Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 29 Juli 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Dengan demikian, Hyun-joon tidak punya pilihan selain naik dengan Sun-woo, yang bertanya kapan dia menyadari bahwa kasus ini bukan kasus orang hilang yang sederhana. Dia tidak menjawab, jadi Sun-woo terus berbicara, menebak bahwa dia dulu bagian dari pasukan khusus. Dia menjelaskan bahwa itu karena secara tidak sadar menutupi sekelilingnya dan menggunakan dasi unik untuk tali sepatunya.

Tidak terkesan, Hyun-joon menyebut profil tidak berguna, yang hanya memacu Sun-woo untuk mulai mencapainya. Dia mencatat perilaku luar yang kuat, tapi dari tulisan tangannya yang rapi dan catatan yang cermat, dia harus menyembunyikan kepribadiannya yang lebih lembut, yang mungkin akibat trauma keluarga masa lalu.

Hyun-joon tidak mengakui atau menyangkal asumsi, dan malah membalasnya. Dia menduga bahwa dia pasti anak kasar yang tampak rapi untuk mencoba dan menyembunyikan pikirannya yang kacau. Dia kemudian bertanya apakah dia yang bermasalah dengan keluarga, dan Sun-woo tetap diam. Panggilan telepon mengganggu pembicaraan mereka, dan Sun-woo mendengar bahwa kantor pusatnya telah dipindahkan ke NCI.


Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Kedua

Ki-hyung pergi ke ruang penyimpanan tempat dia mengambil file tentang seorang gadis yang meninggal. Di tempat lain, Sun-woo mengunjungi NANA HWANG ( Yoo Sun ), anggota tim lama Ki-hyung yang lain, dan dia menjelajahi internet untuk menemukan jejak penjualnya. Namun, dia datang dengan tangan hampa.

Sementara itu, wanita yang diculik itu terletak di kandang dan melompat saat alarm berbunyi. Si pembunuh menembus jeruji besi untuk menempelkan pipinya, lalu mencekiknya dengan rantai logam. Meski dia berjuang, usahanya sia-sia belaka.


Sun-woo mengatakan kepada kelompok bahwa pembunuh itu memikat wanita dengan menjual barang bekas di sebuah situs web, tapi saat dia memberikan perintah, Ki-hyung masuk dan mengatakan bahwa itu sudah terlambat. Hyun-joon mempertanyakan pernyataannya yang tiba-tiba, dan Ki-hyung mengakui dia sebagai salah satu pelaku dalam insiden pengebom serial tersebut. Hyun-joon bertanya apa yang akan terjadi pada orang mati dan sikat melewati Ki-hyung saat ia pergi.

Namun, seperti yang diprediksi Ki-hyung, tubuh wanita yang diculik itu segera ditemukan di tempat pembuangan makanan. Agen NCI menyelidiki mayat di tempat kejadian, dan melihat adanya penyimpangan dalam metode pembunuh tersebut. Han mengusulkan bahwa si pembunuh mungkin memiliki gangguan identitas disosiatif, namun Ki-hyung menolak gagasan tersebut karena tidak ada satupun yang mencurigakan. Karena semuanya kecuali tanda di tubuh sama, Ki-hyung menebak pembunuhnya bisa menyalahartikannya dengan sengaja.


Hyun-joon berpikir kembali ke ledakan, dan berkedip kembali ke prosesi penguburan operasi muda itu. Hyun-joon telah membawa potretnya saat regu mereka memberi hormat kepada rekan-rekan mereka yang jatuh. Di belakang, Ki-hyung juga hadir, tapi pihak koperasi mengeluhkan kehadirannya, menyalahkannya atas kematian rekan mereka.

Demikian juga, Ki-hyung mengingat tuduhan Hyun-joon sebelumnya dan berpikir kembali ke pemakaman. Berdiri di puncak bukit, Direktur Utama Baek telah meminta Ki-hyung jika dia salah, dan Ki-hyung mengatakan kepadanya bahwa ini bisa dicegah jika dia lebih percaya diri dengan profilnya.


Menginterupsi pikirannya, Sun-woo masuk dan bertanya apakah dia mengenal Hyun-joon, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Hyun-joon adalah seorangoperator selama kasus bom serial. Meskipun keadaan membuatnya canggung, Min Young mengaku senang memiliki Ki-hyung kembali, dan dengan beberapa dorongan, Han setuju saat Nana mengirimkan beberapa sorakan virtual.

Han meminta Ki-hyung bagaimana dia tahu korban akan meninggal hari ini, jadi dia menjelaskan bahwa polisi merindukan korban: seorang gadis pelarian. Oleh karena itu, wanita yang diculik itu adalah korban kelima dan hanya tinggal tiga hari (bukan empat, seperti yang pada awalnya mereka percaya).


Ki-hyung memberi briefing seluruh tim tentang profil si pembunuh dengan menyatakan tinggi, berat badan, penampilan, dan pekerjaannya. Ki-hyung berdiri di depan pembunuh berkerudung saat dia menjelaskan bahwa tersangka mereka mungkin menderita paranoia dan menggunakan pembunuhan sebagai metode untuk menampilkan kekuatan.

