Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 05 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Seorang pria tua berjalan melintasi penyeberangan panjang dan menolak beberapa tawaran dari pejalan kaki untuk membantunya menyeberang jalan. Jadi-ah berlari di depan orang itu, tapi kemudian-yang mengejutkan Ha-baek dan Hu-ye-dia mengeluarkan telepon dan pura-pura membacanya, memperlambat perjalanannya untuk menjauhkan orang tua itu. Intinya, dia melindungi dia dari pembalap tak sabar yang mulai membunyikan klakson saat lampu berubah dan dia masih berjalan. Hu-ye tersenyum pada dirinya sendiri, dan sopirnya mencatat bahwa dia cocok dengan gaun dokternya.

So-ah kehilangan pandangan pemiliknya, dan melompat saat Ha-baek muncul di depannya. Dengan asumsi dia terbangun, dia memberi tahu dia bahwa dia tidak perlu banyak membantu saat berada di sini-hanya rumah untuk ditinggali, makanan untuk Namsuri, pakaian yang harus dipakai, dan banyak uang.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Kedua

Jadi-ah menarik Namsuri untuk berbicara dengannya sebagai wali pasien, menasihati dia untuk membawa Ha-baek ke rumah sakit. Ketika Namsuri mengatakan bahwa mereka tidak punya tempat untuk pergi, dia mengatakan kepadanya untuk mencoba layanan sosial, yang menyatakan bahwa adalah tanggung jawab negara untuk membantu mereka, bukan miliknya.

Saat dia berbicara, kilas balik ke masa kecil So-ah menunjukkan bahwa dia pulang ke rumah untuk melihat ruang tamunya dibanjiri anak-anak lain yang makan di mejanya dan bermain dengan mainan. Dia melempar tasnya dengan marah.



Ha-baek bertanya mengapa dia membantu orang tua itu di seberang jalan jika dia tidak peduli untuk membantu orang lain, yang dia coba tolak. Dia tidak mempercayainya, dan mencatat bahwa dia tidak jujur.


So-ah menyuruh mereka untuk tidak muncul lagi, mengancam akan memanggil polisi lain kali. Ha-baek memperingatkan bahwa jika dia pergi sekarang, dia akan meninggalkannya untuk selamanya. "Itu hal terbaik yang pernah kudengar," katanya, lalu pergi.

So-ah mendapat telepon dari Sang-yoon, yang mengatakan kepadanya bahwa dia perlu menandatangani dokumen untuk pasien lamanya yang mengaku masuk ke rumah sakit. Ketika dia berhenti, suara lain berkata, "Anda dalam masalah-apakah Anda tahu siapa itu?" Itu bukan Sang-yoo, tapi suara lain menambahkan, "Anda akan menderita." Dia berputar dengan marah, berpikir Ini Ha-baek, tapi tidak menemukan siapa-siapa di sana.

Namsuri mendesah bahwa mereka harus menggunakan penggalian emas yang dikuburkannya terakhir kali dia berada di sini-tapi ketika mereka pergi ke ladang di tempat ia menaruhnya, mereka hanya mendapati kenaikan tinggi. Wah-waaaah.


Di sebuah restoran terdekat, seorang biarawan menggali ke dalam sebuah meja besar makanan saat Ha-baek lewat, dan segera dia dipenuhi dengan alarm.

Ha-baek melotot mendengar suara perut Namsuri yang menggerutu, tapi akhirnya menyerah dan membiarkannya membeli beberapa kue panas (dengan sedikit uang yang diberikan So-ah). Namsuri menguraikan tantangan mereka: Mereka perlu mencari tempat tinggal, dan mereka perlu mendapatkan uang untuk menyimpan makanan Namsuri.

Ha-baek tiba-tiba memerintahkan seseorang untuk berhenti mengikuti dan menunjukkan pada dirinya sendiri-dia berbicara dengan biarawan itu dari restoran, yang naik dari semak-semak. Bhikkhu tersebut mengakui Ha-baek dan mengenalkan dirinya, dan Namsuri memeras otaknya untuk mencari tahu mengapa dia terlihat familier.


