Sinopsis The Best Hit Episode 18

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 02 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 18

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 18

Woo-seung memulai pencarian pekerjaan, percaya bahwa magangnya di Star Punch akan segera berakhir. Hyun Jae muncul dengan sekaleng bir yang dia gesek dari simpanan rahasia MC Bor, dan mereka bersulang.

Dia mengambil beberapa langkah sebelum mencatat bahwa Ji-hoon sangat menyukainya, dan ketika dia mengatakan bahwa dia menyukai Ji-hoon sebagai teman, dia mengatakan bahwa tidak ada hubungan antara pria dan wanita.



Dia mendesah bahwa pasti menyenangkan bagi Hyun Jae untuk memiliki perspektif berpikiran sederhana tentang kehidupan, tapi Hyun Jae menolak bahwa ini dia dan Ji-hoon yang membuat hidup mereka sendiri rumit. Dia tidak mengerti mengapa Woo-seung menolak Ji-hoon dengan sangat dingin, dan dia menjelaskan bahwa Ji-hoon adalah dia yang tersisa dan tidak ingin mengambil risiko kehilangan dia dengan pergi bersamanya.

Dia mengatakan Hyun Jae untuk menemukan jalan pulang segera karena dia berbagi terlalu banyak dengan dia, dan kemudian mengocok kembali ke dalam. Hyun Jae mengakui pada dirinya sendiri bahwa itu adalah kata-kata yang menyakitkan sebelum menyingkirkan dirinya dari pikiran itu.


Keesokan harinya, Woo-seung menyerahkan kameranya ke Ji-hoon sebagai jaminan sampai dia bisa membayar sewa bulan ini. Dia menolak keringanannya, percaya bahwa mereka harus menetapkan batasan yang jelas terutama bila ada hal-hal yang aneh di antara mereka. Jadi Ji-hoon menerima dan memotret fotonya untuk menguji kamera sebelum dia keluar.


Di lantai bawah di toko roti, Kakek sibuk mencoba membujuk Kwang-jae untuk meminta maaf kepada Young-jae dan menerima tawaran pendiriannya untuk memberi mereka uang yang mereka butuhkan. Tapi Kwang-jae berdiri teguh pada penolakannya untuk menerima sepeser pun dari Young-jae, dengan alasan bahwa dia lebih suka mengambil pinjaman pribadi sebagai gantinya. Mengetahui bahwa percakapan ini tidak terjadi di mana pun, Kakek berjalan dengan terburu-buru.


Tak satu pun dari mereka sadar bahwa Bo-hee telah mendengar keseluruhan argumen mereka, dan Kakek mengepalai atap untuk menghilangkan kekecewaannya. Dia memoles botolnya dan dengan mabuk memanjat ke tempat tidur gantung untuk tidur siang.


Beberapa jam kemudian, Mal-sook muncul untuk mengumpulkannya dan rahangnya jatuh di wajah Kakek yang setengah terbakar. Dia kemudian khawatir tentang penampilannya di kamar mandi karena dia berjanji akan mengadakan pernikahan.


Bo-hee duduk dengan Young Jae di kantornya, di mana dia membuat kesepakatan besar untuk menyajikan teh mewahnya, hanya untuk mengetahui bahwa dia sudah menghabiskan semuanya.

Dia mengagumi keberhasilan dan pemotongan untuk mengejar, meminta dia untuk meminjamkan mereka uang yang mereka butuhkan untuk mencegah bank dari merebut gedung World Agency. Young Jae berusaha keras dan singkat, lalu mengatakan kepadanya bahwa dia akan memberinya uang saja.

Hanya ketika Bo-hee berpikir kembali ke percakapan itu saat makan malam, apakah kita tahu apa tawaran Young Jae: dia akan memberinya uang jika dia menandatangani kontrak dengan Star Punch.


Tapi Bo-hee bukan satu-satunya yang ada dalam pikirannya di meja makan-Mal-sook mengakui bahwa dia naksir seorang anak laki-laki populer di sekolah dan bertanya, "Menurut Anda apa cinta itu?"

Mal-sook menggambarkan emosinya seperti salep rasa sakit yang dioleskan di hatinya, dan ketika Bo-hee berempati dengan perasaan itu, dia bertanya apakah Bo-hee mendapat perasaan yang sama. Dia dengan sedih mengatakan bahwa dia kehilangan nafsu makannya sebelum mengunyah makanannya, yang membuat Bo-hee tertawa terbahak-bahak.


