Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 23 Juni 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...

Salah satu teman Ah-jin dari makan siang, Kyung-hee, duduk di cermin di kamar hotel sambil menyentuh riasannya. Seorang pria menyesuaikan jaket dan dasi, dan dia berdiri dan memukul pantatnya dengan sayang.

Dia menuju ke pintu, dan dia berhenti untuk memberinya sejumlah uang untuk dibeli "apapun yang dia mau." Dia bilang dia akan bertemu dengannya di acara berikutnya, dan mereka saling mengedipkan mata.

Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Kedua

Dalam sulih suara, Bok-ja mengatakan bahwa dia tidak tahu bahwa Anda bisa mengganti nama Anda tanpa mengajukan permintaan di pengadilan, sambil mencatat bahwa orang lain tidak tahan jika nama mereka tidak diketahui. Sebagai bukti, kita melihat Kim Hyo-joo dengan bersemangat menjentikkan selfie dan memasukkannya ke media sosial.

Bok-ja terus merenung bahwa beberapa orang bahkan ingin menyembunyikan nama anak-anak mereka, yaitu saat kita melihat Ki-ok, teman makan siang yang lain, yang tidak dengan sangat melambai pada anaknya saat pelajaran renangnya.



Dan akhirnya, Bok-ja berpikir tentang apa artinya menikah dan disebut hanya sebagai ibu seseorang, meskipun dia mengatakan bahwa beberapa orang cukup beruntung untuk bisa menggunakan nama gadis mereka sesekali. Saat dia menceritakan, Ah-jin dikawal ke ruangan pramugari - dia mantan pramugari, ada di sana untuk memberikan pidato, dan dia mendongak dengan bangga.

Saat ini, Ah-jin membantu Ketua Ahn masuk ke sebuah mobil dan meminta sopirnya membawanya ke dokternya untuk pemeriksaan. Ketua Ahn memprotes bahwa dia tidak ingin ditembak, dan Ah-jin berteriak (agar dia bisa mendengar) bahwa itu hanya pemeriksaan, tidak ada suntikan. Ketua Ahn menuduh Ah-jin mempercayai orang lain dengan mudah (beberapa pertanda yang bagus), tapi dia hanya tersenyum dan mengirimnya pergi.


Dia mengembalikan sebuah panggilan ke kurator galeri, yang mengatakan kepadanya bahwa artis Yoon Sung-hee ingin bertemu dengannya. Ah-jin meminta nomor artis dan menawarkan untuk menelponnya.


Ah-jin bertemu Sung-hee tersebut di apartemennya dan menawarkan untuk mengenalkannya pada teman kuratornya. Sung-hee bertanya apakah Ah-jin memiliki anak sebelum menawarkan untuk memberikan pelajaran seni putrinya. Ah-jin bukan tipe yang melewatkan pelajaran baru untuk putrinya, dan dia mudah setuju.

Ah-jin menggantungkan bagian seninya yang baru di dinding, sementara Jae-suk menertawakannya dan menyebutnya kartun. Mengabaikannya, Ah-jin mengingatkan Jae-suk bahwa ia memiliki acara golf besok.

Jae-suk mengatakan bahwa dia membenci kelompok yang dimainkannya, tapi Ah-jin menasihatinya untuk berteman dan berjejaring. Dia menegaskan bahwa dia akan dengan mudah mengalahkan mereka di golf, tapi Ah-jin mengingatkannya bahwa suami Kyung-hee adalah pegolf profesional.


Di lapangan golf, Jae-suk berjuang untuk bersaing dengan yang lainnya. Kelompok tersebut mencakup pria dari hotel dengan Kyung-hee, JANG SUNG-SOO ( Song Young-kyu ), dan tampaknya dia adalah suami Ki-ok.

Suami ganteng Kyung-hee / pegolf profesional mantan KIM BONG-SHIK hadir, begitu pula suami Hyo-joo yang lebih serius, SEO MOON-TAK. Tapi Jae-suk yang malang membuat bolanya keluar dari batas dan menggerutu saat ia menemukannya.


Sementara itu, para wanita berpakaian boros dan cekikikan saat mereka bermain golf. Ah-jin menyarankan agar mereka mengambil pelajaran kelompok dari suami Kyung-hee, dan Ki-ok menanggapi bahwa orang menipu suami mereka dengan instruktur golf mereka. Bagaimana jika mereka akhirnya berselingkuh dengan Bok-shik?

