Sinopsis Duel Episode 14 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 20 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 14 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Dokter Mi-rae kagum pada pemulihan ajaib Mi-rae. Dia menjelaskan kepada Dokter Ibu bahwa Mi-rae tidak baru sadar kembali, tapi organ-organnya yang sangat terluka mulai memperbaiki diri. Dokter bingung, tapi mengatakan jika Mi-rae terus pulih pada tingkat ini, dia seharusnya baik-baik saja untuk kembali ke rumah dalam waktu sekitar seminggu atau lebih.

Ketua Park sedang berbicara dengan Jo-hye, bertanya-tanya mengapa dia belum membersihkan kekacauan yang terjadi. Jo-hye dengan tenang memperingatkan ketua bahwa mereka harus berhati-hati agar tidak meninggalkan bekas apapun, seperti remah-remah yang membawanya dari Jaksa Agung ke ketua di tempat pertama.

Dia mengatakan kepada Ketua Park untuk bersabar dan mempercayainya. Setelah dia menutup telepon, Jo-hye mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia akan menunggu juga, karena dia juga membutuhkan waktu bagi Deuk-chun untuk mempercayainya.

Sinopsis Duel Episode 14 Bagian Kedua

Dokter Ibu, Sung-joon, dan Deuk-chun mengunjungi Mi-rae di kamar rumahnya. Meskipun penjepit lehernya, Mi-rae mengatakan bahwa dia baik-baik saja, dan lega karena Dokter Ibu tidak terluka. Dia juga ingin tahu mengapa Ibu Dokter terus memanggilnya "Joo-hee," dan Ibu Dokter dengan lembut memberi tahu Mi-rae bahwa dia adalah ibu kandungnya, dan Joo-hee adalah nama aslinya.

Mi-rae bisa dimengerti tercengang dengan ini, dan Deuk-chun dan Sung-joon menyelinap keluar ruangan sehingga Dokter Ibu dan Mi-rae bisa memiliki privasi. Deuk-chun bertanya bagaimana Sung-joon lakukan, dan Sung-joon bilang dia baik-baik saja. Tapi Deuk-chun bisa tahu ada yang mengganggunya, jadi Sung-joon akhirnya mengaku bahwa dia merasa bingung.


Sung-joon bisa begitu ingat dengan jelas kenangan Dokter Lee tentang anak Joo-hee dari dua puluh empat tahun yang lalu, namun anak itu juga adalah Mi-rae yang sedang tumbuh yang diketahui Sung-joon sekarang. Ketika Sung-joon pertama kali mengetahui bahwa dia adalah tiruan, itu sulit baginya, tapi dia masih mengira dia bisa hidup seperti "orang normal".

Tapi sekarang dia tidak yakin bagaimana memperlakukan orang lain yang penting baginya. Yakni, dia tidak yakin bagaimana berhubungan dengan Dokter Ibu atau Mi-rae. Apakah dia Sung-joon dengan sendirinya, ataukah dia hanya versi lain dari Doctor Lee?

Deuk-chun mengatakan dia tidak peduli apakah Sung-joon adalah tiruan dari Doctor Lee. Semua Deuk-chun peduli adalah Sung-joon yang dia tahu - pria yang ceroboh tapi tetap menepati janjinya. Toh, Sung-joon mempertaruhkan nyawanya untuk membantu Deuk-chun menyelamatkan Soo-yeon. Meskipun Deuk-chun mengakui bahwa pasti sulit bagi Sung-joon untuk memikirkan segalanya, dia menyarankan Sung-joon untuk hanya hidup sebagai Sung-joon. Aw.



Di sarang, Sung-hoon merenung di kamar mandi saat kata-kata Bijak Ketua Park terus memenuhi pikirannya, menyebarkan keraguan tentang Dokter Ibu. Sama seperti aku menyukai adegan mandi yang merenung, tim makeup pasti sudah libur karena segera terlihat bahwa Sung-hoon tidak memiliki tanda kirim di tulang punggungnya (dan untuk sesaat aku bertanya-tanya apakah ini? Seharusnya Sung-joon).

Setelah mandi, Sung-hoon menyuntik dirinya dengan obat yang sebelumnya dia lempar ke samping. Seo-jin memanggilnya dan akhirnya dia mengangkatnya, sangat lega. Dia menuntut untuk mengetahui di mana vaksin aslinya, tapi Sung-hoon mengatakan bahwa dia akan menemukannya sendiri. Bukannya dia akan memberitahunya di mana tempatnya.


