Sinopsis Reunited Worlds Episode 2

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 2

Dari sudut pandang Hae-sung, dia menemukan seseorang yang mungkin bisa membantunya, tapi melihat temannya yang sudah meninggal terlihat hidup dan sehat - dan masih remaja - membuat Ho-bang mati. Kakinya menyerah dan dia tenggelam ke lantai, saat itulah Hae-sung melihat namanya dan menyadari siapa dirinya.

Senang telah menemukan teman lamanya, Hae-sung mencoba meraih Ho-bang, bertanya apakah dia tahu apa yang sedang terjadi. Ho-bang bergeser menjauh dari dia dalam teror, lalu pingsan.

Kembali di masa sekarang, Jung-won pergi ke pekerjaannya sebagai koki, tapi sepertinya dia kurang ahli dalam hal ini. Salah satu pelayan mengatakan bahwa dua pria di sini menemuinya, tapi Jung-won mengatakan bahwa mereka tidak di sini. Dia menyelinap keluar dari dapur dan masuk ke sebuah gudang, lalu mulai memanjat keluar jendela, ha.



Dia akhirnya terjebak setengah jalan, begitulah kedua pria itu (rentenir?) Menemukannya. Pria yang lebih tua mengatakan pada pria yang lebih muda bahwa dia perlu belajar mengantisipasi hal-hal ini, tapi pria yang lebih muda tampak tercengang saat melihat wajah Jung-won.

Hiu pinjaman mendekati Jung-won, yang akhirnya menarik dirinya dari jendela, mengayunkan satu sepatu. Dia mencaci dia karena menghindari teleponnya, tapi dia menjelaskan bahwa dia kehilangan dompet dan teleponnya di bus. Dari jarak dekat, pria muda itu menggerutu, "Kenapa harus Jung-won?"

Dengan berjalan kaki satu kaki, Jung-won memberitahu hiu pinjaman bahwa dia telah bekerja ekstra untuk membayarnya kembali, tapi bosnya lari tanpa membayarnya. Dia berteriak bahwa dia masih harus membayar, dan tidak seimbang, dia beterbangan ke arahnya, bersumpah akan segera kembali. Hiu pinjaman memerintahkannya untuk membayar bunga atau dia akan pindah ke rumahnya, dan pria yang lebih muda itu terlepas dari pandangan.


Seorang pria tampan check-in di bandara untuk penerbangannya, dalam perjalanan ke Paris untuk belajar seni kuliner selama dua tahun. Namanya CHA MIN-JOON (Ahn Jae-hyun), dan dia memiliki restoran tempat Jung-won bekerja.

Kecuali bahwa Jung-won menemukannya dan barang bawaannya menunggunya saat dia tiba di rumah malam itu. Min-joon berkata dengan malu-malu bahwa dia memutuskan untuk tidak pergi ke Paris karena dia khawatir, dan Jung-won berasumsi bahwa dia tidak ingin meninggalkan restorannya. Dari tatapan kecewa di wajah Min-joon, itu pasti bukan mengapa dia tetap tinggal.

Tapi dia membiarkannya berpikir begitu, dan dia mengatakan bahwa meskipun Jung-won tidak memiliki bakat memasak, setidaknya dia harus memperbaiki diri dengan berlatih. Benar-benar bingung, Jung-won hanya mengucapkan terima kasih atas sarannya, dan dia pulang ke rumah dengan senyuman di wajahnya.


Jin-ju berlari mendekati Jung-won, setelah menyaksikan keseluruhan pertukaran dari tempat persembunyian di dekatnya. Dia mengatakan kepada Jung-won bahwa atasannya mungkin juga baru saja mengusulkannya, tapi Jung-won membantah bahwa Min-joon membatalkan program dua tahunnya hanya untuknya.

Meniup desakan Jin-ju, Jung-won mengatakan bahwa dia harus kembali ke Chungho (kampung halaman mereka) untuk mendapatkan tasnya yang hilang. Dia mengatakan Jin-ju bahwa dia pikir dia melihat Hae-sung hari ini, tapi Jin-ju mengatakan bahwa sudah dua belas tahun dan inilah saatnya untuk berhenti merindukannya.

Ho-bang membawa Hae-sung makan, tapi orang malang itu begitu ketakutan sehingga dia hampir tidak bisa melihat teman lamanya. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh tangan Hae-sung, tapi Hae-sung hampir tidak memperhatikan saat dia bertanya tentang Jung-won. Ho-bang tergagap gugup sehingga mereka kehilangan sentuhan.


