Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 12 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 4 Bagian Pertama

Ha-baek menyelamatkan So-ah, dan begitu dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah tuhan, dia menyerah dalam pelukannya.

Namsuri menjerit kegirangan untuk melihat bahwa kekuatan Ha-baek akhirnya kembali. Malam itu di tepi sungai, sementara mereka menunggu So-ah untuk bangun, Namsuri mendesaknya untuk mencoba kekuatannya di atas batu ... namun ketika Ha-baek mencoba melakukan sesuatu dengannya, tidak ada yang terjadi. Hah.

So-ah gelisah saat tidurnya, menghidupkan kembali pertemuan dari atap dalam mimpinya. Kami melihat bagaimana pria bertopeng itu menyeretnya ke arah tebing, menuduh, "Hanya itu salahmu! Karena kamu, tahukah kamu bagaimana aku hidup? Mati!"


Dia menyingkirkannya dari langkan, dan dia langsung jatuh dari kepala, jatuh terjerembab ke tanah. Saat dia mengunci mata dengan Ha-baek di dalam, dia memohon, "Selamatkan aku!" Dan begitulah adanya.

Ketika Ha-baek mengatakan kepadanya bahwa dia adalah tuhan, So-ah bangun dengan jeritan. Dia melihat Ha-baek melayang di atasnya dan memutuskan bahwa dia masih dalam mimpi, dan menutup dan membuka matanya lagi, memutuskan setiap saat itu masih mimpi.


Kemudian dia akhirnya sadar, dan berlari keluar taman dengan tak percaya. Dia ingat pemandangan Ha-baek yang menakjubkan menangkapnya dengan pusaran air, tapi mengatakan pada dirinya sendiri bahwa hanya hati nuraninya yang bersalah yang bertindak lagi.

Tapi kemudian, dia ingat tuduhan penyerangnya dan membeku di jalannya, melihat sekeliling dengan ketakutan seolah mengharapkan dia muncul setiap saat. Setelah melepaskan diri dari serangan panik, dia berlari ke mobilnya dan berjongkok di sana untuk mengumpulkan napasnya.

Seorang tokoh hitam muncul di belakangnya dan meraihnya, dan So-ah tegang dan teriakan, berjuang sampai dia mendengar suara Ha-baek. Dia memiliki kunci mobilnya, dan dia menyerahkannya, mengawasi saat dia meraba-raba kunci dengan berjabat tangan. Tapi dia sangat bingung bahwa dia mengemudi secara tidak sengaja, lalu menggeser roda gigi dan mencoba menyetir saat berada di taman



Ha-baek akhirnya mengemudi, dan menyarankannya untuk berpikir dengan hati-hati tentang siapa yang mungkin telah menyerangnya, dan siapa yang mungkin menaruh dendam terhadapnya. Namsuri menambahkan bahwa sayang sekali dia tidak bisa melaporkan kejadian tersebut, mengingat bahwa dia tidak dapat benar-benar menjelaskan bagaimana dia diselamatkan oleh dewa air.

Sesampai di rumahnya, Ha-baek dan Namsuri berjalan So-ah ke pintu gerbangnya, dan Anda benar-benar bisa melihat Namsuri gemetar karena dorongan untuk memintanya membiarkan mereka tinggal. So-ah bertanya apakah dia benar-benar tuhan, perhatikan, "Kamu sangat berbeda dari tuhan yang aku tahu ..."

Ha-baek berbalik untuk pergi, di mana titik Namsuri tidak bisa menahan diri lagi dan mendorongnya ke dalam gerbang dan menghalangi pintu masuk. Dia menyatakan bahwa So-ah telah membawa tuhan ke rumahnya, dan harus mengizinkannya untuk tinggal. Namsuri blok Ha-baek dari meninggalkan dan menekan So-ah untuk menjawab apakah dia percaya Ha-baek adalah dewa air.


Bingung, dia bilang begitu, dan Namsuri memperingatkan bahwa berpaling tuhan akan membuat dia marah dan membawa kemalangan pada keluarganya selama beberapa generasi. Ha, dilihat dari senyum Ha-baek, nampaknya Namsuri meletakkannya sedikit tebal.

Kepala gantung, So-ah membawa mereka ke atap kecilnya. Pfff, tidak mau menunjukkan rumahnya dulu, kan? Ha-baek mengambil di lingkungan yang berantakan dan menggelengkan kepalanya di tempat yang menyedihkan dengan gudang penyimpanannya yang berderit tua.

Ha-baek mengingat imam besar yang memberitahukannya untuk menikmati dunia manusia yang menarik, dan mengutuknya sekarang. Dia mendongak ke langit sambil menggelengkan kepala ... dan kemudian melirik ke bawah untuk melihat seorang pria berkerut hitam di gang.


