Sinopsis Reunited Worlds Episode 7

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 29 Juli 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 7

Hae-sung melihat Jung-won menangis di bahu Min-joon di luar restoran, dan dia dengan cepat berbalik dan pergi. Jung-won hanya membiarkan Min-joon memeluknya selama beberapa detik sebelum mundur dan meminta maaf, terlihat tidak nyaman.

Dia tersenyum saat melihat bahwa Hae-sung ada di rumah, dan dia menemukannya membuat ddukbokki untuk makan malam. Dia melihat dia makan, dan dia mengatakan kepadanya tentang ibunya muncul di restoran hari ini. Hae-sung bertanya apakah dia melihat ibunya sejak mereka pergi ke Seoul, dan Jung-won mengatakan bahwa hari ini adalah pertama kalinya.

Dia mengatakan bahwa dia marah, tapi dia ingat Hae-sung menyuruhnya untuk balas dendam dengan menjalani kehidupan yang baik, jadi dia mengaku memiliki restoran dan bertunangan dengan Min-joon. Dia mengatakan bahwa dia bersyukur Min-joon mendukung ceritanya, tapi juga bingung mengapa dia melakukan itu.



Hae-sung mengesampingkan kecemburuannya dan hanya mengatakan itu bagus dari Min-joon. Dengan cepat dia mengubah topik pembicaraan ke rumah tangga kejam Jung-won, terutama cara dia meninggalkan obatnya di wastafel. Khawatir, dia bertanya mengapa dia mengkonsumsi begitu banyak obat, dan dia menyuruhnya untuk merawat dirinya sendiri dengan lebih baik dan tidak sakit.

Malam itu, Hae-sung tidak bisa tidur, memikirkan bagaimana Hae-chul mengatakan bahwa Young-joon tidak ada di rumah pada malam dia meninggal, walaupun laporan Jung-won mengklaim bahwa dia memang benar. Jung-won pergi ke dapur untuk minum, jadi Hae-sung bertanya apakah dia benar-benar berada di rumahnya malam itu, dan jika semua saudaranya ada di sana.


Dia mengatakan kepadanya bahwa semua orang ada di sana tapi Young-joon, mengerutkan dahi saat Hae-sung bertanya mengapa dia memberi tahu polisi bahwa dia ada di sana. Dia mengatakan bahwa dia mengatakan kepada polisi Young-joon sedang keluar, dan meskipun Hae-sung berpikir itu aneh, dia berkata kepada Jung-won bahwa dia hanya ingin tahu (seperti itu bukan masalah besar).

Jung-won juga tidak bisa tidur, terlalu sibuk memikirkan permintaan Young-joon agar dia tidak mengungkapkan bahwa dia memiliki saudara kandung. Sementara itu, Hae-sung bertanya-tanya apakah ada gunanya mencari pembunuh nyata Jung-chul setelah sekian lama.

Di pagi hari, Ho-bang menyebut telepon Jung-won saat Hae-sung masih menolak untuk bersikap. Karena Hae-sung tidak bisa menyentuh telepon, Jung-won dengan berani memegangnya di telinganya saat dia berbicara. Rencananya Hae-sung tinggal bersama Ho-bang malam ini, tapi Ho-bang mengatakan bahwa ayahnya sedang berkunjung tanpa diduga.


Hae-sung tanpa sadar berbalik, jadi Jung-won mengikuti telinganya dengan tangannya, berakhir dengan lengan di lehernya dan hidungnya beberapa inci dari bibirnya. Hae-sung menatapnya saat dia mengatakan pada Ho-bang bahwa dia tidak keberatan selama Jung-won tidak merasa tidak nyaman dengan dia tinggal bersamanya, bertindak seperti kedekatannya tidak sedikit pun mempengaruhinya.

Ini adalah Jung-won yang bingung kali ini, dan HAHA, dia terus menatap bibir Hae-sung saat dia mengatakan bahwa dia bisa tinggal. Ketika Hae-sung menyelesaikan teleponnya, dia lari ke kamar mandi untuk menarik napas. Lalu dia melihat rambutnya di cermin dan merintih begitu dekat dengannya sambil terlihat ketakutan.

Saat mereka menunggu bus Jung-won, Hae-sung mengatakan bahwa dia akan pergi ke department store Tae-hoon hari ini. Jung-won melangkah pergi untuk memeriksa jadwal busnya, dan tiga gadis sekolah menengah atas meluncur ke Hae-sung untuk mengganggunya karena nomor teleponnya.


Jung-won kembali dan membelai ketiga gadis itu, tersinggung saat mereka memanggilnya "ajumma." Dia memprotes bahwa dia belum cukup umur untuk dipanggil ajumma, hanya untuk anak laki-laki kecil yang melakukan hal itu saat dia menyerahkannya kembali. kartu kredit. HA.

