Sinopsis The Best Hit Episode 28

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 17 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 28

Kwang-jae memohon kepada ketua umum untuk mempertimbangkan kembali keputusannya untuk menarik investasinya di World Agency. Dia diberitahu bahwa tawaran yang lebih baik mendarat di mejanya, dan terlepas dari argumennya bahwa dia memiliki kelompok idola lain dalam pekerjaannya, tidak cukup penting bagi ketua untuk mengubah pikirannya.

Night jatuh di tempat berkemah, di mana Hyun Jae dan Ji-hoon masih berdebat tentang latihan yang tidak sengaja mereka bawa (dan MC Drill terus bertanya-tanya siapa yang jahat, ha). Hyun Jae membuka lantai untuk Ji-hoon untuk bertanya padanya, lalu meminta maaf karena tidak memberitahunya yang sebenarnya sejak awal.

Dia menjelaskan bahwa dia tidak yakin apakah orang akan mempercayainya, dan dia merasa bersalah tentang bagaimana orang-orang yang dia kenal hidup dalam kehidupan yang berbeda seperti yang dia bayangkan untuk mereka. Ji-hoon bertanya tahun berapa dia datang, dan Hyun Jae menjawab, "1993. Aku hanya tahu nama ibumu saat itu. Saya tahu dia adalah teman kampung Kwang-jae, dan kami nongkrong beberapa kali sebagai sebuah kelompok. "



Ji-hoon mengakui bahwa Hyun Jae tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi setelah dia melompat ke masa depan. Dia selalu penasaran mengapa ayah kandungnya meninggalkannya dan Ibu, mengapa dia tidak pernah berhubungan, jika dia tahu jika anaknya ada, atau apakah anak itu melakukannya dengan baik.

Ji-hoon meminta maaf karena telah mengutuk Hyun Jae pada hari-hari hidupnya yang bahkan belum dia jalani. Hyun Jae mengerti bahwa Ji-hoon tidak bisa menahan perasaan seperti itu; Dia mungkin belum secara fisik menjalani hari-hari itu sendiri, tapi mengakui bahwa dia egois dan sombong saat itu. Setelah tumbuh tanpa keluarga, ia menjalani gaya hidup yang riang dan tidak tahu bagaimana menjalani kehidupan normal.

Baru pada saat ia mulai tinggal dengan Ji-hoon dan yang lainnya merasa ia hidup dengan keluarga sungguhan. "Saya selalu berpikir saya melakukan semuanya sendiri," akunya. "Kupikir semua orang yang tinggal di sisiku ada di sana untuk menggunakanku."


Ji-hoon berkomentar bahwa rasanya aneh memiliki hati-ke-hati dengan Hyun Jae, yang terkekeh setuju. "Tapi, saya minta maaf ... bahwa saya tidak bisa berada di sisi Anda," Hyun Jae menambahkan. "Maaf, karena membuat Anda merasa kesepian. Maafkan aku, karena melakukan hal-hal yang harus disesali. "

Hyun Jae tidak bisa tidur sementara Ji-hoon tidur di tenda malam itu. Dia menutupi Ji-hoon di selimut ... dan kemudian meletakkan jari di hidungnya dan cekikikan. Pfft. Dia kemudian duduk di luar dan melihat foto Woo-seung dan teman-teman lainnya di teleponnya.


Dia mengirim Woo-seung sebuah teks untuk memeriksanya, dan ketika dia menjawab bahwa dia sedang belajar, dia menduga bahwa dia seharusnya tidak mengganggunya dan mengirimkan sedikit nasihatnya: "Jangan hidup dengan tekun, jangan hiduplah Jauh untuk masa depan, dan jangan fokus pada apa yang ada di atas Anda. Segala sesuatu yang menyenangkan dalam hidup sudah ada di sekitar Anda. "

Dia mengucapkan nasihat terakhir dengan suara keras: "Jangan menjadi orang idiot yang tidak tahu apa-apa, seperti saya." Dia turun tangan sebelum Woo-seung dapat merespons dan memfokuskan perhatiannya pada bintang-bintang di atasnya.


Hyun Jae kembali keesokan harinya untuk menemukan Kwang-jae stres karena kehilangan semua investornya. Dia diberitahu bahwa seseorang pasti telah menukik dengan tawaran lain di atas meja, dan Kwang-jae sibuk mencari alternatif. Setelah meyakinkan bahwa dia dan Ji-hoon mengobrol dengan baik, dia mendapat telepon dari MJ.

