Sinopsis Reunited Worlds Episode 8

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 29 Juli 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 8

Hae-sung tidak membuang waktu bergegas ke rumah Min-joon, di mana dia menawarkan menginap semalam untuk menjaganya. Jung-won bertanya mengapa, dan Hae-sung mengambil nada yang sangat mirip oppa saat dia mengatakan bahwa dia tidak bisa tinggal semalaman dengan pria yang tinggal sendiri.

Min-joon menatap Jung-won dengan penuh tanya, jadi dia membentak Hae-sung, memainkan peran noona-nya. PFFT , wajahnya. Hae-sung menyeretnya ke sampingnya dan berkata lagi bahwa dia akan tinggal, yang hanya persik dengan Min-joon. Orang-orang mengirim rumah Jung-won, dan Hae-sung bahkan tidak membiarkan Min-joon mengantarnya keluar.




Ho-bang muncul di tempat Jung-won, hanya untuk menemukan Jin-ju keluar dari kamar mandi hanya dengan handuk. Dia menjerit dan handuknya jatuh, yang membuat jeritan Ho-bang, dan mereka hanya berdiri di sana sambil menjerit lama.

Mereka berkumpul kembali di kedai kopi begitu Jin-ju layak lagi, dan Ho-bang berbohong bahwa matanya menutup sepanjang waktu. Jin-ju bertanya apakah dia melihat "itu," dan dia semua, "orang Brasil itu?" PWAHAHA. Aku akan menganggap dia melihatnya.

Jin-ju mengancam Ho-bang dengan kematian jika dia mengatakan pada salah satu dari orang-orang itu, lalu menyarankan agar mereka tidak berbicara untuk sementara waktu. Dia bangkit untuk pergi, dan Ho-bang berteriak setelah dia, "Apakah mendapatkan lilin Brasil kejahatan ?!" Jin-ju menamparnya ke minggu depan.


Hae-sung menyelinap kembali ke tendensi penjaga sementara dia membantu Min-joon menata piyamanya, yang sangat menggemaskan. Min-joon bertanya apa yang seharusnya dia sebut Hae-sung, yang mengatakan bahwa dia tidak peduli, tapi ini membuatnya pemarah saat Min-joon memilih alamat yang akan digunakan orang dewasa dengan seorang anak laki-laki.

Min-joon kemudian menyarankan Hae-sung memotong beberapa apel. Hae-sung menggerutu sepanjang waktu, dan tidak sampai dia membawa piring ke Min-joon sehingga dia menyadari bahwa dia mengukir irisan itu menjadi bentuk hati. Min-joon memberinya tatapan aneh, dan Hae-sung mengacak untuk menjelaskan bahwa dia melakukannya karena kebiasaan karena pekerjaan dapur part-time-nya.


Hae-sung melihat bingkai wajah-down dan bergegas ke kanan itu. Dia melihat kartun itu dan mengenalinya sebagai Jung-won, dan dia meminta Min-joon di mana dia mendapatkannya. Min-joon berkata pada Hae-sung bahwa suatu malam tiga tahun yang lalu, Jung-won mabuk dan mengira mobilnya naik taksi, melompat ke kursi penumpang dan mengarahkannya ke tempatnya.

Dia langsung terpikat dan geli, jadi dia mengantarnya pulang. Dia telah membayarnya untuk perjalanan, dan terselip di tumpukan uang kertas adalah kartunnya. Keesokan harinya, dia muncul di restorannya untuk wawancara, meski tentu saja dia tidak mengenalinya. Min-joon mengatakan dia masih tidak tahu, dan meminta Hae-sung untuk merahasiakannya.

Dalam perjalanan pulang keesokan paginya, Hae-sung berpikir tentang pertama kalinya dia melihat Jung-won di SMA, setelah dia pindah ke sekolah dasar. Dia sedang membersihkan auditorium sebagai hukuman karena terlambat, dan dia terpesona oleh gadis cantik yang berjalan melewati jendela.


