Sinopsis The Best Hit Episode 20

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 03 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 20

Di gedung Star Punch, MC Drill berhenti di lounge untuk minum. Dia mendapat perasaan menakutkan dan takut setengah mati saat dia melihat ke atas untuk melihat Hye-ri mendekatinya seperti hantu. Dia bertanya setelah Ji-hoon dan mengetahui bahwa dia kehilangan potensi terakhirnya di tim debut. Dia memiliki MC Drill mengatur waktu baginya untuk bertemu Ji-hoon saat dia merasa lebih baik, dan MC Drill mengalahkan dirinya sendiri karena menaatinya.



Kakek menjadwalkan janji dokter melalui telepon dan kebetulan melihat Mal-sook mendorong pacarnya yang baru di ayunan taman bermain. Dia mengambil masalah dengan bagaimana anak laki-laki itu melatih cucunya, tapi jejak Mal-sook pada kakeknya untuk pergi.


Mal-sook tidak melihat ada yang salah dengan apa yang terjadi di taman bermain saat Kakek menghadapinya nanti. Dia menunjukkan bahwa gadis itu biasanya orang yang sedang berayun dan membandingkan hubungannya dengan Chun-hyang dan gadis pelayannya Hyang-dan.


Tapi Mal-sook tidak mendapatkan referensi folktale dan mengira dia berarti Cheongyang County, yang terkenal dengan pancake daun bawang mereka. Selanjutnya, dia keberatan dengan peran gender tradisional dalam hubungannya dan menyalak pada kakeknya untuk keluar dari kehidupan cintanya.


Hyun Jae memeriksa dirinya sendiri di cermin dan mengumpulkan beberapa tagihan yang dia sembunyikan di balik seprainya saat dia memata-matai arloji yang patah mengintip dari bawah tempat tidur. Dia meletakkannya dan menuju gedung Star Punch, meminta untuk menemui CEO. Meskipun dia tidak memiliki janji temu, dia yakin Young Jae akan ingin bertemu dengannya saat dia mendengar namanya.


Sementara itu, Young Jae duduk dengan firma arsitektur yang akan merenovasi gedung World Agency begitu bank tersebut merebut properti tersebut dalam beberapa hari ke depan. Sama seperti pertemuannya yang lain dengan produser musiknya, dia berbicara dengan nada samar agar terdengar seperti dia tahu apa yang dia bicarakan, meskipun semua yang dilakukan itu membingungkan penontonnya.

Dia kesal ketika sekretarisnya menyela pertemuan tersebut untuk mengumumkan bahwa dia memiliki tamu yang mengaku sebagai Yoo Hyun Jae. Cue Hyun-jae berjalan ke kantor sambil tersenyum, "Park Young-jae, ini sudah lama sekali." Young-jae gapes terkejut.

Mantan anggota Jay-2 menceritakan percakapan mereka ke atap, di mana Young Jae memiliki waktu sulit untuk percaya bahwa pria yang berdiri di hadapannya sebenarnya adalah Hyun Jae. Dia kemudian mengingat saat dia melihat Hyun Jae melalui teleskopnya dan meminta bukti kuat.


Hyun Jae tidak berpikir itu penting karena dia bisa mengatakan bahwa jauh di jurang Young Jae tahu yang sebenarnya. Dia bersedia mewajibkan dia dengan informasi yang hanya mereka tahu untuk membuat kasusnya, meskipun dia mengerti bahwa Young-jae akan memerlukan beberapa waktu untuk menerima situasi saat ini karena sama dengan Kwang-jae.

Tapi Hyun Jae tidak ada di sini untuk membicarakan hal itu dan mencatat bahwa Young-jae telah menghasilkan banyak uang dari buku catatan musiknya. Dia bertanya kosong, "Anda memilikinya, bukan?"

Respons Young-jae bergetar menegaskan kecurigaannya. Hyun Jae mengatakan bahwa dia tahu Young Jae telah merilis komposisi aslinya di bawah nama MJ, tapi dia tidak ada di sini hari ini untuk mengumpulkan semua yang sesuai dengan namanya - dia bersedia untuk mencari uang dan pekerjaan di Star Punch. Terakhir, karena ia tidak bisa mengambil risiko menggunakan nama Yoo Hyun Jae di era ini, ia berbagi alias, Da-bong.


