Sinopsis The Best Hit Episode 22

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 09 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 22

Woo-seung dan Hyun Jae menghabiskan sore mereka di sebuah pusat perbelanjaan indoor, di mana dia memperingatkannya agar tidak membayar tagihan kartu kreditnya nanti. Dia menghentikan mereka di depan stan foto stiker, kagum dengan ide foto yang dikembangkan langsung.

Dia menolak untuk masuk ke dalam dengan dia untuk mengambil bagian dalam kegiatan kiddie, tapi anak yang sebenarnya adalah Hyun Jae, yang mengamuk saat itu juga. Dia menghentikan saluran airnya saat dia akhirnya setuju, dan mereka masuk ke dalam untuk berpose dengan alat peraga lucu. Dia kemudian meninggalkan foto mereka di papan tulis di tengah banyak orang lain.

Woo-seung memeriksa arlojinya dan memasukkan semua tas belanja begitu jam mogok pukul enam dan hari kerjanya telah berakhir. Mengambil tas, Hyun Jae mengusulkan agar mereka pergi makan malam karena ada tempat yang ingin dia bawa.


Dia mengendarai mobil Young-jae (meninggalkan Young Jae tanpa meninggalkan pekerjaan, ha) dan membawa mereka ke restoran Cina di antah berantah. Perut Woo-seung menggeram terlalu banyak untuk diprotes, dan Hyun Jae membangunkan pemilik restoran tua yang sedang tidur untuk memesan dua mangkuk jajangmyun.

Woo-seung tidak bisa melepaskan perasaan aneh bahwa dia pernah ke restoran ini sebelumnya, dan Hyun Jae mengakui bahwa dia pernah bertemu di tempat ini sebelumnya dan bertanya-tanya apakah itu cerita yang sama dari cerita Woo-seung tentang ayahnya. Ketika makanan mereka tiba, dia dengan tajam mencatat telur goreng di atas mie mereka sementara Woo-seung melihat ke meja lain tempat seorang ayah makan dengan anak perempuannya yang masih muda.



Emosi tertahan di tenggorokannya, Woo-seung mengambil sumpitnya, dan Hyun Jae tersenyum hangat saat dia mengakui bahwa dia menganggap restoran ini sama dengan yang dia makan bersama ayahnya sebagai perempuan. Satu gigitan sudah cukup bagi Woo-seung untuk mengkonfirmasi teorinya, dan dia menahan air matanya saat dia makan.

Setelah itu, ia mengakui bahwa itu layak pergi keluar dari jalan mereka untuk makan di sini. Hyun Jae mengatakan ini adalah jajangmyun terbaik yang pernah ada dalam hidupnya.

Ji-hoon menerima teks dari agensi mantan Hye-ri, Ssen Entertainment, memberitahukan kepadanya bahwa dia telah diterima dalam tim debut. Dia mendengar Woo-seung dan Hyun Jae tiba bersama, dan dia membawa tas belanjanya sebelum menuju ke kamarnya.


Dia bingung ketika Hyun Jae mengatakan Ji-hoon harus berterima kasih padanya karena telah menghabiskan begitu banyak waktu dengan Woo-seung hari ini, tapi dia mengetuk pintunya sedikit kemudian untuk memberitahunya kabar baiknya. Dia mengucapkan selamat kepadanya karena telah diterima menjadi agen hiburan terbesar di Korea, dan dia mengatakan bahwa dia masih memiliki satu mimpi lagi untuk dikejar: dia.

Dia menyalipnya karena dia terlalu lelah untuk memukulnya dengan garis murahan lain, tapi dia memang memberinya jempol antusias. Dia kembali dengan tanda damai (yang juga terlihat seperti gunting gunting batu).

Woo-seung mengalami masalah dengan pintunya keesokan paginya, jadi dia memotong selembar kertas terlipat di antara pintu dan bingkai. Di ruang tamu, MC Drill menyuruh Hyun Jae memeriksa teks masuknya, hanya untuk benar-benar berguling saat ada pemberitahuan untuk pelatihan pasukan cadangan. Hyun Jae bertanya apakah MC Drill sudah menyelesaikan dinas militernya, tapi yang terakhir menertawakannya.


Kwang-jae menemukan Bo-hee di toko roti dan bertanya apakah dia tidak perlu bekerja di Star Punch, percaya bahwa dia sudah menandatangani kontraknya. Dia menggoda yang terdengar seperti dia ingin dia pergi dan menyebutkan bahwa dia mendengar Kwang-jae tidak memberikan Young-jae sepotong pikirannya terakhir kali dia melihat merah.

Kwang-jae mengumumkan bahwa dia sedang melakukan perjalanan memancing dan menolak perusahaannya. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mempedulikannya, tapi dia mengulanginya hanya membuat dia lebih peduli.

