Sinopsis The Best Hit Episode 23

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 10 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 23

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 23

Saat Woo-seung memasak bubur untuk Hyun Jae, dia berpikir kembali terbangun oleh sentuhannya. Tidak menyadari bahwa jantung Hyun Jae berdebar, dia melihat bahwa wajahnya masih merah, yang disebabkan oleh demamnya. Setelah mengikuti resep online, dia berharap masakannya tetap bisa dimakan.

Hyun Jae duduk di luar terbungkus selimut, dengan senang hati memikirkan ingatan yang sama. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai bubur, tapi kemudian menatap kosong pada produk jadi. Woo-seung mengatakan kepadanya untuk makan bahkan jika rasanya enak karena dia membutuhkan kekuatannya, tapi dia mengatakan kepadanya untuk mencicipinya terlebih dahulu: "Bagaimana jika saya menjadi lebih sakit setelah memakan ini?"

Dia membayangkan bahwa dia pasti merasa lebih baik jika dia bercanda lagi dan mendorongnya untuk makan. Dia tampak penuh harap saat dia mengambil sesendok dan ucapannya, "Mmm ... itu hambar." Dia menjemputnya kecap dan dengan taat mengangkat piringnya sehingga Hyun Jae bisa mencapainya dengan sendoknya.


Dia menggigit dan mengulangi lagi, "Mmm ..." sebelum menyatakan, "Kimchi." Dia bergegas membawanya beberapa, hanya untuk membeku saat dia juga mengeluh untuk air. Dia pikir dia bisa mengambil air untuk dirinya sendiri, tapi dia merengek, "Tapi aku siiiiiccckkkk ."

Dia menahan sarafnya saat dia memilikinya, tapi memberinya makan air dan mengeluh untuk mendapatkan ukuran kimchi yang sempurna pada sendoknya. Mengkonsumsinya sekali lagi, Hyun Jae berkata lagi, "Mmm ..." dan selesai, "Tidak buruk seperti ini." Dia meyakinkannya bahwa rasanya enak sekarang, yang membuatnya tersenyum.

Sekarang dia mengeluh tentang dia menunggunya di tengah hujan dan dia mengeluh bahwa dia yang sedang belajar berjam-jam. Dia merasa tidak perlu mengucapkan terima kasih, maka menuntut telur goreng. Dia mengatakan kepadanya untuk hanya makan bubur seperti, jadi Hyun Jae mulai batuk paksa ... dan segera berhenti ketika dia bangun untuk membuatnya telur. Melemparkan selimut dari tubuhnya, ia dengan senang hati menggali.



Begitu Kwang-jae dan Ji-hoon kembali dari perjalanan memancing mereka semalam, Kwang-jae dipanggil ke Dongdaemun dengan harapan bisa tampil reguler untuk grup idolonya. Ji-hoon meminta tumpangan agar bisa melihat jam tangannya yang rusak, dan kemudian mengingatkan Dad untuk menepati janji yang dia buat tadi malam. Ayah menjawab bahwa dia tidak bersumpah, hanya saja dia akan mempertimbangkan tawaran Ji-hoon.

Di lantai atas, Ji-hoon menemukan Woo-Seung melipat selimut dan bertanya apakah dia tidur di tempat umum. Dia tergagap penjelasan bahwa kunci nya rusak, tapi ketika Hyun Jae muncul dari kamar mandi, Ji-hoon dengan cepat menyadari bahwa keduanya sendirian semalam.


Dia meraih arlojinya yang rusak dari meja samping tempat tidur dan memasukkannya ke dalam ranselnya ... dan kemudian melihat jam tangan yang terlihat persis di mejanya. Bingung, dia mengeluarkan jam tangan yang lain dan membandingkan keduanya. Matanya melebar untuk melihat bahwa mereka berdua berhenti pada saat yang sama dan memiliki ukiran yang sama.

Dia buru-buru menempatkan satu jam di meja sebelum Hyun Jae kembali dari kamar mandi dan mencatat bahwa itu rusak. Hyun Jae menyebut jam tangannya yang rusak lebih seperti pesona yang beruntung dan bertanya apakah mereka bisa mengobrol.


