Sinopsis The Best Hit Episode 24

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 10 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 24

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 24

Kwang-jae optimis tentang prospek pembangunan kembali World Agency, mengatakan kepada Kakek bahwa ia memiliki beberapa pertemuan investor yang berbaris. Tapi Kakek masih terpaku pada buku yang hilang dan memeriksa kamar mandi, lalu kulkasnya, tapi tidak ada di sana.

Woo-seung cemberut saat mengetahui bahwa Hyun Jae telah berangkat kerja tanpa dia pagi ini. Hyun Jae berpikir kembali pada permintaan Ji-hoon: agar Hyun Jae berhenti menyukai Woo-seung. Sebagai temannya, dia tahu dia telah mengalami banyak hal dan tidak ingin melihatnya terluka lagi, terutama oleh amnesia yang dituduhkan. Saat ini, Hyun Jae mendesah bahwa Ji-hoon tidak salah.


Woo-seung mengejutkannya di ruang tunggu dan memanggilnya keluar untuk pergi tanpa dia pagi ini, mengingatkannya pada bagaimana dia menuduhnya melakukan hal yang sama terakhir kali. Respon dan kepergiannya yang muram membuat dia bertanya-tanya apakah dia marah padanya.

Hyun Jae berlari ke Mal-sook di toserba malam itu dan menawarkan diri untuk menjadi Oppa yang sopan dan mendengarkan kesengsaraannya. Dia bersumpah bahwa cerita ini adalah tentang temannya, dan dia dengan tidak sabar mendorongnya untuk membagikan ceritanya.


Mal-sook mengatakan temannya menyukai anak laki-laki, tapi teman teman itu juga menyukai anak laki-laki yang sama. Mendengar bagaimana teman Mal-sook mengalami kesulitan untuk melupakan anak laki-laki itu demi persahabatan mengingatkannya akan keadaannya sendiri, dan dia bertanya apakah teman itu merindukan anak itu bahkan ketika dia tidak melakukan apa-apa.

Mal-sook menyala saat itu, dan Hyun Jae bertanya dengan suara putus jika rasa sakit menusuk hatinya. Dia bilang itu benar juga, dan mereka berdua menggantungkan kepalanya dalam kekalahan.

Dia kembali ke rumah dan menolak makan malam bersama yang lain, mengklaim bahwa ia sudah makan. Dia kemudian mengunyah kimbap segitiga sendirian di tempat tidur sementara Woo-seung menikmati makan malam dengan anak laki-laki lainnya. Ketika Woo-seung duduk untuk belajar malam itu, dia bertanya-tanya mengapa Hyun Jae bertingkah seperti anak kecil yang merinding. Dia mencoba dan gagal menyingkirkan Hyun Jae dari pikirannya.



Hyun Jae juga tidak kesulitan memikirkan Woo Seung di kantor, karena otaknya membayangkannya sebagai sound engineer selama sesi rekaman. Dia menggosok matanya untuk melepaskan diri dari khayalan tersebut. Dia kemudian mengira tidak apa-apa jika dia dan Woo-seung secara tidak sengaja menyeberang jalan, dan kemudian dia tetap tinggal di luar kantor magang.

Bos Woo-seung menangkapnya sambil mengintip dan memberitahu dia bahwa para magang sudah siap berangkat. Dengan berbisik, dia bertanya di mana itu. Ternyata Woo-Seung dan para magang lainnya sedang sibuk menyiapkan acara fansign MJ di sebuah kafe, dan dia tertangkap sambil mengintip ke dalam.


Dia mengetuk bahunya untuk menarik perhatiannya, yang membuatnya takut karena akal sehatnya. Hampir tidak bertemu dengan tatapannya, Hyun Jae mengklaim bahwa dia lewat dan berpikir untuk minum kopi. Dia mengatakan bahwa kafe tersebut tidak terbuka untuk bisnis sekarang, tapi menawarkan untuk memperbaikinya sebagai minuman sejak dia sebelumnya bekerja sebagai barista.

Suasana hatinya yang ceria membuatnya tersenyum, tapi dia menolak tawarannya dan mencari jalan keluar. Tapi kemudian Woo-seung meraih pergelangan tangannya dan memintanya untuk menggunakan kata-katanya untuk mengungkapkan kemarahannya karena keheningannya yang merajuk mengganggu dia. Hyun Jae bergumam bahwa ia tidak memiliki alasan untuk marah padanya, melepaskan dirinya dari cengkeramannya, dan pergi.

Dia masih memikirkannya saat dia menuju toko serba ada, dan pikirannya melayang saat melihat tag nama part timer. "Part-timer. Oy, Part-timer, "katanya kosong sebelum dibawa kembali ke kenyataan.


Ji-hoon mengirim Woo-seung kue untuknya dan teman-temannya magang untuk dinikmati. Dia mengucapkan terima kasih dan setuju untuk memperlakukannya dalam sebuah film. Di tempat lain, pertemuan Kwang-jae dengan calon investor di restoran mewah akan dibatalkan pada menit terakhir.

Merasa kecewa, Kwang-jae melangkah keluar untuk pergi dan masuk ke dalam istri kaya Young Jae Cathy, yang di sini untuk makan siang. Dia mengambil salinan proposal bisnisnya dan mencemoohnya karena memiliki keterampilan wirausaha yang buruk karena dia tidak akan meminta investor terbaik yang bisa dia dapatkan, yang berarti, dia.


Tokoh Kwang-jae Cathy tidak akan tertarik, tapi menangis di hatinya untuk melihat dia dan CEO Lee berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Dia berjanji untuk melihat-lihat proposal tersebut dan menghubungi mereka.

