Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 23 Juni 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Woman of Dignity telah menjadi misteri sejak promo pertama kali diungkap-apakah ini tampilan satiris di makjang, atau apakah itu makjang murni dari air ke dalam kemuliaannya yang dramatis? Episode pertama ini memainkannya dengan cukup lurus, tapi saya rasa kita masih memiliki kesempatan untuk bersenang-senang di episode mendatang.


Pada suatu malam yang penuh badai, seorang pria berpakaian hitam bergegas melewati lorong dan menyentuh seorang wanita di belakang kepala, menyebabkan segelas anggur menabrak lantai. Pukulan lain ke kepala, dan wanita itu, PARK BOK-JA ( Kim Sun-ah ) jatuh ke lantai, mata menatap kosong ke depan.

Polisi mengatakan bahwa tidak ada bukti DNA yang ditemukan selain sidik jari dari keluarga tersebut. Sebenarnya, satu-satunya tersangka yang mereka miliki adalah anggota keluarga, dan semua orang kecuali wanita bernama Woo Ah-jin dianggap sebagai tersangka.



Berbicara tentang WOO AH-JIN ( Kim Hee-sun ), kami melihatnya berjalan ke arah kantor polisi, berpakaian hitam kecuali sepasang sepatu hak merah terang.



Ketika polisi memeriksa bukti dan tersangka pembunuhan tersebut, mereka memperkirakan bahwa pembunuhan tersebut terjadi pada pukul 2:00 pagi, meskipun mereka mencatat bahwa mereka tidak menerima telepon sampai tak lama setelah pukul 09:00 pagi.

Daftar tersangka mereka meliputi:



  1. AHN TAE-DONG, suami almarhum, yang mereka percaya memiliki motivasi paling jelas untuk membunuhnya;
  2. AHN JAE-GU, putra tertua Ahn Tae-dong dengan catatan kriminal;
  3. AHN JAE-HEE, putri Ahn Tae-dong, yang berbohong kepada polisi tentang berada di rumah saat pembunuhan terjadi;
  4. Dan PARK JOO-MI, menantu Ahn Tae-dong, yang tidak memiliki alibi.


Di kamar jenazah, detektif dan juri Ah-jin saat mortir membungkus luka di kepala Park Bok-ja yang sekarang dicukur. Si pemakaman menyatakan bahwa gegar otak adalah penyebab kematian dan menjelaskan bahwa kamar mayat tidak memiliki cukup ruang untuk menyimpan mayat, jadi Ah-jin diminta untuk membuat pengaturan.


Saat Ah-jin pergi, si pemalsu bertanya kepada detektif yang menurutnya adalah si pembunuh. Si detektif menjawab bahwa dia yakin itu Ah Jin, tapi sekarang dia yakin tidak. Kedengarannya seperti seseorang punya alibi yang bagus.

Pembicara detektif dan Ah jin di mejanya tentang Park Bok-ja, juga dikenal sebagai Park Jeong, dan bagaimana Ah-jin mengenalnya. Meskipun pernyataan Ah-jin menunjukkan bahwa dia bertemu Bok-ja untuk pertama kalinya saat mewawancarai perawat untuk mertuanya, detektif tersebut mengatakan bahwa Ah-jin bertemu dengan Bok-ja sebelumnya. Mata Ah-jin melebar saat ini, dan si detektif bertanya apakah dia benar-benar tidak ingat.


Dalam ingatan Ah-jin, kami melihat kilasan Ah-jin di jendela saat dia berbalik untuk melihat Bok-ja menatapnya sambil berpakaian seperti pembantu rumah tangga.

Kita kembali ke masa sekarang, karena tubuh Bok-ja dikremasi. Dalam sulih suara, Bok-ja menceritakan, "Jika saya bisa dilahirkan kembali, saya tidak ingin menjadi Park Bok-ja. Saya lebih suka menjadi wanita yang melihat saya berbelok ke abu. "Api menyala, dan kami melihatnya tercermin dalam kacamata gelap Ah-jin saat dia melihat kremasi Bok-ja. Kami kemudian melihatnya mengambil abu Bok-ja ke air untuk menyebarkannya.

Dengan awal dan misteri diperkenalkan, kita sekarang melompat mundur pada waktunya, dan giliran Ah-jin untuk mengatur lokasi saat kita memindai kota dan berbagai restoran mewah, hotel, dan spa.


Ah-jin tiba di sebuah kafe untuk menemukan teman-temannya yang kaya bergosip saat makan siang, dan menaruh minat khusus saat CHA KI-OK ( Yoo Seo-jin ) menyebutkan diperkenalkan pada ahli bedah yang bisa menato alis.