Drill MC mengemasi barang-barang dan kebohongannya sehingga dia akan pergi malam untuk sebuah pernikahan keluarga. Hyun Jae mengatakan akan lebih baik jika Bor tidak pernah kembali, tapi kita bisa melihat seragam penyamarannya mengintip keluar dari tasnya.


Ji-hoon membantu Dad memuat mobil untuk perjalanan memancingnya, lalu meminta untuk ikut serta. Dia meyakinkan Dad bahwa dia tidak harus mengikuti audisi hari ini dan berjalan ke atas untuk mengambil barang-barangnya, di mana dia mengatakan kepada Woo-seung bahwa dia akan pergi untuk semalam. Mengangkat rasa cemasnya, dia bertanya apakah itu berarti dia akan merindukannya.

Dia cemberut, lalu memberinya sebotol obat kumur. Dia bertanya apakah dia punya alasan baginya untuk menjadi segar segar. Dia memukulnya dengan tasnya untuk ucapan itu, dan sebelum dia pergi, Ji-hoon membuat rencana untuk menonton film bersamanya saat dia kembali.


Malam itu di Star Punch, Hyun Jae menangkap Woo-seung menuju keluar untuk melakukan tugas minum kopi. Dia menemani dia (tapi tidak membantunya membawa cangkir) dan menunjukkan sebuah toko kimbap dengan sebuah garis di luar pintu. Woo-seung mengetahuinya sebagai restoran terkenal tapi mengaku tidak pernah mencoba makanan karena antreannya selalu terlalu lama.

Kwang-jae dan ikan Ji-hoon di tepi sungai Han, di mana Ji-hoon mencatat bahwa Ayah selalu pergi memancing saat ada yang mengkhawatirkannya. Ayah mengakui bahwa memancing membantu membersihkan pikirannya, tapi dia senang mendengar bahwa Ji-hoon lulus audisi di Ssen Entertainment.


Pengalaman bertahun-tahun manajer jalannya mengatakan kepadanya bahwa Ji-hoon akan sukses, dan dia setuju untuk membantu Ji-hoon sebisa mungkin. Dia berjanji untuk mengucapkan kata-kata baik dengan kontaknya di Ssen, tapi saat itulah Ji-hoon mengatakan bahwa dia tidak akan bergabung dengan perusahaan itu karena dia ingin Dad bertanggung jawab atas debutnya.

Ayah melihat ke arahnya karena terkejut, dan Ji-hoon menjelaskan bahwa dia bertemu dengan banyak petinggi perusahaan, tapi tidak ada yang sebagus Dad. Dia bahkan menganggap perjalanan memancing ini sebagai audisi. Aw.

Hyun Jae merasa jengkel saat dia menulis teks Woo-seung dan belajar bahwa dia sedang belajar di perpustakaan. Dia mengeluarkan gangguan pada banyak pelanggan di luar toko kimbap yang terkenal, dan kemudian merasa terganggu pada dirinya sendiri karena teringat bahwa Woo-seung ingin mencoba kimbap di sini.


Mengatakan kepada dirinya sendiri bahwa tidak seperti dia menunggu dalam antrean panjang berjam-jam, dia pergi. Potong ke: Hyun Jae mengantri seperti orang lain. LOL. Hal berikutnya yang kita tahu, dia kembali ke rumah bersama kimbap di tangan. Kamu salah

Dia memijat kakinya yang sakit saat mendengar hujan di luar. Dia bertanya-tanya apakah Woo-Seung memiliki payung dan meyakinkan dirinya untuk tidak khawatir karena dia selalu berpikir ke depan. Dia terkapar di tempat tidur saat gemuruh guntur mengaum.

Namun, Woo-seung tanpa payung. Dia menunggu di luar perpustakaan, lalu mengambil beberapa langkah, merenungkan apakah harus berlari dan menggunakan buku teks untuk diliput, saat ada suara memanggil, "Oy, Part-timer!"


Ini adalah Hyun Jae, yang sedikit bingung saat dia bertanya apa yang dia lakukan di sini. Dia mengklaim bahwa dia pergi jalan-jalan seperti dia setiap malam. Suuurrre.

Dia berates dia untuk tinggal keluar ini terlambat dan melupakan payung ketika dia tampak seperti tipe untuk berpikir ke depan. Dia menariknya lebih dekat untuk tetap kering, dan meskipun pada awalnya dia marah padanya, dia mengucapkan terima kasih karena telah menjemputnya.