Ketika Ha-baek mengatakan bahwa dia tidak tahu siapa dia, bhikkhu tersebut berkata, "Tidak ada alasan Anda seharusnya tidak tahu. Anda tidak bisa tidak tahu! "

Dengan itu, ia meluncurkan dirinya di Ha-baek dan menanam ciuman di bibirnya. Ha-baek melempar dia dengan marah, dan biarawan itu berkokok bahwa dia benar-benar telah kehilangan kekuatannya.


Biarawan tersebut mengatakan bahwa dia telah menunggu hari ini: "Anda berada dalam masalah besar sekarang!" Dan kemudian dia kabur secepat dia bisa pergi.


Namsuri mengakui bhikkhu tersebut sebagai tuhan yang terpaksa meninggalkan Kerajaan Air karena Ha-baek dan dewa air lainnya, Mura. Namsuri mengkhawatirkan konsekuensi menerima ciuman tuhan.

Di tempat parkir bawah tanah, sebuah mobil berhenti berdecak di depan Hu-ye, dan seorang wanita muda melangkah keluar dengan mencambuk Hu-kamu karena datang ke sini lagi untuk mooch lagi. Hu-kamu hanya mengabaikannya, malah beralih ke pria yang lebih tua yang melangkah keluar: Ketua Shin, yang dengan hangat menyapa Hu-kamu sebagai keponakan. Wanita yang congkak adalah cucu ketua, SHIN JAYA ( Bae Nuri ), yang mengatakan Hu-ye bukan keluarga hanya karena dia ada di dalam keluarga.


Ini adalah Jaya yang tampaknya adalah lintah mengisap uang di sini, dan dia merengek untuk kakeknya untuk memberinya sebuah perusahaan hiburan sehingga dia bisa mengejar menjadi bintang. Kakek menolak, membiarkannya cemberut.

Di dalam lift dengan Hu-ye, Ketua Shin mengeluh bahwa ia menghabiskan banyak uang untuk mengirim Jaya ke sekolah kedokteran. Sepertinya dia tipe penderita kikir Scroogey, dan dengan senang hati mengambil koin dari lantai. Ketua Shin bertanya tentang rencana Hu-ye untuk membangun sebuah resor baru dan memotong untuk mengejar: Berapa banyak yang akan dia dapatkan dari kesepakatan itu?

Jadi-ah mencoba mengajukan kasusnya ke agen pemilik rumahnya, memintanya untuk berbicara dengan atasannya tentang tidak menaikkan deposit di klinik. Dia menyampaikan kembali perasaan bosnya tentang masalah ini: bahwa dia harus pindah ke gedung lain karena dia bahkan tidak dapat membayar uang sewa di sini. Jadi-ah bilang dia akan berbicara dengan ketua sendiri, tapi si agen menyalak agar tidak bisa.


Hu-ye membahas rencana untuk resornya, tapi sebuah ketukan menyela pembicaraan mereka. Dia duduk dalam ketertarikan saat So-ah masuk, dan dia agak malu untuk mengenalinya sebelum mengajukan kasus tentang kenaikan deposit tersebut. Ketua Shin menjelaskan pendiriannya dengan jelas dan sederhana: Bayar atau pindah.

Kiri tanpa jalan lain, So-ah membungkuk dan keluar. Saat dia menunggu lift, dia mendengar kata-kata Ha-baek dari tadi malam: bahwa dia adalah miliknya sekarang, dan akan menghadapi berbagai masalah jika dia tidak menerimanya. Dia bertanya-tanya apakah masalah seperti ini yang dia maksudkan sebelum menyingkirkan pikiran itu-lalu, sebuah suara berdering, "Tolong beri saya air! Aku sangat haus! "


Jadi-ah melihat sekeliling, bingung, dan matanya mendarat di tanaman yang layu. Suara itu menambahkan, "Berikan aku air! Maukah Anda mengeringkan saya dan mati? "Kemudian dia menabrak wanita lain, dan benar-benar dapat mendengar pikirannya saat wanita lain mengeluh secara internal padanya karena menghalangi jalannya.


