorium yang ditinggalkan selama dua puluh empat tahun. Ilmuwan membukanya untuk mengungkapkan Doktor Lee yang kriogenik.


Di klinik, mata Sung-joon terbuka. Dia duduk, bingung ke mana dia berada. Mi-rae, yang telah berada di pihaknya, meyakinkannya bahwa dia berada di sebuah klinik dan dia tidak sadarkan diri selama satu hari penuh.


Sung-joon bertanya pada Deuk-chun, dan Mi-rae ragu sedikit sebelum mengaku harus pergi, karena perangkat GPS di tangan Deuk-chun berarti mereka tidak aman di klinik lagi.

Di lapangan kosong, Direktur Baek berlutut dengan kedua tangan terikat di belakang punggungnya. Deuk-chun memanggil Sung-hoon dari telepon Direktur Baek, dan Sung-hoon menjawab. Dia tampak geli saat menyadari bahwa Deuk-chun adalah orang yang memanggilnya, dan Deuk-chun menuntut untuk mengetahui di mana Soo-yeon berada.


Sung-hoon hanya mengatakan kepadanya bahwa dia baik-baik saja. Deuk-chun memerintahkannya untuk menceritakan semuanya, kalau tidak dia akan menembak Direktur Baek dengan hitungan tiga. Deuk-chun mulai menghitung, tapi Sung-hoon memotongnya dengan, "Tiga. Bunuh saja dia


Jika Deuk-chun ingin mengancamnya, Sung-hoon berkata, maka dia harus melakukannya dengan sesuatu yang penting - seperti betapa pentingnya Soo-yeon adalah Deuk-chun. Frustrasi, Deuk-chun menuntut untuk mengetahui apa yang diinginkan Sung-hoon darinya. Tapi Sung-hoon mengatakan bahwa jika dia benar-benar ingin bertemu Soo-yeon, maka dia harus membiarkan Direktur Baek pergi.

Deuk-chun tidak, dan Direktur Baek menyuntiknya dengan sesuatu yang akan menjatuhkannya, berjanji pada saat dia bangun, dia akan menemui Soo-yeon.


Sesuai dengan kata Direktur Baek, Deuk-chun bangun untuk melihat wajah Soo-yeon yang tersenyum. Tapi dia terikat pada sebuah kursi, mengawasi dari cermin dua arah di sarang Sung-hoon saat dia tertawa sambil menonton TV dari tempat tidurnya. Deuk-chun dengan putus asa mencoba memberitahu Soo-yeon bahwa dia ada di sana, tapi ruangannya kedap suara.


Sung-hoon memasuki ruang medis dan menyalakan speaker sehingga Deuk-chun sekarang bisa mendengar percakapan mereka. Soo-yeon dengan gembira menyapa Sung-hoon sementara Deuk-chun yang tak berdaya terlihat. Sung-hoon memberinya hadiah - jepit rambut. Soo-yeon mulai meninggalkan tempat tidurnya, senang karena ini berarti ayahnya ada di sini.


Tapi Sung-hoon mengatakan kepadanya bahwa ayahnya ada di sini saat dia tidur, tapi kemudian dia harus pergi. Dia sedih bertanya kapan dia akan kembali, dan Sung-hoon mengirim bayangan menunjuk cermin yang memisahkan Deuk-chun dari mereka. Sambil tersenyum, dia mengatakan bahwa Soo-yeon harus meminta ayahnya untuk membantunya dengan sesuatu, lalu ayahnya bisa menemuinya besok.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top