Sinopsis Reunited Worlds Episode 6

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 28 Juli 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 6

Kesal, Hae-sung membanting sebuah tangan ke dada orang misterius itu untuk mengusirnya, tapi tidak ada yang terjadi. Dia mencoba lagi, tapi pria itu tidak bergeming. Saat itulah Hae-sung mengenalnya dari bus, saat dia bertanya kepada Hae-sung apakah dia "kembali" baru-baru ini.

Pria itu mendorong Hae-sung berlutut dan benar-benar menyeretnya keluar dari gedung. Hae-sung tidak berdaya menghadapi kekuatan pria itu, dan dia mendapati dirinya dilemparkan ke garasi parkir rumah sakit beberapa kali sampai dia terlalu lelah untuk bergerak.

Pria itu menggeram di wajahnya, "Dengarkan dengan baik. Jangan gunakan kekuatanmu dengan ceroboh. "Hae-sung bertanya siapa dia, tapi pria itu hanya mengatakan untuk tidak melakukan apapun untuk menarik perhatian," Atau Anda akan membuat kita semua dalam bahaya. "



Pria misterius itu pergi, dan telepon Hae-sung berdering dengan telepon dari Ho-bang. Dia bersama Jin-ju, yang melotot padanya curiga karena mengklaim bahwa dia memanggil Hae-sung. Hae-sung mencoba menjawab telepon, tapi layarnya bersalju dan melecehkan setiap kali dia berbicara, maka teleponnya terputus.

Malam itu, setelah dia sembuh, Hae-sung menunggu di luar restoran untuk Jung-won untuk turun kerja. Dia mengenali Min-joon, yang pergi dulu, lalu Hae-sung menyala seperti pohon natal saat Jung-won keluar. Dia sama bersemangatnya untuk melihatnya, tapi dia menyesuaikan diri saat melihat Min-joon di dekatnya.

Dia mengatakan pada Min-joon bahwa Hae-sung adalah sepupunya, yang memiliki Hae-sung mengerutkan dahi padanya. Min-joon memantul untuk menyapa, tapi Hae-sung tidak menyukai cara dia menepuk bahunya seperti anak kecil. Saat Min-joon pergi, dia melihat ke belakang untuk melihat Hae-sung menyenggol bahunya dengan cemberut besar di wajahnya.


Begitu mereka sendiri, Hae-sung meminta Jung-won untuk minum dengannya. Mereka menemukan toko serba ada, tapi ayam Hae-sung tidak membeli alkohol saat melihat petugas mengawasi dia. Sepertinya dia membunuh Jung-won untuk membeli minuman, ha.

Dia menggodanya karena merasa takut, tapi dia membeli bir dan soju, dan dia memberi tahu Hae-sung bahwa rasio soju dan birnya yang tepat adalah 8 sampai 2. Dia kembali ke dalam untuk mendapatkan makanan ringan yang dia suka, dan saat dia kembali ke luar , Hae-sung memoles botol soju. OH TUHAN.

Dia mengatakan kepadanya bahwa campuran itu seharusnya kebanyakan bir, tapi dia bilang dia baik-baik saja. Potong ke: Hae-sung terhuyung-huyung melewati taman, hampir tidak bisa tetap tegak bahkan dengan pertolongan Jung-won, bersikeras dia benar-benar sadar. Pipi merah muda itu tidak setuju, hee.


Untuk membuktikan betapa dia sangat sadar, Hae-sung mulai menunjukkan hal-hal yang dia akui, seperti lampu jalan dan pepohonan. Dia membungkuk dengan gembira pada seorang ibu dengan bayinya, lalu menunjuk seorang pria yang lebih tua di bangku cadangan.

Jung-won menghentikannya, melarangnya memanggil pria itu sebagai kakek, tapi Hae-sung mengibaskan jarinya padanya. Dia menunjuk lagi dan menyatakan, "Dia botak !! "LOL, Hae-sung yang mabuk itu lucu.

Jung-won akhirnya mendapat Hae-sung pulang, dan dia balas padanya saat dia mengeluh bahwa dia memiliki kebiasaan minum yang paling buruk. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat kedua Young-joon dan Hae-chul hari ini, dan dia bertanya apa yang mereka katakan.