Ini sangat aneh baginya untuk berbicara tentang menjadi nyonya suami Kyung-hee tepat di depan Kyung-hee, dan Ah-jin menertawakan lelucon yang tidak nyaman itu. Kyung-hee bertanya pada Ki-ok apakah dia ingin mengganti suami, dan Ki-ok tertawa, berkata "Tentu saja!" Respons Kyung-hee tampak sedikit lebih serius, karena dia mengatakan bahwa Ki-ok akan menyesalinya.

Jae-suk berjuang untuk menemukan bola di lubang rumput kasar ia memukul ke dalam. Dia merogoh sakunya dan menjatuhkan bola baru ke tanah, mengaku telah menemukan bolanya. Namun, salah satu temannya menemukan bola sebenarnya beberapa meter jauhnya dan menahannya. Jae-suk mencoba untuk menolaknya, tapi sepertinya tidak ada yang yakin.


Di rumah klub, Ki-ok meminta wanita mengangkat tangan jika punya pacar di sampingnya. Tidak ada yang mengangkat tangan mereka, meski Kyung-hee terus mengalihkan pandangannya. Tapi saat itulah orang-orang bergabung dengan mereka, dan Ah-jin menangkap Kyung-hee dan Jang Sung-soo, suami Ki-ok, saling berbagi.


Sementara itu, di rumah Ketua Ahn, Bok-ja datang dengan tasnya hanya untuk disambut dengan dingin oleh menantunya Joo-mi, yang memegangi tangannya untuk kartu identitas Bok-ja. Tapi Bok-ja hanya bersedia memberikannya pada Ah-jin, dan meskipun dia mengatakannya dengan sopan, jelas bahwa ini berarti perang.


Bok-ja check in pada Chairman Ahn, yang mendengkur di tempat tidur. Dia bangun saat dia mendekat, dan dia membungkuk untuk membantunya duduk. Seperti yang dia lakukan, dia menekan wajahnya ke dadanya, berlama-lama di sana beberapa saat ekstra. Bok-ja tahu jalan ke hati orang ini, tampaknya.


Joo-mi kaget saat mengetahui bahwa Bok-ja sudah pergi menemui Ketua Ahn, tapi Bok-ja mengabaikannya. Bok-ja kemudian mengumumkan bahwa dia berencana untuk menggunakan kamar mandi Ketua Ahn agar tetap dekat dengannya, tapi Joo-mi tidak mengizinkannya dan menyuruhnya untuk menggunakan kamar mandi di lantai atas (dengan implikasi yang jelas bahwa dia adalah seorang pelayan) .


Dengan tenang dan sopan tapi tidak kalah pentingnya, Bok-ja mencatat bahwa Joo-mi berbeda dengan Ah-jin dan sepertinya tidak memperhatikan kenyamanan Ketua Ahn. Wow, Bok-ja tidak main-main.

Bok-ja mencoba untuk pergi, tapi Joo-mi tidak akan membiarkan dia memiliki kata terakhir. Dia berteriak pada Bok-ja untuk mengingat tempatnya, tapi Bok-ja hanya mengabaikannya lagi dan menuju ke lantai atas. Si juru masak telah menyaksikan pertukaran dari jauh dan menertawakan Joo-mi yang mendapatkan bantuan baru yang disewa.


Saat menyiapkan makanan, si juru masak mendengar teriakan dari aula dan bergegas untuk menyelidiki, hanya untuk menemukan Bok-ja terbaring di lantai di dekat tangga, mengerang. Joo-mi datang dan melihat ke bawah pada dirinya, mencibir dengan kecurigaan. Ketua Ahn juga keluar dari kursi rodanya, menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi, dan Bok-ja dengan lemah mengklaim bahwa dia terjatuh dalam perjalanan pulang dari kamar mandi di lantai atas. (Gauntlet dilemparkan.)

Wahyu ini mendorong Ketua Ahn untuk bertanya mengapa dia pergi ke lantai atas saat ada kamar mandi di kamarnya, tapi Bok-ja hanya mengatakan dengan lemah lembut bahwa seorang pekerja rendahan seperti dia tidak dapat berbagi kamar mandi dengan majikan mereka, memberi Joo-mi Lihatlah Ketua Ahn mendapat maknanya dan berteriak pada Joo-mi.


Asisten pribadi (?) Jin-hee mengendarai putri Ah-jin, Ji-hoo, untuk pelajaran seni barunya. Jin-hee menyesali bahwa Ji-hoo mengambil terlalu banyak pelajaran, dan Ji-hoo membandingkan otaknya yang acak dengan sandwich yang tidak akan disebutkan namanya yang dia makan di kursi belakang.

