Sinopsis The Best Hit Episode 17

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 02 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 17

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 17

Ini adalah rangkaian humor yang diikuti oleh momen kontemplatif yang indah yang ditawarkan setiap jam yang sering membuat saya merasa bahwa Hit Terbaik bisa berlangsung selamanya. Tapi waktu tidak menunggu siapa pun, menjadikannya komoditas paling berharga untuk dibelanjakan karakter kita. Kesempatan akan cepat dan tak kenal ampun untuk semua orang - jika mereka menunggu terlalu lama, yang tersisa hanyalah mangkuk mie kembung dan penyesalan.



Ji-hoon mengaku perasaannya pada Woo-seung, menambahkan bahwa ini bukan emosi baru-baru ini dikembangkan-dia sangat menyukainya untuk waktu yang lama. Dia tidak mencari jawaban segera karena dia tahu dia butuh waktu untuk memproses informasi ini, tapi Woo-seung memotongnya dan mundur, siap memberikan jawabannya sekarang.

"Maaf, Lee Ji-hoon, saya tidak menganggap Anda sebagai laki-laki," jawabnya, percaya bahwa yang terbaik adalah dimuka. Dia menuju pintu, tapi ketika dia membukanya, Hyun Jae terjatuh di luar, menyembunyikan mangkuk jajangmyun di belakangnya, dan mengatakan bahwa dia tidak bermaksud menguping pembicaraan mereka. Dia melangkah masuk, dan Ji-hoon menghembuskan napas sedih.


Sementara Woo-Seung menarik rambutnya di frustrasi atas pengakuan Ji-hoon di kamarnya, Hyun Jae juga berdebat panjang pengakuan dan menggali ke dalam blok sekarang padat jajangmyun kembung yang dimaksudkan untuk Woo-Seung.

Setelah itu, Hyun Jae melihat Ji-hoon meringkuk di tempat tidurnya. Dia berbalik untuk meninggalkan Ji-hoon sendirian, tapi kemudian cambuk sekitar untuk mengakui bahwa dia sangat buruk dalam memberikan kenyamanan karena dia tidak pernah ditolak oleh seorang gadis sebelumnya. Eep, tidak membantu


Dia mencoba memberi Ji-hoon ucapan bahwa "ada banyak ikan di laut," tapi kata-kata itu menyakitkan lebih dari yang mereka bantu, dan Ji-hoon menutup pembagi di wajah Hyun Jae. Pengakuan malam ini membuat anak-anak dan Woo-Seung sepanjang malam, dan di pagi hari, Woo-Seung diam-diam slip keluar dari apartemen (dan ha, MC Bor sabuk keluar Taeyang “Mata, Hidung, Bibir” di kamar mandi).


Dia ketakutan saat Ji-hoon kembali dari joging pagi hari itu, dan dia bertanya apakah dia memutuskan untuk menghindarinya dengan pergi pagi-pagi sekali. Dia menyangkalnya dan terus terang mengingatkannya bahwa dialah yang ditolak. Dia merasa tidak enak saat dia mengaku itu benar, tapi Ji-hoon menyatakan bahwa dia berencana untuk melakukan apa yang dia katakan kepadanya dari sini keluar.

"Saya tidak akan menyerah pada Anda," dia menjelaskan. Ini mungkin hak prerogatif Woo-seung untuk menolaknya, tapi dia bebas untuk tetap menyukainya. Untuk itu, Woo-seung mengakui bahwa dia memiliki mata yang baik untuk wanita, tapi sebagai teman, dia percaya ada batasan yang tidak boleh dilewati.

Tapi Ji-hoon tidak lagi ingin puas berteman-butuh delapan tahun untuk memberitahunya bagaimana perasaannya, jadi dia tidak akan menyerah begitu saja. Dia mengepal di dalam tempat MC Drill berdiri di sisi lain pintu dan bertanya kepadanya apakah semua yang didengarnya benar.


Sementara Woo-Seung terganggu di tempat kerja, Ji-hoon menangkap Hyun Jae mencoba menyelinap ke kamar Woo-Seung. Hyun Jae berpura-pura berolahraga di tangga dan bertanya mengapa Ji-hoon masih di rumah.

Hyun Jae berhenti di jalurnya saat mendengar bahwa Ji-hoon keluar dari kehidupan trainee. Berpikir bahwa Ji-hoon telah menyerah pada oposisi Ayah daripada menjalani hidupnya sendiri, dia bertanya bagaimana ayah biologis Ji-hoon akan merasa tahu bahwa anaknya memilih untuk hidup dalam frustrasi. "Tidakkah dia bilang 'tolong ambil pegangan'?" Hyun Jae terdengus.


