Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Selasa, 11 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
So-ah terlihat kalah saat Ha-baek bergabung dengannya, dan menangis saat dia mengatakan bahwa bunga-bunga membuat dia gila dengan obrolan mereka. Ha-baek mengambil lengan runcing So-ah dan air mata mengalir di wajahnya, dan mengangkat bahu dari jasnya. Dia meletakkannya di atas bahunya dan mengingatkannya akan peringatannya.

Ha-baek memanggil taksi, dan aku sangat menyukai saat-saat panik yang menimpa Namsuri setiap kali Ha-baek bersikeras untuk menghabiskan persediaan uang kecil mereka dengan taksi mahal. Hee. Di dekatnya, Hu-ye, pergi dengan mobilnya sendiri, pemberitahuan So-ah masuk ke dalam kabin.

Dalam perjalanan pulang, So-ah berpikir kembali ke tahun yang lalu, saat ayahnya naik taksi dan dia berlari keluar rumah setelah mobil. Dia berpikir sekarang bahwa dia tidak mengejar mobil untuk menahan ayahnya-itu adalah untuk mengumpulkan semua rasa sakitnya dan menemukan kekuatan untuk terus hidup.


Itulah malam dia sampai di jembatan, tahu bahwa ayahnya akan terus melakukan pekerjaannya, dan bahwa dia harus membuatnya sendiri. "Malam itu, saya merasakan semua rasa sakit di tubuh saya terukir dalam-dalam," pikirnya. "Dan itu semua karena ayahku. Saya memutuskan untuk menggunakan kebencian dan kebencian itu untuk hidup. Aku berlari untuk membiarkan ayahku pergi. Itu bukan jalan terakhir. "

Taksi So-ah melewati tempat itu di jembatan pada masa sekarang, dan dia melihat ke luar jendela untuk melihat dirinya yang remaja di sana, menangis oleh pagar.

Mereka berakhir di tepi sungai lagi, dan ketika So-ah bertanya mengapa, Ha-baek menjawab bahwa dia tidak tahu dimana rumahnya, jadi dia membawanya ke rumahnya. Dia mengembalikan jaketnya dan berterima kasih padanya, tapi dia menolak kata-kata yang diulang untuk menerima bantuannya dan kemudian pergi, menuduhnya berlari saat dia mencetak sesuatu.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 3 Bagian Kedua

Ha, begitulah akhirnya mereka kembali ke toko ponsel, melihat semua model terbaru. Namsuri meyakinkannya bahwa mereka akan membayar semua biaya, dan Ha-baek menambahkan bahwa Mura akan membayarnya kembali.

Kembali ke taman, So-ah menebak bahwa Ha-baek melihat Mura dalam sebuah program berita di TV, atau mungkin tembakan yang lewat. Dia menebak dia berbicara tentang seorang wanita, dan dia mengoreksinya bahwa "Mura kami" adalah seorang dewi.

Dia bertanya tentang apa yang ada di dunianya, dan dia menamai air, angin, pepohonan, langit, gunung, ikan, udara, burung. Dia mengatakan bahwa mereka memiliki semua itu di sini, tapi dia mengatakan bahwa semuanya salah di sini, dan itu adalah hal yang baik bahwa dunia manusia tidak dijadikan bagian dari dunia ilahi, agar dunianya tidak berakhir seperti kekacauan ini.




Dia sudah terpincang-pincang di sepanjang tumitnya selama ini, dan sekarang Ha-baek melingkarkan lengannya dan menyuruhnya untuk menggunakan dia untuk mendapatkan dukungan - yang dengan berani dia sebut sebagai anugerah ilahi, tentu saja.

Mereka berjalan beriringan sebentar, dan duduk menonton layar TV raksasa lainnya di sebuah bangunan, menunggu untuk melihat sekilas lagi Mura. Komentar So-ah yang dia inginkan jika Ha-baek benar-benar adalah tuhan, dan bertanya apakah tuhan dapat memberikan semua hal yang ditunjukkan di layar, seperti piano dan mobil. Dia bilang dia bisa membuat benda itu dengan jentikan jari, menjawab ya untuk semua yang dia maksud, apakah jembatan atau pohon atau sungai. Dia menambahkan bahwa ia bahkan bisa membuat emas.


So-ah menyukai suara itu, dan mengatakan kepadanya untuk mewujudkannya. Dia menjelaskan bahwa dia tidak bisa melakukannya sekarang, dan dia mengempis.