Mereka menuju ke toko roti, tempat Hyun Jae memotong pengejaran dan mengakui bahwa dia berbohong pada Ji-hoon. Dia merenung bahwa dia mencoba untuk menyangkalnya tapi tidak ada gunanya, dan mendesah, "Saya ... saya rasa saya menyukai Choi Woo-seung. Tidak, aku menyukainya. "

Ji-hoon mencemooh, mengatakan bahwa pengakuan ini tidak mengherankan baginya. Dia meninggalkan Hyun Jae bingung di belakangnya: "Bagaimana dia tahu kapan aku tidak?"


Kwang-jae mengkhawatirkan CEO Lee yang akhir-akhir ini semakin lelah dan lesu, meski Kakek mengaitkannya dengan musim panas. Dia bertanya-tanya apakah mereka harus berusaha membangun World Agency menjadi perusahaan hiburan yang tepat seperti kembali pada hari-hari kejayaannya. Kakek mengingatkannya pada biaya mahal, tapi Kwang-jae berpikir mungkin saja mereka bisa menemukan beberapa investor.

Selama di Star Punch, Hyun Jae menghabiskan hari kerjanya tersenyum di Woo-seung di lounge. Dia menegaskan bahwa dia merasa lebih baik berterima kasih padanya dan mengatakan kepadanya bahwa dia memenangkan undian-dia. Memeriksa apakah ada orang lain yang melihat lelucon lumpuh itu, dia menyuruhnya pergi. Tapi dia bersikeras untuk tinggal dan melambaikan tangannya di depannya seperti anak kecil.


Ji-hoon menatap arlojinya yang rusak di rumah, memikirkan banyak rincian tentang Hyun Jae yang tidak cukup bertambah. Latihan MC berjalan di dalam, benar-benar kelelahan dari latihan pasukan cadangannya, tapi dia segera mengubah topik pembicaraan dan mengatakan bahwa dia mendengarnya hujan di Seoul tadi malam.

Tapi saat Ji-hoon mengatakan dia tidak tahu karena dia tidak berada di Seoul, MC Drill menyadari bahwa Hyun Jae dan Woo-seung sendirian tadi malam.

Sementara itu, sekretaris Young Jae mencapai kesimpulan bahwa Kim Da-bong bukan Hyun Jae karena sidik jarinya mengidentifikasinya sebagai Yoo Bong-jae. Dengan mengusap alisnya, Young Jae mengungkapkan bahwa Bong-jae adalah nama kelahiran Hyun-jae dan menegaskan bahwa tes itu benar.


Hyun Jae menyelinap ke Woo Jae di mejanya, menakut-nakuti bejesus darinya. Dia datang membawa makan siang dan dia melihat dia dengan mulut terbuka saat dia makan siang makan siangnya yang mahal. Dengan senang hati, dia mengatakan kepadanya betapa bahagianya dia menemukan bahwa tempat ini masih buka dua puluh tahun kemudian dan mendesah bagaimana pemiliknya sejak botak botak.

Woo-seung menyebut ceritanya sebagai kebohongan botak karena Hyun Jae pasti sudah makan sushi sebagai balita agar klaimnya masuk akal. Dia bilang makan makanan ini membuat dia merasa cemas dan bertanya mengapa dia tiba-tiba bersikap begitu baik padanya. "Karena aku mau," jawab Hyun Jae. Dia menekan lebih, jadi dia melanjutkan, "Saya pasti menyukai Anda atau sesuatu."

Dia hampir tersedak makanannya, tapi Hyun Jae mengatakan bahwa dia mengajukan terlalu banyak pertanyaan daripada makan dan memberinya sepotong ikan yang mahal.


Sementara Kakek membaca sebuah buku tentang memerangi Alzheimer, MJ turun oleh kantor Young Jae dan meminta untuk memulai albumnya dari nol. Ah, jadi pertanyaanmu tentang teka-teki itu benar-benar tentang pendekatanmu terhadap musik.