Dia bertemu dengan MJ di studio rekaman dan meminta dia mendengarkan salah satu komposisi terbarunya. Komentar MJ bahwa lagu tersebut terdengar hebat membuat Hyun Jae bertanya-tanya bagaimana seseorang dengan telinga yang hebat untuk musik seperti dia akhirnya masuk di bawah Young Jae.


Hyun Jae terkekeh ketika MJ mengakui bahwa ia tidak terlalu memikirkannya pada awalnya, tapi mendengarnya berbicara tentang bagaimana tujuan awalnya adalah debut dan akhirnya menjadi serakah untuk sukses, berpikir bahwa akan membawa kebahagiaannya mengingatkan Hyun Jae pada dirinya sendiri. Kembali pada hari kemuliaannya.

Dia bertanya kapan kontrak MJ dengan Star Punch berakhir dan mengusulkan agar dia menandatangani kontrak dengan Kwang-jae. Aksen "-jae" identik Young-jae dan Kwang-jae memacu MJ untuk memecahkan lelucon "Dua Jae" yang lumpuh. Hyun Jae membujuknya untuk tidak mendengarkan orang dewasa, dan kemudian menambahkan lelucon itu, yang menawarkan, "Yang [Double] Jae." Kalian adalah dua kacang polong dalam polong.

Hyun Jae kembali ke apartemen atap dan merasakan kekosongan Woo-seung tertinggal di ruang penyimpanan. Dia menyeret sebuah kotak untuk melihat apakah ada sesuatu yang harus dia bawa bersamanya. Dia meletakkan pemutar kaset di tumpukan simpan dan menempatkan sebuah celengan yang berada di sisinya di tumpukan sampah.


Tapi kemudian dia melihat tanda coda di bagian bawah celengan dan ingat melihat tanda yang sama di buku catatan musik. Dia memotong babi plastik itu dan menemukan barang yang masuk ke dalam: sebuah kunci.

Hyun Jae menuju ke bank, di mana karyawan tersebut memastikan bahwa kuncinya terkait dengan safe deposit box yang dibuka pada tahun 1994. Dia diminta memasukkan nomor pinnya, jadi dia mengumpulkan otaknya untuk memikirkan kombinasi numerik yang paling penting ke Hyun Lainnya. -jae Mengingat pentingnya "22198," Hyun Jae memasukkan jumlah itu dan menunggu dengan napas tertahan sampai karyawan tersebut memastikan bahwa itu benar.


Memimpin ke lemari besi bank dan pergi sendiri untuk memeriksa barang-barangnya, Hyun Jae membuka safe deposit box dan membukanya untuk menemukan sebuah amplop. Di dalamnya ada cek bankir senilai dua miliar won dan halaman yang hilang dari buku catatan musiknya.

Dia bangga dengan Hyun Jae lainnya karena mengubah uang itu menjadi cek bankir, tapi apa pun yang tertulis di halaman itu membuat air mata mengalir ke matanya. "Apakah karena semua ini? Apa yang sangat penting tentang ini? "Dia bertanya pada dirinya sendiri, tersedak.

Di kantornya, Young-jae menutup gagasan untuk menawarkan lebih banyak uang kepada MJ dalam kontrak terbarunya, dengan alasan bahwa kesuksesannya semua berkat dia. Hyun Jae berjalan masuk saat manajer MJ meninggalkan kantor dan mengatakan bahwa dia memiliki kabar baik. Dia tahu Young Jae sedang mengamati gedung World Agency untuk menemukan uang tunai yang dia simpan bertahun-tahun yang lalu, lalu menyerahkan amplop berisi cek bankir.


Young Jae mencoba untuk menutupi kekagumannya dengan bertanya apakah motif Hyun Jae pindah ke apartemen di puncak gedung adalah menemukan uang ini. Tapi Hyun Jae ada di sini untuk menyerangnya dengan uang ini: Young-jae bisa mengambil uang itu jika dia membatalkan kontraknya dengan MJ.

Young Jae memikirkan gagasan itu selama beberapa detik sebelum menyetujui persyaratan Hyun Jae. Dia menyerahkan salinan tertulis itu ke kontrak baru MJ, yang Hyun Jae robek ke atas. Dia memperingatkan Hyun Jae untuk bersiap menghadapi reaksi publik terhadap MJ karena agen tersebut bekerja ekstra untuk menutupi jejaknya selama bertahun-tahun, namun Hyun Jae tidak memikirkan hal itu.


