Sinopsis Duel Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 19 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 13 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Di kantor kejaksaan, Jo-hye mengungkapkan kepada timnya bahwa Sung-hoon dan Sung-joon adalah klon. Mereka benar-benar terkejut dengan ini, tapi Jo-hye menjelaskan bagaimana semua kasus yang mereka hadapi belakangan ini terkait dengan eksperimen kloning dari dua puluh empat tahun yang lalu. Alih-alih berfokus pada penculikan Soo-yeon, mereka sekarang akan menyelidiki eksperimen dan korupsi ilegal Sanyoung.

Boon-suk menunjukkan bahwa hal itu tidak akan mudah terjadi setelah Chairman Park karena Sanyoung adalah salah satu perusahaan farmasi paling berpengaruh di negara ini. Jaksa tidak akan bisa mendapatkan informasi yang mereka butuhkan dan kemungkinan akan diblokir setiap langkahnya. Tapi Jo-hye mengatakan mereka akan pergi menyamar, yang terdengar berbahaya dan mengasyikkan.

Sung-joon dan Mi-rae mengambil makan siang (Subway, tentu saja) dan pergi ke rumah sakit untuk mengunjungi Soo-yeon. Saat mereka memasuki kamar rumah sakit, mereka melihat Dokter Ibu.

Sinopsis Duel Episode 13 Bagian Kedua

Dokter Mom terengah kaget saat melihat Sung-joon berdiri di depannya, dan Sung-joon terpana menyadari bahwa Dokter Ibu masih hidup. Dokter Ibu dengan air mata mengatakan bahwa dia sudah dewasa, dan Mi-rae secara diskrit melangkah ke lorong untuk memberi mereka waktu sendirian.

Sementara itu, Jo-hye mengadakan pertemuan rahasia dengan Ahn Jeong-dong, ayah dari gadis kecil yang diculik di episode pertama. Jeong-dong berpikir bahwa Jo-hye ada untuk mendapatkan uang darinya, tapi sebaliknya, dia merenung bahwa menarik bahwa tidak ada bukti Jeong-dong di apartemen nyonya rumah - tidak ada satu sidik jari atau untai rambut.

Jo-hye menyimpulkan bahwa nyonya itu sebenarnya bukan kekasihnya - sebagai gantinya, wanita itu adalah bagian dari eksperimen Sanyoung ilegal yang diinvestasikan oleh Jeong-dong.



Jeong-dong menjelaskan bahwa setelah Ketua Park roboh dan anaknya mengambil alih perusahaan, Jeong-dong berada di sebuah pesta rahasia dimana dia tahu bahwa Sanyoung bisa menciptakan kloning. Jeong-dong memiliki kelainan dimana dia tidak dapat memiliki anak - putrinya Hye-joo baru lahir berkat inseminasi buatan, dan bahkan saat itu, dia mandul dan terus-menerus masuk dan keluar dari rumah sakit.

Dia berpikir bahwa jika dia bisa mengkloning Hye-joo, mungkin ... Jeong-dong meninggalkan pemikiran itu belum selesai, tapi Jo-hye terlihat sangat jijik pada pemikiran bahwa Jeong-dong lebih peduli untuk menciptakan anak yang sehat yang memiliki DNAnya daripada tentang Kesejahteraan sebenarnya anaknya yang sudah lahir.

Nyonya yang meninggal adalah ibu pengganti yang membawa tiruan Hye-joo, namun tes menunjukkan bahwa tiruannya cacat, karena itulah Jeong-dong memerintahkannya untuk dibatalkan. Jeong-dong pahit bahwa Sanyoung berbohong kepadanya bahwa mereka dapat memanipulasi gen untuk menciptakan penyakit bebas Hye-joo, tapi Jo-hye masih ngeri bahwa dia pikir dia bisa memperbaiki putrinya dengan hanya menciptakan yang baru.


Di rumah sakit, Sung-joon dan Pak Dokter menyusul. Dia mengira dia telah meninggal, tapi Sung-joon menjelaskan bahwa beberapa hari setelah Dokter Ibu meninggalkannya dengan teman tepercaya, sebuah kebakaran meletus di penginapan tempat mereka tinggal, dan dia adalah satu-satunya yang selamat.

