Sinopsis The Best Hit Episode 19

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 03 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 19

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 19

Hati akan hancur saat penyangkalan dan kesalahpahaman menjadi pusat perhatian pada jam ini, dan setiap generasi akan menghadapi dilema yang membutuhkan pilihan untuk bertindak baik atau melakukan apa-apa. Menanggalkan kekhawatiran mereka akan tampak seperti pilihan yang diinginkan saat melewati gumpalan sehari-hari cukup sulit untuk beberapa karakter kita, tapi ketika masa lalu mengancam untuk membalikkan kepalanya yang jelek, mereka tidak punya pilihan selain beraksi sekarang.



Menunggu sendirian dalam kegelapan, Woo-seung mengambil tubuhnya dan melompat-lompat dengan hati-hati menuruni tangga, berhati-hati untuk tidak meletakkan beban pada pergelangan kakinya yang terluka. Setiap langkah yang dia lakukan lebih sulit dari yang terakhir, dan saat dia tersinggung, sebuah lengan meraihnya-itu adalah Hyun Jae, yang bertanya apakah dia baik-baik saja.


Tanpa Nafas, Hyun Jae mengakui bahwa pada awalnya dia tidak berencana untuk menjemputnya, dan ketika dia mengeluh mengapa dia tidak datang lebih cepat, dia mengoceh bahwa dia datang secepat yang dia bisa. Melihat kegembiraannya menjauh darinya, dia membungkuk di depannya dan menyuruhnya menaiki punggungnya. Awalnya dia protes, tapi dia bersikeras bahwa pergelangan kakinya terlihat lebih buruk daripada yang dia klaim, jadi dia terus berjalan.


Dalam perjalanan turun, Hyun Jae menaruhnya langsung mencoba melakukan semuanya sendiri karena lebih kagum menerima bantuan dari orang lain. Ketika dia bertanya apakah dia berat, dia terus terang berkata, "Kamu tidak ringan, jujur ​​saja." Ha.

Kesal, Woo-Seung menyalak bahwa dia lebih ringan dari rata-rata gadis itu dan semakin terbantu saat dia menertawakannya. Dia mendekatinya lebih tinggi di punggungnya, dan dia mengucapkan terima kasih karena telah datang untuk menjemputnya. Tidak terlalu jauh di belakang mereka, Ji-hoon melihat mereka bersama, setelah sampai dua langkah terlambat.


Ketika mereka akhirnya keluar dari hutan, Woo-seung mengatakan bahwa dia bisa berjalan dari sini. Tapi Hyun Jae tidak mengecewakannya, mengatakan bahwa itu adalah kebiasaan buruk untuk berlebih-lebihan sendiri ... dan kemudian perutnya menggeram keras. Sambil mendengus, dia bertanya apakah dia lapar dan memanggilnya "makanan goblin".


Mereka berhenti di restoran terdekat, di mana Woo-seung memanggil Hyun Jae untuk menatapnya saat dia makan. Dia tertangkap basah saat menjawab, "Hanya karena," tapi kemudian dia menambahkan, "Saya bertanya-tanya ke mana semua makanan itu masuk."

Dia menawarkan tisu untuk menyeka mulutnya, dan saat dia bertanya apakah tidak lapar, dia menjawab bahwa dia kenyang hanya karena melihat dia makan. Jadi Woo-seung memoles semangkuk ramyun-nya (dan meletakkannya dengan anggun di sisinya, ha) sebelum menggali bagiannya. Saat dia melihat dia menghirup mie, ekspresi tidak setujunya meleleh menjadi senyuman.


Tidak lama kemudian Hyun Jae mendeteksi pantulan dirinya sendiri di cermin, dan kemudian dia tiba-tiba terbaring di tempat duduknya dan tergagap bahwa dia membutuhkan udara segar. Begitu dia di luar, dia mengatakan pada dirinya untuk menjaganya tetap bersama: "Anda harus kembali suatu hari nanti. Plus, dia gadis yang disukai anak Anda! Kenapa kamu gila setiap kali melihat cewek? Dia bukan tipe Anda! "

Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia hanya kesepian, dan saat Woo-seung berpaling untuk melihat ke luar, dia melihat dia melakukan jumping jack di tempat. Perhatiannya dengan cepat dialihkan saat dia diberi makanan gratis, yang membuat dia masuk ke dalam tarian yang menyenangkan dan menyodorkan jiplikan Hyun Jae: "Thumbs up!"


