Sinopsis The Best Hit Episode 30

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 23 Juli 2017

Sinopsis The Best Hit Episode 30

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis The Best Hit Episode 30

Di apartemennya, Woo-seung khawatir makanannya akan kedinginan saat Hyun Jae tiba. Dia kagum dengan penyebaran yang dia siapkan, dan saat dia bilang beruntung dia datang pada waktunya untuk makan, dia bercanda bahwa dia lebih beruntung dengan pacar, yang berarti dia.

Saat dia hendak mencuci piring untuk makan malam, dia mencambuk dan menembakkan peluru peluru cinta padanya. Dia mencemooh, hanya untuk meniru tindakannya beberapa detik kemudian. Dia tidak tahu pikiran yang berat dalam pikirannya sejak Hyun Jae terus berpura-pura saat makan malam saat mereka menembakkan peluru dan panah cinta satu sama lain. Hanya saat Hyun Jae keluar untuk udara segar saja malam itu, kekhawatiran mencuci wajahnya.



Berita tentang pengakuan MJ berlanjut ke depan umum keesokan paginya, sangat mengejutkan Young-jae. Dia tidak percaya bahwa MJ mengalahkannya dengan pukulan dan segera dibombardir dengan telepon. Dia mengatakan kepada netizens yang berpisah, tapi penggemar MJ tergerak oleh keberaniannya. Mengetahui bahwa mereka akan dibanjiri dengan panggilan, Young Jae menyampaikan pernyataan perusahaan bahwa MJ bertindak sendiri.

Sementara itu, Kwang-jae mengetahui bahwa Kakek tidak pernah kembali ke rumah tadi malam. Mengingat rekomendasi Hyun Jae untuk segera keluar Kakek, dia mencoba menelepon, tapi langsung masuk ke voicemail.


Itu karena Kakek tidak memiliki telepon pada orangnya dan benar-benar tersesat, berjalan melalui jalanan tampak kurus dan kehilangan sepatunya. Dia menyalahkan wanita acak untuk Bo-hee dan bahkan naik ke mobil orang asing, meminta pria itu membawanya ke mana pun dia pergi karena kakinya sakit.

Tapi orang asing membawanya untuk orang tua yang gila dan menariknya keluar dari mobil. Haus, lapar, dan tersesat, Kakek menggunakan kantong plastik untuk menutupi kakinya yang melepuh. Ini terlalu sulit untuk ditonton.


Kwang-jae tidak hanya khawatir tentang keberadaan Kakek, investasi untuk World Agency tidak datang melalui penerimaan MJ. Dia meyakinkan semua anak laki-laki untuk tidak khawatir, meskipun Ji-hoon kembali untuk memberi saran: Bagaimana jika dia dan MC Drill melakukan debut mereka secara online? Mungkin melalui siaran internet MC Drill.

Ayah merasa menyesal karena membuat Ji-hoon khawatir, tapi yang terakhir tahu bahwa Dad telah bekerja lebih keras daripada siapa pun untuk debut mereka. Ayah mengaku lebih sulit berurusan dengan investasi luar, tapi meyakinkan Ji-hoon bahwa semuanya akan menjadi lebih baik.


Hyun Jae menunggu Woo-seung untuk pergi kerja untuk mengajaknya keluar pada tanggal yang mendadak. Mereka pergi bowling dan memukul pasangan lain dalam permainan dengan margin kecil, membaca kartu tarot, mengunjungi toko buku komik (tempat Hyun Jae menangis karena berakhirnya serial Slam Dunk ), dan mengendarai sepeda tandem melalui taman.

Mereka akhirnya duduk di samping danau, di mana Hyun Jae mengatakan bahwa dia membuat dia untuk sementara melupakan siapa dia, dari mana asalnya, dan bagaimana dia menjalani hidupnya. "Kalau kupikir-pikir lagi, kaulah satu-satunya yang ku miliki di abad 21," renungnya. Dia memakai senyuman saat dia menatapnya sambil tampak bermasalah saat dia berpaling.


Malam itu, Kwang-jae menindaklanjuti laporan orang yang hilang dengan polisi mengenai Kakek. Dia mengklaim bahwa Kakek sehat dan disuruh menunggu telepon. Setelah merenungkan apakah meminjam uang, dia mencari melalui laci dan menemukan surat Hyun Jae yang ditujukan kepada Kakek.

