Sinopsis Reunited Worlds Episode 5

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 28 Juli 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 5

Hae-sung memberitahu Jung-won dengan tegas bahwa dia tidak bertanggung jawab atas kematiannya. Dia mulai menangis lega, terisak-isak sehingga dia merindukannya setiap hari. Hae-sung membungkus lengannya di sekitar Jung-won dan memegangnya saat dia menangis.

Dia menceritakan bahwa saat dia memeluk Jung-won, dia mendengar jantungnya berdegup kencang. Dia mengatakan bahwa itu terdengar seperti sebuah jam, seperti suara waktunya di dunia ini mulai lagi.

Kemudian, Hae-sung menawarkan untuk pergi jika dia tidak nyaman dengan tinggal bersamanya, tapi Jung-won mengatakan tidak apa-apa. Dia bilang dia bisa tidur di sofa, menggoda bertanya apakah dia punya ide lain dan membuatnya tercengang kesal.



Dia menangkap Jung-won tertawa dan segera tahu bahwa dia memikirkan hari itu ketika dia bercanda tentang memiliki lima anak, lalu memanggilnya orang sesat untuk memikirkan apa yang akan terjadi. Dia menertawakannya lagi sekarang, saat dia melihat Hae-sung dengan berpakaian celana ajumma berbunga dan kemeja yang terlalu ketat, dan dia mencemaskannya sampai dia mendapat beban di cermin.

Dia menawarkan untuk membantu pembongkaran Jung-won, dan hal pertama yang dia tarik dari sebuah kotak adalah biro berenda merah dan berenda yang cerah dan celana dalam yang serasi. Hae-sung jatuh di pantatnya sebagai kejutan sebagai Jung-won merenggut underthings menjauh dari dia, bersikeras bahwa Jin-ju memberikannya padanya tapi bahwa dia tidak pernah benar-benar memakainya.


Mereka memutuskan untuk menonton TV sebagai gantinya, tapi ketika Hae-sung mencoba untuk melakukan remote, televisi membalik saluran dengan liar. Jung-won mengambilnya dan TV berperilaku normal, lalu mulai membalik saat Hae-sung memegang remote lagi. Ini pasti aneh, tapi mereka memutuskan dengan gugup bahwa TV harus dipatahkan.

Dalam perjalanan ke tempat tidur, Jung-won mengganggu sekumpulan peluang dan tujuan. Hae-sung menaruh stoples kecil dengan tab dari botol bir yang tergantung di dalamnya, dan dia segera mengenalinya. Dia menggelitik bahwa Jung-won menyimpannya selama bertahun-tahun ini, mengingat suatu hari yang mereka habiskan bersama sebagai remaja.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Jung-won telah meminta Hae-sung untuk bolos sekolah dan pergi ke Seoul bersamanya, tapi dia mencabut undangan saat dia menatapnya. Mengangkat dirinya untuk kuliah, Jung-won terkejut saat Hae-sung hanya bertanya apakah ada yang terjadi.


Dia bergumam bahwa dia menemukan ibunya, dan Hae-sung berkata, "Mari kita pergi ke Seoul." Dia meraih tangannya dan membawanya ke kota, di mana mereka menemukan alamat barunya. Saat mereka duduk di luar gedung apartemen, ibu Jung-won keluar dengan suami baru dan anak kembarnya yang masih muda.

Ketika ibunya kembali masuk untuk sesuatu, Jung-won secara impulsif mengikutinya dan menghadapkannya di lobi. Ibunya menyuruhnya pergi, tapi Jung-won bertanya mengapa dia sangat ingin menyingkirkannya saat mereka tidak bertemu lagi dalam tujuh tahun.

Dia mengatakan bahwa dia tidak akan bertemu ibunya lagi, tapi dia ingin bertemu dengannya sekali saja setelah dia meninggalkan putrinya. Dia mengatakan kepada ibunya bahwa dia mengajarkan kepadanya sebuah pelajaran berharga, bahwa orang tua dapat membelakangi anak mereka dan menjalani kehidupan yang baik.


Suami baru ibunya datang dengan si kembar, dan ibunya berbohong bahwa Jung-won hanya meminta petunjuk. Keluarga bahagia masuk ke lift bersama, dan ibu Jung-won tidak mengucapkan sepatah kata pun lagi karena pintu di antara keduanya.

Hae-sung menyaksikan semuanya, dan saat mereka kembali ke luar, dia meraih batu dan menghancurkan kaca depan mobil keluarga. Seorang polisi meniup peluitnya pada mereka dan mereka lari, tapi Jung-won melakukan perjalanan dan jatuh. Hae-sung membantunya berdiri dan mereka berhasil melarikan diri.

