Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 23 Juli 2017

Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 2

Ji-young, Ho-rim, dan anak perempuan mereka ditangkap oleh ibu mertua Ji-young saat mereka mencoba menyelinap kembali ke rumah setelah liburan mereka gagal. Ternyata Ji-young telah berbohong kepada mertuanya bahwa dia akan pergi ke negara tersebut untuk melakukan pertanian.

Kakak iparnya melihat-lihat barang bawaan mereka, menemukan paspor dan baju renang, dan menangkapnya dalam kebohongannya. Cluny mertua ibunya mencela dan mengatakan bahwa dia tidak keberatan bahwa Ji-young melakukan perjalanan internasional tanpa mereka-itu adalah sikap dan kebohongan itulah masalahnya.


Di rumah mereka, Ho-rim menyanyikan lagu pengantar tidur untuk putrinya KANG EUN-BI ( Ko Bi-joo ) sampai dia tertidur, tapi saat memasuki kamar tidurnya, dia mendapati Ji-young menangis dalam kegelapan. Dia kesal karena tidak bisa pergi dalam perjalanan, dan karena ditegur oleh ibunya, meskipun ibunya selalu melakukan perjalanan tanpa mereka.

Awalnya, dia mencoba menenangkannya, tapi sepertinya ini adalah pertengkaran kuno dengan mereka, dan dia bergumam pelan sehingga dia harus berurusan dengan kompleks inferioritasnya sendiri (tumbuh tanpa ayah dan tidak mampu Untuk pergi pada perjalanan sebagai anak) sendiri. Aduh.



Dia berteriak padanya dan mengatakan kepadanya bahwa itu adalah bekas masa kecilnya, bukan kompleks. Dia terhuyung-huyung keluar dan pergi ke kamar mandi untuk menangis, tapi putrinya mengantuk tiba dan menyela sesi tangisan karena dia harus buang air kecil. Paling tidak, dia menyayangi ibunya dengan mengatakan kepadanya bahwa dengan bangga dia memberi tahu gurunya bahwa ibunya adalah seorang penulis, dan dia bertanya apakah ibunya akan menulis surat ini malam ini. Ji-young melirik tumpukan buku dan mengingat semua rencana yang dia buat saat akhirnya membuat dia istirahat besar sebagai penulis.

Adegan itu sebentar beralih kembali ke Dal-gu berdansa dengan gadis kecil itu lagi saat Ji-young memikirkan masa kecilnya yang hilang. Lalu, kembali ke Ji-young dan Eun-bi meringkuk di balik selimut, berbicara tentang cerita sebelum tidur. Ji-young menyuruh Eun-bi untuk tidak membaca dongeng yang membuat para pangeran selalu diselamatkan oleh para pangeran, karena pria itu biasanya pemain. Ha.

Eun-bi bertanya apakah ayahnya seperti seorang pangeran ke Ji-young di masa lalu, dan Ji-young mencemooh pada awalnya. Tapi dia memang mengatakan bahwa sejak lama, Ho-rim adalah dunia baginya, dan dia berusaha keras untuk menarik perhatiannya. Dia mengatakan kepada putrinya bahwa jika dia menginginkan seorang anak laki-laki, dia harus bekerja keras untuk itu.


Keesokan harinya, Ji-young pergi ke pekerjaan part-time-nya, bekerja untuk temannya WANG MI-RAN ( Bae Hye-sun ), di sebuah klinik kedokteran oriental, memilah ramuan herbal dan membuat paket nutrisi. Temannya kagum dengan efisiensi supernya, tapi saat Ji Young meminta kenaikan gaji, temannya merasa bersalah - mengunjunginya dengan mengatakan bahwa dia sangat membantu kesehatan Ji-young sehingga Ji Young dapat bekerja secara gratis.

Lalu, Mi-ran bertanya apakah pengumuman untuk kontes penulisan telah dibuat, menambahkan bahwa dia memiliki harapan agar Ji Young bisa menjadi pemenang. Ji-young mengatakan kepadanya bahwa dia belum tahu, dan bahwa dia tidak ingin mengetahuinya sampai hal-hal diumumkan secara resmi.


