Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 05 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Pertama

Di dalam Kerajaan Air, imam besar melihat ke dalam mangkuk air mistisnya, yang berfungsi sebagai bola kristal. Air membentuk kembali citra pahlawan kita So-ah, dan pastor tersebut menjelaskan bahwa dia ditakdirkan untuk mati sebelum Ha-baek kembali dan mengklaim takhtanya.

Di dunia manusia, Ha-baek menyatakan bahwa dia akan "membangunkan" hambanya dan ciuman So-ah. Dia terkejut, tapi matanya berkibar tertutup sementara dia tetap terbuka, dan dia tampak bingung dengan itu. Dia mendorong punggungnya dan tergagap bahwa dia sekarang adalah orangnya.


Dia mendapatkan kembali ketenangannya yang saleh (yang lebih mirip gejolak lucu di dunia ini) untuk mengatakan bahwa dia seharusnya merasakan sesuatu memasuki hati dan pikirannya. "Kamu telah mendapatkan ciuman tuhan. Anda harus merasa terhormat, "katanya.

Dia menunggu penuh harap untuk ucapan terima kasih So-ah, meski dia hanya berkedip padanya tanpa mengerti. Pelayan demi Tuhannya Namsuri bergegas untuk mengambil Ha-baek dan menyingkirkannya dari situasi, ha.

Jarak yang aman jauh, Namsuri meletakkan Ha-baek ke bawah, yang marah karena perlakuan ini. Sesaat kemudian, teriakan So-ah menerobos udara: "Bajingan gila!"



Namsuri merasa bahwa kesadaran akan informasi itu tidak terjadi. Ha-baek memerintahkannya untuk memperbaiki situasi dengan So-ah, dan saat Namsuri ragu, dia yakin dia akan melakukannya sendiri. Namun, protes Namsuri mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa terus-menerus mencium perempuan secara tiba-tiba, dan bahwa dia akan ditampar jika dia mendatanginya sekarang.

So-ah kembali ke rumah semua bingung dan kesal, meski sama besarnya dengan dirinya seperti halnya dengan Ha-baek. "Mengapa Anda menutup mata Anda?" Dia meratap, malu. "Saya harus menemukan alasan logis untuk menutup mata saya."


Dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk menghadapi masalah ini dan mengatasinya, hanya untuk mendengar suara Ha-baek yang memanggil, "Hei, Hamba!" Dia berbalik untuk melihat Ha-baek di cerminnya, dan momen ciuman itu kembali di depan matanya. Dia berteriak pada pasangan di layar untuk tidak melakukannya, dan mendengar suaranya mengatakan bahwa ada sesuatu yang harus memasuki hati dan pikirannya, seperti bel yang berbunyi dari kejauhan.


Jadi-ah membantahnya dengan tegas, dan membayangkan pergi ke bel yang jauh untuk membungkamnya. Dia memerintahkan Ha-baek untuk pergi, dan lega, cermin kembali normal.


Di rumahnya yang melayang di dekat sungai, Ha-baek memikirkan peringatan Namsuri bahwa dia akan ditampar karena mencium So-ah. Dia menyebut So-ah cukup bodoh karena tidak mengenali anugerah tuhan untuk apa adanya. Dia melihat ke arah Namsuri mendengkur dan mencatat bahwa dia sudah memiliki seorang pelayan bodoh, lalu berpegang teguh pada keyakinan bahwa So-ah akan membangunkan dan mencarinya.

Kemudian dia berpikir untuk reaksi awalnya yang bingung terhadap ciuman itu, dan berkata pada dirinya sendiri, "Bukan apa-apa. Hanya saja dunia telah berubah. "

Panci kamera di atas sungai dan menyelam jauh, sampai ke dasar dasar sungai, tempat ponsel kuno terletak.


Keesokan paginya, So-ah dengan groggily bangun dan pikiran pertamanya adalah ciuman semalam. Lalu dia melihat betapa terlambatnya dan panik, sampai jam alarmnya berbunyi dan mengingatkannya bahwa itu hari Minggu. Ha, apakah itu suara perawat Sang-yoo yang menggelegar? Alarm berdering lagi untuk memperingatkannya agar tidak kembali tidur, dan berolahraga saja.

Ini berdering dengan instruksi yang lebih mengganggu, jadi So-ah menarik keluar baterai dan sumpah untuk membunuh Sang-yoo dan pergi ke neraka. Dia mencoba untuk kembali tidur, tapi sekarang tidak ada gunanya.

Di taman dekat sungai, Ha-baek bertanya-tanya mengapa ada begitu banyak manusia di sini hari ini, dan diusir dari jalan setapak oleh seorang kader ajeng latihan yang berjalan dengan baik. Dia tertarik dengan cara kerja sepeda, dan Namsuri menyarankan agar dia memeriksa taman skate, tempat sebuah kompetisi sedang berlangsung.


Ha-baek tidak terkesan dengan trik pemain skateboard, meski dia memang mengamati gerakan mereka dengan ketat. Namsuri merengek-rengek di Ha-baek untuk mencobanya dengan hadiah uang, jadi saat penyiar mengasumsikan Ha-baek adalah seorang kontestan, Ha-baek menegaskan bahwa yang harus dia lakukan adalah keempat trik untuk memenangkan uang tunai. Dia bahkan menyatakan bahwa dia akan memenangkan posisi 2 dan 3 juga, dan mengambil skateboard yang tergeletak di dekatnya.


