Sinopsis Reunited Worlds Episode 3

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...

Jung-won menunggu saat kereta berjalan, memikirkan hari Hae-sung meninggal, sama sekali tidak sadar bahwa dia berada tepat di sisi lain jalur. Begitu kereta lewat, dia begitu terfokus untuk menangkap taksi yang lewat yang dia jalani melewati Hae-sung.

Hae-sung juga tidak melihat Jung-won, dan sepertinya dia shock. Temannya Ho-bang berlari mengejarnya, dan air mata mengalir di wajah Hae-sung saat dia berkata, "Saya telah meninggal. Aku sudah mati, kan? "Awww, dia baru ingat.

Hae-sung mulai kabur, tapi dia melangkah di depan sebuah mobil yang melaju kencang dan membeku saat memicu ingatan tentang bagaimana dia meninggal. Ho-bang berhasil menyambarnya, dan Hae-sung terengah-engah bahwa ia terbunuh oleh sebuah mobil di depan sekolah mereka.




Dia menduga bahwa inilah sebabnya dia tidak berubah sama sekali dalam dua belas tahun sejak malam itu, dan dia dengan putus asa memohon kepada Ho-bang untuk memberitahunya mengapa dia kembali. Tumbuh panik, dia bertanya, "Siapakah aku? Apakah aku hantu Apakah saya hantu? "

Ketakutan, jeritan Hae-sung di bagian atas paru-parunya. Di sekelilingnya, tanda dan lampu jalan tiba-tiba mulai meledak satu per satu sampai seluruh jalan gelap.

Kembali ke Seoul, Jung-won menginap di malam hari, masuk ke kulkasnya untuk mendapatkan sebotol air. Dia menemukan sebuah catatan dari temannya Jin-ju yang menempel pada botol itu dengan segumpal permen karet kunyah (kotor).


Catatannya berbunyi: "Bosmu mengaku cintanya padamu. Anda lebih baik berpegang padanya. Jika Anda membiarkannya pergi, Anda sudah mati! "Jung-won setuju bahwa Jin-ju benar, dan dia bertanya-tanya apa yang harus dikatakan kepada Min-joon.

Dia tertidur dengan kepala tertidur di atas meja kopi, dan saat dia bangun pagi berikutnya dia panik, tidak dapat melihat apapun. Akhirnya dia menyadari bahwa dia mengangguk ke catatan Jin-ju dan bahwa permen karet itu telah menempelkannya ke rambutnya. Ewwww ...

Satu-satunya cara untuk mengeluarkan permen karet adalah dengan memotong rambutnya, tapi saat Jung-won hendak memotongnya, suara keras yang berdebar kencang di pintu depannya mengejutkannya, dan dia menggigit pahanya sedikit lebih pendek dari yang dia inginkan. Jung-won sangat ketakutan dengan potongan rambutnya yang mengerikan sehingga dia hampir tidak bisa mendaftarkan pemiliknya yang mengancam akan menendangnya keluar jika dia tidak membayar uang sewanya yang telah lewat.


Ho-bang membawa Hae-sung untuk melihat kuburannya, dan dia memecahkan kabar bahwa nenek Hae-sung meninggal tiga tahun yang lalu, tapi dia belum terus berhubungan dengan saudara laki-laki dan perempuan Hae-sung. Hae-sung berkata dengan sedih bahwa Soo-ji kecil sekalipun pasti sudah usianya sekarang.

Ho-bang menyebutkan bahwa teman-teman mereka semua mengunjungi makamnya kemarin pada hari ulang tahun kematiannya. Hae-sung bertanya mengapa mereka tidak terus berhubungan dengan Jung-won, bertanya-tanya bagaimana dia bisa menemukannya.

Mengubah topik pembicaraan, Ho-bang mengatakan bahwa dia mengenal kantor tempat Hae-chul (yang termuda dari saudara laki-laki) bekerja sekarang. Dia membawa Hae-sung ke gedung itu, dan Hae-sung kagum bahwa bekas badut keluarga itu bekerja di kantor sekarang.