Hyun Jae terbaring di tempat tidur gantung saat pagernya memberitahukan dia tentang pesan masuk yang sama seperti sebelumnya. Dia menekan sebuah tombol untuk melihat tanggal dan waktu dan pemberitahuan bahwa kedua pesan tiba pada pukul 01.20 - saat yang sama arlojinya berhenti.
Kakek memperhatikan cucunya, Mal-sook, dengan semangat rendah saat dia membantunya menerapkan irisan mentimun di wajahnya yang setengah terbakar sinar matahari. Dia mendorongnya untuk berbagi kesengsaraannya dan bahkan setuju untuk membiarkannya menggunakan teleponnya jika dia mengatakan kepadanya, tapi dia menggerutu bahwa Kakek tidak akan bisa mengerti dan beralih ke Bo-hee sebagai gantinya. Bo-hee setuju untuk membiarkan Mal-sook bermain dengan teleponnya dan membuka kunci tombol dengan angka: 22198.

Woo-seung pasif-secara agresif diyakinkan untuk bergabung dengan karyawan Star Punch yang sedang mendaki hari ini. Dia mengeluh kepada anak laki-laki tentang melepaskan hari luangnya seperti ini, tapi menolak tawaran Ji-hoon untuk menemaninya.

Hyun Jae menunjukkan bahwa sepatu ketsnya tidak ideal untuk mendaki, dan dia terkunci kembali sehingga dia bisa membelikannya beberapa sepatu hiking saat itu juga.

Hyun Jae menemukan toko roti yang ramai dikunjungi pelanggan, dan ketika sepasang gadis SMA bertanya kapan timer paruh waktu yang lain memulai peralihannya, dia membalas lelucon pada mereka. Gadis-gadis bergumam di slang disingkat tentang bagaimana lumpuh leluconnya.


Di lantai atas, Ji-hoon bingung saat dia menjawab sebuah panggilan dan mendengar suara fangirler yang bersemangat di ujung sana. Nomor teleponnya pasti sudah go public karena ada banyak pesan dari fangirls yang ingin bertemu dengannya, dan kemudian MC Drill panggilan untuk berbagi kabar gembira bahwa Ji-hoon adalah internet-terkenal.

Rupanya seseorang mengupload serangkaian foto Ji-hoon di media sosial, yang sejak itu telah online virus. Penggemarnya bahkan memberinya julukan Part-timer "Oppang" (permainan kata-kata "oppa" dan "roti" alias bbang ), dan Ji-hoon menutup untuk memeriksa foto untuk dirinya sendiri.


Woo-seung berkeringat saat mendaki dengan karyawan lainnya, berjuang dalam sepatu ketsnya dan menyelinap tepat pada waktunya untuk mempelajari catatannya. Tapi saat turun, dia tergelincir dan memutar pergelangan kakinya. Dia mendesak karyawan tersebut untuk membantunya terus berjalan tanpa dia, dan dia beristirahat sejenak sebelum melanjutkan perjalanan menuruni gunung dengan sangat hati-hati.


Kwang-jae mencari Bo-hee di kamarnya, dan meskipun dia tidak ada di sana, dia menemukan kontrak Star Punch. Dia menunggu di ruang tamu sampai dia kembali menghadapinya tentang hal itu, bertanya bagaimana dia bisa membuatnya merasa sangat kecil tentang hutang mereka dengan bertemu dengan Young Jae di belakang punggungnya. Tapi Bo-hee mengatakan bahwa pertemuan tersebut untuknya dan mengumumkan bahwa dia adalah agen yang bergerak.


tu berita yang lebih sulit bagi Kwang-jae untuk ditelan, dan Bo-hee mengatakan Star Punch telah berjanji untuk segera membuat album untuknya. Marah, badai Kwang-jae keluar untuk menghadapi Young-jae, dan Kakek mengatakan bahwa Kwang-jae selalu menimbulkan masalah kapan pun dia melihat warna merah.


Kwang-jae menatap gedung Star Punch selama beberapa menit sebelum menyerbu ke kantor Young Jae dan menginterupsi praktik hijaunya. Khawatir, Young-jae bertanya kepadanya tentang ini, dan beberapa detik berlalu sebelum Kwang-jae berkata, "Saya memohon padamu."