Ji-hoon langsung menuju tempat tidur saat pulang ke rumah, dan MC Drill bertanya-tanya jika temannya gagal audisi malam ini.


Setelah mengatur kontrak Star Punch di kamarnya, Bo-hee berlari ke Kwang-jae di aula, di mana dia menawarkan ucapan selamat yang kaku tentang dia pindah ke agensi yang lebih besar. Dia merasa tidak perlu dia menyesal karena dia akan membantunya jika dia menemukan kesuksesan lagi.

Mereka mengakhiri percakapan dengan nada canggung, dan Kwang-jae mengundurkan diri ke kamarnya dimana dia mengeluarkan cincin yang dibelinya untuk Bo-hee. Sambil mendesah panjang, dia berkata pada dirinya sendiri, "Ini sudah cukup," dan melipat cincin itu kembali ke laci.

Kelompok gadis idola Kwang-jae berhenti di toko roti saat giliran Ji-hoon untuk mengomentari seberapa jauh roti itu didapat sejak dia mulai bekerja di sini. Mereka pergi saat Hyun Jae datang untuk mengumpulkan mereka, dan dia kembali ke kuliah Ji-hoon tentang tidak datang untuk mengambil Woo-seung tadi malam saat dia meletakkan dasar baginya.


Berbalik ke arahnya, Ji-hoon bertanya langsung: "Apakah kamu menyukai Choi Woo-seung?" Tertegun, Hyun Jae tersentak saat menjawab sebelum menetapkan "tidak," menambahkan bahwa standarnya terlalu tinggi untuk disukai seperti gadis seperti dia. . Pria itu terlalu banyak memprotes, methinks.


Bagaimanapun, Ji-hoon tidak tertarik lagi dengan saran kencan Hyun Jae dan berpikir sudah saatnya Hyun Jae untuk pindah. Dia mengambil jawaban non-Hyun Jae untuk berarti "ya," dan pergi keluar, membuat Hyun Jae bertanya-tanya mengapa dia bersikap begitu dingin.


Kakek menunggu Mal-sook di lokasi drop van pra-sekolah, di mana dia muncul sambil berpegangan tangan dengan seorang anak laki-laki. Ah, apakah dia yang naksir?

Kakek tersinggung oleh ucapan anak laki-laki yang kurang ajar tentang anggukan kecil tanpa kontak mata, tapi Mal-sook meminta maaf atas nama kakeknya dan menarik anak laki-lakinya, yang ternyata kembali menyeringai Grandpa.

Setelah diberitahu bahwa tidak ada sesuatu yang aneh dari perilaku Woo Seung di tempat kerja, Young Jae memerintahkan sekretarisnya untuk segera menyelesaikan kesepakatan dengan Bo-hee. Dia panik saat mendengar bahwa istrinya sedang dalam perjalanan ke kantor sekarang, lalu merengek saat dia diberitahu bahwa dia tampak marah.


Woo-seung menghabiskan waktunya dengan cermat memperbaiki kesalahan ketik di setumpuk selebaran Star Punch. Dia terkejut saat MJ muncul dari tempat yang tampaknya tidak terlihat dan meminta bantuannya untuk mengumpulkan teka-teki gambar besar yang dia klaim sebagai penggemar yang mengirimnya.

Dia tidak setuju dengan gagasan bahwa ini berada di luar deskripsi pekerjaannya, dengan alasan bahwa seorang magang harus membantu seniman agensi tersebut. Dia membujuknya untuk membantunya dan setuju untuk mengatakan kepada semua orang bahwa ini adalah pekerjaan yang berhubungan.


Dia terkesan saat dia merakit tepinya dengan agak cepat, yang menurutnya tidak ada cara lain untuk melakukannya. Itu mendorongnya untuk bertanya apa yang harus dilakukan seseorang dengan sebuah puzzle yang potongannya tidak pernah muat sejak awal, dan dia secara pragmatis menjawab orang tersebut harus merobek semuanya dan memulai dari awal.