Kesal saat mendengar Hyun Jae berbicara tentang almarhum ayahnya, jawab Ji-hoon dengan nada acerbic, mengingatkan Hyun Jae bahwa dia hanyalah seorang amnesia yang memberatkan. Dihina, Hyun Jae melempar handuk ke lantai, di mana seekor kecoak merangkak di kaki mereka.


Baik Hyun Jae dan Ji-hoon panik dan melompat ke tempat tidur. Tak satu pun dari mereka memperhatikan bahwa kekuatan tersebut mendorong wasit yang hilang dari bawah tempat tidur, tapi mereka saling berpegangan selama beberapa saat mencekam ketakutan sebelum berpisah.

Anak laki-laki saling menjerit-jerit di ranjang saat Mal-sook datang untuk mencari Ji-hoon untuk membantunya mengerjakan PR-nya. Pasangan lawan yang ketakutan menunjuk kecoa di lantai, jadi dia segera membunuhnya dengan buku kerjanya dan mengangkat serangga mati itu dengan tisu.


Setelah bahaya berlalu, keberanian Hyun Jae dan Ji-hoon kembali dan menginstruksikannya untuk membuang bug itu. Sementara Ji-hoon membantu Mal-sook di luar, Hyun Jae memilih untuk memeriksa kafe penggemar online-nya dan melihat bahwa kueri penelusuran internet terakhir adalah "bagaimana untuk keluar dari zona teman."


Saat itulah, Ji-hoon bergegas masuk untuk segera menutup laptopnya, menyebutnya sebagai pelanggaran privasi. Hyun Jae mencemooh kebohongan Ji-hoon bahwa permintaan pencarian ini bukan miliknya, menambahkan bahwa Ji-hoon tidak perlu bergantung pada internet untuk mendapatkan jawaban saat dia memiliki seorang ahli berkencan yang duduk di sini sebelum dia.

Sekarang giliran Ji-hoon untuk mengejek, tapi dia sangat menyukai Hyun Jae yang menunjukkan bahwa masalahnya adalah Ji-hoon dan Woo-seung terlalu nyaman sebagai teman. Menurut Hyun Jae, apa yang perlu dilakukan Ji-hoon adalah menciptakan kesempatan untuk berkulit alami. Atau haruskah kita mengatakan skinship murahan '90-an, dan dia menggunakan Ji-hoon untuk menunjukkan tip pertamanya: tunjukkan "Apa itu di bibirmu?" Dan gunakan jempol untuk menyeka bibir gadis itu.


Ji-hoon tersungkur dengan jijik, tapi Hyun Jae segera bergerak ke langkah berikutnya: benar-benar membuat seorang gadis lepas dari kakinya dan menangkapnya di tempat yang dramatis, diakhiri dengan mengedipkan mata dan garis "Hati-hati, atau Anda akan Jatuh. "Poinnya adalah bahwa yang dibutuhkan hanyalah satu langkah ramah untuk membuat seorang gadis jatuh cinta padanya dan kedekatan fisik itu menyebabkan ketertarikan romantis.


Ji-hoon berterima kasih padanya untuk saran yang tidak membantu dan pergi untuk membantu di toko roti. Begitu dia sendiri, senyuman Hyun Jae memudar, dan dia bertanya-tanya dengan suara keras sambil mendesah kecil: "Kurasa ada gunanya membantu kedua orang itu berkumpul." Oh?


Kwang-jae sama-sama terkejut dan kecewa melihat Ji-hoon bekerja di toko roti, karena saran terakhirnya adalah agar Ji-hoon mengejar apa pun yang dia inginkan dengan hidupnya. Ji-hoon meyakinkannya bahwa bekerja di sini adalah apa yang ingin dia lakukan sekarang dan mengantar Dad keluar untuk beristirahat.

Beberapa saat kemudian, trio fangirls MJ memasuki toko roti. Mereka dengan senang hati mengenali Ji-hoon dan dengan sedih menyimpulkan bahwa kehadirannya di sini pasti berarti bahwa dia tidak melakukan cut. Tapi mereka mengagumi penampilannya yang bagus dan diam-diam memotret beberapa foto dirinya untuk diupload secara online.