Hae-sung tidak melihatnya dalam tujuh tahun, tapi dia langsung mengenalnya. Dia mencoba melambaikan tangan, tapi dia sendiri sudah mengantarnya dari meja tempat dia berdiri. Ditarik oleh kebisingan, Jung-won telah menemukannya menggosok pantatnya yang sakit, dan dia juga mengenalnya. Awww, senyum mereka yang serasi sangat cantik.

Hidung Hae-sung mulai berdarah, jadi Jung-won telah menyambar tisu untuk membersihkannya. Hae-sung pergi sangat jauh untuk melihatnya begitu dekat, dan sisanya adalah sejarah.

Kembali di masa sekarang, Jung-won langkah kakinya balkon gugup sampai Hae-sung langkah dari bus. Dia memanggil bahwa Hae-chul ditangkap, dan mereka bergegas ke kantor polisi.


Hae-chul panik, mengemis Ho-bang untuk membiarkannya pergi sebentar, karena dia memiliki sesuatu yang harus dia lakukan. Dia praktis hampir menangis, bersumpah dia akan segera kembali, tapi Ho-bang mengatakan bahwa dia adalah petugas polisi yang pertama, teman Hae-sung yang kedua.

Ketika Hae-chul dan Jung-won tiba, Ho-bang memberitahu mereka untuk mengakui bahwa Hae-chul salah sehingga korban akan menetap. Kedua pria tersebut membuat masalah besar mengenai apa yang tampak seperti luka ringan, karena Hae-chul menegaskan bahwa dia tidak menyentuh mereka.

Jung-won memperkenalkan dirinya sebagai noona Hae-chul, membungkuk begitu keras sehingga dia memukul wajah kedua pria itu dengan rambutnya, hee. Dia meminta mereka untuk menetap dan menawarkan selembar uang, yang dengan enggan mereka terima.


Hae-chul bersikeras bahwa dia dibingkai, memohon Hae-sung untuk memeriksa kamera CCTV. Seorang polisi mengatakan tidak ada kamera di daerah itu, tapi Ho-bang berpikir untuk memeriksa kotak hitam mobil itu. Dia bertanya kepada korban tentang hal itu, dan mereka menjadi gugup.

Di seberang ruangan, pendengaran super Hae-sung menendang, dan dia mendengarkan saat pemilik mobil mengatakan pada orang lain bahwa dia menyembunyikan chip memori kotak hitam itu di bawah tempat duduk. Dia mengatakan kepada Ho-bang apa yang dia dengar, dan Ho-bang menemukan chipnya, yang membuktikan bahwa orang-orang itu ternyata menjalankan penipuan. Jung-won kagum pada bagaimana Ho-bang tahu untuk melihat di bawah kursi untuk kartu memori, dan Hae-sung hanya setuju bahwa Ho-bang itu keren.

Hae-chul dilepaskan dan kabur bahkan tanpa mengucapkan terima kasih. Jung-won bilang dia senang dia tidak memukul siapa pun, lalu perutnya menggeram, jadi Hae-sung menawarkan untuk membawanya untuk makanan kesukaannya. Dia melakukan tarian bahagia yang bersemangat, membuat lelucon Hae-sung bahwa dia terlihat seperti anak kecil.


Jung-won memainkan kartu noona lagi, tapi kali ini, Hae-sung meraih tangannya dan mengatakan bahwa jika dia memanggil dirinya noona lagi, dia akan benar-benar marah. Dia mundur, bingung karena mereka praktis berpegangan tangan, dan dia melepaskannya.

Dalam perjalanan mereka untuk makan, mereka bertemu dengan seorang gadis kecil yang sendirian, dan Jung-won menawarkan untuk membantunya menyeberang jalan. Gadis itu mengatakan namanya Elsa, meskipun tag di ranselnya mengatakan "Gong-ju."

Tidak jauh, Hae-chul terlihat panik saat sepasang guru mengatakan kepadanya bahwa Gong-ju menghilang saat dia tidak menjemputnya sepulang sekolah. Tunggu ... apakah dia putrinya? OH TUHAN. Hae-chul adalah seorang ayah.


