Sinopsis Secret Forest Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 19 Juli 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Yeo-jin dengan mudah memutar-mutar Soo-chan untuk memborgolnya ke ranjang rumah sakit sementara Shi-mok, berjaga-jaga di ruang kontrol rumah sakit, bintik-bintik Kepala Kim naik lift dengan Ga-young, menuju ke atap. Dia memanggil Yeo-jin untuk memberi tahu dia.

Begitu Kim berhasil sampai ke atap, dia memastikan pantainya jelas dan kemudian melengkung ke tatapan mata Ga-Young. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berusaha menyakitinya - dia hanya membutuhkannya untuk mengatakan bahwa dia tidak mengenalnya. Dia menggelengkan bahu dan memohon agar dia mematuhi ... sampai jantungnya terbenam saat suara pintu terbuka.

Shi-mok perlahan berjalan melintasi atap dan berdiri di samping Ga-young. Kim mencoba untuk tersandung ke arah yang berlawanan, hanya untuk membeku saat melihat Yeo-jin mengeluarkan borgolnya. Iya nih. Jadi badass.

Sinopsis Secret Forest Episode 11 Bagian Kedua

Di balik Yeo-jin, pemimpin timnya dan petugas lainnya ikut membanjiri juga. Saat Yeo-jin menggantikannya di samping Shi-mok dan Ga-young, Chief Kim dengan gugup berpaling ke bawahannya dan dengan lemah menyatakan bahwa dia menemukan korban yang hilang. Dia mulai menegur mereka karena gagal dalam pekerjaan mereka saat Yeo-jin berkata, "Saya memanggil mereka. Mereka juga harus tahu yang sebenarnya. "

Shi-mok melanjutkan bahwa kebenaran adalah pelanggaran terhadap Undang-Undang Perlindungan Remaja dan dicoba untuk menculik seorang korban. Dia mengatakan kepada petugas untuk menangkap kepala mereka atas kejahatan tersebut. Untuk waktu yang lama, tidak ada yang melakukan apapun. Pemimpin tim mereka kemudian mengambil keputusan dan memerintahkan semua orang untuk mengawal sang pemimpin, dan untuk membawa Ga-young juga.

"Tidak ada yang pergi kemana-mana," tegas Shi-mok. Dia melirik ke belakang mereka penuh harap, dan semua orang berbalik untuk melihat Kepala Bagian Yoon mengayunkan seseorang - Ga-young yang sebenarnya, bersama ibunya.



Mata Chief Kim melebar saat Ga-young palsu berdiri dari kursi rodanya dan mengupas selimutnya, menunjukkan dirinya sebagai Clerk Choi. Shi-mok mendekati Ga-young yang sebenarnya dan bertanya apakah benar dia bertemu dengan seorang pria setiap hari Senin. Dia terus menunduk, takut - dan mungkin tidak bisa - untuk berbicara.

Yeo-jin berlutut di samping Ga-young, meyakinkannya bahwa semua orang ada di sini untuk melindunginya. "Mereka semua orang baik," katanya, sangat ingin percaya pada dirinya sendiri. Jadi dia bertanya pada Ga-young apakah dia bisa menunjukkan pria yang dia lihat tadi.

Ga-young akhirnya mendongak, membuat Chief Kim panik. Dia memerintahkan semua orang untuk berhenti membodohi dan mengambil saksi mereka, tapi mereka semua menunggu jawabannya. Jadi Ga-young perlahan mengangkat tangan yang gemetar ... dan menunjuk ke arah Kim.


Polisi Yongsan berpaling ke kepala mereka, mengempis dengan pengkhianatan dan kekecewaan. Pemimpin tim mereka mulai membacakan haknya, tapi ketika kepala polisi masih menolak, pemimpin tim tersebut mendesah, "Chief, itu sudah cukup."

Kim tertegun dalam keheningan, jadi Yeo-jin memborgolnya saat Shi-mok menjelaskan bahwa dia akan ditahan di kantor kejaksaan, bukan pusat penahanan Yongsan. Mereka berdua mengawal Kim dari atap saat yang lain berdiri dan menonton.

Malam itu, Ketua Lee dan Sekretaris Utama Lee menghadiri pertemuan yang telah mereka bahas sebelumnya. Di antara para tamu adalah orang Jepang yang tampaknya agak penting, mengingat bagaimana ketua bekerja ekstra untuk menyenangkannya.


Eun-soo semua tersenyum saat dia memberitahu ayahnya bahwa dia meminta ulangan. Dengan bukti yang dia miliki, dia berjanji untuk membuktikan ketidakadilan yang dideritanya tiga tahun lalu. Young Il-jae menunjukkan bahwa pemeriksaan ulang kemungkinan besar akan dipecat, terutama karena Departemen Kehakiman tidak mau mengakui bahwa mereka salah.