Seo-jin mengingatkannya bahwa dia memberinya obat yang membuatnya tetap hidup. Tapi Sung-hoon mengatakan kepadanya bahwa dia harus benar-benar mempertimbangkan apakah dia menginginkan vaksin tersebut atau tidak.

Jika ayahnya disembuhkan, ketua serakah tersebut kemungkinan akan mencoba membuat vaksin lain yang tidak hanya akan menghentikan organ tubuhnya dari agin, tapi menghentikannya dari masa penuaan. Meskipun dari Taman Ketua abadi membuat kulitku merayap. Sung-hoon menunjukkan bahwa jika itu terjadi, maka tidak mungkin Ketua Park akan memberikan asetnya pada Seo-jin.

Setelah bercakap-cakap dengan Sung-hoon, Seo-jin yang linglung menyadari bahwa tidak peduli apa yang dia lakukan, ayahnya akan menemukan cara untuk tidak memberi Sanyoung kepadanya. Dia bertanya-tanya apakah akan lebih baik menunggu dan membawa perusahaan dari kakaknya.


Sung-hoon meraih pistol saat ia mengingat mendiang Direktur Baek yang memberitahunya tentang alamat yang terakhir mereka lacak Sung-joon, yang merupakan apartemen Mi-rae. Karena Sung-joon tidak datang kepadanya, Sung-hoon menyatakan bahwa dia akan pergi ke Sung-joon. Saat ia mulai meninggalkan sarangnya, Sung-hoon menemukan sebuah catatan dari Dokter Ibu, mungkin tertinggal saat Big Boss diam-diam memfilmkannya.

Dia menulis bahwa mungkin sulit untuk percaya, tapi dia masih hidup, dan bahwa dia akan menunggu teleponnya, kapan pun itu terjadi. Dia menandatanganinya "Dokter Jin Soo-jin."


Dokter Ibu cenderung Mi-rae, yang masih berjuang untuk menerima bahwa Dokter Ibu adalah ibu kandungnya. Sudah lama sejak Mi-rae menemukan Perawat Ryu bukan ibunya, jadi sangat banyak yang harus dilakukan. Tapi Mi-rae sama baiknya dengan yang pernah ada, bahkan saat dia meminta maaf bahwa ini sulit dilakukan. Dia merujuk pada "Dokter Ibu" sebagai sesuatu selain "Dokter".

Dokter Ibu menerima telepon, dan Sung-hoon dengan hati-hati bertanya apakah ini adalah "Dokter Jin Soo-jin." Dia menyadari bahwa itu pasti Sung-hoon.

Deuk-chun duduk di samping tempat tidur putrinya sendiri, dan saat dia terbangun, dia dengan cemas bertanya apakah ada yang bisa dia dapatkan darinya. Soo-yeon dengan lemah bertanya apakah dia tidak lagi sakit, karena kalau begitu, aneh rasanya dia pusing meski dia berbaring.


Soo-yeon bertanya-tanya berapa banyak lagi tes yang harus dilakukan dokter, dengan asumsi itulah satu-satunya alasan dia belum bisa pulang. Saat dia tertidur, Deuk-chun berjanji bahwa dia akan memastikan dia tidak akan sakit lagi.

Sung-joon dan Mi-rae sama-sama khawatir dengan pertemuan Dokter Ibu dengan Sung-hoon. Tapi Dokter Ibu ingin memberitahu Sung-hoon tentang vaksin itu, dan dia juga ingin meyakinkan Sung-hoon bahwa dia dicintai.

Bahkan jika Sung-hoon marah atau marah tentang bagaimana dia diperlakukan sebagai tikus percobaan selama dua belas tahun terakhir, Dokter Mom masih ingin bertemu dengannya dan menerima kesalahan apa pun yang dia lakukan padanya. Sung-joon meminta untuk datang bersamanya karena dia ingin bertemu dengan Sung-hoon juga, dan Dokter Ibu setuju. Klon dan "ibu" mereka dapat dipertemukan kembali setidaknya sekali lagi.


Saat Sung-hoon berkendara ke tempat pertemuannya dengan Dokter Ibu, dia menurunkan kaca mobil dan menjepit tangannya. Dia ingat saat pertama kali merasakan angin, saat Pak Dokter mengambil klon di luar untuk pertama kalinya dalam hidup mereka.

Deuk-chun memohon kepada Dokter Ibu untuk menceritakan apa yang terjadi dengan vaksin tersebut. Dia tidak peduli apakah dia terdengar seperti ayah yang egois, tapi melihat bagaimana kesehatan Mi-rae membaik, dan mengetahui bahwa Soo-yeon sedang dipinjam, dia sangat ingin menemukan cara untuk menyelamatkan putrinya.