Mengingat bahwa Hyun Jae menyebutkan bahwa ia rupanya mengirim uang ke World Agency sekitar tahun 1994 setelah kejatuhannya, Kwang-jae membuka amplop itu. Di dalam adalah surat dan sertifikat saham dari Hyun Jae, mengatakan bahwa ia membeli saham sama dengan biaya pengeluaran yang diinvestasikan ke dalam investasinya.

Terbukti, Hyun Jae membeli 500 saham menjadi perusahaan elektronik yang sejak itu berhasil sukses. Kwang-jae melakukan matematika mental dan terengah-engah karena saham ini sekarang bernilai 1,3 miliar won.


Kakek sedang berkeliaran di taman saat melihat bangku kosong dan membayangkan almarhum putrinya Mi-young duduk di sana. Sorotan menyinari mereka saat dia duduk di bangku tetangga dan meminta maaf karena datang menemuinya sangat terlambat. Dia tidak keberatan dan mencatat berapa banyak ayah tampan dan populernya yang sudah tua.

Dia bertanya berapa lama dia sudah menunggu, dan dia menjawab bahwa dia menunggunya datang menemuinya. Melihat banyak orang berjalan melewatinya membuatnya merasa nostalgia, dan Mi-young meminta maaf karena tidak menjadi anak perempuan yang bisa dibanggakannya dan menikahi pria yang tidak dia setujui.

Air mata di matanya, dia mengatakan bahwa waktu tidak menguntungkan mereka-dia pasti sudah bisa memahaminya jika mereka memiliki lebih banyak waktu bersama. "Saya juga minta maaf. Aku terlalu keras kepala, "Kakek mengakui. Mi-young tahu ayahnya bertindak seperti itu karena dia peduli padanya dan menyangkal bahwa dia pernah membencinya karena itu.


Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak pernah ada saat ketika dia tidak membanggainya, karena dia adalah hal terbaik dalam hidupnya. Dia mengucapkan terima kasih karena telah membesarkan Mal-sook kecil untuknya, dan Kakek hampir menangis saat membagikan bagaimana Mal-sook diinstruksikan untuk menarik wajah ibunya di sekolah, namun akhirnya menarik wajahnya.

Sambil menangis, dia meminta putrinya untuk memaafkannya. Dia mengatakan tidak ada kebutuhan antara keluarga dan memanggilnya hal terbaik dalam hidupnya. Kakek menumpahkan lebih banyak air mata, lalu menoleh ke arahnya, hanya untuk menemukan bangku kosong.

Dia masuk ke sebuah kantor polisi, di mana dia menurunkan seorang petugas polisi dan dengan susah payah menjelaskan bahwa dia telah kehilangan tempat tinggalnya.


Saat Hyun Jae dan Woo-seung berjalan menyusuri jalan, dia bertanya apakah ada yang ingin dia lakukan. Dia kecewa saat dia tidak dapat memikirkan apapun, memanggilnya pemimpi kecil, tapi dia tidak berpikir bahwa memiliki mimpi itu penting. Dia berkomentar bahwa dia selalu merasa seperti kehabisan waktu kapan pun mereka bersama, dan dia menasihatinya agar menganggapnya lamban karena mereka memiliki lebih banyak hari di depan mereka. Jika Anda hanya tahu.

Dia memanggilnya untuk menatapnya saat dia sedang belajar di rumah nanti, dengan alasan bahwa dia adalah orang yang menyindir. Dia bilang dia mencoba menghafal wajahnya sehingga nanti dia bisa membayangkan seperti apa wajahnya dengan matanya terpejam.

Dia menunjukkan kepadanya merinding yang terbentuk dari garis murahannya, dan dia menggerutu bahwa dia tidak mendapatkan ketulusannya. Beberapa saat kemudian, bel pintu berdering-itu Ji-hoon dan MC Drill, dan Hyun Jae bergegas mencari tempat persembunyian.


Woo-seung menjentikkan Hyun Jae di lemari pakaian dengan sepatunya, lalu biarkan Ji-hoon dan MC Drill masuk. Ah mereka membawa hadiah rumah. Dia dengan canggung mencondongkan tubuh ke pintu lemari dan mencoba bersikap wajar saat MC Drill meminta minum.

MC Drill menyebutkan bahwa menurutnya Woo-seung secara tidak sengaja mengambil salah satu kaosnya karena hilang saat dia pindah. Dia berjanji untuk menemukannya dan mengembalikannya kepadanya nanti, dan dia menegurnya saat dia berjalan ke lemarinya.