Kakek duduk dengan pacar bos Mal-sook di sebuah kafe dan mencemooh keahlian taekwondo tingkat rendah anak laki-laki itu. Dia kemudian menggunakan drama populer untuk membuang amplop uang (atau dalam kasus ini, voucher hadiah, heh) pada anak laki-laki tersebut, yang memerintahkannya untuk menerima hal itu sebagai imbalan untuk mengakhiri hal-hal dengan Mal-sook, yang dia angkat sendiri.


Anak laki-laki itu dengan hati-hati mempertimbangkan pilihannya dan menerima amplop itu. Dia bilang dia akan memberitahu Mal-sook sendiri, dan Kakek memastikan anak laki-laki itu akan menindaklanjutinya dengan perpisahan yang bersih. Begitu anak laki-laki itu pergi, Grandpa balok dengan bangga.


Kwang-jae akan tertarik untuk berbagi kisah Mal-sook saat seorang gadis idola bertanya tentang ibu gadis itu. Ibu Mal-sook adalah putri tunggal CEO Lee, yang jatuh cinta dan lari dengan salah satu antek pria tua itu. Dia mencoba meminta maaf pada ayahnya untuk beberapa tahun kemudian, namun CEO Lee tidak bergeming.

Dia melahirkan Mal-sook tak lama kemudian, tapi kemudian meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil dalam perjalanan pulang. Dengan demikian, Kakek tidak pernah mendapat kesempatan untuk menambal barang dengan putrinya, dan saat Kwang-jae menceritakan kisah sedih ini, kami melihat Kakek menemui seorang Mal-sook yang tampak suram di taman bermain dan mendorongnya berayun-ayun. Aw.

Bank tersebut meminta untuk menginformasikan kepada Kwang-jae bahwa hutangnya telah dilunasi oleh Young-jae, yang membuat Kwang-jae berasumsi bahwa Bo-hee telah menandatangani kontrak dengan Star Punch.


Pada kenyataannya, Young-jae telah dipaksa untuk memenuhi tuntutan Hyun Jae. Hyun Jae, yang sekarang menjadi direktur eksekutif Star Punch terbaru, mengagumi peralatan canggih di studio rekaman. Masih tidak mau percaya bahwa Hyun Jae ini adalah orang yang sama sekali dia kenal, dia menyuruh sekretarisnya untuk memverifikasi identitasnya. Jika itu tidak cukup buruk, dia diperintahkan untuk menemui istrinya di department store.

Malam itu, Woo-seung mengambil masalah dengan MC Drill yang bekerja di dalam apartemen mungil itu, tapi dia juga punya tulang untuk dikurung. Dia mendengar bahwa Ji-hoon membuang tembakan terakhirnya ke tim debut karena seseorang tertentu , dan dia melolong, "Saya ?!"


Sekarang Woo-seung tahu bahwa Ji-hoon berlari menjemputnya di pegunungan tadi malam, dia menunggu di tempat tidur gantung untuknya sampai dia pulang. Ji-hoon mendengarkan betapa dia menikmati tempat tidur gantung ini dan mengatakan bahwa mereka harus masuk ke dalam, dan jadi Woo-seung bertanya apakah dia pergi mencarinya tadi malam.


Ji-hoon berbohong bahwa dia telah pergi pada saat dia tiba, tapi dia berterima kasih padanya karena telah datang untuknya. Dia merasa tidak enak karena menjadi alasan mengapa dia kehilangan kesempatan dengan agen tersebut, tapi dia memotongnya, mengatakan bahwa mereka mungkin akan menelepon lagi jika mereka membutuhkannya.

Sebelum dia bisa masuk ke dalam, dia bertanya apakah mereka tidak bisa kembali menyukai hal-hal, sebagai teman baik. Dia membuat cahaya perasaan asmara untuknya, menggoda bahwa dia mungkin bahkan tidak bisa menciumnya ...


... Dan kemudian Ji-hoon berjalan maju dan menukik dengan ciuman lembut. "Saya bisa melakukannya," katanya, sambil menambahkan dengan nada meminta maaf bahwa dia tidak dapat lagi menjadi teman lagi. Dia berjalan pergi dan terjepit karena malu sebelum masuk ke dalam.

