Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 23 Juni 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Jae-suk menuju noraebang untuk menjemput istri dan iparnya, menemukan Ah-jin benar-benar hancur. Saat menyebutkan putrinya yang sedang menunggu di mobil, Ah-jin melepaskan gagasan tembakan dan terengah-engah sebelum menuju ke luar ruangan.

Keesokan paginya, pusing Ah-jin menyiapkan sereal untuk Jae-suk saat dia menggodanya tentang semalam. Dia menyebutkan bahwa dia berencana untuk berhenti untuk menemui pengasuh baru sebelum bekerja, tapi Ah-jin sekali lagi mengatakan kepadanya bahwa dia harus memecatnya karena betapa menentang Joo-mi padanya.

Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Kedua

Joo-mi memasuki kamar Ketua Ahn sebelum pergi kerja, hanya untuk menemukan Bok-ja dengan penuh semangat memijat kakinya. Setelah Joo-mi pergi, Bok-ja mengarahkan ketua ke ruangan lain dan bertanya apakah dia ingin berdansa. Dia memulai beberapa musik dansa kuno dan bergoyang maju-mundur di depannya sebelum mendorongnya berkeliling dengan tarian yang lamban.

Ah-jin melihat dari lorong dan tersenyum untuk melihat mertuanya sangat senang. Dia berubah pikiran lagi dan memutuskan untuk tidak memecat Bok-ja.



Di galeri seni, Ah-jin bertanya kepada Sung-hee apakah perusahaan suaminya dapat menggunakan seninya di tisu, bahkan menawarkan untuk membayar royalti dan memasukkan nama Sung-hee ke dalam kotak untuk mempromosikan namanya. Sung-hee bertanya berapa banyak Jae-suk membahas bisnis dengan istrinya, dan Ah-jin menipis bahwa tidak ada yang berhasil dalam keluarga mereka tanpanya.

Ibu-ibu lainnya bergosip saat wawancara Ah-jin di surat kabar mengenai putrinya memenangkan kontes matematika, semuanya kesal melihat betapa dia berpura-pura. Saat mereka mengobrol, Hyo-joo melihat sebuah komentar di pos media sosialnya yang baru-baru ini yang mengatakan, "Saya tahu apa yang Anda lakukan di Kamar 702." Dia merasa panik.


Kembali ke rumah, Ah-jin dan sekretaris pribadi (?) Jin-hee membuat perhiasan bersama sementara Jin-hee menangkapnya dengan semua gosip terbaru, termasuk perselingkuhan antara suami Ki-ok dan Kyung-hee. Jin-hee juga memunculkan suami perusahaan Hyo-joo, yang secara terbuka membeli mobil dan rumah untuk majikannya.

Akhirnya, Jin-hee mengatakan bahwa kata di jalan adalah bahwa suami Kyung-hee memukulnya, karena itulah dia berselingkuh dengan suami Ki-ok, siapa yang lebih baik. Ah-jin merasa bersyukur untuk suaminya meskipun memiliki kesombongannya, tapi Jin-hee hanya mengatakan, "Ibuku menyuruhku untuk tidak mempercayai seorang pria sampai dia berbaring di peti jenazahnya."


Di luar perkebunan, Bok-ja membantu Ketua Ahn berjalan sedikit. Dia meminta Bok-ja apa yang dia inginkan untuk membelikannya, dan dia tidak dapat menahan kegembiraannya saat dia merujuknya dengan namanya yang sebenarnya, bukan "Ms. Taman."

Awalnya, dia mengatakan bahwa dia tidak ingin membeli apapun, tapi dia mulai bergumam tentang tas yang dibawa oleh wanita kaya bersama mereka. Terkejut bahwa dia hanya menginginkan sebuah tas, Ketua Ahn menyuruhnya untuk memanggil supirnya agar dia bisa berbelanja, menambahkan bahwa dia juga harus membeli pakaian dan sepatu.