Senyum Hae-sung tersendat saat dia mengatakan bahwa Hae-chul menyalahkannya karena telah menghancurkan hidupnya, dan Young-joon itu menolak untuk mengenalnya. Dia berkata dengan lembut bahwa dia tidak tahu mengapa dia ada di sini, lalu mendesah bahwa tidak ada yang menyambutnya karena dia menghancurkan nyawa saudara kandungnya.

Melihat sedih, dia menambahkan bahwa jika dia tahu ini akan terjadi, dia pasti akan hidup untuk dirinya sendiri lebih banyak lagi. Dia mengatakan kepada Jung-won bahwa dia menganggapnya sebagai tugasnya untuk merawat saudara kandungnya, percaya bahwa memberi mereka kehidupan yang baik berarti dia akan memiliki kehidupan yang baik juga.

Tapi sekarang dia mengatakan dengan sedih bahwa dia tidak perlu melakukan itu, dan dia meminta Jung-won, "Bagaimana saya bisa sampai di sini?" Jung-won tidak tahu harus berkata apa lagi selain dia menyesal, dan dia melihat sebagai Hae-sung mengangguk untuk tidur.


Teleponnya berdering, dan dia menjawab saat dia melihat bahwa itu adalah Ho-bang. Dia terkejut dia menjawab dan bertanya apakah dia bersama Hae-sung sekarang, dan dia bilang dia akan segera meneleponnya kembali. HAHA, apakah dia memata-matai Jin-ju saat dia berkencan?

Dia, dan dia muak saat dia terus-menerus salah mengerti pertanyaan kencannya. Dia badai ke meja mereka dan meraihnya dengan pergelangan tangan, mengatakan bahwa mereka harus pergi melihat Hae-sung sekarang.

Ketika Hae-sung bangun, dia membayangkan bahwa dia melihat semua teman lamanya di sana, tersenyum kepadanya. Dia menggosok matanya dan melihat lagi, dan mereka ada di sana, hanya saja mereka adalah orang dewasa mereka. Mereka menatapnya dengan heran, dan Ho-bang menyuruh mereka untuk tidak terlalu memikirkan hal ini.


Mereka semua menangis, termasuk Hae-sung, saat dia mengenali masing-masing mereka secara bergantian. Jin-ju memeluknya dan meratap sehingga mereka tahu dia tidak membunuh Jung-chul, lalu Tae-hoon berkata sambil menangis bahwa semuanya baik-baik saja.

Moon-shik hanya terisak-isak dan mengatakan bahwa dia senang melihat Hae-sung, yang mengirim Hae-sung ke dalam air mata segar, sangat bersyukur mendengar bahwa mereka merindukannya. Mereka semua jatuh ke pertengkaran mereka yang nyaman lama seperti tidak ada waktu yang berlalu, dan Hae-sung menemukan senyumannya lagi.

Keesokan harinya, Hae-sung pergi ke Chungho dan berjalan Ho-bang melalui segala sesuatu yang terjadi pada malam bahwa ia meninggal. Dia menjelaskan bahwa dia meninggalkan lampu sepedanya di ruang seni dengan tergesa-gesa untuk meminta bantuan Jung-chul, dan menunjukkan titik di mana mobil tersebut menabraknya.


Ho-bang bertanya apakah Hae-sung ingat mobilnya. Dia mengatakan kepada Hae-sung bahwa mobil itu milik ayah Tae-hoon, siapa ketua Yayasan Chungho dan department store Chungho. Rupanya ayah Tae-hoon tidak di mobil malam itu, dan supir yang memukul Hae-sung pergi ke penjara untuk pembunuhan.

Ho-bang mengatakan bahwa Tae-hoon memiliki waktu yang sangat sulit setelah Hae-sung meninggal, dan sulit untuk melihat dia menderita. Dia bertanya apakah Hae-sung melihat seseorang saat berada di sepedanya malam itu, tapi dia bilang tidak.

Hae-sung tersenyum cerah saat Hae-chul bergabung dengan mereka, menggerutu bahwa jika pembunuh Jung-chul benar-benar orang lain, dia akan membunuh orang itu (pasti, dia akan datang). Dia menegaskan bahwa keluarga Hae-sung merencanakan pesta kejutan untuknya malam itu, dan bahwa Jung-won mengirim Hae-sung ke ruang seni dalam tugas yang dibuat untuk membeli waktu agar mereka bersiap-siap.