Lalu, iklan Mura muncul di TV. Ketika So-ah menyadari siapa yang dia bicarakan, dia mendesah sedikit, menjelaskan bahwa dia adalah "dewi Korea" bernama Hera, berpikir bahwa dia hanya menggunakan kata itu dalam bahasa sehari-hari. Dia, tentu saja, tidak mengerti bahwa dia bermaksud secara harfiah, dan menunjukkan bahwa selebriti seperti Hera tidak akan mau bertemu Ha-baek.

"Jangan khawatir, akulah tuan dan rajanya," Ha-baek menyatakan. Dia mengatakan kepada So-ah bahwa jika dia membawanya ke istana Mura, pekerjaannya telah berakhir dan dia bisa berhenti menjadi pelayannya.


So, keesokan harinya temui mereka di depan hotel resor. Merasa dekat dengan tujuannya, Ha-baek mengatakan bahwa So-ah adalah pelayan yang tidak memadai namun akan dibayar mahal oleh Mura karena telah membawa dia, dan juga menawarkan untuk memberikan semua yang dia inginkan (mobil, piano, emas) begitu keadaannya diluruskan. di luar.

So-ah meraih lengannya untuk bertanya apakah dia benar-benar harus pergi. Dia mengatakan kepadanya bahwa Mura tidak menyukai wanita manusia dan bahwa dia sebaiknya pergi sendiri, salah menafsirkan alasannya menahannya. Jadi, So-ah tidak mendapat kesempatan untuk mengatakan kepadanya bahwa Hera tidak benar-benar menjalaninya, meski dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk membiarkannya mengetahuinya.

Lalu Ha-baek berbalik dan memberinya senyum dan anggukan, dan So-ah menemukan bahwa dia tidak bisa pergi begitu saja. Dia mencoba memaksa dirinya untuk pergi, tapi setiap kali dia menyentuh gas, dia segera mengerem, tidak bisa meninggalkannya.


Pengemudi Hu-ye melihat mobil berhenti di depan gedung dengan rasa ingin tahu, dan saat mereka lewat, dia dan Hu-ye mengenali So-ah yang duduk di dalam.

Hu-ye berhenti untuk bertanya apa yang sedang dilakukan So-ah di depan hotelnya, dan dia terkejut menyadari bahwa dia, tentu saja, memiliki tempat ini. Dia bertanya ragu-ragu apakah Hera mungkin tinggal di sini, dan Hu-ye menjawab bahwa Hera adalah model merek untuk resornya.

Ha-baek senang dengan cara karyawan hotel semua membungkuk dan berpikir bahwa Mura telah mengajarinya dengan baik, ha. Merasa dia sudah dekat, dia pergi mencari dia.


Jadi akhirnya, kita bertemu aktris Hera, alias dewi Mura ( Krystal ), yang sedang bersiap untuk pemotretan di kolam renang. Dia mendengar Ha-baek memanggil namanya, dan mendongak untuk melihatnya berdiri di sana sambil tersenyum padanya di seberang jalan.

Ketika So-ah mendengar bahwa Hera ada di sini untuk syuting, dia meramalkan masalah pada Ha-baek dan balapan untuk hotel.

Mura tidak memberi indikasi bahwa dia mengenal Ha-baek, yang ditangkap oleh detil keamanan dan diseret pergi. Dia berteriak padanya, menceritakan keadaannya yang meringankan, sementara stafnya menganggapnya gila.

Ha-baek berkelahi dengan orang-orang yang memeluknya, lalu melepaskan yang lain yang mendatanginya, dan penata Mura menyarankan agar mereka melakukan "itu." Mura menyuruhnya melakukannya dengan benar.


So-ah berlari untuk melihat Ha-baek melawan lima pria, dan mencoba untuk memecah perjuangan tersebut, mengatakan bahwa dia adalah pasiennya. Mendengar itu, mata Mura terbuka dan dia melihat ke arah mereka dengan tajam, mengamati saat So-ah terjerembap ke tanah dalam perkelahian itu. Ha-baek tumbuh lebih marah melihatnya, dan meraih satpam yang menyinggung dan memperingatkannya untuk menjauh dari pelayannya.

Dia berlutut untuk membantu So-ah dan memastikan bahwa dia baik-baik saja, dan Mura yang marah berteriak, "Berhenti!"