Dia kemudian mengatakan kepada kelompok bahwa pembunuh tersebut tidak memiliki kemampuan untuk berhubungan seks dan kemungkinan besar memiliki catatan kriminal, yang berarti seseorang di ruangan ini mungkin sudah pernah melihatnya. Pada catatan terakhir, Ki-hyung mengatakan bahwa sampai mereka menangkapnya, si pembunuh akan melanjutkan pembunuhannya. Panci kamera melintasi kantor polisi yang sibuk sebelum berhenti pada orang tertentu, mengungkapkan wajahnya dan membuatnya menjadi tersangka utama.

Sementara itu, tersangka utama menemukan sasaran keenamnya dan mengirim pesan kepada seorang siswa perempuan tentang menjual sepatu kets. Seperti takdirnya, siswa tersebut adalah adik perempuan operatif, Na-young.


Petugas polisi membuat setumpuk tersangka untuk dikirim ke NCI, tapi Hyun-joon mengambil arsip bersamanya karena dia pikir mereka harus menangkap pelakunya sendiri. Di tempat lain, Na-young menunggu di persimpangan, teringat sepatu kets Hyun-joon. (Ah, dia ingin membeli sepatu kets untuknya.)

Tersangka mengemudikan mobil ke arah Na-young dan meyakinkannya untuk memeriksa sepatu di dalam mobil karena dia tidak bisa parkir di sepanjang jalan. Na-young setuju, tapi saat dia memeriksa sepatunya, tersangka mengunci pintu dan mempercepatnya. Sambil tetap tenang, Na-young mengeluarkan teleponnya dan diam-diam memanggil Hyun-joon.


Sayangnya, Hyun Joon merindukan teleponnya sejak dia berbicara dengan orang lain, tapi dia langsung memanggilnya kembali. Saat telepon Na-young berdering, tersangka mengenakan sarung tangannya, dan jawaban Na-young sebelum tersangka mengetuk ketidaksadarannya. Hyun-joon mendengar jeritannya sebelum telepon berakhir, dan meskipun ia mencoba untuk menelepon balik, tersangka telah melemparkan telepon ke luar jendela.

Sun-woo memberitahu Ki-hyung tentang korban keenam, dan Nana segera mencari-cari kamera keamanan terdekat untuk mendapatkan petunjuk. Hyun-joon sudah di tempat kejadian saat ia memeriksa pesan suara Na-young yang tersisa. Dia bertanya mengapa dia tidak menjawab, tapi Hyun-joon mendengar suara lain di latar belakang.


Dia melihat sebuah truk makanan di dekatnya, dan pemilik truk itu sesuai dengan suara yang didengarnya. Dia bertanya kepada pemiliknya apakah dia melihat Na-young, dan meskipun dia melakukannya, dia tidak bisa mengenali pria yang ditinggalkannya. Saat itu, Sun-woo muncul dan mengacungkan foto tersangka.

Beruntung, pemiliknya ingat bahwa mereka pergi dengan SUV perak, dan Sun-woo memperhatikan sebuah mobil pengawas parkir ilegal yang mengemudi di sekitarnya. Mereka menghentikan mobil patroli dan dengan mudah menemukan plat nomor kendaraan tersangka.


Na-young ditutup matanya dan dirantai di kandang logam seperti wanita yang diculik dari sebelumnya. Si tersangka melihat kepanikannya melalui kamera pengamannya, tapi dia terganggu oleh sebuah panggilan dari seorang sopir yang menggaruk mobilnya.

Tersangka memeriksa kamera yang berbeda untuk melihat kecelakaan itu dan kemudian melihat ke luar jendela untuk memeriksa apakah pantainya jelas. Ia keluar untuk menangani pengemudi, yang ternyata tak lain adalah Min-young. Saat tersangka membungkuk untuk memeriksa goresannya, Ki-hyung keluar dengan membawa pistolnya, dan tersangka ditangkap dengan cepat.


Hyun-joon dan Sun-woo memasuki rumah tersangka dan berjalan ke ruang bawah tanah. Na-young mendengar suara dan dengan gugup bertanya apakah ada orang di sana, tapi melalui serangkaian tegang yang cerdik, kita melihat bahwa dia benar-benar ditahan di lokasi yang berbeda.

Ruang bawah tanah kosong, dan Hyun-joon bertanya dimana tersangka saat ini ditahan. Sun-woo mencoba menenangkannya, mengingatkannya bahwa mereka masih punya waktu, tapi dia dengan dingin mengatakan kepadanya bahwa dia tidak percaya pada omong kosong profilingnya.

Min Young dan Han menyelidiki kamar si tersangka, dan mereka mengomentari bagaimana ruangan itu tidak terasa seperti milik seorang pembunuh. Han memperhatikan permainan baduk, dan setelah memeriksa dewan direksi, dia menduga tersangka adalah penyerang yang ekstrem.

Tiba-tiba dia menatap Min Young dan mendekat, sangat mengejutkannya. Namun, dia hanya meraih buku psikologi kriminal yang ditulis oleh Ki-hyung. Han membolak-balik halaman dan menemukan sebuah artikel baru yang menggunting tentang Ki-hyung dan kejadian bom tersebut.