Artis Sung-hee menyapa mereka dan bertanya bagaimana Jin-hee berhubungan dengan Ji-hoo, dan Jin-hee mengatakan bahwa dia seperti seorang manajer untuk kegiatan Ji-hoo. Sung-hee terkejut mendengar pengaturan seperti itu dan tidak berusaha menyembunyikan reaksinya.


Ah-jin dan Jae-suk pulang, dan Ah-jin bertanya tentang Jang Sung-soo (suami Ki-ok). Semua terlalu senang untuk berbicara tentang kelompok tersebut, Jae-suk mengatakan bahwa Sung-soo berbicara tentang dirinya sendiri terlalu banyak, meskipun kilas balik mengungkapkan bahwa tidak menjadi kenyataan. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Kim Bong-shik (suami Kyung-hee) tidak ada di sana, dan Seo Moon-tak (suami Hyo-joo) secara terbuka mengaku memiliki pacar di sampingnya.

Ah-jin kembali ke Jang Sung-soo, bertanya apakah dia berbicara tentang memiliki pacar. Jae-suk mengatakan bahwa dia pikir dia memilikinya, karena Sung-soo mengatakan kepadanya bahwa dia bisa memberinya obat untuk memperbaiki penampilannya di tempat tidur. Ketika Ah-jin bertanya bagaimana itu berarti dia memiliki pacar, Jae-suk tertawa, "Kenapa dia mendapatkannya untuk istrinya?"


Ah-jin menerima telepon dari Jin-hee, yang tidak bisa mengambil Ji-hoo dari pelajaran seninya. Sebagai gantinya, Ah-jin mengirim Jae-suk untuk menjemput Ji-hoo saat dia pergi untuk check-in di Chairman Ahn.


Saat makan malam, itu hanya Ketua Ahn, Joo-mi, dan anaknya. Ketua Ahn memanggil Bok-ja dan menyuruhnya untuk makan bersama mereka, tapi dia menolak saat menirukan pandangan menunjuk Joo-mi. Subjek beralih, Bok-ja mengatakan bahwa dia memperhatikan bahwa lembar tidur Ketua Ahn tampak tua, dan meskipun ada protes Joo-mi bahwa ini adalah lembaran mahal, Bok-ja bersikeras untuk memberinya satu set baru, menambahkan bahwa dia bisa menggunakan nya Set lama


Ah-jin muncul di ruang makan dan bertanya bagaimana keadaannya, sepertinya tak menyadari ketegangan di ruangan itu. Joo-mi memutar matanya saat Bok-ja menyebutkan menyakiti punggungnya, dan ketika Bok-ja kembali ke kamarnya, Ah-jin bertanya pada Ketua Ahn apakah dia menyukainya. Dia mengatakan bahwa dia tidak terkesan dengan wajahnya, tapi setuju bahwa dia sangat baik. Ah-jin juga menginginkan pendapat Joo-mi, tapi Joo-mi menegaskan bahwa mereka perlu melakukan percakapan pribadi.


Jae-suk datang untuk menjemput Ji-hoo, dan kedua Jae-suk dan Sung-hee merasakan ketertarikan langsung. Dia mengajaknya masuk untuk makan sementara Ji-hoo menyelesaikan pelajaran seninya.

Ah-jin duduk untuk percakapan pribadi dengan Joo-mi. Joo-mi mengatakan bahwa Bok-ja memiliki aura yang gelap dan menegaskan bahwa indra keenamnya mengetahui hal-hal ini, dan sementara Ah-jin nampaknya enggan, dia mengatakan bahwa jika Joo-mi merasa sangat buruk, dia akan memberhentikan Bok-ja besok.

Kembali ke apartemen Sung-hee, Sung-hee memberi makan Jae-suk ddukbokki dan bahkan menyeka saus di sudut mulutnya dengan tisu. Dia bertanya apakah Jae-suk menyukai seni, jadi tentu saja dia berbohong dan mengatakan bahwa dia menyukainya . Tapi saat dia bertanya siapa artis favoritnya, dia hampir tertangkap. Dia mengumpulkan dan mengeluarkan nama-nama yang baru dia pelajari: Matisse dan Kandinsky.