Bok-ja melakukan seperti yang dikatakan Ketua Ahn, tapi jelas bahwa hal yang paling dia pedulikan adalah tasnya. Dia memaafkan dirinya ke kamar mandi, di mana dia mengagumi tas barunya di cermin dengan air mata mengalir di wajahnya. Tetesan air mata berubah menjadi air terjun, dan dia segera terbebas sehingga terjatuh ke lantai saat dia mencengkeram tasnya.


Saat dia kembali ke perkebunan membawa semua pakaian baru yang baru saja dibeli Ketua Ahn untuknya, dia berlari ke Joo-mi. Terbang dalam kemarahan, Joo-mi menampar Bok-ja di wajah dan melontarkan serangkaian penghinaan pedas saat membuang isi tas belanja di lantai.


"Kamu sepotong sampah. Anda pikir ini cocok dengan kehidupan rendah Anda? Anda harus tahu tempat Anda, Park Bok-ja! "Jerit Joo-mi, meninggalkan Bok-g bergetar di belakangnya.

Hyo-joo memeriksa kembali ke kamar hotelnya dan menemukan sebuah catatan dari karyawan hotel yang memintanya untuk menghubungi dia. Mereka sepakat untuk bertemu secara pribadi di Seoul.

Sementara itu, Bok-ja meninggalkan perkebunan itu dengan mengenakan pakaian barunya dan memeriksa dirinya ke sebuah motel. Ketua Ahn marah mendengar berita tersebut dan memerintahkan Joo-mi untuk membawanya kembali, tapi Joo-mi bersikeras bahwa dia akan mencari pengasuh baru untuknya.


Ketua Ahn skeptis terhadap klaim Ah-jin bahwa dia akan membawa Bok-ja kembali, karena Bok-ja bahkan tidak akan menerima teleponnya. Sangat kesal, dia menangis, "Saya merasa hidup untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Berkat dia, saya banyak tertawa, dan saya bahagia. "

Joo-mi menjelaskan apa yang terjadi selama konfrontasi mereka, mengatakan bahwa dia patah hati sehingga seorang perawat akan memiliki tas itu padahal dia tidak memilikinya. Meledak, Joo-mi mengatakan bahwa Bok-ja hanya membuat dia merasa bahagia karena itulah yang mereka sewa untuknya. Ketua Ahn meledak sebagai imbalan dan mengancam untuk membuang kedua Joo-mi dan anaknya keluar dari rumahnya jika mereka tidak dapat menemukan Bok-ja lagi.


Setelah Ketua Ahn pergi, Joo-mi memperingatkan Ah-jin untuk tidak bertemu dengan Bok-ja sebelum menyerbu. Ah-jin memeriksa mertuanya sekali lagi dan menemukannya menangis di kamarnya, putus asa pada keberangkatan Bok-ja.

Bok-ja masih mencengkeram tasnya di bawah lengannya saat dia makan di restoran, dan saat dia mengabaikan panggilan pertama Ah-jin, dia memanggil Ah-jin kembali saat Ah-jin menulis bahwa Ketua Ahn mungkin memanggil polisi untuk melaporkannya hilang. . Dia mengatur untuk bertemu dengan Ah-jin, yang tidak bisa tidak menyadari bahwa aksen negaranya hilang.


Hyo-joo bertemu dengan karyawan hotel, dan tidak ada alasannya membodohi dia - dia mendongak catatan kekasihnya dan mendapati bahwa dia selalu menginap di hotel setiap kali dia melakukannya tanpa pernah benar-benar menggunakan kamarnya. Meski tidak bisa lebih baik lagi, dia dengan malu-malu meminta sekitar tiga ribu dolar uang tunai dan sebuah promosi, yang seharusnya bisa terjadi dengan suaminya sebagai pemilik hotel.


Ah-jin bergabung dengan Bok-ja di restoran lain dan memuji pakaian barunya sebelum memberinya hadiah sendiri: Ini adalah perhiasan yang dia buat tadi. Ah-jin membantunya memasukkan gelang itu dan meminta Bok-ja untuk kembali ke perkebunan, menambahkan bahwa Ketua Ahn menangis karena dia merindukannya.