Jawabannya memberinya jeda, dan dia bertanya-tanya, "Haruskah saya melakukan itu?" Kami tidak lagi membicarakan teka-teki itu, bukan? Dia mencatat bahwa gambar itu tampak sebagai foto dan dia dengan malu-malu menjawab, "Haruskah saya menyebutnya wajah yang indah?" Saya akan sangat terkesan jika itu adalah foto Woo-seung.

Tapi kemudian "wajah cantik" menjadi sangat jelas saat Woo-seung meletakkan salah satu dari beberapa potongan terakhir ... seperti MJ. LOL. Lalu MJ meletakkan kepalanya di atas meja agar sesuai dengan gambarnya.


Di rumah, kenangan sang Kakek nampaknya semakin memburuk karena dia bahkan tidak bisa mengingat kata "topi." Ada saat yang aneh saat Kakek meminta Mal-sook untuk tidak menempelkan bunga di topi kertas yang dia dekorasi dan pelajari bahwa topi ini adalah Dimaksudkan untuk pacar barunya.

Dia dengan pahit berkomentar bahwa dia tidak menyukai anak laki-laki itu dan dengan licik bertanya apakah dia akan terus menemuinya, yang menurut Mal-sook itu terserah mereka, pasangan itu.

Ternyata istri kaya Young Jae kaya akan masalah karena menawarkan kontrak kepada Bo-hee tanpa sepengetahuannya. Dia tidak membiarkan suaminya mengubah topik pembicaraan dan tidak percaya untuk kedua bahwa itu benar-benar bisnis karena dia tahu bahwa Young-jae memiliki perasaan untuk Bo-hee.


Dia memerintahkannya untuk segera mematikannya, mengancam untuk menunjukkan kepadanya betapa marahnya dia jika dia tidak melakukannya. Dia siap untuk keluar, tapi Young Jae meraih lengannya, mencambuknya, dan menyuruhnya melihat ke matanya untuk melihat bahwa dia adalah satu-satunya wanita yang dia cintai.

Garis murahan merendahkan dirinya untuk saat ini, dan setelah dia pergi, Young-jae memutuskan bahwa dia akan menandatangani Bo-hee dan mengklaim bangunan Badan Dunia.

Dalam perjalanan ke pertunjukan lain, gadis idola tersebut memarahi Hyun Jae karena menyebut nama bos mereka Kwang-jae. Mereka mendesah memikirkan betapa sulitnya bagi Kwang-jae, yang akan kehilangan gedung World Agency dalam hitungan hari karena dia sedang merah.


Namun, gadis-gadis itu menyetujui rasa kesetiaannya yang mendalam, mengingat bahwa Kwang-jae tinggal bersama orang-orang yang bukan saudara kerabatnya selama bertahun-tahun. Hyun Jae terkejut saat mendengar bahwa Kwang-jae berhenti bekerja segera setelah hilangnya Hyun Jae untuk menghabiskan bertahun-tahun mencari negara itu untuknya.

Berbicara tentang siapa, Kwang-jae mencari mantan rekan kerja untuk meminta pekerjaan di agen hiburannya. Sayangnya, dia berpaling dan mengatakan bahwa dia bahkan tidak dapat bersaing dengan kandidat entry level yang berasal dari universitas elit dan berbicara dalam banyak bahasa.

Woo-seung terlalu lelah untuk berbicara dengan siapapun saat dia pulang kerja. Tapi Hyun Jae mengatakan bahwa dia adalah orang pertama yang dia lihat sepanjang hari, dan jengkel saat dia berjalan ke kamarnya.


Dia membuka pintu kamarnya sedikit kemudian, bertanya-tanya bagaimana dia memiliki kekuatan untuk belajar setelah hari yang panjang. Dia meminta dibiarkan sendiri dan menutup pintu, hanya untuk membukanya lagi. Dia tidak tertarik untuk meminjamkan telinga apa pun yang ada dalam pikirannya, dan membanting pintu di wajahnya.