Samar, kita mendengar Bok-ja menceritakan lebih adegan ini: “Saya Matisse dan Kandinsky berada di pekerjaan mereka di beberapa tempat lain” Kami melihat makan nya kesemek Ketua Ahn sebagai sulih suara dia terus bahwa kesemek itu dia Matisse dan Kandinsky (jadi, Karya seninya), dan Ketua Ahn praktis memiliki hati di matanya - itulah tujuan Bok-ja.

Sebagai Jae-suk praktis jatuh di atas karya Sung-hee, dia menegaskan bahwa orang-orang yang membandingkannya dengan kartun tidak peduli. (Setidaknya ini menunjukkan bahwa dia mendengarkan istrinya?)


Kami kembali ke rumah untuk menemukan Bok-ja makan beberapa kesemek di kamarnya, tapi dia berhenti untuk melihat dirinya di cermin saat dia menceritakan, "Saya ingat keheningan sebelum badai."

Potong ke: Ah-jin membeberkan latar belakang dasar tentang Bok-ja. Dia terlihat berpikir setelah membacanya.

Di tempat tidur malam itu, Jang Sung-soo menerima sebuah teks dari Kyung-hee dan menulis surat kepadanya, bahkan dengan istrinya tertidur di tempat tidur di sampingnya. Selama adegan ini, Bok-ja menceritakan: "Suara guntur bisa memberi Anda kedamaian yang aneh saat Anda mendengarnya dari dalam rumah, jauh dari bahaya. Tapi, suara guntur saat Anda berdiri di luar tanpa payung sama saja dengan rasa takut itu sendiri. "


Saat kamera meluncur ke Joo-mi dan kemudian Ketua Ahn sebelum kembali ke Bok-ja, narasi berlanjut, "Malam itu ... kami semua berdiri di luar. Kami hanya tidak mengetahuinya. "Dia tersenyum pada bayangannya saat kami memutuskan Ji-hoo mengikuti ujian saat narasi tersebut terangkat lagi," Sebuah kehidupan terdiri dari banyak pilihan tes. Tapi ... aku selalu mendapatkan jawaban yang salah. Saya ingin ini menjadi jawaban yang tepat saat ini. "

Seperti yang kita pan untuk melihat Jae-suk mencoba untuk memoles sejarah seninya untuk mengesankan Sung-hee, narasi Bok-ja berlanjut, "Persis seperti bagaimana ayah Ji-hoo berharap agar Matisse dan Kandinsky-nya benar."

Keesokan harinya, Sung-hee bertemu dengan kurator galeri seni dan bertanya bagaimana Ah-jin bertemu dengan suaminya. Kurator berbagi bahwa ketika Ah-jin adalah seorang pramugari, dia akan menjadi model untuk poster perusahaan, dan Jae-suk jatuh untuknya setelah melihatnya. Kurator memanggilnya konyol, dan Sung-hee mengangguk setuju, tapi beberapa saat kemudian, dia menerima sebuah teks darinya yang berterima kasih padanya karena ddukbokki dan senyumannya. Uh oh.


Bok-ja mengambil selimut baru untuk Ketua Ahn dan berhenti di restoran untuk makan kulit babi dan minum Soju sendiri. Tapi dia tersenyum puas saat melihat Ketua Ahn memanggilnya, karena dia ingin dia pergi ke sesi terapi fisik dengannya.

Di telepon, dia berjanji untuk pulang, tapi begitu dia menutup telepon, wajahnya kembali berkerut. Alih-alih pulang ke rumah, dia memanggil seseorang bernama Bong-choong dan menunda terapi fisik Ketua Ahn sampai hari berikutnya. (Apakah ini mungkin pelatih di gym yang sedang dia kumpulkan?) Daripada terburu-buru, Bok-ja memerintahkan lebih banyak kulit babi dan soju.

Begitu sampai di rumah, dia memberi makan kulit babi itu ke Ketua Ahn dan memuji penampilan mudanya saat dia dengan sadar mengatakan kepadanya bahwa dia harus bisa melakukan "segala sesuatu yang dilakukan para pemuda." Bok-ja tersenyum, teringat saat pelatih di Gym mengatakan kepadanya bahwa Ketua Ahn telah mendambakan kulit babi.


Ah-jin memberi makan keluarganya makanan yang sangat berbeda, termasuk salad, yogurt, dan smoothie. Jae-suk ingin pergi menemui wali baru, tapi Ah-jin mengatakan kepadanya bahwa dia harus membiarkannya pergi karena Joo-mi.