Air mata di matanya, Dokter Ibu meminta maaf atas kehidupan keras Sung-joon, tapi Sung-joon meyakinkannya bahwa dia tidak lagi takut. Sung-joon bertanya apakah dia melihat Sung-hoon, karena dia tahu Sung-hoon yakin dia sudah meninggal.

Dokter Ibu mengatakan bahwa dia belum bisa menemuinya lagi, meski dia menambahkan bahwa dia akan segera melakukannya. Setelah dia menyelesaikan pekerjaannya. Oooooh, dan kita lihat bahwa Dokter Mom rupanya tahu tentang sarang Sung-hoon kepada Jo-hye. Dokter Ibu juga menyampaikan sebuah pesan kepada ketua bahwa Ketua Park harus bertemu dengan Jo-hye jika dia tidak ingin Sung-hoon ditangkap sebagai pembunuh berantai.


Jo-hye berkunjung bersama Chairman Park di kamar rumahnya, di mana dia merinding karena ancamannya tidak ada gunanya. Jo-hye menunjukkan bahwa sementara dia hanya bisa mengakses lobi rumah sakit sebelumnya, dia sekarang berada di kamar pribadinya - jadi sepertinya ancamannya cukup efektif.

Ketua Park tertawa, mengakui bahwa keberaniannya adalah alasan utama mengapa dia ingin bertemu dengannya, jadi setidaknya dia akan mendengarkan mengapa dia ingin bertemu dengannya. Jo-hye mengungkapkan bahwa dia tahu Chief Prosecutor bekerja untuk Chairman Park, dan bahwa "sapi sudah terlalu tua untuk memberi susu."


Ketua Park bertanya mengapa ia harus menyingkirkan "sapi" yang benar-benar setia untuk "sapi yang lebih muda" (yaitu Jo-hye), dan Jo-hye mengatakan bahwa dia mengetahui semua tentang percobaan Dokter Lee, kloning dokter ibu, Sung- Hoon dan Sung-joon, dan kloning ilegal saat ini.

Mata ketua semakin lebar karena alasan terakhir, dan Jo-hye menyadari bahwa Chairman Park tidak mengetahui tentang kloning saat ini. Sudah cukup untuk meyakinkan Ketua Park agar setuju untuk menganggapnya sebagai "sapi" barunya, karena dia menuntut Jo-hye menceritakan semua yang dia ketahui.


Dokter Ibu mendapat telepon bahwa ada keadaan darurat yang harus dia hadiri. Saat dia pergi, dia memberitahu Sung-joon dan Mi-rae bahwa dia akan kembali nanti, dan bahwa dia akan dengan senang hati memberi tahu Mi-rae lebih tentang Perawat Ryu. Dia juga berjanji bahwa Soo-yeon akan diurus dengan baik, terutama karena tim risetnya sedang berusaha menemukan penyembuhan.

Jo-hye kembali ke kantornya untuk menemukan Deuk-chun menunggunya. Dia ingin tahu mengapa Jo-hye menyuruhnya kembali sebagai detektif, juga hubungan antara dia, Jaksa Agung, dan Sanyoung. Mengingat Dokter Ibu tahu nama jaksa penuntut yang mengganggu stasiun dua belas tahun yang lalu karena Jo-hye memberitahunya, Deuk-chun curiga bahwa Jo-hye terhubung dengan Sanyoung. Jo-hye mengakui bahwa dia akan menyamar dengan menang atas Chairman Park.


Deuk-chun masih ingin tahu mengapa dia mengembalikannya, dan Jo-hye mengingatkan Deuk-chun bahwa dia selalu melakukan apapun yang dia bisa untuk maju, dan bahwa dia memiliki mata untuk menjadi Jaksa Agung berikutnya. Tapi koneksi Sanyoung membuatnya menyadari bahwa kesuksesan dan kekuatan tidak semuanya bisa diatasi. Jo-hye menyuruh Deuk-chun pulih karena satu-satunya orang yang bisa dia percaya untuk membantunya.

Deuk-chun protes bahwa dia seharusnya tidak mempercayainya karena dia akan melakukan apapun untuk menghancurkan Sanyoung, dan dia tidak akan ikut dengan permainannya. Saat dia pergi, Deuk-chun memperingatkan Jo-hye agar tidak menghalangi jalannya.