Pada pekerjaannya, Ho-rim menunggu panggilan Manajer Ji-young, menghitung permen seperti kelopak bunga: "Ya, dia akan menelepon. Tidak, dia tidak akan melakukannya. Ya, dia akan melakukannya. "Kemudian dia mendapat gosip paling manis tentang palungan mereka dari rekan kerjanya: Ibu mertua manajer mereka datang sehari sebelumnya (saat Ho-rim sedang dalam perjalanan keluarga) dan meraih rambutnya dari rambut karena dia telah menemukan Bahwa dia menipu istrinya.

Di kursi pijat kerja, Ho-rim menertawakan dilema teman sekelasnya di masa lalu (meski ironisnya berada dalam situasi di luar naturasinya sendiri) saat dia mendapat telepon dari Manajer Ji-young, dan itu membuatnya menyala. Meski rekan kerjanya menduga dia juga berselingkuh, dia membungkam mereka untuk diam.


Abdallah mengemudikan sepeda motornya ke agen PI yang kumuh, dipimpin oleh MANAGER HAN ( Kim Byung-ok ). Manajer Han mulai membicarakan bisnis tentang penemuannya mengenai anak perempuan Dal-gu, namun karyawan perempuannya terus-menerus mengganggu dengan memukul Abdallah yang tampan. Ketika dia tidak tahan lagi, Manajer Han berteriak pada karyawannya, yang diturunkan menjadi putrinya.

Akhirnya mampu berbicara bisnis, Manajer Han menunjukkan Abdullah bahwa ia memiliki dua USBs: satu dengan putri Dal-gu, Ji-young, dan satu dengan bukti bahwa suami Ji Young sedang menipu dirinya. Abdallah bingung karena dia berpikir bahwa perkawinan di Korea bersifat monogami, dan sang manajer mulai menjelaskan bahwa monogami yang sama adalah alasan untuk budaya perkawinan luar negeri yang makmur di Korea Selatan. Dia ingin menjual kedua USBs informasi, tapi Abdallah tidak bergerak dan naik ke kejauhan hanya dengan satu USB.


Ibu mertua Ji-young masuk ke tempat kerjanya, membawa semua temannya bersamanya. Temannya memiliki cincin kuning besar di tangannya, yang diberikan oleh menantu perempuannya, dan terlepas dari usaha Ji-young untuk menjadi menantu perempuan yang patuh, mereka mengembalikannya saat dia meninggalkan ruangan. Sayangnya untuk Ji-young, dia bisa mendengar setiap penghinaan melalui pintu.

Abdallah mempersembahkan Dal-gu dengan foto menantu laki-lakinya, Ho-rim, yang menurut Dal-gu normal. Tapi saat dia membalik ke foto putrinya, itu sebenarnya foto Manajer Ji-young, bukan Ji-young yang benar-benar menikah dengan Ho-rim. (Abdallah pasti telah menyambar USB yang salah dari Manajer Han.)


Awalnya Dal-gu kaget dan tercengang, tapi kemudian dia mengatakan bahwa tentu saja itu diharapkan bahwa teladan feminitas gaya seperti itu adalah putrinya. Terkejut dengan kecantikannya, ada saat yang singkat dan sangat aneh dimana dia bertanya-tanya dengan keras jika dia sudah menikah.

Kembali ke klinik kedokteran oriental, Ji Young mengundang ibu mertuanya untuk berpisah dengan ekspresi murung, sementara suaminya berada di toko bunga terdekat bersiap untuk berkencan dengan Manager Ji-young. Baik Ji-young dan Manager Ji-young akhirnya duduk di bangku bersebelahan satu sama lain, dengan sembunyi-sembunyi menyeleksi satu sama lain (meski tidak tahu identitas orang lain.)


Sementara itu, Dal-gu hampir melompat dari taksinya untuk menyambut putrinya (yang dia percaya sebagai Manajer Ji-young), namun Abdallah tidak membujuknya untuk tidak melakukannya, mengatakan bahwa hal itu mungkin mengejutkan putrinya, yang mungkin telah membenci Dal-gu karena telah pergi Dia dan ibunya. Setelah banyak bujukan, Dal-gu akhirnya setuju untuk mendekati orang terdekat Ji-young: suaminya, Ho-rim.