Jadi-ah terjadi, untuk beberapa latihan, sama seperti Ha-baek berjalan ke puncak sebuah jalan. Dia membiarkan longgar, memukul sejumlah trik rumit pada berbagai peralatan sementara kerumunan menjadi liar. Saat dia terbang melintasi udara, dia mengunci mata dengan So-ah, dan dia mendengar kata-katanya lagi tentang sesuatu yang memasuki hati dan pikirannya.


Dia memanggil, "Anda di sini" saat dia lewat, dan So-ah bergegas pergi. Beberapa saat kemudian, suaranya memanggil, "Kamu di depan, Hamba! Saya disini!"

Dia skateboard setelah dia, dan So-ah mempercepat langkahnya. So-ah bertanya-tanya mengapa dia melarikan diri seperti Namsuri menanyakan hal yang sama, hanya untuk menyuruh Ha-baek menyatakan, "Dia tidak melarikan diri, dia mencari saya!" Lol, khayalannya sangat lucu.


Dia berteriak pada So-ah bahwa dia ada di sini, memanggilnya bodoh seolah dia melarikan diri karena tidak melihatnya.


Jadi-ah masuk ke terowongan, tapi saat Ha-baek sampai di sana, yang dia lihat hanyalah sekelompok ajummas yang melakukan tai chi, semuanya mengenakan pelindung bintang matahari dan topeng wajah. Ini penutup yang sempurna untuk So-ah, yang menyatu dengan orang banyak. Ajummas mulai berjalan dengan lancar, dan Ha-baek tidak bisa mengerti di mana So-ah berada.

Hal ini memungkinkan So-ah untuk melarikan diri dan kemudian melepaskan diri dari pak, dan dia menarik napasnya di pinggir jalan. Sebuah bola berlalu dan tanah di dalam air, dan saat ia terlihat keluar di sungai, tangannya mulai bergetar dan dia mengatasi dengan perasaan sakit.

Ini memicu kilas balik ke yang lebih muda So-ah berjuang di bawah air, memohon seseorang untuk menyelamatkannya. Dia menangis untuk ayahnya, dan tenggelam lebih jauh ke bawah.


Ha-baek dan Namsuri kembali ke rumah ringan mereka, murung karena kontes menolak untuk memberi mereka hadiah mereka, berpikir Ha-baek pro mencoba untuk mencetak uang mudah. Namsuri merengek bahwa ia mengatakan Ha-baek untuk tidak pergi habis-habisan dengan keterampilan, dan bahwa ia ia memiliki kekuatan mereka, dia akan menggunakannya untuk kepentingan Ha-baek ini.

Ha-baek mengatakan bahwa dia akan memenangkan semua hadiah itu demi Namsuri, yang membuat Namsuri diimbangi dengan rasa syukur. Sampai Ha-baek menambahkan, "... bukan sesuatu yang Anda harapkan akan saya katakan, bukan?" Namsuri merosot merasa sedih dan lapar, dan menyuruh Ha-baek untuk menyerah pada pembawaan pelayan kemanusiaannya.


CEO Resort Hu-ye diberitahu bahwa ada beberapa perlawanan dengan sebidang tanah yang mereka coba beli, yang merupakan milik Ketua Shin tertentu. Hu-kamu bilang dia akan menghadapinya, dan kemudian kita akhirnya melihat nama belakangnya ditampilkan di mejanya: Hu-kamu juga seorang Shin.

Sekretaris Hu-ye mendengar bahwa akan memakan waktu untuk mendapatkan bagian itu untuk memperbaiki wiper kaca depannya, yang membuat Hu-Anda memikirkan So-ah dan bagaimana tagihannya akan cukup tinggi.


Sang-yoo mengempis untuk mendengar jumlah perbaikan, dan membicarakan topik dengan hati-hati dengan So-ah, bertanya-tanya apakah dia bisa menemukan cara untuk mengurangi harganya. Jadi-ah hanya menyuruhnya berdiri tegak dan menanganinya melalui asuransi. Sang-yoo mengupdate dia pada beberapa pasien, dan So-ah mendesah lelah-yang sepertinya bergema di ruangan itu, meski dia tidak melihat apapun di sana.


Ha-baek mengeluh saat Namsuri akhirnya terbangun dari tidurnya, dan tidak mau mendengar tentang tubuh setengah dewa Namsuri yang lemah yang terasa kelelahan dan kelaparan seperti manusia. Dia menyatakan bahwa mereka akan pergi "pulang" sekarang, dan menyerahkan kartu nama Sang-yoo.

Saat naik taksi, Ha-baek mengamati sopirnya dan menyatakan bahwa dia ingin mengambil kemudi ... yang membuat mereka diusir dari taksi, heh.


So-ah mendengar bahwa pemilik rumah mampir dan ingin menaikkan deposit, dan bergegas ke jalan untuk menangkapnya. Dia datang berlari di tikungan saat Ha-baek keluar dari taksi lain, pada saat bersamaan mobil Hu-ye berhenti di lampu merah.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top