Sinopsis Duel Episode 8 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 29 Juni 2017

Sinopsis Duel Episode 8 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Sinopsis Duel Episode 8 Bagian Pertama

Berapa banyak teori konspirasi yang akan dianggap terlalu banyak dalam hal Duel ? Kemudian lagi, pusing yang datang dari mengikuti apa yang ingin apa dan mengapa (dan dalam dekade apa) dapat dengan mudah dilupakan saat pikiran Anda telah meledak. Paling tidak Sung-joon akhirnya mencari tahu siapa dia dan apa arti ingatannya, bahkan jika bukan itu yang dia - atau kita - mungkin sudah diperkirakan.


Intro maju: Jo-hye berlari ke timnya di luar rumah Dong-seul, bertanya-tanya ke mana dia bisa menghilang karena mereka terus mengamatinya. Ketika terungkap bahwa Dong-seul menyelinap keluar atas kemauannya sendiri, Jo-hye menuntut untuk mengetahui di mana putrinya Min-ji berada. Timnya melaporkan bahwa Min-ji terakhir dilaporkan meninggalkan sekolah dengan seseorang yang memiliki lencana polisi, tapi dia belum pulang.



Soo-ho dan Hyung-shik yakin bahwa Deuk-chun telah menculik Min-ji dan khawatir dengan apa yang bos mereka coba lakukan. Jo-hye yang frustrasi kembali ke mobilnya. Teleponnya berdering - ini panggilan Deuk-chun dari telepon umum, dan dia meminta agar keduanya bertemu.


Kami mundur ke saat dimana uang Deuk-chun menguntungkannya dengan Chief Park, yang awalnya menganggap Deuk-chun memintanya untuk menculik Min-ji. Sebenarnya, yang diinginkan Deuk-chun adalah telepon Min-ji untuk membuat semua orang berpikir bahwa dia telah diculik, padahal kenyataannya, Chief Park baru saja mencegat perlindungan polisi untuk mengawasinya sendiri sementara orang lain khawatir dengan apa yang telah terjadi padanya.


Chief Park menyelipkan telepon Min-ji ke Deuk-chun, setelah menggeseknya tanpa sepengetahuannya. Dia khawatir untuk Deuk-chun, meskipun dia mendukung temannya dan usaha Deuk-chun untuk mendapatkan Soo-yeon kembali. Hanya karena Chief Park bersedia membuat tangannya kotor untuk menyelamatkan keluarganya dan melanjutkan hidup seperti tidak ada yang terjadi, dia tahu bahwa Deuk-chun adalah tipe orang yang akan menyesal menyakiti orang lain, bahkan untuk keuntungannya sendiri.


Deuk-chun bilang sudah terlambat - dia harus menyelamatkan Soo-yeon. Chief Park hanya mengatakan kepadanya untuk tidak melakukan apapun yang akan membuat Soo-yeon malu. Deuk-chun kemudian memanggil Dong-seul, mengatakan kepadanya bahwa ia memiliki Min-ji. Jika Dong-seul ingin melihat putrinya lagi, maka sebaiknya dia melakukan seperti yang dikatakan Deuk-chun.


Di sarang Sung-hoon, Direktur Baek menonton video CCTV lama dari Doctor Lee di kantornya. Dokter Lee membuka wadah yang memegang semprotan emas dan menyuntikkan obat itu langsung ke tangannya - seperti yang dilakukan Sung-hoon zaman modern.


Sung-hoon menemukan Direktur Baek menonton video tersebut, bertanya-tanya mengapa dia repot-repot melihatnya setelah bertahun-tahun ini. Direktur Baek menunjukkan bahwa jika obat yang tepat telah dilakukan saat itu, mereka tidak akan melakukan semua ini untuk mendapatkan organ mereka, dan Sung-hoon akan sembuh sejak lama.


Direktur Baek merenung bahwa anehnya bahwa Dokter Lee akan menyuntik dirinya sendiri dengan satu-satunya obat yang dibuat setelah dokter menghabiskan begitu lama untuk membuatnya di tempat pertama. Sung-hoon menganggap dokter itu baru saja tamak - entah dengan uang atau janji hidup kekal. Direktur Baek pys dokter, meskipun, sejak hari ia memberikan dirinya suntikan adalah hari ia meninggal.