Namun, Eun-soo bersikeras bahwa dia tidak akan menyerah. "Anda mempercayai saya, kan?" Dia bertanya, memeluknya dengan penuh kasih. Young Il-jae melihat dia pergi tidur, bergumam pada dirinya sendiri bahwa dia mempercayainya - dia sangat mempercayainya sehingga dia takut dia akan terluka.

Pemimpin tim Yeo-jin masuk ke Yeo-jin untuk mencari kantor Chief Kim untuk rekaman di rumah sakit. Dia meminta maaf padanya, mengatakan bahwa dia tidak akan pernah mengira bahwa pemimpin mereka akan melakukan hal seperti itu. Berfokus pada pencariannya, Yeo-jin hanya mengatakan bahwa tidak ada yang bisa menebaknya. Dia datang dengan tangan hampa dan berteriak frustrasi, bertanya-tanya apakah arsipnya sudah dibuang.


Sementara itu, Shi-mok bertemu dengan Kepala Bagian Kang untuk menjelaskan bahwa rencana terperinci timnya diperlukan untuk menangkap Chief Kim. Tapi Kang khawatir agar polisi tidak melakukan penyelidikan bisa menimbulkan masalah antara mereka dan jaksa.

Jika itu yang terjadi, Shi-mok bertanya apa yang akan terjadi jika Kepala Seksi Kang yang memiliki hubungan tidak pantas dengan korban, dan apa yang akan terjadi jika polisi memiliki bukti untuk membuktikannya. Dia menyatakan bahwa polisi akan melakukan hal yang sama persis seperti yang mereka lakukan sebagai jaksa sekarang.

Shi-mok mendapat telepon dari Yeo-jin yang menyuruhnya untuk datang ke rumah sakit. Tapi sebelum dia pergi, Kang bertanya apakah Shi-mok benar-benar harus meminta surat perintah penangkapan untuk kepala seksi Unit Satu. Bahkan jika kepala seksi adalah teman Kang, Shi-mok mengatakan, dia masih menerima sogokan. Kang hanya mendesah dan mengatakan bahwa dia akan mengurus kasus Chief Kim mulai sekarang.


Begitu Kang bergabung dengan Chief Kim di ruang interogasi, Kim meminta satu teleponnya. Dia segera menghubungi nomor Sekretaris Kepala Lee dan menyambut sobatnya dengan harapan, namun Lee menyuruhnya untuk menutupnya.

Lee sudah tahu di mana Kim dan dia tahu bahwa dia sudah selesai. Dia menyuruh Kim turun sendiri, kalau tidak keluarganya akan terluka. Bibirnya sekarang bergetar, Kim tanpa kata pun menutup teleponnya.

Ga-young ditempatkan kembali ke rumah sakit, dan tim investigasi lega membuatnya aman dan sehat. Shi-mok masuk dan memberitahu mereka bahwa Chief Kim telah ditangkap, membuat Ga-young tersedak airnya. Shi-mok tahu bahwa dia telah mengalami banyak hal, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus mendapatkan kembali ingatannya untuk mencegah hal ini terjadi lagi.


Dia menunjukkan kepadanya foto Sekretaris Utama Lee, berharap jika dia bisa menunjukkan Chief Kim, dia juga bisa menunjukkan Lee. Dia mendesaknya untuk mengingat untuk memastikan keselamatannya, tapi melihat perjuangan Ga-muda membuat ibunya meminta agar mereka berhenti.

Mereka semua setuju untuk membiarkannya beristirahat saat Ga-young perlahan bergumam, "Zero ... Seven." Yeo-jin dengan cepat meraih buku catatannya dan bertanya kepada Ga-young apakah dia memiliki cukup kekuatan untuk menuliskan angka-angka itu. Tapi Ga-young masih terlalu lemah, jadi mereka memutuskan untuk berhenti di sini dan membiarkannya sendiri semalaman.

Saat mereka mengeluarkan file, Ga-young mengatakan sesuatu yang kedengarannya "dingin," tapi saat Clerk Choi mencoba untuk mendapatkan selimut di atasnya, Ga-young menolaknya. Shi-mok pemberitahuan ini, serta termostat di dinding yang mengatakan ruangan lebih dari 80 derajat.


Sekretaris Utama Lee benar-benar mabuk pada saat dia dan sang ketua kembali ke rumah. Yeon Jae menganggap sesuatu yang baik pasti terjadi, meski ayahnya mencatat bahwa pria biasanya minum saat mereka khawatir.

