Sinopsis Secret Forest Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 28 Juni 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 5 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Secret Forest Episode 5 Bagian Pertama

Kabar baiknya: Pahlawan kita masih menjadi salah satu kue terpintar, jika bukan yang paling pintar di dapur penuntut. Kabar buruknya: Hanya ada banyak hal yang dapat dia lakukan dengan orang-orang cerdas itu saat dia berada di pojok. Shi-mok terus berputar mengelilingi teorinya, selalu berpikir bahwa ini mendekati langkahnya dengan pelakunya, hanya untuk menyadari bahwa dia sengaja mengalami satu langkah di belakang sepanjang waktu dengan serangkaian korupsi yang berjalan lebih dalam daripada yang bisa dia pahami. Dan hanya ada bahaya lagi menunggu untuk menyusulnya.


Bagian depan rumah CEO Park dibanjiri reporter, dengan satu mengumumkan bahwa kelompok siswa sekolah menengah atas yang telah menyelinap masuk telah menemukan mayat di kamar mandi. Berita tentang itu meletus saat remaja mengupload gambar tubuh secara online daripada benar-benar melaporkannya.

Shi-mok meremas masa lalu wartawan yang berteriak-teriak - mengabaikan setiap pertanyaan mereka - dan bergabung dengan polisi dan tim forensik di dalam untuk melihat tubuh Min-ah. Dia mencatat bahwa dia ditinggalkan di pakaian dalamnya, namun tidak ada pakaian atau barang-barang yang terlihat.



Setelah diperiksa lebih dekat, dia menyimpulkan bahwa akan sulit bagi si pembunuh untuk mengikatkan tangannya. Dia membayangkan dirinya sebagai pembunuh yang berjuang untuk melakukan hal itu, dan membayangkan dirinya menelan perutnya - meski, dalam skenarionya, darah akan berceceran di dinding. Dia bertanya-tanya bagaimana si pembunuh pasti menusuknya agar tidak melakukan hal yang sama.

Sebagai petugas forensik mengambil gambar tubuh Min-ah yang lain, dia tiba-tiba terengah-engah dan terus terjaga. (HOLY SHIT, SHE'S ALIVE.)


Petugas forensik terhuyung mundur shock dan mengumumkan bahwa dia masih hidup, yang segera mengirim semua orang ke sisinya saat mereka berusaha keras untuk memotongnya. Begitu dia longgar, Petugas Jang Gun dan Yeo-jin membawanya keluar dan melewati Shi-mok, sama seperti dia melihat luka di lehernya yang pastinya telah ditimbulkan oleh taser.


Petugas Soo-chan langsung bertanya kepada Min-ah, tapi Yeo-jin mendorongnya ke samping, berkata, "Dia membuka matanya untuk hidup, bukan untuk menangkap pelakunya untuk kita!" Dia kemudian memerintahkan petugas lain memanggil paramedis. Shi-mok tetap di kamar mandi, bertanya-tanya mengapa pelakunya meninggalkan Min-ah hidup-baru saja dan bukannya menghabiskannya - dan di rumah CEO Park, dari semua tempat.

Setelah petugas menutup tubuh dan wajahnya, Min-ah dibawa ke brankar ke ambulans di luar sehingga dia bisa dilarikan ke rumah sakit, dengan Yeo-jin menjaga lautan literal wartawan yang lapar. Shi-mok melihat bukti yang tersisa berkemas saat ia menyadari bahwa pisau yang digunakan pada Min-ah adalah pisau yang sama dengan yang ia gunakan saat ia memberlakukan kembali pembunuhan CEO Park. Uh oh.


Ketika Soo-chan dan Gun masuk, Shi-mok memberi mereka informasi yang tidak mereka ketahui: nama dan alamat Min-ah.


Shi-mok mulai pergi, tapi Soo-chan mengejar dia, bertanya bagaimana dia mengenal korbannya. Tenang seperti biasa, Shi-mok menjelaskan bahwa dia telah bekerja pada pendirian kantornya untuk melakukan pelacuran. Soo-chan masih tidak mengerti mengapa pendamping akan ditemukan di sini, dan Shi-mok menjawab bahwa dia memiliki setiap niat untuk mengetahuinya.