"Panggilan darurat" Ibu Buwa rupanya merupakan perintah untuk memberi Ketua Park sebuah check-up. Dia yakin bahwa obatnya belum siap, dan dia dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa timnya sedang mengerjakannya, namun menghilangkan efek samping yang fatal akan memakan waktu lama. Ketua Park menyalahkannya karena telah menempatkannya dalam kondisi ini (Anda tahu, dengan menciptakan vaksin yang menyelamatkan hidupnya hanya untuk memberinya efek samping yang berpotensi kanker).

Ketua Park bertanya apakah Dokter Mom akan pergi berlari ke Jo-hye dan bermain-main, tapi Dokter Mom dengan dingin mengatakan kepadanya bahwa Chairman Park pasti gila jika menurutnya dia akan mempercayai seorang jaksa penuntut. Dokter Ibu memperingatkannya bahwa Jo-hye berencana berpihak padanya hanya untuk mendapatkan informasi - Dokter Mom hanya bermain bersama Jo-hye untuk mencari tahu di mana Sung-hoon berada.


Seo-jin tiba tepat saat Pak Dokter pergi, dan Seo-jin menyapa ayahnya dengan riang, menanyakan apa yang dia inginkan untuk makan siang. Khawatir karena Dokter Ibu ada di sana, Seo-jin dengan hati-hati bertanya tentang kesehatannya. Ketua Park menggertak bahwa ia hanya ingin tahu bagaimana penelitian itu berlangsung, meyakinkan Seo-jin bahwa penyembuhannya akan ditemukan sebelum dia meninggal.

Di rumah sakit lain, Soo-yeon yang sekarang sudah bangun siap untuk menggali makan siang Mi-rae dibuat untuknya. Soo-yeon dengan senang hati memberitahu ayahnya dan Sung-joon betapa lezat makanannya, dan dia tertawa, yang menyebabkan Sung-joon mendapatkan kenangan dari Dokter-Lee tentang anak muda bahagia lainnya di sebuah rumah sakit.


Deuk-chun mencatat reaksi aneh Sung-joon, tapi Sung-joon meyakinkan Deuk-chun bahwa dia baik-baik saja. Untung juga, karena Deuk-chun menyatakan Sung-joon sebagai wali Soo-yeon saat Deuk-chun tidak ada. Aw. Soo-yeon sedih saat menyadari bahwa ayahnya harus pergi untuk kembali bekerja, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan dengan sabar menunggu, karena lebih penting dia menangkap orang jahat. Double aw.

Teka-teki Seo-jin karena fakta bahwa Sung-hoon mengatakan kepadanya bahwa dia akan menemukan Chairman Park untuk membalas dendamnya, tapi sejak ayahnya masih hidup, dia menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang pasti terjadi pada Sung-hoon. Dia juga menyadari bahwa ayahnya tidak pernah bertanya tentang Sung-hoon, yang seharusnya dia harapkan Seo-jin untuk membawanya kepadanya seperti yang dia janjikan.


Khawatir, dia menelepon Sung-hoon, tapi dia masih terguncang dari pelantun paranoid sebelumnya dan tidak menjawab. Pernyataan Ketua Park tentang Dokter Mom adalah orang yang menyetujui semua eksperimen pada klon memenuhi pikiran Sung-hoon. Dengan marah, Sung-hoon melontarkan jarum suntik yang siap disuntikkan ke tangannya.

Di kantor polisi, Chief Park melaporkan bahwa dia menemukan seseorang yang pernah bekerja dengan Dokter Lee sebelum dia menghilang untuk mengerjakan percobaan ilegal tersebut. Nama pria itu adalah Oh Seok-jin, dan dia dulu asisten Dokter Lee, tapi sekarang adalah seorang profesor.

Profesor Oh mengatakan pada Deuk-chun bahwa dia selalu menganggap Dokter Lee sebagai orang baik dan cerdas yang bisa menjadi sesuatu yang hebat jika dia tidak lenyap. Deuk-chun bertanya apakah ada sesuatu yang aneh di sekitar waktu Dokter Lee menghilang, dan Profesor Oh mengatakan bahwa Dokter Lee berubah setelah anak perempuannya mendapat limfoma.