Yeon Jae tidak yakin apa maksudnya, jadi dia duduk mereka untuk menanyakan apakah dia melakukan sesuatu di belakang punggungnya. Ketua Lee meyakinkannya bahwa tidak masalah apa adanya, dia hanya bisa menutupinya jika dia memberitahunya. (Ugh.) Dia melanjutkan bahwa dia pernah mendengar bahwa dia telah mencoba membunuh seorang gadis karena cemburu, dan Yeon Jae bertanya mengapa dia akan cemburu, mengingat masa kecilnya yang istimewa.

Selain itu, Yeon Jae lebih penasaran mengapa ayahnya sangat memperhatikan seorang gadis. Ketua Lee mengatakan bahwa jika Sekretaris Utama Lee turun karena gadis itu, mereka akan kehilangan banyak uang. Dia mengingatkan Yeon-jae bahwa suaminya memiliki terlalu banyak ambisi untuk kehilangan apa yang didapatnya.


Yeon-jae bergabung dengan suaminya di kamar mereka, pikiran tentang Ga-young masih ada di kepalanya. Dia menyingkirkan pikiran itu dan meraih dasi suaminya saat dia tiba-tiba terengah-engah namanya. Dia bergumam dalam tidurnya sehingga dia menyesal sebelum terdiam lagi. Yeon-jae mendesaknya untuk melanjutkan dan mengungkapkan apa yang dia sangat menyesal, tapi berpikir lebih baik dan memintanya untuk tidak melakukannya.

Tim investigasi berkumpul kembali di kantor mereka, berspekulasi tentang siapa yang bisa memutus tabung oksigen Ga-young di rumah sakit. Yeo-jin yakin bahwa Yeon Jae pasti pernah melihat seseorang di rumah sakit, meskipun tim tersebut menganggap fakta bahwa Yeon Jae bisa saja berbohong. Melihat ekspresi Yeo-jin, Shi-mok bertanya apakah ada sesuatu yang aneh yang menyerangnya.


Berpikir kembali pada apa yang Yeon Jae katakan tentang "orang itu" tidak menjadi amatir, Yeo-jin mengira dia mengatakan bahwa mengetahui dengan pasti siapa yang berhasil melepaskan rekaman itu. Shi-mok berpikir orang yang paling logis adalah Chief Kim, dan dengan otoritas Kim, tim setuju bahwa dia akan memiliki kekuatan untuk menghapus semua rekaman itu.

Gun tiba-tiba melompat, menuntut untuk mengetahui mengapa mereka begitu bersikeras menuduh polisi. Dia pikir mereka harus memusatkan perhatian pada orang-orang seperti Dong Jae, yang menyembunyikan telepon korban, atau Chief Section Yoon dan Clerk Kim, yang mengemukakan gagasan untuk memberi tahu media tentang penyalahgunaan Kyung-wan di stasiun radio.

Yeo-jin memotong bahwa dia yang bertanggung jawab untuk itu, yang hanya memicu frustrasi Gun. Dia badai, dan kami melihat bahwa alasan sebenarnya dia frustrasi adalah karena salinan rekaman hotel yang dia kirimkan ke Chief Kim.


Yeo-jin menghabiskan malam menulis angka "0" dan "7" berulang-ulang di buku catatannya, bertanya-tanya apa yang bisa mereka maksudkan. Pada saat yang sama, Shi-mok memanggil Clerk Choi untuk bertanya bagaimana Ga-young melakukan dan mendengar bahwa dia mengatakan bahwa dia merasa basah. Dengan pemikiran tersebut, Shi-mok mencoba untuk mencari tahu mengapa Ga-young akan membangun kekuatan untuk komentar seperti "dingin" dan "lembab."

Keesokan harinya, Dong Jae duduk bersama Shi-mok saat makan siang dan langsung mulai membual tentang pekerjaan barunya di Blue House. Tapi yang lebih penting, Dong Jae mengatakan kepadanya, dia menemukan bahwa Sekretaris Utama Lee mengadakan pertemuan dengan empat orang (dia melihat pertemuan tersebut). Sebelum dia mengungkapkan siapa, dia ingin Shi-mok menjatuhkan surat perintah penangkapannya.


Shi-mok berpaling ke TV di samping mereka dan mencatat bahwa itu pasti merupakan pertemuan lima arah, merujuk pada pengusaha Jepang Grup Matsuyama sambil berjabat tangan dengan Ketua Lee dalam berita tersebut. Berita utama menyebutkan bahwa Matsuyama akhirnya setuju untuk mengembalikan aset nasional melalui mediasi Sekretaris Utama Lee.

Shi-mok memberitahu Dong Jae untuk terus menyaksikan momen besar seperti ini, terutama jika ada kaitannya dengan pembunuhan CEO Park. Sekarang setelah Dong Jae bekerja di bawah pimpinan Sekretaris Lee lagi, Shi-mok bertanya, apakah dia tidak ingin tahu apakah Lee benar-benar membunuh CEO Park?