Mereka terkesiap saat Ah-jin meminta nomor teleponnya, bertanya-tanya apakah dia tertarik dengan prosedur tersebut, tapi dia menjelaskan bahwa dia menginginkannya untuk suaminya.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Ah-jin mengunjungi peramal baru-baru ini yang mengatakan kepadanya bahwa suaminya akan menipu dirinya. Ketika Ah-jin bertanya apa yang harus dia lakukan, peramal tersebut mengatakan kepadanya bahwa dia harus mengubah wajahnya, yang akan mengubah nasibnya.

Tapi peramal itu menegaskan bahwa suaminya terlalu tampan dalam operasi plastik, jadi dia menyarankan agar Ah Jin malah membuat alisnya lebih tebal, mengubahnya dari "ekor rubah" menjadi "ulat sutera."

Lain datang terlambat ke kelompok mereka, BAEK JOO-KYUNG ( Oh Yeon-ah ), menyela untuk tertawa terbahak-bahak di alis mata konyol. Ki-ok bercanda bahwa semua pria yang sudah menikah harus memiliki ikatan yang tidak sama, dan OH KYUNG-HEE ( Jung Da-hye ) bertanya kepadanya, "Apakah Anda begitu yakin suami Anda tidak akan pernah menipu?" Ki-ok tertawa dan menjawab bahwa itu tidak benar Masalah selama dia tidak mengetahuinya.


Ah-jin membuat mereka kembali ke jalur untuk mendiskusikan materi matematika baru di sekolah anak-anak mereka, dan Joo Kyung berbagi bahwa dia menggunakan mereka di institut sekolah setelah dia berlari.

KIM HYO-JOO ( Lee Hee-jin ) bersandar ke Joo Kyung, menasihatinya karena menerima anak-anak yang tidak lulus ujian masuk di institutnya. Dengan cemas, Hyo-joo mengklaim bahwa dengan menerima anak-anak itu, ibu dari status sosial yang lebih tinggi akan menghindari sekolahnya.

Tapi Joo Kyung menolak bahwa dia tidak ingin melakukan diskriminasi terhadap siswa hanya untuk mendapatkan keuntungan - dia ingin membantu anak-anak yang benar-benar membutuhkannya. Ah-jin memujinya sebagai pendidik sejati, dan mereka berbagi senyuman.


Ah-jin menerima telepon dari HEO JIN-HEE ( Choi Yoon-so ), yang sedang keluar tugas untuk Ah-jin. Jin-hee telah membuat janji untuk Ah-jin untuk bertemu Park Bok-ja kemudian, dan dia melaporkan bahwa Bok-ja berbeda dari yang lain karena dia kompeten dengan smartphone dan terdengar baik.


Ah-jin pulang ke rumah untuk mewawancarai Park Bok-ja sebagai calon pengasuh bagi mertuanya. Dengan sederhana dan terselip dalam postur tubuh, Bok-ja mencatat bahwa desain pada cangkir teh Ah-jin berasal dari lukisan Matisse, dan Ah-jin sangat senang mengetahui banyak tentang seni.

Bok-ja bertanya apakah dia belajar seni, dan Ah-jin mengatakan bahwa dia belajar perancangan busana. Tapi cukup lucu, untuk setiap artis pilihan yang dimiliki Ah-jin, Bok-ja lebih menyukai orang lain.

Ah-jin terkesan dengan ketulusan Bok-ja dan memberinya pekerjaan di tempat, mulai hari berikutnya. Bahkan ketika Bok-ja mengejutkannya dengan menanyakan apakah dia bisa tinggal di rumah mereka bersama mereka, mengklaim bahwa hal itu akan mempermudah dia untuk merawat mertuanya, Ah-jin dimenangkan oleh dedikasinya dan setuju.

Ah-jin menunjukkan kepadanya bahwa dia akan tinggal dan menawarkan untuk mengirim sopir untuk barang-barangnya di kemudian hari. Bok-ja berterima kasih padanya dan pergi, tapi sebelum pertama kali menyebutkan betapa cantiknya Ah-jin.


Begitu berada di luar rumah, sikap Bok-ja berubah total - dia berdiri tegak, dan wajahnya menjadi keras saat dia berjalan pergi. "Setiap orang memiliki takdir, dan takdir itu jauh lebih kejam daripada yang bisa dibayangkan," katanya saat sulih suara.

Ah-jin mengunjungi sebuah galeri seni dimana kurator tersebut mengucapkan selamat kepada Ah-jin tentang seni agungnya, karena artis terakhir yang didukung oleh Ah-jin bangkit untuk terkenal. Ah-jin bertanya tentang artis lain yang dia lihat dalam sebuah pamflet untuk galeri, Yoon Sung-hee, dan apakah dia percaya pada karyanya sendiri. Kurator mengatakan bahwa tentu saja dia melakukannya. "Bukannya kenapa kamu menjemputnya juga?" Ah-jin tersenyum.