Dia berhasil melewati para reporter lagi, meskipun dia berhenti saat melihat wajah yang familiar di kerumunan: sekolah menengahnya "teman," Jung-bon. Tapi bayangannya begitu singkat sehingga ketika Shi-mok kembali untuk melihat kedua, Jung-bon menghilang. Dengan ekspresi wajahnya, Shi-mok tidak yakin apa yang dia lihat.

Saat Min-ah dilarikan ke ruang operasi, Yeo-jin mengatakan kepada dokter itu untuk memastikan dia bertahan karena dia adalah satu-satunya saksi pembunuh berantai. Dokter itu mengangguk, mengatakan bahwa dia harus melakukan yang terbaik apakah dia seorang saksi atau tidak.


Yeo-jin melangkah mundur dengan pengertian, mengirim pikiran ke Min-ah: "Hiduplah. Jangan sampai kalah bajingan seperti itu. Kamu ngeri Itu mengerikan. Jangan biarkan itu menjadi kenangan terakhirmu akan dunia ini. "

Dari belakang, sosok yang mengancam perlahan mulai mendekati Yeo-jin. Namun, pria itu bebek di tikungan saat pemimpin tim Yeo-jin dan rekan kerja baru Soon-chang mendatanginya terlebih dahulu.


Ketika mereka mengisi dia pada apa Shi-mok telah mengatakan kepada Soo-chan, kami pan untuk melihat bahwa orang yang menyembunyikan dirinya tidak lain dari Dong Jae, dan dia jelas terkejut mendengar bahwa Shi-mok tahu tentang Min-ah . Dia tampak frustrasi saat Yeo-jin memerintahkan Soon-chang untuk menjaga Min-ah, membiarkannya tanpa pilihan selain bergegas keluar.


Wakil Kepala Lee melihat gambar mengerikan yang diupload anak-anak SMA itu beserta komentarnya, dan berpikir kembali ke wajah tersenyum Min-ah saat dia datang ke kamar hotelnya. Tapi dia segera mematikan komputernya saat istrinya, Yeon Jae, masuk.

Soo-chan memanjat melalui jendela ke apartemen Min-ah, diikuti oleh Shi-mok. Saat Soo-chan mengevaluasi ruangan yang berantakan dan panggilan di tim forensik, Shi-mok membuat dia diam dengan mengungkapkan seragam sekolah yang tergantung di lemari.

Shi-mok hilang pada saat Yeo-jin tiba di tempat kejadian, meskipun dia mempertanyakan mengapa dia dan Soo-chan masuk melalui jendela - jika ini adalah adegan penculikan seperti dugaan Soo-chan, maka seharusnya pintu itu Terbuka, kecuali penculiknya sangat sopan (ha). Dengan bingung, Soo-chan dengan cepat mengubah topik pembicaraan, membuat Yeo-jin memutar matanya.


Yeo-jin berjalan keluar dari apartemen untuk menemukan Shi-mok di dekatnya, berjongkok di bawah lubang dan mengamati sesuatu: kuku merah yang lepas dari tangan Min-ah saat dia berusaha melepaskan diri dari penculiknya. Shi-mok menyatakan bahwa dia satu langkah di belakang sekali lagi, dan berpikir dia menyalahkan dirinya sendiri, Yeo-jin meyakinkannya bahwa itu bukan salahnya.

Tapi bukan itu yang dia maksudkan; Dia mengatakan bahwa dia akhirnya tahu bahwa semuanya telah direncanakan. Dia mencantumkan petunjuk yang sengaja ditinggalkan: laptop di rumah CEO Park, darah di bar logam, dan anjing yang dikuburkan. Dia berdiri, bertanya-tanya apakah semua itu adalah pesan yang khusus diperuntukkan baginya.


Sementara Yeo-jin mengakui bahwa dia memang memiliki kecurigaannya tentang petunjuk tersebut, dia tidak mengerti mengapa mereka akan ditinggalkan untuk Shi-mok. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia terlambat menangkap pembunuh CEO Park, jadi dia menyimpulkan bahwa seseorang tahu dia akan datang. Dan jika seseorang terus menyakiti orang-orang di sekitarnya, mereka harus menaruh dendam besar terhadapnya untuk mencoba dan membingkainya.

Dia tiba-tiba beralih ke Shi-mok dan bertanya apakah CEO Park menawarnya Min-ah sebagai sogokan, berpikir itu akan menjelaskan bagaimana dia mengenalnya dan mengapa seseorang mengejarnya. (Ha, Shi-mok hampir terlihat kecewa karena dia akan menganggap ini tentang dia.)