Setelah mereka aman, Hae-sung membalut lutut Jung-won yang tergores, dan dia mengatakan bahwa dia merasa bahwa harga dirinya akan terbengkalai jika dia berada di sana saat dia bertemu dengan ibunya. Dia menyebut dia bodoh saat mengatakan hal itu tidak masuk akal, lalu dia mulai menangis.


Ketika dia merasa lebih baik, Jung-won memberitahu Hae-sung bahwa dia ingin mencoba minum bir. Dia meriah ngeri dan menolak, tapi dia memberinya mata anjing-anjing sampai dia menyerah. Beruntung bagi Hae-sung, pekerja toko adalah seorang wanita tua kuno yang sedang tidur nyenyak, jadi dia meraih bir dan menyisihkan sejumlah uang tanpa terbangun. nya.

Dia berlari kembali ke Jung-won, yang menunjuk ke belakang dan terengah-engah, "Ada seorang polisi!" Hae-sung berputar dengan kedua lengannya, tapi dia hanya membungkamnya, hee. (Dan aku tidak bisa menyalahkan dia, dia grumpyface sangat lucu!)


Mereka berbagi bir, lalu Hae-sung mengambil tab dari kaleng itu dan mengangkatnya ke Jung-won, mengatakan bahwa itu cincin. Dia meluncur tab ke jari manisnya, berharap dia hidup yang baik dan balas dendam pada ibunya. Jung-won melihat ke arah Hae-sung, adorasi bersinar di matanya.

Saat ini, Hae-sung menaiki Jung-won ke halte busnya di pagi hari, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan mencari saudara-saudaranya hari ini. Dia memberinya kartu dari restorannya dan mengundangnya untuk datang menonton pekerjaannya.

Hae-sung mengirimnya pergi dengan senyuman raksasa dan omelan gembira, dan dengan suara menyahut dia mengatakan bahwa senang mengucapkan selamat tinggal karena tahu mereka bisa saling bertemu lagi. Dia mengambil beberapa saat untuk menyerap sinar matahari dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Besok dan besok dan besok, kuharap aku bisa melihat matahari pagi setiap hari."


Saat dia naik bus, Jung-won merenung bahwa ini mungkin mimpi yang sangat panjang. Tapi dia memutuskan untuk terus berjalan sampai mimpi berakhir.

Hae-sung menemukan adik laki-lakinya Hae-chul, yang menuntunnya mengejar melalui labirin gang belakang. Akhirnya dia dipecat oleh mobil polisi dan melihat bahwa itu teman Hae-sung Ho-bang ... heh, mereka merencanakan ini sebelumnya.

Jelas menikmati reaksi Hae-chul, Ho-bang mengatakan kepadanya bahwa ini benar-benar adalah Hae-sung, lalu meninggalkan saudara laki-laki untuk diajak bicara. Hae-sung menyuruh Hae-chul memanggil bos hiu pinjamannya, dan segera dia melemparkannya ke sekitar seperti beratnya tidak lebih dari kertas tisu.


Mereka babak belur dan meminta belas kasihan (di jondae, PFFT ) saat dia selesai dengan mereka. Hae-sung mengatakan ini adalah pembalasan karena dia dipukuli beberapa hari yang lalu, dan mereka setuju bahwa itu secara adil adil.

Hae-sung memberitahu rentenir bahwa Jung-won akan membayar mereka kembali, tapi mereka tidak mengancam atau melecehkannya lagi. Dia juga memberitahu mereka bahwa Hae-chul berhenti, dan tidak bodoh, hiu pinjaman dengan penuh semangat menyetujui persyaratannya.

Kemudian Hae-sung meminta maaf kepada Hae-chul, mengatakan bahwa jika dia belum meninggal, Hae-chul akan kuliah sekarang. Hae-chul merayap dari sentuhannya dan bertanya dengan marah jika Hae-sung akan bertanggung jawab atas masa depannya sekarang. Hae-sung counter bahwa hiu pinjaman pasti tidak akan.


Hae-chul mencemooh bahwa hidupnya hancur karena Hae-sung. Hae-sung memberitahu saudaranya bahwa dia tidak membunuh pengganggu Jung-chul, tapi Hae-chul mengatakan bahwa ada bukti yang membuktikan kesalahannya. Hae-sung bersikeras bahwa dia adalah saksi, bukan pembunuh, dan Jung-chul sudah diserang saat sampai di ruang seni malam itu.

Tapi Hae-chul mengatakan bahwa bahkan jika itu benar, hidupnya sudah hancur. Dia berpendapat bahwa Hae-sung tidak bisa membersihkan namanya saat dia bahkan tidak bisa mengungkapkan dirinya sendiri, dan dia berteriak padanya untuk membiarkannya sendiri saja. Hae-chul bangkit untuk menyerang, tapi Ho-bang nongkrong di dekatnya lagi dan dia memaksa mereka semua untuk makan bersama.