Tapi Hyun Jae tidak akan menutup dan mengeluh bahwa dia putus asa, jadi dia dengan enggan setuju untuk mendengarnya. Dia memastikan untuk mengatakan bahwa cerita ini sama sekali bukan tentang dia sebelum mengaturnya dengan sebuah hipotetis: Apa yang akan dia lakukan jika dia terus maju dalam waktu 20 tahun dan orang-orang yang dia kenal tidak menjalani hidup mereka seperti yang dia harapkan dan Butuh bantuan


Dia menjelaskan gagasan bahwa dia tidak bisa memberi tahu orang-orang itu kebenaran, karena mereka mengira dia gila, jadi apakah dia akan tetap rendah dan menunggu sampai dia bisa kembali ke waktunya atau mengambil risiko dan membantu orang yang membutuhkan? Dia melompat pada jawaban dari "Kembali," tapi kemudian dia menyalak dalam klarifikasi: "Kembali ke kamar Anda!"

Woo-seung tidak menganggap kekhawatiran Hyun Jae sebagai krisis nyata saat dia cukup kesal karena MJ memperlakukannya seperti pelayannya di tempat kerja. Dia berjanji untuk mendengar kisah perjalanannya yang tidak masuk akal, kemudian menolak untuk mendengar sepatah kata pun. Dia mendorongnya keluar dari ruangan, dan dia terjatuh menuruni tangga.

Hyun Jae mengambil sebuah kimbap segitiga di sebuah toko untuk mengangkat semangatnya, dan kemudian bintik-bintik Kwang-jae menenggelamkan penderitaannya di soju luar. Amused, Hyun Jae memastikan untuk menangkap momen langka dari Kwang-jae yang mabuk ini, dan kemudian dia menuangkannya gelas karena tidak beruntung untuk mengisi gelasnya sendiri.


Dia bertanya apakah Kwang-jae dirobek di atas hutangnya yang menjulang dan bertanya berapa harganya. Kwang-jae tidak melihat poin yang mengungkapkan jumlah ketika Hyun Jae hampir tidak memiliki dua sen untuk digosok bersama, tapi dia mengakui bahwa dia memikirkan uang penyelesaian saat Hyun Jae membuat kemunculannya yang tiba-tiba.

Dia menyadari itu adalah salah CEO Lee karena tidak menulis kontrak resmi dengan Hyun Jae, dan kemudian mengakui bahwa Hyun Jae adalah pemilik sah dari kaset yang dia ambil karena dia melakukan sebagian besar pekerjaan. Dia menyadari bahwa dia tidak dapat mencocokkan Hyun Jae dengan bakat dan kesuksesan dan percaya bahwa orang terlahir dalam takdir mereka: "Saya, Lee Kwang-jae, tidak akan pernah seperti Yoo Hyun Jae bahkan jika saya harus Mati dan terlahir kembali Tidak peduli seberapa keras saya mencoba, saya tidak bisa ... "


Kwang-jae mengetuk keluar saat itu juga, jadi Hyun Jae membawanya ke punggungnya. Dia dengan senang mengingat saat dia terpampang tidak lama setelah debutnya dan Kwang-jae harus membawanya kembali ke studio. "Anda mungkin tidak percaya itu ... tapi ini bukan yang saya inginkan," akunya.

Dalam keadaan mabuknya, Kwang-jae bergumam, "Saya minta maaf. Seharusnya aku tidak melakukan itu padamu. Maafkan saya."

Kembali ke rumah, Woo-seung melompat ke kamar mandi, hanya untuk berhadapan langsung dengan Ji-hoon saat dia membuka pintu. Dia bertanya apakah dia tidak perlu pergi mengambil pergelangan kakinya yang terluka, tapi saat dia menyindir bahwa itu bukan apa-apa, dia membawanya pergi untuk mengobati pergelangan kakinya dengan kompres dingin.


Dia terkesan, tapi Ji-hoon tidak menganggapnya sebagai masalah besar karena dia melihat banyak pergelangan kaki terkilir di antara para peserta. Dia bertanya apa yang dia rencanakan sekarang bahwa dia keluar dari industri musik, dan meskipun Ji-hoon tidak yakin apa langkah selanjutnya, dia pasti tahu satu hal pasti: "Saya tidak akan menyerah lagi."

Di atap, Hyun Jae memikirkan situasi keuangan Kwang-jae saat ini dan kesengsaraannya karena tidak pernah bisa menandingi Hyun Jae dalam segala hal yang tidak peduli seberapa keras dia mencoba. Sambil mendesah, Hyun Jae memutuskan, "Saya kira tidak mungkin saya diam kembali ke waktu saya lagi."


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 19

 
Back To Top