Young-jae bertanya-tanya apakah Kwang-jae ada di sini untuk meminta uang lagi, tapi bukan itu yang Kwang-jae ada di sini untuk: "Saya sedang berbicara tentang Bo-hee. Tolong merawatnya dengan baik. "


Suaranya pecah dan di ambang air mata, Kwang-jae mengakui bahwa bakat Bo-hee terbuang sia-sia di World Agency dan meminta Young Jae untuk memastikan kembalinya Bo-hee yang sukses.


Woo-seung mengambil bagian dengan karyawan Star Punch, meyakinkan mereka bahwa dia sedang menunggu seorang teman menjemputnya. Dia mengangkat teleponnya dan merenung memanggil Ji-hoon, tapi kemudian mengubah pikirannya dan memanggil Hyun Jae sebagai gantinya, menawarkan untuk menghapus sisa hutangnya jika dia menjemputnya di pegunungan.

Hyun Jae sedang dalam perjalanan bersama kelompok idola saat dia menjemput, dan setelah menurunkan gadis-gadis itu ke tempat tujuan mereka, dia menyadari bahwa ini adalah kesempatan bagi Ji-hoon untuk menyapu Woo-seung dari kakinya.


Dia mencoba menelepon Ji-hoon, berkata, "Ayahmu akan mendukungmu." Tapi saat Ji-hoon tidak mengambilnya, dia mengirim sebuah teks yang menyuruhnya untuk menjemput Woo-seung yang sedang menunggu di pegunungan dengan sebuah Cedera pergelangan kaki


Tapi Ji-hoon tidak mendapat pesan itu karena dia mematikan teleponnya untuk mencegah seruan dan pesan yang tak habis-habisnya dia telah dibombardir sepanjang hari. Ini berarti MC Drill harus mencarinya secara langsung untuk memberitahunya kabar gembira bahwa Star Punch mendapat kabar ketenaran Ji-hoon dan ingin bertemu dengannya.

Menariknya untuk dipeluk, MC Drill mengatakan ini bisa menjadi kesempatan terakhir Ji-hoon. Ji-hoon sedang dalam perjalanan ke agen ketika Hyun Jae tiba di rumah, dan dia berpikir Hyun Jae sedang membicarakan berita MC Drill saat dia bertanya apakah dia "mendapat pesannya".


Ini tidak membantu ketika Hyun Jae menyebutnya "kesempatan" dan mendesaknya untuk bergegas. Hyun Jae huffs ketika Ji-hoon pergi tanpa berterima kasih padanya karena menciptakan kesempatan besar untuk pergi mendapatkan Woo-seung. Dia mendesah, lalu mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ada baiknya jika ada hal-hal yang terjadi antara Ji-hoon dan Woo-seung. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, telepon Woo-seung meninggal saat dia menunggu di pegunungan. Dia khawatir jika Hyun Jae sedang dalam perjalanan, lalu dengan hati-hati terhuyung menuruni tangga.


Malam itu, Hyun Jae menemukan MC Drill berdoa untuk Ji-hoon, menjelaskan bahwa dia akan menjadi bagian dari tim debut jika dia lulus audisi terakhirnya. Menyadari itu berarti Woo-seung masih menunggu, Hyun Jae habis.

Di kantor Young Jae, manajer MJ berkomentar tentang bagaimana bintang-bintang sejajar untuk kedua belah pihak: tepat saat mereka harus mengisi tempat kosong, Ji-hoon menjadi terkenal di internet. Dia menyarankan Ji-hoon untuk menunjukkan Young Jae semua bakatnya malam ini, dan Ji-hoon mengatakan bahwa ia memiliki beberapa lagu yang tersimpan di teleponnya.

Jadi saat manajer melangkah keluar untuk mengambil Young Jae, Ji-hoon menyalakan teleponnya dan terlambat membaca pesan Hyun Jae tentang Woo-seung menunggunya di pegunungan. Dia kehabisan kantor saat Hyun Jae berjalan melalui jalan-jalan, dan Woo-seung menantikan siapa pun yang datang untuknya.


Epilog


Kakek mengikuti untuk meresmikan pernikahan yang dikhawatirkannya, di mana dia berbicara tentang sifat manusia yang sama. Dia menyarankan pasangan itu untuk tidak saling berhadapan satu sama lain, tapi wajahnya yang setengah terbakar menakutkan seorang gadis kecil di antara penonton, yang menangis di tempat duduknya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-17-18/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 18

 
Back To Top