Sementara Kakek gagal dalam usahanya untuk menghibur Mal-sook karena perpisahannya yang baru-baru ini terjadi, Woo-seung tidak dapat melepaskan pikirannya dari ciuman Ji-hoon, jadi dia terhuyung-huyung keluar dari kamarnya dan menampar kepalanya ke atas.


Sementara Hyun Jae dan MC Drill tidak mengerti dari mana reaksi mendadak itu datang, Ji-hoon menjelaskan bahwa dia pantas mendapat tamparan itu, tapi tidak menyesali apapun.


Hyun Jae membeli minuman di lounge Star Punch dan tanpa sengaja meninggalkan teleponnya. Dia tidak tahu bahwa itu Woo-seung saat dia kembali menggandakan teleponnya sejak rambutnya menutupi wajahnya saat dia mengambil barang-barangnya.

Di tempat lain, Kakek memesan es krim untuk-pergi untuk Mal-sook, meskipun dia melihat kapan dia melihat mantan pacarnya yang bossy memamerkan uang barunya untuk mengobati gadis lain dengan makanan penutup. Dia menuntut balas dendamnya dengan menggesek es krim anak laki-laki itu dan terkekeh dengan gembira, tapi akhirnya dia terlihat seperti orang jahat saat anak laki-laki itu menangis dan memakinya sebagai kakek yang mencuri es krimnya.


Kakek berjuang untuk menggambarkan gejalanya pada dokternya, namun mengaitkan kehilangan ingatannya yang belakangan dengan usia. Prihatin, dokternya menganjurkan agar mereka menjalani tes lain.


Young Jae melompat berdiri saat ia kembali ke kantornya untuk menemukan Hyun Jae berbaring di sofa. Hyun Jae berkomentar bahwa ia sengaja memilih untuk bekerja di ruang ini karena ini adalah ruangan paling luas di kantor, jadi Young-jae memutuskan untuk melihat dirinya sendiri.


Seorang kru produksi mengambil tempat di lobi Star Punch untuk membuat film video musik. Ini berarti Woo-seung harus menunggu kru untuk beristirahat, tapi saat sutradara memanggil "Potong!" Seorang karyawan lain menabrak dia dan kakinya tertangkap di salah satu kabelnya.


Dia melakukan perjalanan dan lampu produksi menabrak antara dia dan salah satu gadis idola. Semua orang bergegas menuju gadis idola itu dan sang sutradara membuat keributan besar di atas potongan kecilnya, mengabaikan luka yang dalam pada lengan Woo Seung.

Belajar bahwa Woo-seung adalah seorang magang, sutradara tersebut memarahi dia karena telah membahayakan bintangnya, dan kemudian sebuah suara di dekatnya memotongnya. Ini adalah Hyun Jae, yang hampir tidak membiarkan sutradara mengenalkan dirinya sebelum membungkuk untuk memeriksa apakah Woo Seung baik-baik saja.


Sekarang giliran Hyun Jae untuk menegur awak kabel mereka yang tidak terorganisir dan bertanya, "Siapa yang akan bertanggung jawab untuk melukai salah satu karyawan kami?" Sang sutradara mengajukan permintaan maaf, dan Hyun Jae menjadi marah karena luka di lengan Woo Seung. .

Dia menegaskan bahwa dia sekarang bekerja di Star Punch dan bagian ingatannya telah kembali. Dia membantunya dan bertanya apakah dia bisa berjalan. Woo-seung mengangguk, dan dia menuntunnya menjauh dengan tangannya, berkata, "Ayo pergi, Part-timer."


Epilog



Kakek menerima diagnosis resmi bahwa dia menderita tahap awal Alzheimer. Dokternya merekomendasikan latihan untuk membantunya tetap aktif secara mental, dan menyuruhnya menuliskan hal-hal yang ingin dia ingat. Jadi Kakek melakukan hal itu, dan malam itu dia tertidur di samping Mal-sook dengan spidol di tangannya. Panci kamera di setumpuk buku anak-anak dan buku kerja terbuka dimana Kakek telah menulis satu hal berulang-ulang: "Cucuku Lee Mal-sook."


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 20

 
Back To Top