Sementara itu, Hyun Jae memasuki kamar Woo-seung dan melihat boneka yang dimenangkannya dari mesin cakar di atas kepalanya di mejanya. Setelah meletakkannya kembali tegak dan membersihkan mejanya, dia membungkuk untuk mengupas lantai untuk mengungkapkan brankas tersembunyi.

Dia memaksa menetas terbuka dan melihat ke dalam dan terengah-engah ... untuk menemukan bahwa itu kosong. Kwang-jae tidak terkejut saat ia belajar dari Hyun Jae di toko nanti bahwa uangnya hilang. Dia sosok Hyun Jae lainnya menghabiskan semuanya karena dia tahu kebiasaan menghabiskan masa Hyun Jae terlalu baik.


Tapi Hyun Jae yakin bahwa dirinya yang lain tidak bisa membakar semua uang itu dalam setahun. Perutnya mengatakan kepadanya bahwa uang itu harus ada di tempat lain, dan Kwang-jae bersandar dan mengatakan kepadanya bahwa instingnya tidak ada gunanya sekarang.

Selama di Star Punch, Young Jae berteriak pada manajer MJ karena tidak menjaga pandangan lebih tajam pada tim pra-debut. Terbukti, salah satu anggotanya ditangkap dengan tuduhan mengemudi dalam keadaan mabuk dan sekarang mereka memiliki tempat terbuka untuk diisi. Dia menolak untuk memilih dari trainee yang tidak membuat potongan akhir dan bertanya-tanya apakah mereka dapat membawa peserta pelatihan dari agen yang berbeda.

Mengingat liburan ideal Woo Seung adalah menendang kakinya di tempat tidur gantung di sebuah pulau, Ji-hoon mendirikan tempat tidur gantung untuknya di atap. Dia menolak bantuan Hyun Jae ketika yang terakhir melihatnya berjuang, ingin melakukan ini sendiri.


Rasa penasaran yang menimpanya, Hyun Jae bertanya mengapa Ji-hoon sangat menyukai Woo-seung. Dia tidak percaya jawaban Ji-hoon bahwa tidak ada alasan khusus, tapi dia menerima kepastian Ji-hoon bahwa dia menyukai Woo-seung, titik.

Hyun Jae mendorongnya ke samping untuk membantunya menutup tempat tidur gantung, dan ketika Ji-hoon bos dia sekitar, ia mulai bertanya-tanya siapa Ji-hoon mengambil setelah sebelum menjatuhkan subjek.


Di kantor, Woo-Seung dan atasannya menyiapkan presentasi powerpoint tentang konsep album MJ selanjutnya dan menghubungkan laptopnya dengan proyektor sebelum rapat. Tapi aplikasi messenger-nya masih aktif selama pertemuan sebenarnya dan sebuah notifikasi desktop dari Hyun Jae muncul di layar agar semua orang bisa melihatnya.


Woo-seung mencoba untuk berhati-hati, tapi Hyun Jae-yang disimpan sebagai "Thumbs Up" di kontaknya-mengirim pesan lain yang menanyakan apakah si tersentak MJ itu masih memperlakukannya seperti bawahannya. Isyarat "Underling" alias Ji-hoon, memintanya untuk memanggilnya setelah bekerja karena dia memiliki sesuatu untuk ditunjukkan padanya.

Malu, Woo-seung menutup laptopnya sementara MJ menebak bahwa dia pasti berada dalam segitiga cinta dengan "Thumbs Up" ( dda-bong ) dan "Underling" ( kko-bong ). Sebutan umum julukan tersebut membuat dia memikirkan " ssang-bong " atau "double-stick", dan dia menyimpan kata-kata lumpuh itu untuk penggunaan masa depan. Kembali ke rumah, Hyun Jae dan Ji-hoon bertanya-tanya mengapa Woo-seung tidak menjawab.


Dia mendekati Woo-seung setelah pertemuan tersebut, menanyakan apakah dia bersikap baik padanya di wajahnya saat dia sedang menyodorkannya ke belakang. Dia menjatuhkan gagang teleponnya di atas meja dan memperingatkannya bahwa dia akan ditakdirkan jika dia berbohong kepadanya, jadi dia mengakui bahwa dia memang membuat beberapa komentar negatif tentang dia.

Dia menginstruksikan dia untuk membersihkannya nanti karena dia berencana untuk tidur sebentar di sini, dan begitu dia tidak terlihat lagi, ekspresi kerasnya berubah menjadi senyuman yang geli. Woo-seung cemberut dan mengangkat gagang telepon di atas meja, mengira itu miliknya.