Ho-bang berusaha keras untuk bertanya apakah Hae-sung ingat "hari itu," dan Hae-sung mengatakan bahwa ia mengingat segalanya. Kilas balik lainnya membawa kita kembali ke pagi hari Hae-sung saat sarapan pagi untuk keluarganya. Dia anak tertua dari lima bersaudara, yang dibesarkan oleh nenek mereka, dan dia benar-benar pengurus rumah.

Kakaknya yang tertua, Young-in, yang terlihat berusia sekitar tiga belas tahun, mencoba untuk melewatkan sarapan, tapi Hae-sung bersikeras. Adik perempuan yang lebih muda Soo-ji dengan jelas memujanya, dan adik laki-laki Hae-chul adalah badut keluarga yang jelas.


Entah dari mana, Hae-chul mengumumkan bahwa dia akan mencium gadis yang disukainya. Dia telah merencanakan semuanya, tapi Young-in membentaknya agar dia tidak menciumnya tanpa mengatakan sesuatu terlebih dahulu. Hae-sung mengambil nada kebapakan dan memberitahu adiknya untuk meninggalkan gadis sendirian.

Dia memanggil adiknya yang lain, Young-joon, tapi Young-in mengatakan bahwa dia pergi ke sekolah lebih awal. Nenek mendesah bahwa Young-joon belajar terlalu keras, tapi dia dan Hae-sung bangga dengan betapa cerdasnya dia, tentu dia akan menjadi dokter suatu hari nanti.

Seekor bel sepeda memperingatkan keluarga bahwa Jung-won ada di sini untuk menjemput Hae-sung. Awww, seringai pemalu yang melayang di wajahnya hanya menggemaskan.


Jung-won dengan gugup mempraktikkan "selamat ulang tahun" untuk Hae-sung, sambil mengernyit saat ia bertengger di aegyo agak terlalu tebal. Dia mencoba lagi, kedengarannya bosan kali ini, dan dia mengepalkan tinjunya. Matanya terbuka saat Hae-sung menjawab, "Saya menang!" Dengan telapak tangan terbuka, berpura-pura bermain gunting kertas batu.

Mereka menuju ke sekolah, dan Hae-sung menyombongkan sarapan yang dia buat dan bagaimana dia adalah koki yang menjanjikan. Pouting, Jung-won melihat makanan yang dibawa Hae-sung ke Young-joon dan bergumam bahwa Young-joon tampak seperti pusat keluarga.

Mengubah topik pembicaraan, Hae-sung menyebutkan bahwa belakangan ini, anak-anak mengalami ciuman pertama mereka cukup muda. Dengan bingung, Jung-won melotot padanya dan pergi, tapi dia segera bergabung dengan Ho-bang.


Jung-won melihat hadiah yang dia bawa untuk Hae-sung, sebuah kalung dengan garpu dan liontin pisau. Dia berpikir tentang kapan dia mengatakan kepadanya bahwa dia berencana pergi ke sekolah kuliner alih-alih kuliah, dan meskipun senyumannya tersendat saat dia bertanya mengapa dia memutuskan untuk tidak pergi ke sekolah hukum, dia mengatakan bahwa memasak adalah panggilan sebenarnya .

Dia memanggilnya pembohong, sadar bahwa dia tidak kuliah karena dia tidak mampu membayar uang sekolah. Dia tahu bahwa dia ingin mendapatkan uang dengan cepat agar saudara-saudaranya bisa kuliah, tapi dia kesal karena dia tidak menganggap hidupnya sendiri sama pentingnya.

Hae-sung mengatakan bahwa ia hanya memiliki mimpi baru - untuk membuka restoran sehingga keluarganya bisa memiliki kehidupan yang baik. Jung-won telah mengatakan bahwa dia tidak akan pernah pergi ke restorannya, jadi kalung dengan garpu dan pisau itu sama-sama permintaan maaf sebagai hadiah ulang tahun.


Teman sekelas Jung-won mengajaknya keluar saat dia menunggu Hae-sung. Ketika dia dan Ho-bang tiba di sekolah dan melihat anak laki-laki tampan itu mengobrol dengannya, Ho-bang mengatakan bahwa dia mendengar anak laki-laki itu menyukai Jung-won.

Hae-sung mengembang dan memeriksa anak laki-laki itu, menggeram sebuah peringatan untuk tetap menggambar. HA, aku cinta cemburu Hae-sung. Dia bertindak kesal dengan Jung-won, yang bertanya-tanya apa yang menyebabkan moodnya yang payah mendadak.

Hae-sung belajar dari salah satu teman sekelas Young-joon bahwa dia berada di ruang perawatan, jadi dia bergegas ke sana, panik karena khawatir. Dia menemukan wajah saudaranya ditutupi luka dan memar, dan dia menuntut untuk mengetahui siapa yang melakukan ini.