Kwang-jae membuat keributan begitu dia mendengar bahwa Hyun Jae hanya menyerahkan sejumlah besar uang kepada Young-jae. Tapi Hyun Jae punya rencana: Jika Kwang-jae kembali ke ketua dengan seorang seniman sukses yang dijamin, dia mungkin mempertimbangkan kembali investasinya.

Dia mendengarkan argumen pragmatis Kwang-jae bahwa bintang seperti MJ tidak akan pernah berpikir untuk menandatangani kontrak dengan perusahaan kecil yang berhutang seperti World Agency, namun juga mengatakan kepadanya untuk membuat kontrak, karena mereka tidak perlu khawatir akan uang muka untuk sekarang.

Sedikit yang Kwang-jae tahu bahwa cek bankir itu ditulis oleh bank yang sama yang mengalami krisis IMF. Young Jae terlambat menghubungkan titik-titik di kantornya, dan meminta sekretarisnya memastikan apakah cek itu berharga atau tidak. LOL.


Kwang-jae berhasil mengambil sebuah pertemuan cepat dengan ketua dan mengenalkannya ke artis terbaru World Agency yang telah ditandatangani. Cue MJ, yang masuk dan dengan senang hati menyambut ketua dengan mengedipkan mata. Tepat di luar pintu, Hyun Jae mengirim Kwang-jae jempol.

Dalam perjalanan pulang, Kwang-jae memerhatikan MJ memeriksa minivan berdebu dan meyakinkannya bahwa mereka akan segera meningkatkan perjalanan mereka. Hyun Jae dengan sedih mengatakan bahwa Kwang-jae tidak pernah menunjukkan kepadanya pertimbangan yang sama, dan Kwang-jae mengingatkannya bagaimana dia dulu mendukungnya setelah semalam minum.


Ketika MJ mengingatkan Hyun Jae untuk menepati janjinya untuk mengajarinya menulis lagu, Hyun Jae menjawab, "Bagaimana saya bisa mengajarimu itu? Anda harus dilahirkan dengan bakat itu. "MJ menyadari bahwa dia telah dibohongi, tapi Hyun Jae mendorongnya untuk memecahkannya dan melihat apakah dia memiliki bakat alami dalam komposisi musik.

Kwang-jae meyakinkan MJ bahwa dia akan menyuruh Hyun Jae untuk menulis beberapa lagu bagus, dan MJ segera mengubah kesetiaannya pada Kwang-jae.

Telinga Woo-seung mereda saat dia mendengar suara Hyun Jae memanggil "Part-timer," hanya untuk menyadari bahwa itu adalah atasannya yang menangani sepasang paruh waktu. Dia diinstruksikan untuk melihat memperbaiki printer yang rusak dan melihat melalui log panggilannya yang dipenuhi sebagian besar pertukaran dengan Hyun Jae dan Ji-hoon.


Hyun Jae mengembalikan kunci van di kantor World Agency, di mana Kakek sedang tidur siang kucing. Dia ketakutan saat Kakek tiba-tiba bangun dan mengenalinya sebagai Hyun Jae dan menuduhnya berlari dengan sejumlah uang tunai.

Tidak terpikir olehnya bahwa kenangan Kakek untuk sementara telah kembali kembali ke lebih dari dua puluh tahun yang lalu sampai Kakek berteriak bahwa dia akan memasukkan daftar hitam Hyun Jae ke dalam industri ini. Hyun Jae mengambil kesempatan ini untuk meminta maaf kepada Kakek sebagai CEO Lee atas tindakan salahnya.

Dia meminta CEO Lee untuk tidak terlalu membencinya karena dia tidak tahu lebih baik. Menyadari bahwa ini adalah permintaan maaf yang tulus, CEO Lee mengatakan bahwa mereka dapat melewati ini jika Jay-2 menghasilkan album kedua, dan menanyakan apakah surat yang dikirim Hyun Jae kepadanya itu penting. Hyun Jae tidak tahu apa yang dia bicarakan, tapi saat itulah CEO Lee turun dengan migrain dan kembali ke saat ini, menyalahkan Hyun Jae karena terlihat sangat mirip dengan Yoo Hyun Jae yang pernah dia kenal.


Hyun Jae mendapat telepon tajam dari Young-jae tentang cek bankir yang sekarang tidak berharga. Young Jae memperingatkan bahwa ia tidak lagi tinggal di bayangan Hyun Jae dan tidak akan membiarkan Hyun Jae lolos begitu saja. Tapi ada berita buruk lagi di toko karena seorang insinyur suara masuk untuk memberitahukan kepadanya bahwa Hyun Jae pasti sudah mengantisipasi bahwa mereka akan mencoba mencuri USB drive.