MC Drills menghentikannya dalam perjalanan keluar dari ruang konferensi untuk menggonggong bahwa dia tidak akan berani melihat hal-hal yang terjadi antara dia dan Ji-hoon. Dia tidak tahan melihat temannya menyerah pada mimpinya dan menghancurkan hidupnya di atas seorang gadis, lalu memerintahkannya untuk mengikutinya ke atap, tapi Woo-seung langsung menjauh darinya.


Dia kembali ke rumah untuk menemukan Ji-hoon menunggunya dengan sederet buah tropis dan tempat tidur gantung yang didirikan di luar. Dia duduk dan dengan manis mengatakan kepadanya, "'Ji-hoon, saya tidak tahu Anda akan sangat menyayangi saya. Melihat tempat tidur gantung ini membuatku menyukaiku! '"Sebelum tanpa basa-basi mengatakan kepadanya bahwa lebih baik tidak menjadi apa yang dia harapkan akan mereka dengar.

Ji-hoon menutupi kekecewaannya dan mengulangi bahwa ia tidak akan menyembunyikan perasaannya untuknya lagi, tapi Woo-seung tahu bahwa semua perilaku cinta kasih sayang ini membuatnya merasa malu dan malu.


Dia bilang itu tidak benar, tapi kemudian dia melihat setetes jus semangka menetes di dagunya. Dengan mengingat kembali tip Hyun Jae pada skinship, dia meraihnya untuk menyeka dagunya, tapi sentuhannya mengejutkan Woo-seung, dan dia meludahkan benih semangka di wajahnya.


Dia menuntut untuk mengetahui siapa yang mengajarkan kepadanya garis penjemputan yang norak dan tanggal: "Itu Thumbs Up, bukan ?!" Hyun Jae, yang kebetulan menyaksikan saat itu dari pintu yang sedikit terbuka, masuk kembali ke dalam. Woo-seung menunjukkan betapa canggungnya gerakan paksa itu membuatnya merasa dan bertanya apakah mereka tidak bisa terus menjadi teman baik.

Dia mendesah saat Ji-hoon menolak, dan dia mendesaknya untuk mencoba tempat tidur gantung. Dia membantunya masuk dan menangkapnya saat dia tergelincir. Dia segera memukulnya pergi, mengatakan untuk bertindak seperti biasanya, kemudian meminta tasnya untuk digunakan sebagai bantal untuk mengatasinya.


Puas, Woo-seung mengakui bahwa tempat tidur gantung itu nyaman. Melihat dia sangat senang membuat Ji-hoon tersenyum.


MJ berayun oleh kantor kosong Young Jae dan bertanya-tanya mengapa CEO agensinya hampir selalu absen. Dia duduk di kursi Young Jae dan menagih apa yang dia pikirkan adalah teleponnya, hanya untuk menemukan bahwa itu sebenarnya milik Woo-seung. Dia memanggil manajernya untuk melacak alamatnya.

Begitulah cara MJ berakhir di luar gedung World Agency di dekatnya, yang menurutnya sangat dekat sehingga dia bisa saja berjalan di sini. Dia mengepalai atap seperti saat Ji-hoon melangkah keluar untuk memberitahu Woo-seung untuk "mandi dulu" (yang biasanya pasangan saling menceritakan sebelum saat-saat yang seksi).


Dia dengan canggung bertanya apakah ini adalah saat yang buruk, dan Woo-seung memanjat keluar dari tempat tidur gantung dan tergagap membela diri pada MJ bahwa ini bukan seperti apa rupanya. MJ mengakui Ji-hoon dari Star Punch dan mengetahui bahwa Ji-hoon telah keluar dari agensi.

Dia kemudian menyatakan bahwa bisnisnya di sini adalah untuk mengembalikan teleponnya, dan Woo Seung hendak mengembalikan teleponnya saat MC Drill masuk. Menebak bahwa MC Drill adalah "Thumbs Up" yang terkenal dan Ji-hoon adalah "Underling, "MJ menggunakan lelucon" double stick "nya.


Di dalam, Hyun Jae membaca dengan teliti foto-foto MJ, bertanya-tanya bagaimana dia bisa mendengar dari sisi cerita saat hampir tidak mungkin mendekati bintang seperti dia. Dia menduga, "Haruskah saya masuk ke kantor Young Jae?"

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 17

 
Back To Top