Bok-ja terlihat enggan, jadi Ah-jin mencengkeram lengannya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menyeretnya ke sana jika dia harus melakukannya. Tapi mata Bok-ja tertangkap oleh gelang yang dikenakan Ah-jin. Tidak kalah, Ah-jin langsung menghapusnya dan meletakkannya di pergelangan tangan Bok-ja. Bok-ja memberikan protes yang lemah namun sepertinya terombang-ambing oleh pemberiannya.

Bok-ja kembali ke perkebunan dengan Ah-jin, dan mereka menemukan Ketua Ahn memberi makan burung-burung di luar. Dia menyala saat melihat Bok-ja lagi.

Ah-jin mengambil kelas yoga dengan Ki-ok, dan sesudahnya, Ki-ok bertanya apakah Ah-jin benar-benar akan tinggal di program setelah sekolah. Dia mencoba meyakinkan Ah-jin untuk bergabung dengan kelompok les privat mereka, tapi Ah-jin tidak mengerti mengapa para ibu meninggalkan program setelah sekolah selama beberapa siswa.

Ki-ok menyuruhnya pergi dengan itu, tapi itu sepertinya tidak mempengaruhi opini Ah-jin. Meski begitu, keduanya bisa tertawa sesudahnya, jadi tidak ada perasaan sakit hati.


Bok-ja terus membantu Ketua Ahn dengan rehabnya. Ketika dia meminta Bok-ja di mana dia tidur saat dia pergi, dia mengakui bahwa dia tinggal di sebuah motel karena hutangnya. Dia bertanya berapa banyak hutangnya, tapi dia dengan malu-malu mengatakan bahwa dengan kenaikan gaji Ah-jin berjanji kepadanya, dia bisa melunasinya dalam setahun.


Tentu saja, Ketua Ahn mengatakan bahwa dia dapat membayar hutangnya untuknya, terlepas dari protesnya yang sangat lemah lembut. Merasa mengorbankan hidupnya sendiri, ketua mengatakan bahwa dia tidak dapat mengambil uangnya saat dia meninggal, jadi dia memintanya untuk memberitahukan kepadanya berapa banyak hutangnya. Dia tidak menjawab, tapi dia berpaling dari dia untuk menyembunyikan ekspresi wajahnya.


Kembali ke rumahnya sendiri, Ah-jin tahu bahwa Bok-ja mengubah jadwal pembersihan tanpa memintanya terlebih dahulu, jadi dia memanggil Bok-ja untuk menghadapinya tentang hal itu. Tegas sekarang, dia mengatakan pada Bok-ja bahwa dia harus mendapatkan izin dari dia atau Joo-mi sebelum memutuskan apapun.

Sebenarnya, dia mengatakan bahwa Bok-ja harus mengikuti perintah Joo-mi setiap saat, menambahkan bahwa dia harus mendatanginya untuk mendapatkan persetujuan akhir atas semua keputusan. Ah-jin bahkan memberitahu Bok-ja untuk mendapatkan bayarannya dari Joo-mi juga, mencoba pulang ke rumah yang benar-benar bertanggung jawab di keluarga ini. Bok-ja slyly setuju untuk mengikuti perintahnya.

Hyo-joo makan malam bersama suaminya dan dengan santai mengajak karyawan hotel, memuji karyanya dan menanyakan apakah mungkin membuat dia sebagai pekerja kontrak. Meskipun suaminya mewaspadai pertimbangannya yang tinggi atas permintaannya, dia meminta nama karyawan itu sekali lagi dan menatapnya dengan leerily saat dia menjawab.


Jae-suk membawa Sung-hee ke drama, dia membeli tiket untuk sebelumnya dan meraih tangannya, yang dia terima. Tapi saat makan malam sesudahnya, dia mengungkapkan kekhawatirannya tentang memiliki hubungan yang harus disembunyikannya. Dia mengatakan pada Jae-suk bahwa dia seharusnya tidak membiarkan dia masuk ke tempatnya dan bahwa terlalu sulit untuk memilikinya di dalam hatinya karena mengetahui bahwa dia sudah memiliki keluarga.