Dia diselamatkan oleh bus, dan Jung-won berdiri di jendelanya untuk melambaikan tangan kepadanya seperti biasa. Tapi trio gadis-gadis muda tepat di belakangnya, membumbui dia dengan pertanyaan tentang dirinya sendiri, dan meskipun Hae-sung jelas tidak nyaman dan hanya memiliki mata untuk Jung-won, dia masih menggantung kepalanya saat busnya ditarik pergi.

Hae-sung menemukan Tae-hoon di tokonya yang mengarahkan beberapa bawahannya, dan dia balok dengan bangga melihat bahwa temannya sangat sukses. Ketika Tae-hoon datang, Hae-sung menepuk pundaknya berulang kali, yang membuat Tae-hoon merasa ngeri.


Sementara Tae-hoon tahu Hae-sung secara teknis adalah kontemporer, kepada orang lain sepertinya dia tidak dihiraukan oleh anak kecil. Hae-sung memperhatikan ketidaknyamanan Tae-hoon dan mengerti, dan dia bercanda meringankan momen dengan membungkuk dalam-dalam.

Tae-hoon mengatakan dia memiliki kejutan: Saudari Hae-sung, Young-in (yang lebih tua dari dua gadis itu), bekerja di salah satu toko di sini. Dia membawa Hae-sung ke tokonya, tapi bukannya reuni yang bahagia, mereka menyaksikan Young-sedang ditarik oleh rambut oleh seorang wanita yang menuduhnya merayu suaminya.

Hae-sung ingat apa itu anak sensitif Young-in, dan bagaimana pun dia bahkan menemukannya menangis karena bersimpati pada karakter dalam sebuah buku. Melihat dia disalahgunakan percikan insting pelindungnya, tapi Tae-hoon menghentikannya untuk pergi ke Young-in dan membuatnya menjadi lebih buruk.


Tae-hoon mendekati wanita sebagai gantinya, saat Young-dalam demonstrasi bahwa dia tidak tahu pria itu sudah menikah. Dia juga menangis bahwa dia juga korban, karena dia berbohong bahwa orang tuanya sakit dan meminjam uang darinya. Tiba-tiba matanya berguling dan dia kedinginan. Tae-hoon bergegas mendekatinya, meminta ambulans.

Ketika Young-in membuka matanya kemudian, dia di rumah sakit dengan Hae-sung berdiri di atasnya. Dia tidak tampak terkejut melihat dia, dan dia duduk dan mengatakan bahwa sudah lama sejak dia datang kepadanya dalam mimpinya. Awww.

Young-in memberitahu Hae-sung bahwa dia tidak pernah menyalahkannya karena tidak berada di sana untuk menggantikannya, tapi hari ini dia merasa agak menyalahkannya. Dia menyebut dirinya bodoh karena bergantung pada orang yang baik padanya, tapi menambahkan bahwa dia merasa tidak adil wanita itu menyerangnya saat dia benar-benar tidak tahu pria itu sudah menikah.


Lalu Young-in meminta Hae-sung jika dia sampai pada mimpinya karena dia merasa tidak enak karena dia menjalani kehidupan yang mengerikan. Hae-sung tidak memperbaiki kesannya bahwa ini adalah mimpi dan malah hanya mengatakan bahwa dia datang karena dia merindukannya. Young-in mengatakan bahwa dia merindukannya juga, lalu berbaring kembali untuk tidur.

Hae-sung mendongak kebencian yang mengambil keuntungan dari Young-in dan mendekati dia di kedai kopi. Dia memerintahkan Cheater untuk mengembalikan uang Young-in dan meminta maaf, tapi Cheater mencemooh dan mengatakan bahwa Young-in adalah orang yang mengejarnya, lalu menggeram pada Hae-sung untuk keluar dari tokonya atau dipukuli.

Sekelompok siswa masuk, dan Hae-sung mengambil sebuah meja dengan satu tangan, siap untuk melemparkannya - tapi tangan yang kuat di lengannya menghentikannya. Ini adalah misteri pria, yang menyeretnya ke luar dan memperingatkannya lagi untuk tidak menggunakan kekuatannya tanpa pandang bulu.


Hae-sung memohon dengan pria itu, mengatakan bahwa ia juga harus memiliki keluarga. Sesuatu berubah pada mata Mr. Mystery dan dia bertanya dengan kelabu, "Anggota keluarga mana?" Hae-sung mengatakan itu adiknya, dan beberapa menit kemudian, Mister Mystery masuk ke kedai kopi dan menawarkan kepada para siswa dua minuman gratis masing-masing untuk meninggalkan. Oh, ini akan baik.

Melihat tokonya kosong, Cheater bertanya pada Mr. Mystery siapa dirinya. Dia mengatakan dengan bimbang bahwa dia ayah Young-in, lalu mengunci pintu. Dengan melihat, semua bola lampu di tempat itu meledak, lalu dia mengangkat Cheater di sabuk dan melemparnya ke Hae-sung.