Restoran Min-joon ditampilkan di majalah kuliner, dan pelayan Soon-ji mengeluh bahwa hanya staf dapur yang ada di foto itu. Jung-won berlari mendekat untuk melihat foto itu dan bertabrakan dengan Min-joon di jalan, dan dia menangkapnya di pelukannya. Dia menyadari seluruh stafnya mengawasi dan menopangkannya kembali, dan mereka mencoba berpura-pura bahwa itu benar-benar alami.

Min-joon dikunjungi malam itu oleh seorang teman lama, Seo-won, yang mengatakan bahwa dia membawa seseorang untuk dia temui. Dia bergabung beberapa menit kemudian oleh seorang dokter muda tampan, dan dia menunjukkan Min-joon kepadanya. Dia melihat ke atas dan melihat Jung-won bekerja di dekat Min-joon, dan mereka sepertinya saling mengenal.

Dengan makanan yang jauh lebih rendah, Ho-bang memberi Hae-sung sebuah smartphone baru. Dia membuat Hae-chul memberi Hae-sung nomor teleponnya, dan mengatakan bahwa semua nomor teman mereka juga ada di sana. Hae-chul melompat saat mendapat telepon dari seorang gadis, dan Hae-sung menyeringai atas gagasan adiknya dengan pacar.


Ketika Hae-chul kembali, Hae-sung meminta nomor saudara mereka yang lain juga. Hae-chul bergumam bahwa dia tidak memilikinya, dan ketika Hae-sung menuntut untuk mengetahui mengapa, dia mengatakan bahwa mereka terasing.

Hae-chul menggiurkan bahwa Young-joon memutuskan hubungan dengan keluarga saat ia pergi ke sekolah kedokteran. Young-in tidak berbicara dengan mereka selama dua tahun setelah Hae-sung meninggal, lalu dia pindah ke Seoul, dan sedikit Soo-ji dikirim ke panti asuhan. Hae-sung marah karena Young-joon tidak berperan sebagai pelindung keluarga, dan dia bertanya di mana dia bisa menemukannya.

Tentu saja, ini adalah Young-joon di restoran Min-joon sekarang, dan dia tampak cukup baik saat Min-joon diperkenalkan kepadanya. Dia terus melirik sekilas Jung-won, dan saat dia meninggalkan dapur, dia membuat alasan dan mengikutinya.


Dia menemukan Jung-won dan meminta maaf karena tidak mengatakan halo di depan yang lain. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia bertunangan dengan Seo-won, dan bahwa dia bekerja di rumah sakit yang ayahnya jalani. Dia mengatakan bahwa mereka pikir dia tidak memiliki saudara kandung, dan Jung-won menyadari bahwa inilah alasan sebenarnya dia datang untuk berbicara dengannya - untuk memastikan dia tidak mengatakannya kepada siapapun.

Jung-won setuju, tapi dia mengatakan bahwa itu akan menyakiti perasaan saudara kandungnya jika mereka tahu. Dia berkomentar bahwa Hae-sung akan sangat marah, dan wajah Young-joon berjalan dengan keras saat dia menyuruhnya untuk berhenti hidup di masa lalu. Tanpa gentar, Jung-won mengatakan bahwa dia akan segera melihat Hae-sung.


Dia benar - sore itu juga, badai Hae-sung ke rumah sakit Young-joon yang mencarinya. Young-joon berada di kantornya bersama Seo-won dan ibunya, direktur rumah sakit, yang jelas tidak menyukai Young-joon.

Seorang perawat memberi tahu Young-joon bahwa seorang siswa di sini mengatakan bahwa Young-joon mengenalnya. Young-joon pergi pucat saat dia memberinya nama Hae-sung, lalu Hae-sung sendiri menerobos masuk ke ruangan. Dia melihat saudaranya dan berkata, "Young-joon-ah, ini Hyung!"


Seo-won bingung, tapi Young-joon mengumpulkan akal sehatnya untuk mengatakan bahwa dia tidak mengenal orang ini, dan memerintahkannya dikeluarkan dari rumah sakit. Hae-sung memohon Young-joon untuk membiarkan dia menjelaskan, tapi keamanan mulai menyeretnya keluar. Hae-sung melepaskan penjaga keamanan saat dia dengan panik mengungkapkan hal-hal yang hanya akan dia ketahui tentang Young-joon, mencoba membuktikan bahwa dia benar-benar dirinya sendiri.

Ketakutan, Young-joon mengacak-acak saat Hae-sung mendekatinya, bersikeras dia nyata. Tiba-tiba, Hae-sung ditarik pergi dengan tangan yang kuat, dan dia mendongak untuk melihat pria misterius dari bus yang memegangi kerahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/reunited-worlds-episodes-5-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 5

 
Back To Top