Jae-suk tidak terganggu meskipun, mengatakan bahwa itu bukan masalah besar akhir-akhir ini. Dia masih ingin berhenti, tapi Jae-suk berjanji bahwa dia tidak akan tertangkap. "Ah-jin sebenarnya cukup berpikiran sederhana. Tidak mungkin dia membayangkannya, "dia menawarkan.


Kembali ke perkebunan, Joo-mi sering tersenyum puas saat itu (menurutnya) Bok-ja tahu bahwa dia yang bertanggung jawab. Perintah pertamanya adalah agar Bok-ja pindah dari rumah - dia bisa masuk kerja, tapi dia tidak bisa tinggal. Bok-ja terlihat kesal, tapi karena dia tidak membantah, dia cepat menerima.


Joo-mi menyuruhnya untuk pindah sesegera mungkin, dan Bok-ja mengangguk dan dengan tenang berkata pada dirinya sendiri bahwa dia harus mendapatkan tempat yang cukup besar agar Ketua Ahn merasa nyaman.

Joo-mi bingung, dan seluruh sikap Bok-ja berubah saat dia menatap mata Joo-mi: "Apakah Anda mencoba mertua Anda meninggal karena shock? Jadi anakmu bisa cepat menerima warisannya? Apakah itu rencanamu? "

Joo-mi yang marah melintas di seberang meja, tapi Bok-ja memiliki semua kekuatan sekarang dan mengetahuinya. Bersandarlah, Bok-ja berkata dengan mengancam, "Jangan main-main denganku. Jika tidak, Anda mungkin adalah orang yang dilempar keluar. "


Sendirian bersama di mobil yang diparkir, Jae-suk bertanya kepada Sung-hee apakah mereka bisa mencium dengan cara yang paling tidak bijaksana. Sung-hee tercengang oleh kelanjutannya, tapi dia bersikeras sebelum membungkuk dan menanamkan ciuman ceroboh di bibirnya. Hal berikutnya yang kita tahu, mereka kembali ke studionya meraba-raba pakaian mereka saat mereka berjalan ke tempat tidur.


Jae-suk pulang ke rumah sesudahnya dan langsung menuju Ah-jin. Dia dengan canggung menjawab pertanyaannya sebelum berangkat tidur, tapi tidak tanpa dia mencatat bahwa ada sesuatu yang aneh.


Saat Bok-ja melipat Ketua Ahn ke tempat tidur, dia meraih lengannya dan terus menatapnya. Potong ke: Ketua Ahn berjalan menyusuri lorong, dengan cepat diikuti oleh mempelai wanitanya, Bok-ja, seperti yang dilihat Ah-jin dari barisan depan dengan cemas.

Keduanya hendak mengucapkan sumpah mereka saat Jae-suk menyela proses persidangan untuk meneriaki ayahnya, alisnya benar-benar putih. Saat dia terseret keluar, Jae-suk berteriak bahwa dia ingin menikah lagi juga, banyak yang membuat kengerian Ah-jin.

Ah-jin terbangun dari mimpi buruknya dan menggunakan senter teleponnya untuk memeriksa status alis ulat sutra suaminya, dan terhibur oleh pemandangan itu. Kalau saja dia tahu.


Malam itu, Joo-mi berjalan melewati perkebunan dan mendapati kamar Bok-ja kosong. Dia berjalan melewati kamar mertuanya dan melihat sesuatu yang membuat dia terkesiap ngeri dan segera memanggil Ah-jin.


Meskipun Ah-jin bangun untuk menemukan Jae-suk tidak lagi di tempat tidur, dia memiliki masalah lebih mendesak untuk hadir dan pergi ke perkebunan. Dia tiba untuk melihat Joo-mi menatap kamar Chairman Ahn, dan saat dia melihat ke dalam dirinya sendiri, dia melihat alasan mengapa: Bok-ja sedang meringkuk di tempat tidur bersama Ketua Ahn.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top