Dia mengikuti tuntutan Young Jae selama bertahun-tahun dan sekarang dia muak dengan tindakan dasar tersebut dan ingin mengeluarkan permintaan maaf karena telah menipu dunia tentang karirnya. Young Jae mengingatkan MJ bahwa hal itu membuat seluruh karirnya berisiko dan MJ bisa kehilangan segalanya. Tapi MJ dengan sedih berkomentar, "Saya tidak pernah berpikir bahwa itu adalah permulaan saya untuk memulai."


Namun, Young-jae memiliki masalah yang lebih mendesak untuk cenderung karena istrinya yang kaya masuk ke kantornya saat itu, menuntut untuk mengetahui mengapa dia tidak menyelesaikan kontrak Bo-hee seperti yang dia katakan kepadanya.

Sebelum MJ bisa mengambil cuti, Young Jae ingin tahu dari mana asal pemikiran ini. MJ menjawab bahwa dia sudah memikirkan hal ini untuk sementara waktu, tapi baru belakangan ini seseorang mengajarinya satu-satunya cara untuk memperbaiki teka-teki yang disatukan dengan cara yang salah adalah dengan membuang semuanya dan memulai dari awal.


Hye-ri mengunjungi Ji-hoon di toko roti dan mengumpulkan bantuannya untuk membeli kue perayaan. Dia menyalakan lilin dan mengumumkan bahwa timnya akhirnya memiliki tanggal untuk debut mereka. Dia menyuruhnya bertepuk tangan untuknya saat meniup lilin dan dia dengan tulus mengucapkan selamat kepadanya.

Dia bertanya mengapa dia menolak bergabung dengan tim debut di Ssen Entertainment dan mengetahui bahwa ayah Ji-hoon juga menjalankan agen hiburan. "Dimana?" Tanyanya. Ji-hoon menjawab, "Ini. Ini disebut World Agency. Aku akan memulai debutku dengannya. "


Kembali ke Star Punch, Woo-seung menurunkan beberapa materi pemasaran untuk para insinyur suara. Salah satu folder yang ditempatinya secara tidak sengaja menyentuh tombol yang memicu layar kesalahan biru, dan para insinyur menyalahkannya karena kehilangan pekerjaan mereka. Setelah menyaksikan pertukaran tersebut, Hyun Jae menegur mereka karena bergeser menyalahkannya saat mereka bertanggung jawab untuk memback up pekerjaan mereka sendiri.

Dia bertanya apakah semuanya akan baik-baik saja jika dia mereproduksi lagu yang mereka lewatkan. Dia tidak memerlukan versi panduan karena dia ingat dari seseorang yang mendengarkan, dan para insinyur suara dengan marah menghentikannya. Woo-seung melangkah dengan gugup saat Hyun Jae mulai bekerja menciptakan berbagai track audio.


Dia sangat berterima kasih setelah itu dan memperlakukan Hyun Jae untuk minum di lounge. Ketika dia mengatakan bahwa sekarang dia melihat dia benar-benar cahaya baru, dia mengatakan sepertinya dia baru saja jatuh cinta padanya. Dia bersedia untuk memasang dengan sanjungan dirinya hari ini karena dia kagum bahwa Hyun Jae bisa dengan sempurna menciptakan sebuah lagu dari ingatan.

Dia mengatakan bakat artistik sejati tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata, tapi sekarang dia membuktikan bahwa dia layak diberi garam. Dia menghela napas saat dia memuji dirinya sendiri karena sangat menakjubkan dalam segala hal, mulai dari karisatanya hingga matanya yang menggemaskan sampai hidungnya yang sempurna. Dia kesulitan memikirkan kata yang tepat untuk bibirnya dan mengerut. Woo-seung meraih bibirnya dan mengatakan kepadanya bahwa sangat mengagumkan jika dia tidak menggunakannya. Berbicara atau mencium


Ingat buku tentang Kakek Alzheimer tadi tadi dibacakan? Sekarang dia mencari seluruh rumah untuk itu dan bertanya-tanya bagaimana hal itu bisa hilang saat dia membacanya belum lama ini. Dia memusatkan energinya, yang diterangi cahaya yang terang, dan mencoba mengingat di mana dia membaca bukunya. Tapi tidak ada gunanya, dan Kakek merengek di sofa.