Seorang teman sekelas mereka memanggil Ho-bang, tapi ketika dia melihat Hae-sung dan membaca label namanya, dia mengeluarkan jeritan yang berdarah dan berlalu. Beberapa orang berhenti untuk mencoba menghidupkannya kembali, dan di sisi lain kerumunan, seorang pria melihat Hae-sung dengan mata menyipit (cameo oleh Ahn Gil-kang ).

Setelah membatalkan rencananya untuk belajar di luar negeri, koki Min-joon kembali ke restorannya dan melepaskan koki yang telah disewanya untuk menggantikannya. Dia menjadi sangat malu saat koki bertanya mengapa dia memutuskan untuk tidak pergi, sementara di dekatnya, Jung-won menguping percakapan mereka.


Dia mengikutinya saat dia pergi ke atap untuk merawat kebun ramuannya, bertekad untuk mengatur semuanya dengan lurus. Heh, Anda bisa melihatnya mencoba untuk tidak menertawakan potongan rambutnya yang tidak disukainya. Jung-won dengan berani bertanya apakah dia memutuskan untuk tidak pergi ke Paris karena dia, maka dia sesaat dilucuti saat dia secara terbuka mengakuinya.

Mengumpulkan akal sehatnya lagi, Jung-won mengatakan bahwa dia merasa tersinggung karena dia mengira akan jatuh cinta padanya karena alasan itu, dan bahwa dia menganggap pengakuannya yang menyamping dari malam sebelumnya untuk menjadi lelucon. Dia mengancam untuk merusak reputasinya yang profesional jika dia melakukan hal seperti itu lagi, melepaskannya setiap kali dia mencoba menyela.


Dia berputar-putar dan masuk kembali ke dalam, menjatuhkan secarik kertas dalam prosesnya. Min-joon mengambilnya dan melihat itu adalah daftar yang mengingatkannya pada apa yang harus dikatakan kepadanya, yang menurutnya sangat menggemaskan.

Ho-bang membuat Hae-sung mengenakan pakaian selain seragam sekolah lamanya, termasuk topi baseball untuk menutupi wajahnya. Hae-sung menuju gedung untuk menemukan Hae-chul, tapi saat dia berjalan melewati tiga pria berwajah keras (dua di antaranya adalah hiu pinjaman yang mengancam Jung-won sehari sebelumnya).

Mereka memojokkan seorang pria yang berutang uang kepada mereka, dan salah satu pria mengacu pada yang termuda seperti Sung Hae-chul. Menyadari bahwa ia menemukan saudaranya, Hae-sung bebek ke tempat persembunyian untuk mengawasinya.


Hiu pinjaman memberitahu Hae-chul untuk menjelaskan pada pria tentang tetap berhubungan. Setelah dua pria yang lebih tua pergi, Hae-sung melihat dengan ngeri sebagai saudara yang dia ingat sebagai anak lucu yang selalu tersenyum dan bercanda memukul pria itu sampai bubur kertas.

Beberapa saat kemudian, salah satu rentenir memberitahu Hae-chul untuk mengumpulkan uang Jung-won. Sebagai ganjarannya, Hae-chul sepertinya lebih suka melakukan hal lain.


Hae-sung melangkah melalui lorong, bertanya-tanya di kantor mana Hae-chul masuk. Tiba-tiba ada nada menyakitkan di telinganya, dan ketika deringnya mereda, dia bisa mendengar setiap suara di dalam gedung pada saat bersamaan, bahkan suara dari jauh Menyusuri lorong

Dia hanya tertegun sesaat sebelum dia menyadari bahwa dia bisa mendengar Hae-chul mengemis atasannya agar dia bisa mengumpulkan dari seseorang selain Jung-won. Dia menempatkan kantor, di mana dia mendengar suara pemukulan.

Hae-sung membuka pintu kantor untuk melihat Hae-chul di tanah, dengan hiu pinjaman menendangnya dengan kejam. Dia menerobos masuk ke dalam ruangan, dan Hae-chul mengambil keuntungan dari gangguan bosnya untuk melarikan diri. Salah satu rentenir mencoba meninju Hae-sung, tapi Hae-sung hanya meraih lengannya lalu melemparkannya ke seberang ruangan dengan susah payah.