Ini hari pertama Dong Jae di Blue House, dan yang bisa dipikirkannya hanyalah apa yang dikatakan Shi-mok tentang Lee. Meski saat ia mencoba memprovokasi Lee dengan berkomentar soal Ga-young, ia masih keluar dengan tangan hampa.


Tapi Dong Jae tiba-tiba kembali memperhatikan saat Eun-soo datang menyerbu masuk dan langsung masuk ke kantor Chief Secretary Lee. Dia mencoba untuk menyeret Eun-soo keluar, tapi dia mengabaikan dia dan terus melotot pada Lee. "Orang yang menolak permintaan kami untuk mendapatkan kembali adalah Anda, bukan?" Dia menuntut, matanya penuh dengan air mata.

Lee dengan kosong bertanya apakah itu yang terjadi. Memegang tanahnya, Eun-soo mengatakan bahwa peradilan negeri ini melewatkan kesempatan bagus untuk melakukan kesalahan yang benar kepada mantan menteri kehakiman. Dia melanjutkan bahwa Lee harus menganggap dirinya sebagai tuhan, karena beberapa kata darinya memegang kekuatan semacam itu atas kehidupan manusia.

"Aku?" Tanya Lee dengan nada kosong yang sama. Air mata Eun-soo tumpah, apapun harapan yang dia tinggalkan hancur. Dong Jae menyarankan agar dia pergi dengan sendirinya dan bukannya terseret keluar, jadi dia bergerak melewatinya dan sekretaris wanita Lee.


Begitu dia keluar dari pintu, Eun-soo berlutut, mengatasi kesedihan. Dong Jae diam-diam menyerahkan tisu, sementara sekretaris wanita menjawab dering telepon dan memberitahu mereka bahwa sekretaris kepala mengeluhkan kebisingan itu. Eun-soo segera bangkit dan berjalan keluar dari gedung, begitu sibuk menyeka matanya sehingga dia tidak memperhatikan Ketua Lee melewatinya.

Dong-jae melihat ketua memasuki kantor Sekretaris Utama Lee, dan berpikir cepat, dia menekan tombol rekam di teleponnya dan meluncur ke lengan bajunya. Dong Jae kemudian masuk ke kantor untuk menurunkan tehnya, dan sementara sekretaris utama dan ketua tidak melihat, dia pura-pura menyelinap dan menjatuhkan nampan, dengan cepat menjatuhkan teleponnya dan menendangnya di bawah sofa. Oke, itu lumayan apik.


Ketua Lee mata Dong-jae telah dia meninggalkan ruangan dan isyarat untuk menantunya untuk menyalakan musik untuk menutupi suara mereka. Dia juga menyarankan dia untuk memeriksa kantornya untuk penyadapan kapanpun karena dia orang penting sekarang - dan karena mereka harus mendiskusikan bagaimana mereka mencapai kemajuan dalam persenjataan mereka. Bahkan, Ketua Lee baru saja menangani kesepakatan dengan Ukraina.

Ketua tersebut mencatat bahwa pembagian kedua Korea tersebut membuat masyarakat hanya menginginkan produk yang paling maju dan mahal, bukan produk yang kokoh, menambahkan bahwa mereka bahkan tidak dapat mengimpor senjata dari Jepang sampai saat ini. Ketua Lee memuji menantu laki-lakinya, mengatakan bahwa kehadirannya sendiri harus mempengaruhi Kementerian Pertahanan Nasional dan Administrasi Pertahanan. Dia mengatakan bahwa tidak ada yang menghentikan korupsi di industri pertahanan, namun mereka tetap dapat melakukan apa yang mereka bisa untuk mendapatkan hasil terbaik bagi Korea.


Kembali ke kantor tim investigasi, Shi-mok meminta Jung-bon untuk melihat ke dalam Grup Matsuyama dan artefak yang mereka kembalikan. Tim terbelah untuk menyelesaikan tugas masing-masing, meninggalkan Shi-mok dengan Yeo-jin dan Clerk Choi di kantor.

Shi-mok mengatakan kepada mereka bahwa ia berencana untuk mengunjungi rumah CEO Park. Dia memikirkan komentar Ga-young tentang perasaan dingin dan lembap dan mengira dia mungkin tidak merasakannya saat ini, melihat bagaimana dia menolak selimut itu. Sebagai gantinya, dia mungkin sudah mengingat perasaan seperti itu di tempat tertentu.

Dan Shi-mok dan Yeo-jin pergi ke tempat yang seperti ruang bawah tanah CEO Park, berharap spekulasinya benar. Sementara itu, Ga-young bergetar di ranjang rumah sakitnya, menghidupkan kembali tempat yang dingin dan lembab dalam mimpi buruknya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/forest-of-secrets-episode-11/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top