Tapi MC Drill berkeras untuk segera melihat dan memindahkannya ke samping. Dia tidak bisa membuka pintu (karena Hyun Jae menolak di sisi lain), dan meskipun Woo-Seung mengklaim pintunya sering macet, Ji-hoon bangkit untuk memperbaiki pintunya.


Ji-hoon memaksa salah satu pintu terbuka dan tidak melihat apa-apa selain pakaian dan selimut (yang Hyun Jae sembunyikan di bawah, ha). Woo-seung mengintervensi sebelum MC Drill bisa melihat lebih dekat, memanggilnya kasar padanya untuk mencoba dan melihat ke dalam lemari seorang gadis. Ji-hoon setuju, tapi kemudian melihat sesuatu di garis pandangnya.

Dia menelan ludah, tapi Ji-hoon menancapkan baju MC Bor dari rak dan mengembalikannya ke MC Drill. Ji-hoon mengatakan kepada temannya bahwa mereka seharusnya bisa menghindari badai yang akan datang. Begitu anak laki-laki pergi, Woo-seung bergegas kembali untuk membebaskan Hyun Jae dari ruang tertutup. Di luar, kita belajar bahwa Ji-hoon pernah melihat seseorang yang bersembunyi di lemari, tapi tidak menyebutkannya.


Setelah memungut Kakek di kantor polisi, Kwang-jae menyeka air matanya saat mengemudikan mobil, bertanya mengapa dia tidak menyebutkan kondisinya sebelumnya. Kakek meminta maaf karena telah menjadi beban seperti itu dan memintanya untuk menjaga Mal-sook karena dia pikir dia tidak punya banyak waktu lagi.

Mal-sook adalah satu-satunya orang yang paling dikhawatirkan Kakek, tapi dia mengakui bahwa dia merasa lebih baik sekarang karena dia bersama Kwang-jae. Aw.

Saat Woo-seung dan Hyun Jae berbaring tertidur saat hujan menuangkan di luar, dia bertanya-tanya dari mana rasa kecemasan yang mendasari ini berasal. Dia membungkuk untuk memetik gambar stiker yang mereka ambil bersama dari boneka Hyun Jae yang menang untuknya, lalu meraih tangannya dan menempelkan gambar di lengan bawahnya


Dia menyebut stiker ini sebuah kompas, menjelaskan, "Jadi Anda tidak akan tersesat ke manapun Anda pergi." Dia menguap dan berbaring kembali di tempat tidurnya dan meminta dia untuk sarapan besok pagi. Hyun Jae setuju, tapi malam itu juga, kita melihat bahwa dia berganti pakaian dan dia melihat dia tidur.

Dengan lembut dia membungkusnya dan membelai rambutnya sebelum mencium lembut keningnya. Dia berjalan keluar dari apartemen, dan kamera membesar di atas sarapan yang disiapkannya untuknya.


Hyun Jae kembali ke atap, di mana dia membalik-balik foto kelompok yang dia ambil dengan teman atapnya saat topan mengamuk di sekelilingnya. Dia menyentuh wajah Woo-seung di salah satu foto, lalu memeriksa waktunya: 1:19 AM.

Dia mendongak, dan badai berhenti tiba-tiba. Dia melipat foto di dalam tasnya dan meraih kereta luncur merah sebelum melihat ke langit, di mana mata topan mengungkap bulan purnama. Gambar stikernya dengan Woo-Seung masih menempel di lengannya, Hyun Jae menuju tangga dan menutup pintu di belakangnya.

Kami mendengar suara heboh dan melihat kereta luncur merah meluncur keluar dari ujung tangga, kosong.


Epilog

Kami mundur ke saat badai Kwang-jae ke kantor polisi mencari Kakek, yang mengantuk memanggilnya. Kwang-jae membungkus tas plastik itu di kaki Kakek dan merasa terganggu saat melihat lecetnya. Kakek ingat bahwa dia melepaskan sepatunya, tapi tidak mengingat apapun yang terjadi sesudahnya, dan dia meminta maaf karena tidak menelepon.

Kwang-jae diminta untuk menandatangani formulir pelepasan, dan kemudian dia melepas sepatunya sendiri untuk dikenakan Kakek. Kakek mengajukan perpisahan seluruh stasiun radio dan hampir pergi dengan topi polisi dan bukan topinya sendiri. Dia dan Kwang-jae meninggalkan kantor polisi, berpegangan tangan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-best-hit-episodes-29-30/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis The Best Hit Episode 30

 
Back To Top