Kami sekarang menuju kantor medis, di mana kami bisa mendengar teriakan dan dengungan samar dari salah satu ruangan. Ah-jin telah mendapatkan suaminya, AHN JAE-SUK ( Jung Sang-hoon ) ke dokter mata-tato. Ah-jin menegaskan bahwa hal itu akan membuatnya berhasil, dan meski mendapat protes keras, dokter tersebut kembali menambal alis ulat sutra Jae-suk yang baru.

Seluruh keluarga Ahn berkumpul untuk makan malam. Tersangka dan menantunya Park Joo-mi ( Seo Jung-yeon ) bertanya setelah pengasuh baru tersebut dan menyarankan agar mereka melakukan pemeriksaan latar belakang, tapi Ah-jin melepaskannya, menyebutkan bahwa Bok-ja mengirimnya kembali melalui email.


Saya mulai curiga bahwa beberapa pengasuh terakhir sudah lebih tua, dan Joo-mi menegaskan kecurigaan tersebut dengan reaksinya untuk mendengar bahwa Bok-ja baru berusia 45 tahun: "Bukankah dia terlalu muda?" Sebelum seseorang Yang lain bisa bereaksi, patriark keluarga (dan rekan tersangka) Ketua Ahn Tae-dong menyela: "Apa dia cantik?"


Seluruh meja menatapnya sementara Ah-jin, berbicara dengan suara keras sehingga dia bisa mendengarnya, meyakinkannya bahwa dia akan menyukainya, tapi Ketua Ahn membiarkan mereka tahu bahwa dia akan memecatnya jika dia tidak terkesan.

Jae-suk meriah pada ayahnya, tapi ayahnya memperhatikan alis barunya. "Apakah Anda memakai make up?" Tanyanya, ha. Malu, Jae-suk berteriak bahwa mereka perlu mengganti alat bantu dengar Ketua Ahn, karena dia terus menjadi lebih keras.

Ketua Ahn tiba-tiba mengumumkan bahwa dia perlu pergi ke kamar mandi, dan kedua menantu perempuan itu patuh berdiri untuk membantu, tapi Ah-jin membuatnya di sana lebih dulu. Ini membuatnya terlihat gelap dari Joo-mi.


Seperti Ah-jin dan Jae-suk pulang dengan putri mereka, AHN JI-HOO, Jae-suk membuatnya tahu bahwa dia masih terganggu oleh desakan ayahnya untuk memiliki pengasuh cantik seusianya, tapi Ah-jin tidak terganggu. . Dia mengatakan bahwa pengasuh bahkan mengenal para seniman Matisse dan Kandinsky.

Dengan tidak sengaja, Jae-suk bertanya apakah itu nama untuk anjing, atau mungkin merek wiski baru, dan Ah-jin mencemooh bahwa mereka adalah pelukis terkenal. "Apa hubungannya dengan caregiving?" Tanya suaminya. Ah-jin balas bahwa tidak apa-apa jika dia tidak tahu siapa artis itu, tapi sikapnya tentang orang lain tahu tentang hal itu tidak tahu apa-apa.

Dia tersinggung dan mengatakan kepadanya untuk mengambil kembali apa yang dia katakan, tapi Ah-jin hanya menyindir kembali, "Saya tidak pernah mengambil kembali apa yang saya katakan. Anda seharusnya melupakan apa yang Anda dengar. "


Di rumahnya yang sangat sederhana, Bok-ja membaca beberapa buku tentang sejarah seni dan menggali ramyun instan. Dia mendapat telepon dari penelepon yang tidak dikenal, dan dia memperingatkan siapa pun untuk menutup mulut mereka.

Saat dia mengakhiri telepon itu, dia mendapat telepon dari Ah-jin dan langsung mengubah sikap dan cara berbicaranya agar terdengar lebih menyebalkan dan lebih patuh. Ah-jin yang tidak beriman memintanya untuk membawa fotokopi kartu identitasnya (sepertinya dia memutuskan untuk memeriksa latar belakang), dan Bok-ja berjanji untuk membawanya besok. Begitu dia menutup telepon, ekspresi Bok-ja berubah menjadi salah satu ketidaksabaran yang terganggu.


Berpikir kembali ke tiga bulan sebelumnya, Bok-ja ingat melihat Ah-jin di gym sementara mertuanya bekerja dengan pelatih pribadi. Bok-ja ada di sana berpakaian seperti wanita pembersih, dan kemudian dia bertemu dengan pelatih, yang tampaknya telah bertindak sebagai mata-mata atas namanya.

Dia bertanya apakah pelatih tersebut menyarankan agar Ketua Ahn mendapatkan pengasuh di rumah, dan dia menjawab bahwa dia menyebutkannya kepadanya, dan dia juga akan menceritakannya kepada Ah-jin. (Jadi, dia sudah merencanakannya dengan seksama sebentar ini.)


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top