Hiu pinjaman kedua mengambil kelelawar dan serangan, hanya untuk menemukan dirinya ditepis pergi juga. Hae-sung mengangkatnya dan menuntut untuk tahu di mana dia mengirim Hae-chul. Hiu pinjaman yang gemetar memberinya kartu nama di mana dia menuliskan alamat Jung-won.

Selama istirahat sore hari di restoran, para karyawan memainkan permainan tangga untuk memutuskan siapa yang mencari es serut. Jung-won tidak merasa seperti bermain, jadi pelayan meminta Min-joon untuk bermain atas nama Jung-won. Tentu saja dia kalah, dan dia menyelinap pergi untuk menghindari kemarahan Jung-won.

Sebagai Jung-won sedang menunggu untuk semua orang memperlakukan, Min-joon duduk di sampingnya. Dia meminta maaf karena membuat dia kehilangan, lalu mengatakan dia di sini untuk membersihkan kesalahpahamannya bahwa dia sedang bermain lelucon atau menganggapnya enteng. Jung-won tergagap, dan saat es serut siap, dia meraihnya dan berlari.


Beberapa detik kemudian, sebuah jeritan mengirim Min-joon ke luar, di mana ia menemukan Jung-won membeku di tempat dengan sebuah jangkrik di kepalanya, hee. Dia dengan lembut menghapusnya dan mengembalikannya ke pohonnya, dan ketika Jung-won mencoba untuk pergi dari sini, dia mengambil kantong es dan menawarkan tumpangan kembali untuk bekerja.

Di mobil, Jung-won mengatakan Min-joon bahwa dia hanya tertarik padanya karena dia tidak tahu apa-apa tentang dia. Dia mengaku bahwa dia berhutang dan memiliki masalah minum, bahwa dia pelupa dan tidak pernah membersihkan, dan bahwa dia tidak memiliki banyak pendidikan.


Terakhir, dia menambahkan bahwa dia tidak beruntung, dan Min-joon berterima kasih padanya karena telah memberitahunya. Tapi kemudian dia mengatakan bahwa kejujurannya membuatnya semakin menarik, ha.

Di bus ke tempat Jung-won, pria misterius yang sedang menonton Hae-sung sebelumnya berdiri di sampingnya dan berkata, "Baru saja kamu kembali, bukan?" Hae-sung mengatakan bahwa dia tidak tahu apa pria itu. Sedang dibicarakan, dan pria itu baru saja keluar dari bus.


Hae-sung terlalu bersemangat untuk melihat Jung-won khawatir tentang orang asing itu lama. Dia menemukan apartemennya dan membunyikan bel, tapi dia tidak di rumah. Dia akhirnya berkeliaran di sekitar gedung sampai setelah gelap, berniat menunggu sampai Jung-won pulang ke rumah.

Sementara dia menunggu, rentenir yang dia kalahkan tadi muncul dengan sebuah van penuh dengan kroni mereka. Mereka menyerang Hae-sung dengan kelelawar, terus memukulinya lama setelah dia terbaring tak berdaya di tanah.

Sementara manajer dapur manajer Jung-won membuat dia terlambat di restoran sendirian untuk menyelesaikan penutupan. Video Jin-ju memanggilnya dan terengah-engah di poni Jung-won sebelum menanyakan apakah hiu pinjaman muncul hari ini.


Di kantor Min-joon, dia dan manajer dapur mendiskusikan manfaat menyewa seorang juru masak baru untuk mempromosikan salah satu asistennya. Manajer dapur mengatakan bahwa Jung-won bisa menjadi kandidat jika bukan karena dia kurang fokus, tapi Min-joon mengatakan bahwa dia berpikir dia membaik.

Kemudian mereka melihat ke kamera keamanan untuk melihat Jung-won bayangan-jousting dengan wortel di satu tangan dan bawang hijau di sisi lain. HAHA, Min-joon terlihat sangat malu untuknya.

Ketika Jung-won akhirnya pulang malam itu, hal pertama yang dia perhatikan adalah bahwa lampu jalan di luar pintunya berkedip-kedip buruk. Kemudian dia melihat mayat tergeletak di trotoar di bawah lampu, dan dia melangkah lebih dekat untuk melihat-lihat. Lampu berkedip lagi, dan Jung-won teringat saat dia melihat wajah Hae-sung.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/reunited-worlds-episodes-3-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 3

 
Back To Top