Setelah mencari seluruh rumah agar buku itu sia-sia, Kakek akhirnya menyebutnya berhenti. Ternyata itu di ransel Mal-sook, dan dia menjelaskan kepada gurunya saat membaca bahwa kakeknya mengemasinya untuknya. Lol.


Hyun Jae memasuki kantor Young Jae yang ingin meminjam mobil mewahnya saat ia melihat brankas Young Jae dan sebuah salinan buku catatan musiknya. Dia mengeluarkan salinannya sendiri di ranselnya dan membandingkan halaman satu sama lain, lalu membaca catatan yang ditinggalkan Hyun Jae.

Dia mematikan notebook beberapa saat sebelum Young Jae masuk dan bertanya apa yang sedang dilakukannya di belakang mejanya. Dia meminta mobil perusahaan agar bisa mencari jalan untuk membersihkan pikirannya, tapi dia mendapat tawaran yang tegas. Begitu Hyun Jae tidak terlihat, Young Jae memeriksa bahwa notebook musiknya masih dalam keadaan aman.


Hyun Jae mengulas salinan lain dari buku catatan musiknya di rumah dan mencatat bahwa ia terus menulis musik sampai tahun 1994, termasuk balada. Dia mendesah dengan beberapa coretan nama Bo-hee dan kemungkinan gagasan tanggalnya, lalu dengan anehnya membaca "To Coda" yang menandai sekantong uang yang tersembunyi di apartemen atap, karena tidak ditemukan di mana pun.

Kemudian terpikir olehnya bahwa tanda "To Coda" memberitahu musisi untuk melompat ke bagian coda, yang membuat dia bertanya-tanya apakah uang itu dipindahkan.

Mal-sook datang untuk mencari Ji-hoon untuk membantu Bo-hee memindahkan beberapa kotak di toko roti, tapi karena Ji-hoon tidak ada di rumah, Hyun Jae masuk untuk membantunya. Bo-hee mengizinkan Mal-sook untuk bermain game di teleponnya lagi saat dia mengambil roti untuk Hyun Jae, dan memanggil kode sandi: "22198."


Telinga Hyun Jae terangkat, mengingat itu adalah angka yang sama yang muncul di pagernya. Dia menyebutkan itu kombinasi numerik yang unik, dan Bo-hee dengan riang menjawab bahwa dia menggunakan angka itu selama bertahun-tahun dan menjelaskan bahwa itu membawa makna rahasia lain: "Saya ingin berduaan dengan Anda."

Realisasi fajar pada Hyun Jae sebagai Bo-hee menjelaskan bahwa dia dulu berkencan dengan seseorang secara rahasia dan pesan itu adalah bagaimana mereka secara diam-diam mengatakan satu sama lain bahwa mereka ingin bertemu.


Hyun Jae kembali ke apartemen atap, di mana ia menolak tawaran lain dari anak laki-laki untuk makan bersama dan menuju udara. Di lantai bawah, Kakek mengambil buku kedua dalam rangkaian untuk melawan Alzheimer dan berjanji untuk menyelesaikannya kali ini.

Potong ke: Kakek tertidur. HA. Mal-sook datang untuk mengingatkan Kakek tentang mengepak sepatunya ke sekolah, dan dia mengantuk setuju, bertekad untuk mengalahkan kondisinya. Dia kemudian meraih tas Mal-sook dan meletakkan buku di dalamnya sebelum masuk untuk bermalam.


Hyun Jae berjalan-jalan di taman, memikirkan semua yang dia pelajari hari ini, saat hujan mendadak memaksa dia untuk berlindung. Beberapa meter jauhnya, Woo-seung kebetulan juga berlindung dan memanggilnya, berkomentar bahwa mereka terus saling berlari.

Dia melirik ke arahnya, lalu berlari ke hujan untuk menjemputnya payung kuning. Dia berbohong bahwa dia sedang menunggu untuk bertemu seseorang dengan mobil, jadi Woo-Seung berterima kasih padanya dan berjalan pergi. Melodi piano muram dari La La Land mulai bermain saat Hyun Jae bergegas mendekatinya, mencambuknya, dan bersandar untuk mencium.


Sekarang musik membengkak ke urutan What Could Have Been antara Woo-seung dan Hyun Jae: Hyun Jae setuju untuk pergi keluar untuk ddukbokki, berangkat kerja dengan Woo-seung berpegangan tangan, membuat makan malam dengan Woo-seung yang memberinya makan Beberapa makanan, dan saat ia membangunkan Woo Seung dengan sentuhan lembut dan jantungnya berdegup kencang, ia berenang untuk menciumnya.


Hyun Jae melihat ke atas, melihat bayangan dirinya mencium Woo-seung di bawah payung di tengah hujan, dan kemudian menghilang kembali ke dalam imajinasinya.

Woo-seung tumbuh khawatir di rumah saat hujan semakin lebat namun Hyun Jae masih belum kembali ke rumah. Dia berjalan dengan langkah-langkah berat di tengah hujan dan melihat ke atas untuk melihat Woo-seung menunggunya di bawah payungnya. Dia bertanya apa yang salah, dan dia diam-diam menariknya mendekat untuk memeluknya.


Epilog

Ji-hoon mendengar telepon Hyun Jae berdering di apartemen dan mengambilnya, bertanya-tanya mengapa nama Dad disimpan sebagai "Kwang-jae." Dia menjawab, tapi sebelum dia sempat mengucapkan sepatah kata pun, Kwang-jae yang jengkel bertanya, " Apa yang membuatmu begitu lama menjawab, Hyun-jae? Hei, Yoo Hyun Jae! "Kaget, Ji-hoon menjatuhkan gagang telepon dari telinganya saat Kwang-jae memanggil Hyun Jae berulang-ulang.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-23-24/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 24

 
Back To Top