Ho-rim melangkah keluar dari toko bunga dan menyadari bahwa istrinya berada tepat di samping pacarnya, jadi dia juga tidak bisa menghadapinya. Manajer Ji-young pergi setelah lima menit menunggu, dan Ho-rim mengejutkannya dengan bunga-bunga, hampir kehabisan. Dia kesal, tapi diredakan saat dia menyebutkan ada reservasi makan malam yang mahal menunggu mereka.


Sementara itu, Dal-gu bersantai di tepi kolam renang, dipijat oleh banyak pelayannya sementara Abdallah memainkan gitar dan bernyanyi kepadanya di latar belakang. Sebaliknya, putrinya bekerja keras dalam suasana yang jauh lebih rendah saat dia menyiapkan makan malam spesial untuk keluarganya.

Manajer Ji-young dan Ho-rim menikmati makan malam steak kelas atas dan pergi berbelanja, tapi mereka ditangkap di kamera oleh seorang fotografer yang tidak dikenal. Tapi untuk setiap usaha yang dia lakukan untuk memilih barang untuk dibeli, dia masuk dan mencegahnya mendapatkan sesuatu yang mahal, karena dia tahu bahwa dia tidak dapat membelinya untuknya.

Seiring malam, Ji-young menyerah setelah berjam-jam menunggu suaminya pulang untuk makan malam.


Keesokan harinya, Ho-rim berteriak pada Ji-young karena tidak membangunkannya tepat waktu untuk bekerja, dan dia bersikap pasif-dengan agresif mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan terbangun meski dia berusaha. Dia mengepalkan tangannya dengan sebuah peringatan, tapi dia dengan santai menunjukkan bahwa dia lupa mengenakan celananya, HA.

Akibatnya, dia terlambat bekerja dan ditegur oleh manajernya, yang membuatnya sangat jelas bahwa Ho-rim adalah karyawan terburuk yang mereka miliki.

Pada pekerjaan paruh waktu, Ji-young memberitahu temannya bahwa dia memimpikan ayahnya tadi malam. Dia menambahkan bahwa jika dia pernah bertemu dengannya, dia ingin mengetahui tipe orang seperti apa dia, dan kemudian membunuhnya karena telah meninggalkannya dan ibunya.


Dal-gu berpakaian oleh petugasnya dengan setelan tiga potong dan tongkat yang bagus sebelum dikemudikan di Rolls Royce ke bank Ho-rim. Manajer hampir mencapai tingkat sembilan puluh tikungan sepanjang waktu dia membawa Dal-gu ke kantornya, setelah mengambil bahwa Dal-gu sangat kaya, lol.

Manajer mengirimkan Ho-rim atas permintaan Dal-gu. Awalnya, Ho-rim mengira dia dipanggil untuk ditegur lagi, tapi dia malah melihat Dal-gu. Rising, Dal-gu mengambil tangan Ho-rim dengan jabat tangan yang kuat dan menariknya masuk sambil berkata: "Kang Ho-rim, aku adalah ayah mertua Anda."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/man-who-dies-to-live-episodes-1-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Man Who Dies to Live Episode 2

2 komentar

Akhir ny ad juga yg buat sinopsis MAN WHO DIET TO LIVE :) saran nihhh coba deh lihat orang2 nulis sinopsis kyk blog Pena Sinopsis, Drama Diary, dll krna klo boleh jujur #Maaf nulisan qmu kurang rapi terkesan #Maaf acak2kan jujur saya susah mengurti dgn tulisan anda yaa bisa di bilang 50:50 dgn tulisan anda mengerti : tdk mengerti :) makasih ;) di tunggu sinopsis2 selanjutnyaa :) jgn lupa sinopsis THE BEST HIT nyaa :*

ya sis ini cuma buat simpanan sinopsis saja apabila sewaktu waktu blog pena, diary terhapus seperti waktu itu...

untuk drama korea hanya hasil terjemahan dramabean menggunakan google translate

 
Back To Top