Tersangka alamat Ki-hyung dengan nama dan bertanya apa pendapatnya tentang orang-orang yang mengkritik karyanya. Dia mengakui bahwa dia secara pribadi berpikir Ki-hyung tidak melakukan kesalahan karena tidak mungkin menghentikan monster.

Ki-hyung tidak membiarkan ejekannya mengganggu dia, melainkan bertanya kepada tersangka apakah dia mengaku melakukan pembunuhan. Dia kemudian bertanya kepadanya tentang lokasi Na-young, tapi tersangka itu tersenyum, bertindak seperti dia tidak memiliki gagasan duniawi yang Ki-hyung bicarakan.

Tiba-tiba, Hyun-joon menerobos masuk ke ruang makan dan membawa senjatanya ke kuil tersangka. Ki-hyung berdiri, dan Hyun-joon mencambuk senjatanya ke arahnya sebagai jawaban. Bahkan tidak berkedip, Ki-hyung meraih pistolnya dan bertanya pada Hyun-joon apakah dia akan membunuh satu-satunya pria yang tahu di mana Na-young berada. Ki-hyung menyuruhnya kembali dan melakukan tugasnya, dan dia akan melakukan tugasnya.


Di aula, Hyun-joon menyentuh dinding dan berteriak frustrasi. Sun-woo mengakui bahwa profil tidak menyelesaikan apapun, dan seperti yang dilakukan manusia lain, itu rentan terhadap kesalahan. Namun, dia bertanya apa yang Hyun Joon lakukan sebagai gantinya, dan mengatakan kepadanya untuk tetap berkepala dingin jika dia ingin menyelamatkan Na-young.

Di ruangan tersangka, petugas mencoba kata sandi yang ditulis dengan catatan lengket, tapi seperti Han mengingatkan mereka untuk tidak menggunakannya, komputernya akan mati. Untungnya, Han mampu memulihkan harddisk, namun tersangka telah memasang kunci pada komputernya yang hanya akan mengizinkan lima kali percobaan. Mereka memanggil Nana untuk meminta bantuan, tapi dia mengatakan kepada mereka bahwa akan lebih cepat untuk mengambil kata kunci dari kepala tersangka.


Sementara itu, Ki-hyung dan Sun-woo melihat tersangka diusir dan mencatat bahwa dia tidak memiliki bekas apapun di tubuhnya meskipun ada bukti yang mengatakan bahwa korban terakhir melawan. Mereka juga merasa aneh bahwa seseorang yang menderita paranoia dan OCD akan membuang mayat di area terbuka dan umum seperti itu. Menempatkan potongan itu bersama-sama, mereka menyimpulkan tersangka harus memiliki kaki tangan, yang juga bisa berarti bahwa dia bahkan bukan pembunuh "sebenarnya".

Saat polisi terus mencari lebih banyak petunjuk, Hyun-joon menemukan kartu nama di mobil tersangka. Di tempat lain, Ki-hyung dan Sun-woo mulai membuat profil kaki-tangan, dan menduga bahwa dia harus memiliki kepribadian yang lebih dominan daripada tersangka. Dengan demikian, mereka memutuskan untuk melihat catatan tersangka saat berada di pusat perlindungan remaja untuk mencari kemungkinan kaki tangannya.



Sun-woo menemukan tempat yang tercantum di kartu nama dan mencari pria bernama Ma Hyun-tae. Mekanik di toko yang dia kunjungi tidak sesuai dengan perintah Hyun-joon, tapi Hyun-joon hanya menendang kepala seorang pria melalui jendela dan mengeluarkan pistolnya.

Sementara itu, Sun-woo bertemu dengan petugas pembebasan bersyarat, yang tidak ingat apa-apa sampai seorang pekerja menyebutkan seorang teman bernama Ma Hyun-tae. Nana memeriksa latar belakang, dan menemukan alamatnya saat ini untuk Sun-woo.


Ki-hyung menginterogasi tersangka dan menyebutkan bagaimana tersangka harus membutuhkan pelindung saat berada di pusat perlindungan anak-anak. Ki-hyung menjatuhkan nama Ma Hyun-tae, tapi tersangka hanya tersenyum balik.

Di sebuah ruangan yang gelap, seorang pria melihat berita tentang pembunuhan berantai tersebut dan meminta polisi untuk membuat laporan. Sebelum pria itu bisa berbicara, bagaimanapun, bayangan melewati jendela, dan dia mendongak ketakutan. Segera setelah itu, Sun-woo tiba di gedung yang gelap, tapi Ma Hyun-tae sudah meninggal.

Dia melewati pintu belakang dengan harapan bisa menangkap pelakunya, tapi saat dia keluar, sebuah mobil yang melaju kencang menabraknya. Sun-woo terjatuh di udara dan mendarat di beberapa kotak yang ditempatkan dengan baik, menopang jatuhnya. Namun, saat dia mendongak, pelakunya keluar dari mobil dan mengarahkan pistol ke arahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/criminal-minds-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top