So-ah mendongak nama Ha-baek, dan sebagian besar muncul hasil drama Jumong , heh. Itu, setidaknya, menegaskan kepadanya bahwa Ha-baek adalah dewa air legendaris, dan dia memanggil temannya Yeom-mi segera untuk mendapatkan saran lebih banyak, hanya agar Yeom-mi tidak ada karena dia sedang melakukan hobi lain.

Di pagi hari, So-ah dipukul dengan sebuah pemikiran, teringat Ha-baek mengatakan kepadanya bahwa dia bisa membuat sesuatu dengan jentikan jarinya. Dia mengepalai atap, tapi berhenti sejenak saat dia juga ingat bahwa dia mengatakan bahwa keadaan tertentu mencegahnya melakukan hal itu sekarang.

Dia bertanya-tanya dengan lantang keadaan apa mereka, dan Namsuri melongok dari atas untuk menjelaskannya. So-ah memotongnya, mengatakan bahwa dia benci mendengar tentang keadaan orang lain, seperti perut Namsuri yang menggeram dengan keras.


Dia memberinya ramyun untuk dimakan di dalam rumah, dan Namsuri menjelaskan bagaimana mereka mencari batu ilahi, tapi mereka mengalami masalah. Dia menambahkan bahwa Ha-baek tidak mengalami masalah seperti itu dalam semua 2.800 tahun, dan So-ah terengah-engah untuk mendengar angka itu. Tapi dia menempel pada antreannya tentang membenci untuk mendengarkan keadaan orang lain dan menolak untuk bertanya lebih banyak. Namsuri bertanya bagaimana dia bisa berada dalam pekerjaannya saat dia membenci orang mendengarkan, dan So-ah tidak memiliki jawaban yang siap.

Ketika So-ah tiba di atap sedikit kemudian, dia aneh melihat Ha-baek mandi di bak mandi besar. Dia berkeras dia keluar, tapi ketika dia mulai bangkit, dia berteriak dan memerintahkannya untuk tetap tinggal, memberinya handuk untuk ditutup. Menunjukkan rumah di sekitar mereka, dia memperingatkan bahwa orang akan memanggil polisi kepadanya jika mereka melihat dia seperti ini.


Dia merasa terganggu dengan omelannya, dan mengingatkannya bahwa dia adalah tuhan. Menunjukkan kekuatannya, dia bertanya-tanya, "Apakah dewa-dewa yang kehilangan kekuatan mereka masih tuhan?"

Ha-baek mengakui bahwa kekuatannya menyentuh dan pergi, tapi mengatakan bahwa dia masih tetap tuhan, balikkan pertanyaan padanya: "Jika Anda kehilangan akal sehat Anda, apakah itu tidak menjadikan Anda bukan manusia?"

Dia menunjuk ke bunga-bunga di dekatnya, mengatakan kepadanya bahwa dia akan menceritakan ingatannya sehingga dia bisa tahu mengapa mereka terus mengoceh padanya. Meraih So-ah di sekitar pinggang, dia menariknya dari dekat (rawr) dan mendekatinya, dengan nada rendah, "Jangan coba-coba menguji saya."


Lalu dia melepaskannya, menambahkan bahwa suara-suara itu telah berhenti karena dia membantunya, dan mereka akan mulai lagi jika dia berhenti. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan membutuhkan banyak waktu atau mengharapkan banyak bantuan darinya untuk menyelesaikan masalahnya - yang harus dia lakukan hanyalah menjaganya saat dia di sini. Dan jika dia masih tidak dapat menerima tugasnya, dia menyuruhnya untuk membayarnya karena telah menyelamatkan hidupnya.

So-ah menerima kesepakatan itu, lebih memilih menganggap dirinya membalas bantuan daripada menjadi pelayan. Dia mengeluarkan beberapa petunjuk tentang dirinya sendiri untuk berkeliling di dunia manusia, dengan menyatakan bahwa orang bukanlah milik dan menyuruhnya untuk memotong semua pembicaraan "tuan" dan "pemilik". Dan jika dia menciumnya lagi, dia akan melaporkannya.

Setelah dia pergi, Ha-baek memperhatikan lurker di jalan lagi.

Mura bekerja menembak mode lain, dan sesudahnya, dia mempertimbangkan untuk mengingat pertemuannya dengan So-ah dan bertanya-tanya siapa dirinya.


Hu-ye menemukan dia dan meminta maaf atas masalah itu beberapa hari yang lalu, mengatakan bahwa dokternya terlalu berusaha untuk membantu pasiennya. Mura terkejut mendengar bahwa dia mengenalnya, meski dia tidak cenderung berubah pikiran tentang So-ah.