Hu-ye bergabung dengannya di lift dan menyarankan agar dia mencoba bank lagi. Dia mengatakan kepadanya bahwa ini bukan urusannya, bertanya mengapa dia sangat sibuk. Dia menjawab bahwa dia juga, mengingatkannya akan tindakannya pada penyeberangan.

Dia merasa malu karena melihat itu dan mengatakan bahwa dia baru saja berjalan. Dia mencatat bahwa dia tidak bisa jujur ​​mengenai hal itu, menggemakan kata-kata Ha-baek, meskipun dia menambahkan bahwa ini bukan sebuah kritik. Ketika dia menyebutkan perbaikan wiper, So-ah memotongnya untuk mengatakan bahwa dia akan membiarkan asuransi menanganinya, dan Hu-kamu berkata, "Saya akan mengatakan bahwa Anda tidak perlu membayarnya. Apakah itu menjadi orang sibuk? "Jadi-ah praktis menendang dirinya sendiri, tapi memaksa dirinya untuk setuju untuk membayarnya kembali.


So-ah mendengar bahwa mantan pasiennya, Ma Bong-yeol, melarikan diri sebelum dirawat di rumah sakit jiwa sesuai rencana. Namun, dia berpendapat bahwa dia bukan lagi tanggung jawabnya dan mengatakan kepada Sang-yoo untuk membiarkan rumah sakit menangani situasi ini.


Ha-baek dan Namsuri naik kereta bawah tanah, dan saat perut menggerutu, kali ini nampaknya datang dari Ha-baek. Dia menatap penuh kerinduan pada seorang anak yang sedang makan seekor anjing jagung, meskipun dengan sombong dia membantahnya dan menolak tawaran kue panas milik Namsuri.

Namsuri bertanya pada bhikkhu yang berada di sini di alam manusia, setelah menantang Ha-baek untuk sebuah duel. Dia gemetar ketakutan dan menjatuhkan pedangnya, yang menabrak sebuah pohon, dan sebuah fragmen telah menandai wajah Ha-baek. Mura mengancam akan membunuhnya, dan dia kabur, rupanya ke dunia manusia. Namsuri bertanya-tanya mengapa biksu tersebut menghasut duel di tempat pertama, tapi Ha-baek mengatakan bahwa dia gila.


Ha-baek melihat sekilas layar telepon tetangganya dan matanya melebar. Dia hanya bisa melihat bagian belakang kepala wanita di dalam video, tapi dia bertanya-tanya, "Mura?"

Dia mengikuti wanita itu dari kereta bawah tanah di pemberhentian berikutnya, dan Namsuri terlambat terlambat untuk bergabung dengannya. Kereta kereta bawah tanah berangkat dengan Namsuri masih di dalamnya, membiarkan Ha-baek terdampar sendirian di peron.


Dia mendongak di seberang jalan di seberang, di mana pasien So-ah, Bong-yeol, berdiri. Kedua pria itu mengunci mata, dan pasien melihat udara beriak di antara mereka, seperti air.


Ini tidak lama sebelum posting Bong-yeol dari pertemuan ke akun SNS, dan Sang-yoo panggilan So-ah mengatakan padanya bahwa pasien berbicara tentang memiliki mengalami dewa pada platform kereta bawah tanah. Jadi-ah hanya mendesah bahwa dialah yang ingin bertemu dengan tuhan saat ini juga.

Ha-baek kembali ke rumah pelampungnya, ditemani oleh Bong-yeol, yang membelikannya berbagai makanan. Ha-baek melakukan yang terbaik untuk menjaga hidungnya tetap di udara dan mengabaikan makanannya, meski keinginannya semakin kuat dan menjadi semakin sulit baginya untuk menolaknya.