Sung-hoon tiba di rumah sakit, dan dia melihat Dokter Ibu menyusuri lorong, berbicara dengan Deuk-chun. Mata Sung-hoon, sesaat dipenuhi harapan kekanak-kanakan, mengeras saat ia bersembunyi di tikungan.

Dokter Ibu memberitahu Deuk-chun bahwa penyembuhan membutuhkan waktu dan sulit untuk memprediksi bagaimana seseorang akan sembuh. Hanya karena Mi-rae disuntik dengan vaksin asli yang menyembuhkan penyakit masa kecilnya, dan sepertinya saat ini memperbaiki organ tubuhnya yang pecah, tidak berarti ada jaminan.

Sedangkan untuk Soo-yeon, Dokter Ibu menyarankan agar mereka mencoba transplantasi sumsum tulang (mungkin dengan Mi-rae sebagai donornya). Deuk-chun berterima kasih atas sarannya, dan juga bertanya tentang Sung-joon. Dokter Ibu dengan lembut mengatakan bahwa transplantasi tidak akan bekerja untuk Sung-joon - atau Sung-hoon, dalam hal ini - karena donor harus menunggu setidaknya dua tahun sebelum menyumbangkan sumsum tulang ke pasien yang berbeda.


Yang berarti mereka mungkin bisa menyelamatkan kehidupan Soo-yeon melalui transplantasi sumsum tulang, tapi mereka tidak akan bisa menyelamatkan klon. Untuk menyelamatkan semua orang, Dokter Ibu mengatakan bahwa mereka perlu fokus pada vaksin tersebut. Sung-hoon, setelah mendengar percakapan mereka, memanggil Dokter Ibu untuk mengubah tempat pertemuan mereka.

Mi-rae sangat ceria saat dia bersikeras bahwa dia akan baik-baik saja di rumah sakit sendirian sehingga Deuk-chun bisa duduk bersama Soo-yeon sementara Dokter Ibu dan Sung-joon pergi ke tempat pertemuan "baru" Sung-hoon. Sung-hoon, telah mencuri mantel dan kacamata lab (yang hanya membingungkanku sedetik saat aku bertanya-tanya apakah ini adalah kilasan balik Dokter Lee), perhatikan Deuk-chun, Dokter Ibu, dan Sung-joon meninggalkan rumah sakit.


Sung-hoon tergelincir ke kamar Mi-rae dan menyuntiknya dengan obat terlarang. Dia mengendarai Mi-rae yang tidak sadar di lorong. Saat Sung-hoon menunggu lift, dokter yang merawat Mi-rae memperhatikannya, tapi tidak menghentikannya. Mungkin dia bingung dengan kilas balik Dokter Lee juga.

Dokter berhenti di kamar Soo-yeon untuk memeriksanya karena ada permintaan dari Dokter Ibu. Dia menyebutkan bahwa dia baru saja melihat pemuda itu dari sebelumnya, menambahkan bahwa pria yang dipanggil Deuk-chun "Sung-joon" harus bekerja untuk Dokter Ibu karena dia hanya melihat "dokter" mengusir Mi-rae dari kamarnya.

Deuk-chun segera menyadari bahwa Sung-hoon memiliki Mi-rae. Saat Deuk-chun berlari ke bawah untuk menekan lift, dia memanggil Sung-joon untuk memberi tahu dia dan Dokter Ibu tahu bahwa Sung-hoon telah menculik Mi-rae dan mereka harus kembali ke rumah sakit. Deuk-chun juga memanggil Hyung-shik untuk membawa detektif lainnya sebagai back-up.


Deuk-chun menemukan Sung-hoon dan Mi-rae di garasi parkir bawah tanah. Deuk-chun melakukan tendangan terbang yang rapi untuk menghentikan Sung-hoon, dan kedua pria bergumul. Sung-joon mengendarai tepat saat Sung-hoon mengetuk Deuk-chun ke tanah. Sung-hoon menarik pistolnya, menunjuk Deuk-chun.

Dokter Ibu melompat keluar dari mobil dan bergegas ke Sung-hoon, yang mengalihkan tujuannya dari Deuk-chun ke alam bawah sadar Mi-rae.

Dokter Ibu memohon dengan Sung-hoon, menyuruhnya untuk tidak melakukan ini. Sung-hoon dengan pahit bertanya apakah Dokter Ibu mengkhawatirkan sesuatu yang terjadi pada anak perempuannya yang sebenarnya. Dia kemudian beralih ke Deuk-chun, menanyakan apakah Deuk-chun hanya memperhatikan sesuatu yang terjadi pada satu-satunya sumber obat untuk Soo-yeon.