Menurut Profesor Oh, Dokter Lee memberikan segalanya untuk putrinya dan melepaskan diri dari dunia sebelum akhirnya mengundurkan diri. Profesor Oh tidak tahu apa yang dilakukan Dokter Lee setelah pengunduran dirinya, tapi jika Dokter Lee melakukan eksperimen, Profesor Oh menganggap Dokter Lee akan mencari obat untuk putrinya.

Seo-jin masih frustrasi karena dia tidak bisa mencapai Sung-hoon, terutama karena ini berarti kakaknya kemungkinan akan mewarisi Sanyoung (karena ultimatum ketua ketua di episode terakhir, orang yang memberinya Sung-hoon mendapat perusahaan itu). Mencoba taktik lain, Seo-jin memanggil orang lain.

Di rumah sakit, Sung-joon dengan lembut membersihkan lengan Soo-yeon. Dia terkesan bahwa dia sangat mahir melakukannya, dan Sung-joon dengan santai mengatakan bahwa dia telah melakukannya dengan baik. Kemudian dia berhenti untuk bertanya-tanya kapan hal itu terjadi, dan kilas balik dari Dokter Lee menunjukkan kepadanya dengan lembut membersihkan tangan anak muda dari kilas balik sebelumnya - sekarang mungkin putri Dokter Lee.


Sunbae tiba di ruang rumah sakit, ceria selalu sambil mengeluarkan es loli. Memori Dokter-Lee lainnya menyerang Sung-joon saat Sunbae mengatakan bahwa dia memberikan es krim manis kepada Soo-yeon untuk membantu merasakan obat pahit - yang persis seperti yang dikatakan Dokter Lee pada putrinya, Joo-hee.

Ketika Sung-joon memanggil, Deuk-chun mencoba memahami fakta bahwa Dokter Lee baru memulai penelitiannya untuk menemukan penyembuhan setelah putrinya diduga meninggal. Sung-joon mengatakan pada Deuk-chun tentang kenangan baru-baru ini tentang Joo-hee.

Deuk-chun menarik daftar keluarga Dokter Lee dan menyadari itu, ya, Joo-hee adalah putri Dokter Lee. Dia akan berusia sekitar dua tahun jika dia meninggal pada tahun 1991, yang tidak bertambah sampai usia lima tahun dari kenangan Sung-joon.


Kami berkelahi dengan percakapan dengan teman Perawat Ryu, yang memberi tahu geng bahwa dua bulan setelah keguguran Perawat Ryu, dia memutuskan untuk mengadopsi seorang gadis dan menamainya Mi-rae, nama yang sama yang direncanakan Perawat Ryu untuk memberikan putrinya sendiri. Itu, ditambah fakta bahwa Dokter Lee terobsesi menyelamatkan putrinya dan memastikan Perawat Ryu mendapat vaksinasi, membuat Deuk-chun bertanya-tanya apa yang sebenarnya sedang terjadi.

Dokter Ibu dan Mi-rae menikmati jalan-jalan yang menyenangkan setelah makan malam bersama. Saat mereka membuat rencana untuk bertemu lagi, Deuk-chun memanggil Dokter Ibu. Deuk-chun bertanya pada Dokter Ibu apakah dia melihat tubuh putrinya setelah Joo-hee meninggal. Dokter Ibu mengakui bahwa dia tidak melakukannya sejak dia di Amerika saat itu dan baru tiba setelah putrinya dikebumikan.


Deuk-chun memberitahu Dokter Ibu bahwa menurutnya dia menemukan Joo-hee dan dia masih hidup. Dokter Ibu sedang berdiri di tengah jalan saat dia berbicara dengan Deuk-chun, dan Mi-rae melihat sebuah sepeda motor yang memutar mesinnya. Sama seperti Deuk-chun mengatakan pada Dokter Ibu bahwa dia yakin Mi-rae sebenarnya adalah putri biologis sang Dok, Mi-rae mendorong Ibu Dokter keluar dari jalan.

Mi-rae mengambil dampak penuh dari motor yang melaju dan terjatuh ke tanah. Saat kecepatan motornya melaju, Dokter Ibu dengan panik mencoba membangkitkan Mi-rae yang berdarah dan tak sadar.



Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-13/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top