Bong-yeol membungkus diri dengan Ha-baek di latar belakang, mengatakan bahwa orang akan percaya kepadanya bahwa dia memiliki bukti, dan mengunggahnya ke Instagram-nya. Dia mengobrol tentang teman orang percaya lain yang dia sebut TF1004 dan meminta maaf karena belum pernah bertemu Obama. Ha-baek bertanya kosong, "Siapa Obama?"


So-ah tiba di platform kereta bawah tanah seperti Sang-yoo memberitahu dia tentang sebuah pos Instagram baru. Dia mengirimkannya kepadanya, menambahkan bahwa pasien ini mencoba bunuh diri terakhir kali dia berada di rumah sakit jiwa. Berita itu membuatnya menganggap situasi ini lebih serius, tapi dia tetap bersikeras agar mereka menyerahkannya kepada yang lain.

Lelah, dia merosot ke bangku dan bertanya keras, "Mengapa semua orang seperti ini untuk saya? Aku tidak akan hidup seperti itu. "


Dia melihat dengan enggan pada pos Instagram-dan mengenali Ha-baek di latar belakang. Sang-yoo memberi tahu dia lokasi gambar itu, mungkin tahu dia akan berakhir meski semua demonstrasi.


Bong-yeol terkejut bahwa Ha-baek tidak tahu siapa Obama, dan mulai mengoceh tentang fakta tentang kehidupan dan karirnya. Ha-baek mengatakan dengan tak sadar bahwa tidak ada satu pun yang masuk akal baginya, dan satu-satunya hal yang dapat dia katakan dengan pasti adalah bahwa orang Obama ini tidak akan menyelamatkan dunia.

So-ah melihat mereka dan menyembunyikan wajahnya di balik sebuah surat kabar, sementara seorang Bong-yeol yang tertegun bertanya siapa yang akan menyelamatkan dunia jika bukan Obama. Ha-baek mengatakan bahwa dia tidak peduli dengan masalah manusia, dan ketika Bong-yeol menyebutkan TF1004, Ha-baek menyatakan, "Dia palsu."


Yang meremukkan Bong-yeol, yang berteriak bahwa dia berbohong. Ha-baek menatapnya di mata dan menyatakan daftar kepercayaannya sendiri sebagai dewa air, kaisar dari dunia ilahi, yada yada, dan berkata, "Seseorang bisa menghancurkan dunia, tapi satu orang tidak dapat menyelamatkannya. Jadi, itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan Obama. Jadi kerjakan pekerjaanmu dengan benar, alih-alih berkeliaran seperti ini. "

So-ah khawatir bahwa Ha-baek menangani hal ini dengan buruk, dan Bong-yeol berteriak dengan frustrasi bahwa dia tidak dapat melakukan apapun tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dan bahwa dia tidak dapat hidup seperti ini.

So-ah memanggil pasien itu dan mendesaknya untuk berbicara dengannya, berjanji untuk mendengarkan apa yang sebenarnya ingin dia katakan-bahwa dia ingin menunjukkan ayahnya, dan karena itulah dia berusaha bertemu dengan Obama. Bong-yeol menjerit bahwa dia sudah mencoba untuk berbicara dengannya, tapi dia mengabaikannya.


Sementara adegan dramatis ini dimainkan, Ha-baek berpaling dalam ketidaktertarikan, terpaku pada kaki ayam yang disumpahnya tidak dia butuhkan, meski dia enggan membuangnya.


Bong-yeol menolak untuk membiarkan So-ah dekat, dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia hanya akan berbicara dengan TF1004, satu-satunya orang yang mendengarkannya. Dia mulai berjalan menuju air, dan kaki So-ah membeku, tidak bisa mendekat. Ini trauma, dipicu, dan dia berbisik, "Ayah?"


So-ah menyuruh Ha-baek untuk menarik pasiennya, tapi dia menyuruhnya untuk melakukannya sendiri. Karena tidak dapat bergerak, So-ah mencoba menariknya dengan kata-kata, tapi dia menuduhnya berpura-pura mendengarkannya meski tidak pernah berniat menyelamatkannya sama sekali. Dia menyangkalnya, tapi pemandangan air membuatnya menyusut kembali, dan Ha-baek memperhatikan napasnya yang tumbuh compang-camping.