Dia dengan cepat menutup teorinya dan menunjukkan kepadanya gambar seragam sekolah Min-ah. Menurut catatan resminya, Min-ah lahir pada tahun 1993, yang berarti seragam itu bisa dianggap sebagai kostum untuk memuaskan pria dengan jenis jimat semacam itu.


Tapi kalau bukan kostum dan Min-ah tidak setua yang diklaimnya, itu akan menjelaskan mengapa dia menimbulkan ancaman yang sangat serius. Tapi Yeo-jin tidak berpikir begitu - jika pelakunya ingin membungkamnya, mereka pasti akan melakukannya dengan tenang, tidak mengumumkannya ke seluruh negeri.

Yeo-jin menggelengkan kepalanya, ingin menghentikan pembicaraan ini dan hanya bisa mencari pelakunya. Dia bilang dia akan melihat seragamnya, membiarkan Shi-mok mengambil cuti. Saat dia bertanya-tanya mengapa seseorang akan menargetnya, dia berjalan pergi, meninggalkannya dengan tidak menyenangkan, "Siapa, dan mengapa?"

Ceritanya di seluruh berita keesokan harinya, dan sekarang ada potensi pembunuh berantai di tangan mereka, ada banyak tekanan yang menggantung di atas polisi. Kompetensi mereka mulai dipertanyakan saat wartawan berita mempertanyakan berapa banyak nyawa yang dibutuhkan Korea agar aman.


Yeo-jin mengunjungi ibu Min-ah untuk memberitahunya bahwa Min-ah ada di rumah sakit. Namun, menurut ibunya, tidak mungkin dia berada di rumah sakit saat seharusnya berada di Jepang. Bingung, Yeo-jin menarik keluar foto Min-ah, tapi ibunya memerhatikannya dan mendesah lega, "Tidak, gadis ini bukan anak perempuanku."

Shi-mok dan Eun-soo dibawa ke sebuah pertemuan yang diadakan oleh kepala seksi mereka, di mana mereka belajar bahwa Dong-jae ditugaskan untuk menangani kasus Min-ah. Baik Shi-mok dan Eun-soo merasa tidak nyaman dengan hal ini, namun Kepala Bagian Kang khawatir mereka tidak memiliki hak untuk mengeluh - terutama Shi-mok, karena keluarga Kang Jin-sub sekarang menuntut mereka. Dia mengatakan Shi-mok untuk menerima kesalahan, yang dia patuhi melakukannya.


Dong Jae masuk ke pemimpin tim Yeo-jin melihat-lihat papan bukti, penasaran apakah mereka mendapat petunjuk apa pun. Dia kemudian mendengar pemimpin timnya mendapat telepon dari Yeo-jin yang menegaskan bahwa Min-ah menggunakan identitas palsu, tidak terlihat sedikit terkejut.

Dia meminta pemimpin tim yang sedang mengawasi Min-ah di rumah sakit, membenarkan bahwa hanya ada satu petugas penjaga berjaga. Sepertinya dia sangat peduli dengan tugas jaga, bukan?


Eun-soo mengikuti Shi-mok dari pertemuan mereka, mengatakan bahwa Dong-jae pasti ditugaskan untuk kasus ini karena dia memiliki kedudukan yang jauh lebih tinggi. Shi-mok berhenti di jalan untuk menanyakan apakah dia mencoba menghiburnya atau mengganggunya, dan Eun-soo menunjukkan bahwa dia tidak bisa menggosok garam menjadi luka saat dia tidak mampu mengalami luka. Aduh. Dia tidak merasakannya, tapi aku yakin begitu.


Setelah Eun-soo pergi, Shi-mok pemberitahuan Dong-jae menuju kantor Wakil Chief Lee. Dengan tatapan tahu, dia masuk ke ruang konferensi di sebelahnya.

Dong-jae memberitahu wakil kepala bahwa Min-ah menggunakan nama palsu, tapi itu hal terakhir yang dipikirkan Kepala Deputi Lee. Dia bertanya mengapa Min-ah kebetulan menyakiti pada malam yang sama Dong Jae kebetulan mencarinya. Mata Dong Jae melebar dan dia bertanya apakah ini tuduhan. Pada gilirannya, Wakil Kepala Lee dengan dingin bertanya apakah dia bereaksi berlebihan karena dia merasa bersalah ... atau karena seseorang mengikutinya malam itu.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top