Beberapa detik kemudian, Kakek dipenuhi dengan tekad baru, tak mau kalah dengan ingatannya yang memburuk.


Ketika Young Jae mendengar lagu yang diciptakan kembali, dia mengatakan bahwa versi ini lebih baik lagi. Dia mengatakan bahwa produser musik baru menambal lagu itu bersama-sama, dan dia dengan lembut terengah-engah, "Hyun Jae?" Para insinyur bertanya dari mana Hyun Jae berasal, tapi mengetahui bahwa bakat musik Hyun Jae telah membaik dari waktu ke waktu Young-jae's lagu.

Ji-hoon menunggu Woo-seung di toko roti dan mengundangnya masuk. Dia memberinya segenggam roti untuk dimakan saat dia belajar, dan dia dengan antusias menanggapi, "Thumbs up!"


Pertanyaannya tentang bagaimana pekerjaan berjalan membuat dia menghela napas bahwa dia hanya menciptakan masalah di kantor. Dia meminta Hyun Jae untuk berterima kasih karena telah mengeluarkannya dari masalah hari ini dan mengira dia seorang jenius musik yang menilai dari bagaimana dia bisa mengingat sebuah lagu penuh setelah mendengarnya hanya sekali.

Dia bertanya-tanya apakah amnesia residen mereka benar-benar selebriti terkenal, kemudian mendapat defensif saat Ji-hoon mengatakan bahwa dia sedang bertaruh tentang Hyun Jae. Dia menjatuhkan pokok pembicaraan.

Di tempat lain di toko roti, Kwang-jae bertanya apa yang telah dilakukan Hyun Jae akhir-akhir ini. Hyun Jae mengubah topik pembicaraan dengan menanyakan tentang hutang luar biasa bangunan itu, yang menurut Kwang-jae terbayar.


Sama seperti Hyun Jae menyebutkan bahwa seseorang membantu mereka keluar, Kwang-jae memotongnya, mengatakan bahwa itu bukan urusannya. Dia meminta Hyun Jae untuk menulis lagu trendi yang sesuai dengan generasi ini, dan Hyun Jae mengatakan bahwa dia akan memikirkannya.

Kwang-jae memiliki lebih banyak untuk menurunkan dadanya malam ini-dia tahu bahwa Bo-hee hamil dengan Ji-hoon namun gagal memberi tahu Hyun Jae karena takut Bo-hee mungkin melarikan diri. Dia berpikir bahwa dia akan memiliki kesempatan lain untuk berbicara dengan Hyun Jae dan menduga bahwa jika dia memberi tahu Hyun Jae semuanya, maka Hyun Jae akan berada di sepatunya hari ini dan tidak akan pernah hilang.

Hyun Jae mengakui itu sebagai sebuah kemungkinan, tapi dia yakin mungkin juga tidak ada yang akan berubah. Dia menyatakan bahwa dia menyerah pada mencoba untuk kembali ke tahun 90-an karena dia tidak tahu bagaimana untuk kembali dan tidak melihat gunanya melakukannya saat dia bukan lagi Hyun Jae yang meninggalkan 1993. Ini berarti dia ' Akan tinggal di apartemen atap untuk sedikit lebih lama, dan mengaku bahwa selama timelip-nya, satu nama muncul di kepalanya: "Kwang-jae."


Hyun Jae kembali ke studio atap, di mana Ji-hoon meminta untuk mengobrol. Dia bertanya apakah Hyun Jae benar-benar amnesia karena semua yang keluar dari mulutnya terasa seperti kebohongan. Dia mengakui bahwa dia terganggu oleh kehadiran Hyun Jae dari saat dia jatuh ke dalam kehidupan mereka dan mengingatkan Hyun Jae untuk segera pindah.

Ji-hoon juga meminta Hyun Jae untuk bantuan yang tidak bisa kami dengar, tapi itu ada kaitannya dengan Woo-seung karena dia kemudian menolak undangan untuk mengantarkan ddukbokki larut malam dan ikal tidur.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-23-24/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 23

 
Back To Top