Dia berpegangan pada mereka, jam yang Ha-baek memegang pergelangan tangan So-ah, dan kemudian memberikan tamparan ke wajahnya. Ha-baek dan Mura saling silau dalam sekejap, dan kemudian suara So-ah masuk saat dia bertanya dengan marah apa yang sedang dilakukan Mura.


Mura bertanya siapa dia, dan So-ah melangkah di depan Ha-baek dan menyatakan dirinya sebagai wali.

"Saya memukulnya karena dia melakukan sesuatu yang pantas dipukul," kata Mura.

Logika itu tidak bekerja pada So-ah, yang mengatakan kepada Mura bahwa orang bisa memanggilnya sebagai dewi tapi dia membiarkan pujian masuk ke kepalanya. Bunga layu, dia berkata: "Anda pikir itu akan berlangsung selamanya, bukan? Tidak, tidak akan. Jangan kaget nanti saat Anda mengerut, dan jaga keadaan mental Anda terlebih dahulu. "

Dengan itu, So-ah menempatkan kartu namanya di tangan Mura dan menawarkan diskon selebriti, lol. Meraih lengan Ha-baek, dia menariknya menjauh.


Di mobil, Ha-baek chides So-ah untuk masuk, mengatakan kepadanya bahwa dia keliru, dan Mura itu sebenarnya adalah dewi sejati yang tidak akan pernah umur atau layu.

"Saya bilang saya adalah wali Anda," So-ah kembali. "Untuk pertama kalinya, saya ingin membawa Anda keluar dari dunia Anda, menggunakan metode saya. Tapi saya melihat Anda tidak memiliki keinginan untuk meninggalkannya. "

Ha-baek mengatakan bahwa dunia mereka berbeda. Jadi dia bertanya lagi apakah dia benar-benar perlu bertemu dengan tuhan, dan memanggil temannya Yeom-mi.


Sekretaris Hu-ye melaporkan bahwa insiden pemotretan ditangani, karena menganggapnya sebagai masalah bagi penggemar uber Hera. Hu-ye tertarik untuk mendengar bahwa kipasnya adalah pasien So-ah, yang juga berada di hotel tadi malam. Hu-ye tersenyum senang, mengatakan bahwa metode pengobatan So-ah sangat tidak biasa.

Di tepi kolam renang, Mura dalam suasana hati yang lebih buruk daripada mode bitchface biasa, dan manajernya dengan gugup meminta istirahat dan membersihkan semua orang. Mura memanggil seseorang yang bertengger di pagar atap, melihat-lihat pemandangan kota - ini adalah dewa langit BI-RYUM ( Gong Myung ), dan dia menyindir bahwa dia ada di sini untuk terbang.


Bi-ryum, di sisi lain, menertawakan dirinya sendiri bahwa segala sesuatunya akan menarik. Dia berdiri di pagar, lalu melompat, terbang ke udara.

So-ah membawa Ha-baek dan Namsuri ke gedung perkantoran, di mana mereka bisa bertemu dengan "wanita yang sering bertemu dengan Tuhan (s)." Namsuri menarik Ha-baek ke samping untuk menanyakan apakah benar-benar bisa mengarah pada Bi-ryum, karena dia memang Selalu mencintai wanita dan pesta pora. Bagaimanapun, So-ah membawa Ha-baek ke dalam kantor Yeom-mi, yang memiliki setup yang sangat aneh: Lantainya kosong seluruhnya tapi untuk sekotak kecil sebuah toko, yang pertanda menunjukkan peramalan. Menarik, mengingat Yeom-mi adalah teman sekolah kesehatan So-ah.


Yeom-mi menatap Ha-baek dari atas ke bawah, lalu menarik So-ah untuk menilai situasinya. Dia mengatakan bahwa ini adalah "Mr. B "So-ah sedang dibicarakan, dan So-ah adalah Miss A yang mendengar suara karena kesalahan.

So-ah menjelaskan bahwa dia berkeras untuk bertemu dengan seorang tuhan tapi menolak pendekatan medis, jadi dia menginginkan Yeom-mi, yang merupakan hal yang paling dekat dengan seseorang yang berbicara kepada para dewa, untuk mengetahui dunia seperti apa dia tinggal di tempat itu. So Ah bisa membantu Namun, Yeom-mi mengatakan dengan takjub bahwa dia adalah real deal, dan bahwa dia adalah seseorang yang akan dimiliki oleh roh sejati.