Untungnya, Gong-ju masih bersama Hae-sung dan Jung-won, yang mengajaknya makan bersama mereka. Hae-sung flusters Jung-won lagi saat dia dengan santai menyeka saus dari bibirnya, dan Gong-ju bertanya apakah mereka berteman. Hae-sung mengatakan mereka pergi ke sekolah bersama, dan dia bertanya mengapa Jung-won terlihat jauh lebih tua. Lol.

Hae-sung panggung-berbisik kepada gadis menggemaskan bahwa itu mengganggu Jung-won untuk diberitahu dia terlihat tua. Jadi, gantinya, Gong-ju mengatakan bahwa dia pasti cantik saat masih muda, lalu bertanya apakah Jung-won memotong pahanya sendiri. Dia sangat jeli, dan dia memperhatikan bahwa Hae-sung dan Jung-won berbau seperti mereka menggunakan sampo yang sama, membuat mereka berdua menggeliat. Aku cinta anak ini

Ketika mereka selesai makan, Gong-ju mengerutkan kening lagi saat Jung-won bertanya apakah ayahnya bertemu dengannya. Dia berkata sambil menangis bahwa dia tidak mengira dia akan datang, saat itulah Hae-chul berlari-lari di tikungan. Gong-ju memanggil, "Ayah!" Dan dia bergegas untuk memeluknya dengan rasa syukur.


Hae-sung kaget melihat adiknya dengan anak kecil. Dia ingat saat Hae-chul menjawab telepon dari seseorang bernama Gong-ju, dan dia menyadari sekarang bahwa itu bukan pacar - itu adalah putrinya.

Gong-ju berkata pada Hae-chul tentang orang-orang dewasa yang baik yang membeli kue pangsitnya, dan akhirnya dia memberi tahu Hae-sung dan Jung-won. Mereka semua pergi ke taman sehingga saudara bisa bicara.

Hae-chul memberitahu Hae-sung bahwa ibu Gong-ju berlari sebelum anak perempuan mereka berumur satu tahun, dan bahwa dia melakukan yang terbaik untuk membesarkannya sendiri, meski dia tinggal di fasilitas penitipan anak sekarang juga. Dia bilang dia ingin membawanya keluar dari sana sesegera mungkin, tapi dia tidak mampu membelinya.


Hae-sung mengancam bahwa jika Hae-chul pernah membuat Gong-ju menangis, dia tidak akan pernah memaafkannya. Hae-chul berterima kasih pada saudaranya karena telah mengeluarkannya dari penjara dan karena merawat Gong-ju, tapi Hae-sung hanya mencemooh saat Hae-chul mengatakan bahwa dia berutang padanya.

Di ayunan dengan Gong-ju, Jung-won bertanya kepada gadis kecil mengapa dia tidak menyukai namanya. Gong-ju mengatakan itu karena itu berarti "putri," tapi dia bukan seorang putri. Dia menyanjung Jung-won dengan mengatakan bahwa dia cukup cantik untuk menjadi seorang putri.

Hae-chul mengatakan sudah waktunya untuk membawa Gong-ju kembali ke fasilitas tersebut, jadi Hae-sung memegang tangannya untuk memeluk keponakannya untuk pertama kalinya. Dia mengatakan kepada Hae-chul bahwa dia tahu bagaimana menghubungi Young-joon, Young-in, dan adik perempuan termuda mereka Soo-ji, dan menyarankan agar saudara-saudaranya berkumpul.


Saat mereka pergi, Gong-ju berkicau dengan Hae-sung, "Selamat tinggal, Paman!" Dia terlihat seperti baru jatuh cinta, dan Jung-won dan Hae-chul tertawa terbahak-bahak. Jung-won menggoda Hae-sung saat mereka berjalan pulang, memanggilnya "paman" dan membuatnya tertawa.

Tiba-tiba, Hae-sung terengah-engah dan mencengkeram dadanya seolah-olah sedang sakit yang menyiksa. Dia berlutut kemudian ambruk ke tanah, berjuang mati-matian untuk bernapas. Di dekatnya, Min-joon berdiri berbicara dengan pria asing, tidak menyadari kesedihan Hae-sung.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/reunited-worlds-episodes-7-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 8

 
Back To Top