Young-joon tidak mau mengatakannya karena takut menimbulkan lebih banyak masalah, tapi Hae-sung berteriak bahwa sebagai hyung-nya, dia tidak bisa membiarkan slide ini. Young-joon menatapnya dengan jijik dan berkata dengan marah bahwa ini terjadi karena Hae-sung adalah saudaranya.

Terguncang, Hae-sung sekarang tahu persis siapa yang mengalahkan Young-joon. Dia berlari kembali ke kelasnya dan menyerang Jung-chul, pengganggu kelas. Anehnya, Jung-won sepertinya tidak mendengar keributan tepat di belakangnya sampai Jin-ju membalikkan tubuhnya untuk dilihat.

Ho-bang dan Tae-hoon menahan Hae-sung kembali saat Jung-chul berpelukan sehingga akhirnya dia bangkit darinya. Hae-sung berteriak, "Kamu bajingan, aku akan membunuhmu!" Tapi Jung-chul hanya menidurinya, sangat menginginkan kesempatan untuk melawannya. Dia mengatakan bahwa dia mendengar Hae-sung adalah petarung terbaik di sekolah, dan karena dia baru, dia ingin mencari tahu sendiri.


Hae-sung lebih dari bersedia untuk mematuhi, terutama ketika Jung-chul menyindir bahwa ia mendengar bahwa Hae-sung dan Young-joon tidak benar-benar bersaudara. Hae-sung berteriak lagi bahwa dia akan membunuh Jung-chul sebelum teman-temannya menyeretnya keluar dari ruangan.

Jung-won bergabung dengan Hae-sung di luar, mengingatkannya bahwa dia diskors karena bertarung tahun lalu dan menasihatinya untuk mengabaikan Jung-chul. Dia berpura-pura mendapatkan semua bekerja dan mengancam untuk mengalahkan Jung-chul dirinya sendiri, dan itu berhasil - Hae-sung berjanji untuk hanya menghindari pengganggu.


Malam itu, dalam perjalanan untuk bekerja, Hae-sung membeli jepit rambut cantik untuk Jung-won. Dia meminta malam, mengklaim keadaan darurat keluarga, lalu dia memanggil Jung-won untuk memberitahunya bahwa dia akan datang ke rumahnya.

Dia panik sedikit, karena dia benar-benar di -Nya rumah dengan semua saudara-saudaranya (kecuali Young-joon), mempersiapkan pesta kejutan untuk Hae-sung. Dia mengatakan bahwa dia meninggalkan dompetnya di kelas seni di sekolah dan meminta dia untuk mendapatkannya, mengulur-ulur waktu dan menyuruhnya membawa dompet itu ke rumahnya sendiri.

Hae-sung tidak menemukan dompet, jadi dia menganggap Jung-won meninggalkannya di tempat lain dan berbalik untuk pergi. Dalam perjalanan keluar dari ruang seni, dia hampir berjalan melewati kaki yang terulur, dan dia melihat ke bawah untuk melihat si pengganggu, Jung-chul, terbaring di tanah dengan darah mengalir dari luka di kepala. Oh, ini sangat buruk


Jung-chul berada dalam bahaya serius, sebagian besar tidak sadar dan berkedut tanpa sadar. Hae-sung menggerakkan patung berat yang tampaknya menyebabkan luka-lukanya, lalu dia membungkuk Jung-chul ke rak buku dan mengatakan bahwa dia akan meminta bantuan.

Tercakup dalam darah Jung-chul, Hae-sung mengendarai sepedanya dengan kecepatan tinggi, fokus untuk mendapatkan ambulans. Dia mengayuh pedal tepat di depan sebuah mobil yang melaju kencang dan terjatuh di atas kap mobil, terbang di udara dan di atas mobil.


Jung-won khawatir saat Hae-sung terlambat pulang ke rumah. Tidak menyadari bahwa dia terbaring di jalan kehilangan kesadaran, keluarganya mendengar pintu terbuka, dan mereka semua berteriak, "Selamat Ulang Tahun!" Tapi tidak ada seorang pun di sana.

Suara Jung-won dewasa memberitahu kita: "Pada saat itu, Hae-sung meninggal. Dan kusadari kemudian, angin tidak membuka pintu malam itu. Mungkin itu Hae-sung. "


Jung-won kembali ke Chungho, setelah mengambil tasnya yang hilang, dan dia berdiri di kereta yang sama yang melintas dimana dia mengira dia melihat Hae-sung lebih awal. Sebuah kereta datang, dan saat lewat, di sisi lain berdiri Hae-sung.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/reunited-worlds-episodes-1-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 2

 
Back To Top