Hae-sung dan Mister Mystery bermain ping-ping dengan Cheater untuk sementara waktu, lalu Hae-sung memohon Mister Mister secara dramatis untuk tidak melemparkan Penipu kepadanya lagi karena dia akan menjatuhkannya. Mister Mister adalah segalanya, "Tidak! Anda akan membunuhnya! "Dia angin, menghitung sampai tiga ... lalu menjatuhkan Cheater yang menjerit di wajahnya. Mengagumkan


Hae-sung mengikuti Mister Misteri ke rumah sakit, penuh dengan pertanyaan. Dia bertanya bagaimana Mr. Mystery tahu di mana dia berada, dan Mr. Mystery mengatakan bahwa orang-orang seperti mereka bisa saling merasakan. Ketika Hae-sung bertanya mengapa Mister Mister jauh lebih kuat, dia mengatakan bahwa Hae-sung akan lebih kuat juga, seiring berjalannya waktu.

Dia mengatakan bahwa indra mereka lebih tajam daripada kebanyakan orang, oleh karena itu Hae-sung kadang bisa mendengar dengan sangat baik. Ketika He-sung bertanya bagaimana dia mengetahui semua ini, dia mengatakan bahwa dia belajar dari orang lain seperti mereka setelah dia kembali.

Dia shoos Hae-sung pergi, mengatakan bahwa ia harus mengunjungi anaknya, siapa di rumah sakit. Hae-sung mengikutinya ke sebuah ruangan, di mana seorang pria tua terbayang memasang mesin. Bagan di tempat tidurnya mengatakan dia berumur delapan puluh tahun.


Mister Mystery mengatakan kepada Hae-sung bahwa ini adalah anaknya, yang adalah usia Hae-sung ketika Mister Misterius meninggal. Dia mengatakan dengan sedih bahwa ketika dia kembali musim panas lalu, dia menemukan anaknya seperti ini - tua, terbaring di tempat tidur, dan tidak sadarkan diri. Dia mendesah bahwa dia berharap bisa berbicara dengan anaknya sekali saja, untuk mengetahui seperti apa hidupnya.

Jung-won sedang membersihkan restoran selama jam-jam off mereka ketika Min-joon memanggilnya untuk pergi ke pasar bersamanya. Sementara di sana, ia membiarkan Jung-won memimpin dalam memilih pemasok dan membeli sayuran. Saat mereka bersiap untuk pergi, dia hampir kehabisan forklift, dan Min-joon mengayunkannya dari jalan hanya untuk menemukan diri mereka di jalan setumpuk kotak di atas boneka. Min-joon mendorong Jung-won pergi, dan kotak-kotak menabraknya.


Saat jatuh, labu memukul kepalanya, dan dia jatuh ke lantai, tak sadarkan diri. Dia terbangun setelah beberapa detik dan melompat berdiri, bersikeras bahwa dia baik-baik saja. Telepon berdering, dan Min-joon merogoh sakunya, menarik keluar ... kentang manis.

Dia memegangnya di telinganya seperti telepon, tapi kemudian dia melihat pemilik telepon dering yang sebenarnya. Tanpa menyadari sesuatu yang tidak biasa, Min-joon melipat ubi jalar kembali ke sakunya dan berjalan pergi, HA. Dia hanya mendapat beberapa langkah sebelum dia keluar lagi.

Dia dibawa ke rumah sakit dan didiagnosis menderita gegar otak ringan, dan dokter mengatakan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Min-joon juga melukai pergelangan tangannya saat dia pingsan, jadi dia disuruh menyimpannya selama beberapa hari. Heh, Jung-won masih memegangi "kentang manis" Min-joon, dan dia membisikkan bahwa orang akan mengira dia aneh.


Jung-won membawa pulang Min-joon dan menawarkan air kepadanya. Sementara dia berada di dapur, dia bergegas ke sebuah gambar dengan sebuah kartun kecil seekor anjing yang terselip di bingkai, memutar bingkai itu menghadap ke bawah sementara Jung-won tidak melihat. Menariknya, kartun tersebut ditandatangani dengan inisial "JJ."

Dia sengaja mendengar Jung-won bergumam pada dirinya sendiri, bertanya-tanya mengapa dia tidak punya keluarga untuk menjaganya. Dia mengatakan kepadanya bahwa ibunya meninggal dan ayahnya menikah kembali, dan bahwa dia hanya melihat saudara tirinya satu kali.

Jung-won mendapat video call dari Jin-ju, siapa di tempatnya. Jung-won mengatakan bahwa dia berada di rumah Min-joon, tapi hanya karena dia melukai dirinya sendiri dan tidak bisa ditinggal sendirian. Dia mengatakan bahwa dia mungkin tidak pulang malam ini, dan wajah pemarah Hae-sung tiba-tiba muncul di layar. HA HA. Min-joon kembali ke ruangan sehingga Jung-won mencoba untuk menutup telepon, tapi dia secara tidak sengaja membalik kamera, menunjukkan Hae-sung bahwa dia bersama Min-joon.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/reunited-worlds-episodes-7-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 7

 
Back To Top