Hanya ketika mereka kembali ke rumah mereka sadar bahwa mereka sendirian di apartemen ini malam ini. Hyun Jae tidak berpikir itu membuat perbedaan tapi panggilan Woo-seung keluar untuk menemukan itu canggung. Dia menyangkal hal semacam itu, tapi tetap menjaga jarak saat dia menyuruhnya menjauh dari kamarnya dan berbicara tentang teks sampai pagi.


Sayangnya untuk Woo-seung, dia terkunci di luar kamarnya karena irisan kertas yang dia gunakan telah muncul. Hyun Jae menyimpulkan bahwa mereka harus memanggil tukang kunci besok, yang berarti mereka harus tidur bersama di tempat ini.

Woo-seung tergagap gugup dan kemudian bergegas menarik pembatas ruangan tertutup, menyuruh Hyun Jae tidur di lantai malam ini. Mulutnya turun saat dia bertanya apakah dia ingin membersihkannya terlebih dahulu, agak lelah.


Tapi Hyun Jae tidak berarti apa-apa lagi dan masuk ke kamar mandi. Saat itulah Woo-seung melihat kimbap di tempat tidurnya dan dia muncul kepalanya beberapa saat kemudian mengklaim bahwa dia mengambil beberapa untuknya karena garis itu terjadi singkat. D'aw.

Sementara Woo-seung mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia melihat Ji-hoon, MC Drill, dan Hyun Jae dengan cara yang sama, Hyun Jae mengagumi fisiknya di kamar mandi dan melengkung di depan cermin. Tapi kemudian dia melihat kecoa di lantai dan dia berlari keluar ruangan, berteriak ketakutan.

Woo-seung juga berteriak untuk tidak melihatnya hanya dengan handuk di pinggangnya. Dia bersembunyi di belakangnya dan berteriak padanya untuk menyingkirkan serangga itu. Mereka berputar-putar sampai dia tergelincir, meraih handuknya, lalu jatuh tertelungkup. Hyun Jae telanjang jatuh di atasnya.


Dia protes saat Hyun Jae menyuruhnya untuk memejamkan mata, berpikir bahwa dia mungkin akan menciumnya. Tapi dia menunjukkan keadaannya yang telanjang dan dia dengan senang hati melihat ke bawah untuk memastikan sebelum melepaskan jeritan bernada tinggi. LOL.

Dia menginstruksikan dia untuk tetap memejamkan matanya saat dia berlari berpakaian, dan ketika mereka tidur nanti, Hyun Jae menyeringai, "Pervert." Mereka bertengkar tentang siapa yang harus disalahkan untuk kejadian handuk, dan kemudian Hyun Jae Batuk dan menyuruhnya tidur.


Tak satu pun dari mereka bisa tertidur dengan mudah, dan Hyun Jae kemudian bertanya apakah Woo-seung sudah tertidur. Dia menjawab bahwa dia, dan dia mengira dia sedang belajar lagi. Itulah yang dilakukan Woo-seung, tapi dia tumbuh khawatir setiap kali dia mendengar Hyun Jae meluncur ke tempat tidur batuk lainnya.

Dia pikir dia bisa tidur nyenyak, tapi Woo-seung membuka pembatas dan menemukan bahwa dia demam. Dia mencaci dia karena tidak menyebutkan bahwa dia sakit dan mengulangi kata-katanya bahwa orang seharusnya tidak tahan dengan rasa sakit.


Dia menyiapkan handuk dingin dan meletakkannya di lehernya dan bertanya-tanya apakah mereka harus pergi ke rumah sakit. Hyun Jae keras kepala menolak untuk pergi, mengklaim bahwa hanya akan merusak citranya. Tapi dia mengaku handuk itu enak.

Hyun Jae bangun keesokan paginya untuk melihat Woo-seung meringkuk di ranjang, tertidur. Dengan lembut dia menarik rambut dari wajahnya, dan sentuhannya membangunkannya. Mereka saling pandang, dan jantung Hyun Jae berdetak sedikit lebih cepat.


Epilog

Dengan mengenakan seragamnya, MC Drill beristirahat dari latihan pasukan cadangan. Apakah namanya disebut Lee Won-bin? Dia didekati oleh sepasang gadis yang mencari basecamp-ha tentara, ini adalah kelompok idola Kwang-jae yang sama terkejutnya melihatnya saat melihat mereka.

Dengan cepat mengukur situasi, mereka menyadari bahwa MC Drill berbohong tentang usianya, tapi dia menunjukkan bahwa mereka menyelinap ke sini tanpa memberitahu Kwang-jae. Sayangnya, dia punya satu kartu terakhir: "Apakah Ji-hoon tahu Anda adalah orang tua yang pernah berada di militer?" Bibirnya bergetar, MC Drill dengan sedih mengakui, "Tidak, dia tidak melakukannya."


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 22

 
Back To Top