Hae-sung terlihat senang bisa belajar dari pesta tersebut, namun ia tumbuh serius lagi saat Hae-chul mengatakan bahwa nenek mereka dan Young-in pergi ke rumah sakit ketika mereka mendengar tentang kecelakaan tersebut, sementara Jung-won pergi ke kantor polisi. Hae-chul bergumam bahwa dia tinggal di rumah bersama Soo-ji, tapi Young-joon tidak ada di rumah.

Ho-bang menghentikan Hae-chul, bingung, karena laporan polisi Jung-won mengatakan bahwa keempat kakak Hae-sung ada di rumah malam itu. Hae-chul mengulangi bahwa Young-joon pulang sangat terlambat, dan Hae-sung bertanya-tanya apakah Hae-chul terlalu muda untuk mengingatnya dengan jelas.

Di tempat kerja, Jung-won berhenti di luar untuk membersihkan kantong sampah yang robek. Dia mendongak saat seorang wanita berpakaian rapi mendekatinya, matanya melebar saat dia menyadari bahwa itu adalah ibunya. Ibunya tampak sangat senang bertemu dengannya, dan dia mengatakan bahwa dia sudah lama ingin bertemu dengan Jung-won tapi tidak tahu harus mencari di mana, tapi kemudian dia melihat foto Jung-won di artikel majalah tersebut.


Jung-won memintanya untuk pergi, tapi ibunya mengatakan bahwa dia menyesal telah meninggalkannya saat dia masih muda. Jung-won terkunci bahwa dia tidak ingin mendengarnya, saat itulah Min-joon melangkah keluar dan melihat kedua wanita itu berbicara. Dia tergelincir ke sudut untuk menghindari interupsi, dan sengaja menguping.

Dia mendengar Jung-won mengingatkan ibunya bahwa dia mengaku tidak tahu siapa dia, jadi ibunya langsung ke intinya. Dia mengatakan bahwa dia mendengar Jung-won mengalami kesulitan uang dan mencoba memberinya sebuah amplop, tapi Jung-won hanya tertawa. Dengan bangga, dia mengaku memiliki restoran ini, lalu menambahkan bahwa dia segera menikahi Min-joon.

Dia mengatakan kepada ibunya dengan marah bahwa dia tidak membutuhkan uangnya, tapi ibunya mengatakan bahwa dia tidak harus berbohong dan mengulurkan amplopnya lagi. Min-joon memutuskan untuk melakukan sesuatu, jadi dia mendekati wanita dan mengenalkan dirinya pada ibu Jung-won. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia dan Jung-won akan menikah, memback up kebohongannya.


Ketika ibu Jung-won bertanya apakah mereka bisa makan siang, Min-joon dengan kasar menolaknya. Dia bilang mereka semua memesan hari ini dan menarik Jung-won ke dalam, tapi begitu mereka keluar dari pandangan ibunya, dia menjatuhkan tangan Jung-won. Dia bergegas kembali ke dapur, di mana dia terganggu untuk sisa hari itu.

Hae-sung tidak bisa berhenti memikirkan Hae-chul mengatakan bahwa Young-joon sudah keluar pada malam dia meninggal. Dia mencoba memanggil Jung-won, tapi teleponnya masih macet setiap kali dia mencoba menggunakannya.

Malam itu, Jung-won menunggu Min-joon setelah bekerja untuk meminta maaf karena menggunakan dia untuk berbohong kepada ibunya. Dia berterima kasih padanya karena ikut serta, dan mengakui bahwa dia merasa malu. Dia mulai menjelaskan tentang hubungannya yang rumit dengan ibunya, tapi Min-joon mengatakan bahwa dia tidak perlu memberitahunya.


Dia mengakui bahwa dia juga memiliki masalah keluarga yang tidak ingin diketahui orang. Jung-won terlihat bersyukur, dan dia mengatakan bahwa sejak dia masih muda, dia ingin kembali kepada ibunya karena telah meninggalkannya. Dia berterima kasih pada Min-joon karena telah membantunya melakukannya hari ini, lalu menangis tersedu-sedu.


Tanpa sepatah kata pun, Min-joon melangkah maju dan memeluk Jung-won, dan dia meletakkan dahinya di dadanya dan isak tangisnya. Di dekatnya, Hae-sung muncul untuk membawa pulang Jung-won, dan dia membeku saat melihat dia di pelukan Min-joon.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/reunited-worlds-episodes-5-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 6

 
Back To Top