Yeom-mi duduk dengan Ha-baek, yang hanya ingin tahu di mana menemukan Bi-ryum. Dia menjawab bahwa dia tidak tahu siapa itu, dan bahwa dia melayani allah lain. Dia menghabiskan garam di nampan, dan menamai dia: "Sigmund Freud." Ha, oke, bagus itu pendekatannya.


Yeom-mi membunyikan bel, mendengarkan dengan saksama, lalu dengan lembut menyentuh wajah Ha-baek. Dia menyatakan bahwa dia akan mendengarnya keluar, tapi sekarang kesabarannya mulai kurus dan dia bergumam tentang pelayannya yang bodoh. Dia mengatakan kepada Yeom-mi bahwa dia adalah raja Kerajaan Air berikutnya, memberinya omong kosong bangsanya.

Saat dia menunggu di luar, So-ah mengingat Ha-baek mengatakan bahwa mereka berasal dari dunia yang berbeda, dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini sejauh dia akan pergi: "Jangan terlibat lagi." Kemudian pikirannya berkedip sampai Ciuman mereka, dan dia menampar kepalanya untuk menyingkirkan pikiran itu.

Yeom-mi memanggil So-ah dalam perjalanan keluar dari pertemuan tersebut, menyuruhnya untuk memanggil profesor lama mereka, mengakui bahwa Ha-baek adalah kasus yang rumit di luar kemampuan So-ah.

Ketika So-ah kembali ke Ha-baek, dia bertanya apakah dia mempermainkannya dengan pertemuan ini, dan mengatakan bahwa dia akan membiarkannya pergi untuk selamanya sekarang. So-ah berkata, "Yang saya lakukan tidak percaya hal yang tidak bisa dipercaya. Inilah yang terbaik yang bisa saya lakukan untuk Anda. "


"Bagaimana Anda membedakan antara kebenaran dan non-kebenaran?" Ha-baek bertanya. "Yang benar adalah percaya apa yang ingin Anda percaya. Cara Anda lebih mudah, dan kurang sulit. Beberapa kebenaran menutupi mata seperti itu. "

So-ah mendengar kata-kata ibunya berbunyi di telinganya: "Ayahmu meninggalkan kita. Anggap saja seperti itu. "

Dia menatap Ha-baek dengan sedih, bergumam, "Apa yang kamu tahu?" Dia menuju ke tangga, terguncang oleh kata-kata Ha-baek dan bertanya-tanya apa yang sangat penting tentang kebenaran.

Tiba-tiba, sosok gelap keluar dari pintu, meraih So-ah, dan menyeretnya ke lift.


Di luar gedung, Namsuri mendongak bertanya-tanya apakah dia harus memberi isyarat kepada Ha-baek, dan melihat sebuah perjuangan terbentang di pinggir atap. Ini adalah pria berkulit hitam, dan dia mencoba mendorong So-ah di atas langkan saat dia berjuang.

Ha-baek, sementara itu, masih berada di luar kantor Yeom-mi saat dia mendapat telepon panutan dari Namsuri, yang menceritakan apa yang sedang berlangsung di atap: "Dia mendorongnya! Dia jatuh! "

Ha-baek berputar-putar untuk menghadapi jendela seperti So-ah jatuh, terbalik, matanya menatapnya.


Ha-baek balapan untuk jendela, tidak berhenti saat ia menyentuh kaca - dan tiba-tiba gelas itu memberi jalan seperti air saat ia melewatinya dengan mudah. Kecepatan Ha-baek turun di tengah aliran air, dan So-ah mengulurkan tangan ke arahnya.

Ha-baek mempercepat keturunannya sampai dia mencapai So-ah, mengepung dia dalam kepompong air, dan ketika mereka mencapai permukaan tanah, bola percikan air tidak ada artinya, meninggalkan Ha-baek berdiri dengan So-ah yang terbuai di tubuhnya. senjata.

So-ah menatapnya dengan terguncang, dan suara pendeta itu berkata, "Itu takdir. Orang yang menyelamatkan nyawanya sekali ... "

So-ah tergagap, "Ww-apa ...?" Ha-baek menjawab, "Sudah kubilang aku adalah tuhan."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/bride-of-the-water-god-2017-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top