Dia memainkan lagu untuk Young-jae, dan suara sundong Hyun-jae diputar melalui speaker: "Jadilah orang baik, Young-jae. Datanglah ke akal sehatmu dan jangan mengingini apa yang menjadi milik orang lain. "Ha, sungguh balas dendam yang sempurna.


Hyun Jae berkata pada dirinya sendiri bahwa Young-jae mendapatkan apa yang pantas baginya, dan ketika dia pergi untuk mengisi teleponnya, dia melihat arloji yang pecah di atas meja. Dia pergi berbelanja untuk mendapatkan jam tangan baru untuk Ji-hoon, dan kemudian malam itu, seorang pelanggan turun dari toko roti tepat sebelum waktu penutupan untuk memeriksa rekaman CCTV untuk melihat apakah dia meninggalkan dompetnya di sini tadi malam.

Dia memutar ulang rekaman video untuknya dan menegaskan bahwa dia membawa dompetnya bersamanya, tapi kemudian dia melihat Kwang-jae berdiri di belakang meja kasir dan melakukan sesuatu yang tidak bisa kami lihat. Dia memutar ulang rekaman Bo-hee saat dia kembali, dan sekarang kami melihat Kwang-jae berlatih menempatkan kotak cincin di meja dan bertindak terkejut.

Hyun Jae membuat keluar yang tenang sementara Bo-hee melihat Kwang-jae berlatih merangkak dengan satu lutut dan menyuguhkan cincin itu.


Hyun Jae menuju kantor World Agency, di mana Kwang-jae berterima kasih padanya atas semua yang terjadi hari ini. Dia menyuruh Kwang Jae berjanji untuk membawa Kakek diperiksa oleh dokter dan menoleh kepadanya untuk menanyakan apakah Kwang-jae tidak bisa menghabiskan satu hari untuk hidup untuk dirinya sendiri. Sarannya untuk Kwang-jae adalah berhenti menunda dan melakukan apapun yang dia mau.

Kwang-jae mengepal ke atas ke toko roti sesudahnya dan meminta maaf agar dia meninggalkan Bo-hee untuk menutupnya sendiri. Dia berjalan untuk menyingkirkan beberapa kotak, saat Bo-hee memeluknya dari belakang. "Untuk sesaat saja," katanya di bahunya, air mata hampir jatuh dari matanya. "Mari kita tunggu saja sebentar ini."

Dia memeganginya sebentar lagi saat air mata mengalir di pipinya dan CCTV menangkap momen itu.


Sampai di apartemen di puncak gedung, Hyun Jae mengamati ruang itu untuk yang terakhir kalinya dan pergi keluar dengan barang-barangnya. Dia duduk di luar dan teks Woo-seung, memintanya untuk menemuinya di sini. Dia menindaklanjuti dengan pesan bahwa dia merasa dia bukan anggota saat ini dan tempat, tapi ingin melihat dia untuk yang terakhir kalinya dan mengatakan bahwa dia akan menunggu sampai pukul 10 malam.

Batas waktunya datang dan pergi, dan Woo-seung tidak merespon atau muncul. Meski begitu, Hyun Jae menunggu satu setengah jam lagi sebelum menyerah. Woo-seung sedang belajar di rumah saat dia tiba-tiba terbaring dari tempat tidur dan berlari ke apartemen atap.


Dia datang, berkeringat dan terengah-engah, hanya untuk menemukan tempat kosong. Dia memeriksa atap, di mana air mata mengalir di dalam jatuhnya dari matanya. Dia keluar, "Thumbs Up ..." dan sebuah tangan memutar tubuhnya.

Ini adalah Hyun Jae, yang memberinya senyum kecil, lalu menariknya ke pelukannya. "Bagaimana saya bisa meninggalkan Anda?" Dia bertanya. "Jadi jangan pergi," jawabnya, meleleh ke pelukannya. "Jangan pergi kemana-mana."


Epilog

Kelompok gadis idola Kwang-jae masuk ke toko roti, tempat Mal-sook memberi mereka drive USB dan sebuah catatan dari Hyun Jae, yang mengatakan: "Percayalah dan ikuti saya." Mereka memeriksa isi USB di laptop dan Temukan versi terbaru dari single trot single mereka. Mengingatkan bahwa lagunya jauh lebih baik sekarang, mereka bernyanyi dan menari mengikuti irama yang telah direvisi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-27-28/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 28

 
Back To Top