Mengubah topik pembicaraan, Direktur Baek bertanya tentang Deuk-chun. Dia tidak mempercayai kepercayaan kasayanya Sung-hoon pada detektif dan gerutuan bahwa Sung-hoon selalu suka memperumit banyak hal. Sung-hoon dengan tenang mengingatkan Direktur Baek bahwa mereka berada dalam kekacauan ini sekarang karena Direktur Baek ditangkap oleh Deuk-chun, dan Direktur Baek harus benar-benar bersyukur bahwa Sung-hoon menyelamatkan hidupnya.


Selain itu, Sung-hoon memiliki keyakinan bahwa Deuk-chun akan melakukan apapun yang dia minta selama dia memiliki anak Deuk-chun. Saat dia melihat Soo-yeon melalui umpan keamanan, dia merenung bahwa lucu bagaimana seseorang bisa menjadi jahat tanpa syarat untuk menyelamatkan orang yang mereka cintai.


Dong-seul diikat di halaman sampah, dan ketika dia melihat Deuk-chun, dia memohon agar Deuk-chun membiarkan Min-ji pergi karena dia terus mengakhiri tawar-menawarnya dengan datang ke sini. Tapi Deuk-chun hanya mengetuk dia keluar dengan gagang senjatanya.

Saat dia menyeret Dong-seul ke mobil, Deuk-chun mengingat caranya dia juga memohon penculik Soo-yeon untuk mengembalikannya kepadanya begitu dia menyerahkan uang itu kepada mereka. Dia terdengar hampir identik dengan Dong-seul, yang Deuk-chun memastikan terikat dan disumpal di bagasi mobil.


Deuk-chun drive bersama, mungkin untuk mengantarkan Dong-seul ke Sung-hoon, tapi dia tidak bisa berhenti memikirkan Soo-yeon dan janjinya kepadanya bahwa dia akan hidup dengan baik. Menghentikan mobil, dia pergi ke bagasi dan menyiramkan air ke wajah Dong-seul untuk membangunkannya.


Sementara itu, Mi-rae, Sung-joon, dan Sunbae tiba di rumah sakit jiwa untuk menemukan lebih banyak informasi tentang Kim Hye-jin. Saat Sung-joon berjalan melalui lobi, dia tiba-tiba memiliki kenangan berada di rumah sakit sebelumnya, tapi dengan seseorang yang belum pernah kami lihat sebelumnya.

Setelah menjelaskan bahwa Perawat Ryu, yang terdaftar sebagai wali Hye-jin, telah meninggal dunia dan Mi-rae adalah putrinya, mereka bertemu dengan dokter Hye-jin. Dia memberikan belasungkawa kepada Mi-rae, membiarkan dia tahu bahwa Perawat Ryu akan mengunjungi Hye-jin setahun sekali, meskipun mereka belum akhir-akhir ini melihatnya selama beberapa tahun.


Mi-rae penasaran dengan Hye-jin, yang sudah berada di rumah sakit selama sekitar dua puluh tahun sekarang. Gejala utamanya adalah khayalan paranoid - dia pikir seseorang sedang mencoba mencuri telurnya untuk menciptakan klon. Dokter menjelaskan bahwa meski paranoia, Hye-jin nampaknya cukup normal.


Hye-jin dibawa untuk bertemu dengan Mi-rae, dan ketika dia menyadari bahwa itu adalah putri Perawat Ryu, Hye-jin mengagumi berapa banyak dia tumbuh. Tapi tatapan Hye-jin beralih ke orang lain di ruangan itu, dan ketika dia melihat Sung-joon, dia berdiri dengan panik.


Alih-alih Sung-joon, Hye-jin melihat Dokter Lee berdiri di depannya. Dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia ada di sana dan kemudian dengan histeris berteriak kepadanya untuk keluar. Meraih pulpen dari kantong kemeja Sunbae, dia menyatakan bahwa tidak ada yang akan mengambilnya dari tempatnya, lalu memasukkan pena ke sisinya - tepat di tempat indung telurnya berada.


Sung-joon melihat shock saat darah merembes ke dalam gaun rumah sakit Hye-jin. Sebagai perintah menyeretnya pergi, dia berteriak bahwa Sung-joon adalah setan.