Jae-suk protes bahwa adik iparnya tidak dapat memiliki kekuatan seperti itu, mengingat suaminya adalah seorang penjahat. Ah-jin membela Joo-mi, tapi Jae-suk menyalahkan perilaku saudaranya terhadap kenegatifan Joo-mi.

Suami, minus Jae-suk, kembali ke lapangan golf. Mereka saling memperingatkan agar tidak terlalu banyak berbagi saat berada di sekitar, karena dia tampak seperti orang yang mengoceh. Orang-orang itu kemudian saling bertanya apakah mereka memiliki pacar di samping, tertawa bahwa akan konyol untuk tidak memilikinya.


Joo-mi menemukan Bok-ja di dapur dan tidak sabar menunggu Ah-jin sampai di sana untuk memecatnya. Dia bermaksud melakukannya sendiri, tapi terganggu saat Ketua Ahn memasuki ruangan dan mengaku tidur dengan baik setelah menerima tempat tidur baru dari Bok-ja.

Untuk menambahkan bahan bakar ke api, Bok-ja menawarkan untuk mencuci tangannya dari sekarang, dan ini adalah titik tolak bagi Joo-mi. Tapi saat dia mulai berteriak, Ah-jin muncul, dan Ketua Ahn memuji perasaan baiknya dengan orang-orang, bahkan jika dia melakukan kesalahan dengan Jae-suk. (Ha!)

Joo-mi dengan marah melihat Bok-ja sarapan, tapi Ah-jin membawanya pergi. Dalam sulih suara, Bok-ja mengakui bahwa dia memilih Ah-jin karena dia tidak kejam atau kejam - dia memilih Ah-jin karena dia tipe yang bisa dijangkau dan membantu ketidakcocokan seperti dia.


Di kantornya, Joo-mi ingat bahwa memohon kepada Ketua Ahn untuk memaafkan suaminya atas kejahatan yang sangat serius (pembunuhan?) Yang dia lakukan. Ketua Ahn berdiri tegak sementara Joo-mi memohon pada lututnya, namun Ketua Ahn mengatakan bahwa dia akan mengingkari anaknya sebelum dia mencoba membunuhnya juga.

Joo-mi bersumpah bahwa itu adalah sebuah kecelakaan, tapi Ketua Ahn tidak akan menyerah. Sementara dia mengatakan bahwa dia akan mengurus anak laki-laki Joo-mi, dia menjelaskan bahwa dia telah selesai dengan suami / anaknya, dan Ah-jin akan mengurus urusan keluarga sejak saat itu.

Kembali di masa sekarang, Sung-hee menerima pengiriman dari Jae-suk. Di dalamnya ada tart dan kartu bertuliskan: "Saya tidak dapat menemukan kue setebal senyum Anda." (Apakah dia mencoba menjadi lucu, atau hanya orang lumpuh itu?) Dia sangat senang dengan sentimen itu dan berterima kasih padanya. Dia bertanya padanya apakah menurutnya itu manis, dan dia bilang dia tidak bisa menolaknya. Jae-suk tertawa sepenuh hati.


Bok-ja memberi makan macaron kepada Ketua Ahn saat ia terbaring di tempat tidur. Dia menemukan remah menempel di bibirnya, menyekanya dengan jarinya, dan kemudian memakannya dengan malu-malu.

Dia mengawasinya, lalu membiarkan tatapannya melayang sedikit lebih rendah, ke arah dadanya. Bok-ja melihat kesempatannya dan mencondongkan tubuh ke depan, menciumnya dengan lembut. Dan begitu saja, dia benar-benar terpukul.


Ah-jin menerima telepon dari Joo-kyung, yang memiliki kabar baik: Ji-hoo adalah satu-satunya di kelasnya untuk mendapatkan nilai sempurna dalam kontes matematika. Ah-jin terdiam dengan kebahagiaan, dan dia tidak bisa tidak menangis.

Di rumah, Bok-ja meninggalkan ruangan Ketua Ahn sebagai jam tangan Joo-mi. Dalam sulih suara, Bok-ja menceritakan tentang saat sukacita Ah-jin, "Rasa manis yang dia rasa mungkin merupakan pemberian dari tuhan. Menurut pengalaman saya, sebelum tuhan menguji Anda sampai batas Anda, dia memberi Anda pemberian seperti itu. Dia punya gaya yang buruk. "


Saat Bok-ja menjauh dari Joo-mi, dia tersenyum pada dirinya sendiri.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top