Kilas balik sampai 14 tahun yang lalu. So-ah berseragam SMA saat dia berdiri di jembatan, mencoba menelepon ayahnya, yang tidak mau mengangkat telepon. Ah, itu dia telepon kami melihat berbaring di bawah dasar sungai. Dia menangis, lalu berkata, "Saya akan membuat Anda menyesalinya selama sisa hidup Anda."


Jadi-ah melemparkan ponselnya ke air, lalu naik ke pagar jembatan. Dia menyentuh air dan tenggelam ke dalam kedalamannya, tapi saat dia melihat ke permukaan, dia berpikir, "Selamatkan aku."

Dia mulai menendang dan berenang ke atas, tapi dia tidak mendapatkan apa-apa dan tangisannya semakin nekat saat dia terisak-isak untuk ayahnya. Tubuhnya tergelincir.

"Saya menyesalinya," kata So-ah sekarang. "Dingin, dan gelap, dan menakutkan, dan tidak ada orang di sana."


Tapi entah kenapa, remaja So-ah berhasil sampai ke tepi sungai dan menarik dirinya keluar dari air.

Bong-yeol mengatakan bahwa dia akan mati, menuduhnya tidak percaya bahwa dia akan melakukannya. Dia melompat ke sungai dan segera mulai memukul, dan So-ah menjatuhkan teleponnya dalam kepanikannya, merasa tak berdaya. Dia berdoa agar seseorang menyelamatkannya, memikirkan ayahnya lagi, dan mencoba memaksa dirinya lebih dekat ke tepi air.

Bong-yeol tenggelam lebih dalam ke dalam air, dan tubuhnya akhirnya lemas. Jam tangan Ha-baek saat So-ah memaksa dirinya berlari ke arah sungai - dan kemudian meraihnya saat dia melewatinya, memanggilnya ruam dan mengeluh betapa ributnya dia.


Dia sungguh-sungguh mempercayakan paha ayamnya kepadanya, lalu menyelam. Rasa takut mengatasinya dan So-ah tenggelam ke tanah, memohon agar dia kembali. Dia hancur berantakan dan ketakutan, meringkuk rendah.


Beberapa saat kemudian, Ha-baek muncul kembali untuk mengingatkannya bahwa dia sedang ribut. Dia basah kuyup, dengan Bong-yeol tergeletak di rumput di dekatnya. Jadi-ah bergegas untuk melakukan CPR padanya, dimulai dengan penekanan dada dan beralih ke mulut-ke-mulut. Tepat sebelum dia menghubungi, Bong-yeol tergelincir dan terbangun, bersikeras dia menyelamatkan bibirnya untuk TF1004. HA.


So-ah memeluk pasiennya, meminta maaf dan berterima kasih padanya. Ha-baek sangat acuh tak acuh tentang semuanya, sampai dia melihat puntung rokoknya yang berharga tergeletak di tanah, dan kemudian dia berteriak padanya, "Sudah kubilang untuk mengurus ini! Saya tidak mengatakan bahwa saya akan memakannya. Namsuri kami lapar! "Hee!


Ha-baek terlihat gelisah saat So-ah mulai mendekat, dan mundur dengan gugup saat dia mendekat. Tapi kemudian dia meraihnya di pinggang dan memegang erat-erat, juga berterima kasih padanya. Ini melempar dia untuk satu lingkaran, dan saat dia berdiri di sana tertegun, suara pendeta itu berkata, "Takdir ... adalah takdir."


EPILOG

Di dalam Kerajaan Air, murid imam agung bertanya kepadanya apa yang dia maksud dengan takdir. Dia mengatakan dengan jengkel bahwa dia tidak akan memberitahunya, tapi dia terus mengganggu jawaban. Dia berkata dengan tegas, "Ini adalah rahasia alam."



Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top