Hu-kamu melakukan lelucon yang buruk, yang tidak mendapat reaksi dari Mura, dan kemudian membuat yang lain ke sekretarisnya saat menerima kabar terbaru tentang proyeknya. Dia menjelaskan bahwa dia adalah penggemar program lelucon TV tertentu, meskipun dia mengakui bahwa dia tidak benar-benar menganggapnya lucu atau tahu mengapa orang tertawa: "Yang paling saya cemburu tentang manusia adalah selera humor mereka. Tidak peduli berapa banyak saya mempelajarinya, saya tidak memahaminya. "Hm, tuhan yang lain?

Melihat beberapa dokumen, Hu-ye melihat So-ah terdaftar sebagai pemilik tanah di daerah yang sedang dikembangkannya, merasa ingin tahu bagaimana dia terus menyeberang jalan dengannya.


So-ah berdebat apakah akan melaporkan penyerang misteriusnya, ragu-ragu karena ucapan Namsuri tentang tidak bisa memberi tahu polisi bahwa tuhan menyelamatkannya. So-ah menceritakan pada Perawat Sang-yoo tentang pengalaman menjelang kematiannya, dan menggambarkan bagaimana perasaannya: "Ketika saya terjatuh, saya berpikir, 'Saya akan mati sekarang.' Tapi tiba-tiba, raja Kerajaan Air muncul dan menyelamatkanku! Dia tidak tampan. "Baru saja mendapat bagian terakhir di sana, hm?

So-ah mereka tidak tahu siapa yang membencinya atau menyalahkannya cukup untuk mencoba membunuhnya, tapi Sang-yoo segera mengeluarkan banyak nama. Haha, mereka teman-temannya. So-ah bertanya mengapa mereka membencinya, dan dia bertanya apakah dia tidak ingat.


Kilas balik ke masa kanak-kanak, ketika Young So-ah telah menyela pesta ulang tahun Sang-yoo untuk mengambil kue dari kue sementara mereka masih bernyanyi untuknya, dan telah menyatakan "kue pengemis" untuk mencicipi yang buruk. Pada kesempatan lain di sekolah, dia menarik jaket dari punggung Sang-yoo, mengatakan itu miliknya. Dan lain kali, So-ah telah memasukkan seluruh piring sosis ke dalam mulutnya sementara anak-anak yatim sedang makan malam, tidak menyisakan satu pun untuk mereka.

Sang-yoo mengatakan bahwa mereka masih berbicara tentang betapa mengerikannya So-ah saat kecil. Tapi So-ah mengingat kejadian itu secara berbeda-dia menulis dalam buku hariannya tentang bagaimana dia tidak memiliki kue ulang tahun pada hari ulang tahunnya, tapi hari ini ada beberapa. Dia juga telah memuntahkan semua sosisnya, dan menangis kesal karena diabaikan saat dia meminta sosis tapi hanya diberi kimchi untuk dimakan.

Sekarang di masa sekarang, So-ah mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia merasa dibenarkan - bahwa dia adalah korbannya.


Meski begitu, dia meninggalkan kunci rumah untuk Namsuri dan Ha-baek dan memberi mereka akses ke kulkasnya (meski ternyata hanya nasi dan cangkir ramyun). Ha-baek berpakaian kurang terguncang hari ini, karena olahraga hijau adalah satu-satunya yang ada dalam daur ulang, dan dengan enggan memakainya.

Di klinik, Sang-yoo mengomel So-ah untuk pergi makan siang, meskipun dia masih di tepi setelah serangannya. Dia sangat tegang sehingga dia melakukan kesalahan pada pejalan kaki karena ancaman, menyinggung perasaannya dengan memperlakukannya seperti penjahat. Lalu dia melihat Ha-baek dan Namsuri menarik taksi, dan tidak berhasil melarikan diri sebelum terlihat.


Ha-baek menuntut baju baru, mengatakan bahwa Mura akan menemukan permainannya yang menghina. Sang-yoo tiba saat itu dan memprotes perlakuannya terhadapnya, yang berubah menjadi tarikan perang empat arah sebelum So-ah melepaskan bebas dan menghentikannya.

Dia dan Ha-baek berakhir di sebuah department store mencari baju baru, dan So-ah memveto pakaian setelah pakaian. Dia akhirnya memilih setelan jas sederhana di sebuah lingkungan sederhana, dan Ha-baek berdiri dengan terengah-engah di luar, jengkel karena mereka bukan perancang belanja.

Pemilik toko mengatakan bahwa dia harus tahu pepatah tentang kemewahan yang berasal dari pemakainya, dan bahwa dia memiliki tubuh yang begitu besar sehingga dia tidak perlu mencekiknya dengan uang. Nah, itu salah satu cara untuk menarik harga dirinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/bride-of-the-water-god-2017-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top