Sung-hoon melihat bahwa Soo-yeon sedang tidur dan turun untuk memeriksanya. Dia menemukan gambar dia dengan catatan, "Terima kasih, Ajusshi," itu dia dibuat untuknya. Dengan lembut dia membungkus bahan gambarnya dan melipatnya ke tempat tidur.


Sutradara Baek memberikan satu putaran pengobatan lagi untuk Sung-hoon, menambahkan bahwa ia berharap ini adalah kali terakhir Sung-hoon akan membutuhkannya. Sung-hoon terdengar sarkastis saat mengucapkan terima kasih kepada Direktur Baek karena telah memperpanjang hidupnya, namun Baek mengatakan bahwa dia hanya anak pengantar - itu adalah Big Boss yang seharusnya diucapkan Sung-hoon.


Telepon Sung-hoon berdengung - Deuk-chun mengiriminya foto Dong-seul diikat di bagasi mobil. Sung-hoon menyeringai saat ia mengatakan kepada Direktur Baek bahwa ia tahu Deuk-chun akan mematuhi perintahnya. Dia memanggil Deuk-chun, dan saat Sung-hoon mulai memberitahu Deuk-chun untuk membawa Dong-seul agar dia bisa melihat Deuk-chun bisa membunuh orang itu, Deuk-chun memotongnya.

Deuk-chun mengatakan bahwa dia akan memutuskan di mana dan bagaimana mereka harus bertemu. Sung-hoon mencemooh permainan kekuatan ini, mengingatkan Deuk-chun bahwa kehidupan Soo-yeon ada di tangannya. Tapi Deuk-chun tahu apa yang Sung-hoon inginkan bukanlah kehidupan Dong-seul, tapi ginjal Dong-seul. Tunggu sebentar. Kupikir Deuk-chun tidak tahu tentang organ-organnya.


Ternyata saat ia membangunkan Dong-seul di bagasi, Deuk-chun menuntut untuk mengetahui apa yang diinginkan Sung-hoon darinya. Jika Dong-seul mengatakan yang sebenarnya, dia akan meluangkan hidup Min-ji. Saat itulah Dong-seul memberitahunya bahwa Sung-hoon menginginkan ginjalnya.


Bola sekarang ada di istana Deuk-chun, dan sebagai seorang Sung-hoon yang gelisah mengatakan pada Deuk-chun bahwa dia membuat kesalahan besar karena Sung-hoon masih memiliki Soo-yeon, Deuk-chun balas bahwa Sung-hoon adalah orang yang membuat kesalahan. Dia bisa tahu betapa pentingnya Dong-seul untuk Sung-hoon, dan kecuali Sung-hoon memberinya putrinya kembali, Deuk-chun tidak akan menyerah Dong-seul. Sekarang, Sung-hoon harus menunggu panggilan Deuk-chun.

Marah, Sung-hoon melempar telepon ke seberang ruangan. Rencana-rencananya yang ketat diletakkan di luar kendalinya.

Di rumah sakit jiwa, trio - terutama Sung - joon - masih terguncang saat menyaksikan Hye - jin menikam dirinya sendiri. Dokter mengatakan kepada mereka bahwa mereka mungkin sebaiknya tidak mengunjungi Hye-jin dalam waktu dekat karena keadaannya yang gelisah. Saat mereka mulai meninggalkan rumah sakit, seorang perawat berjalan dan mengenali Sung-joon, menanyakan apakah dia kembali mengunjungi Hye-jin.


Tertegun, Sung-joon bertanya apakah perawat itu mengenalnya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia ada di sana sekitar sebulan yang lalu untuk menemui Hye-jin tapi karena dia lupa identitasnya, dia tidak bisa masuk ke log pengunjung dan akhirnya berpaling. Namun, teman dia dengan melakukan sign in, dan Sung-joon bisa mendapatkan nomor telepon temannya.

Dengan menggunakan telepon Mi-rae, dia memanggil Cha Gi-dong, orang yang dia duga sebulan yang lalu. Gi-dong sepertinya mengenali suaranya, menanyakan apakah itu Woo-hyun. Gi-dong aneh, mengatakan "Woo-hyun" betapa khawatirnya dia. Sung-joon memiliki ingatan tentang keberadaan Woo-hyun dan keduanya nongkrong bersama.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 8 Bagian Pertama

 
Back To Top