Sung-hoon menuntut untuk mengetahui berapa lama Dokter Ibu dan Deuk-chun telah bekerja sama. Dia marah karena telah menghabiskan bertahun-tahun ini untuk membalas dendam padanya, hanya untuk mengetahui bahwa dia masih hidup dan di laboratorium.

Deuk-chun mengatakan bahwa jika Sung-hoon menginginkan balas dendamnya, untuk mengeluarkannya dari Deuk-chun - tinggalkan Mi-rae dari situ. Sung-hoon juga tidak ingin menembak Mi-rae karena dia tahu bahwa dia satu-satunya sumber untuk mendapatkan penyembuhan yang menyelamatkan nyawa. Sebagai gantinya, Sung-hoon mengayunkan senjatanya untuk mengarahkan pada Dokter Ibu.

Tangannya gemetar, Sung-joon mencemooh bahwa Dokter Ibu bukan "ibunya" tapi hanya seseorang yang melakukan eksperimen padanya. Dia berasumsi bahwa Dokter Ibu dan Deuk-chun hanya berfokus untuk menyelamatkan nyawa anak perempuan mereka karena mereka adalah manusia "nyata".


Dokter Ibu perlahan melangkah maju saat dia menangis bersikeras bahwa dia tidak pernah memikirkan Sung-hoon atau Sung-joon sebagai sesuatu yang "nyata" baginya. Dia tidak pernah berpikir bahwa anak laki-laki pantas mati. Sung-hoon menuntut untuk mengetahui mengapa dia menyembunyikan vaksinnya, dan Dokter Ibu menjelaskan bahwa dia baru mengetahui kebenaran dari apa yang terjadi padanya.

Peperangan psikologis Ketua Park terbukti sukses, karena Sung-hoon berkeras bahwa semua yang dikatakan Dokter Ibu adalah kebohongan. Dokter Ibu meminta maaf karena telah lama meninggalkannya, tapi dia tidak punya pilihan lain.

Sung-hoon berteriak padanya bahwa dia hidup, tapi dia tidak pernah datang untuknya. Dia menuntut untuk mengetahui apakah dia benar-benar kepala tim riset Sanyoung, dan jika dia benar-benar tidak tahu tentang eksperimen yang mereka lakukan padanya.


Yang Ibu Minta lakukan hanyalah meminta maaf, yang dia lakukan, dengan hati-hati dan berulang kali. Pistol itu masih gemetar di tangannya, Sung-hoon mengatakan bahwa Dokter Ibu seharusnya tahu bagaimana jika merasa ingin dikhianati, seperti dirinya. Dokter Ibu dengan tenang mulai berjalan menuju Sung-hoon yang tertekan saat dia berteriak padanya untuk kembali.

Sung-joon, yang perlahan-lahan merayap mendekat dan mendekati Sung-hoon saat konfrontasi dengan Dokter Ibu, semakin dekat sehingga Sung-hoon memperhatikannya. Sung-hoon mengayunkan senapannya untuk menunjuk adiknya, berteriak pada Sung-joon untuk kembali.

Dokter Mom melempar dirinya sendiri di depan Sung-joon sama seperti Sung-hoon yang putus asa menarik pelatuknya. Dokter Ibu mengambil dampak penuh dari peluru yang terlihat seperti menembus hatinya. Kaget dengan tindakannya, Sung-hoon mundur ke mobilnya dan pergi seperti detektif lainnya tiba untuk mengejarnya.


Sung-joon memegangi Dokter Ibu sebagai Mi-rae yang sekarang benar-benar terjaga di sampingnya, menangis histeris saat dia memanggil "Mom." Hyung-shik mengantarkan Mi-rae kembali ke dalam rumah sakit karena keselamatannya. Sung-hoon terus memegang Dokter Mom yang sekarat.

Sebagai kecepatan Sung-hoon yang gila, dia membalikkan arus masuk dan keluar dari jalur untuk melewati mobil lain, berteriak bahwa itu semua adalah kesalahan Sung-joon bahwa Dokter Ibu meninggal. Deuk-chun dan Soo-ho sedang asyik di jalan setapaknya, tapi dorongan Sung-hoon yang tidak menentu akhirnya membuat mereka kehilangan dia.

Hyung-shik, memegang kepalanya seperti dia terkena, panggilan Deuk-chun: Mi-rae telah diculik.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 14 Bagian Kedua

 
Back To Top