Sinopsis Secret Forest Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 12 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Shi-mok ragu bertanya apakah ini semua karena seorang wanita, tapi CEO tersebut bertanya kembali jika Shi-mok benar-benar tidak tahu apa artinya menjadi menantu ketua Lee. Dia masih mengutuk kenyataan bahwa seorang "petani" seperti Lee Chang-joon mencuri Yeon-jae dan kesempatan untuk mendapatkan cabang utama Sungmoon.

Shi-mok bertanya siapa yang tahu tentang CEO dan Yeon Jae, melihat bahwa whistleblower harus tahu bahwa CEO masih akan marah dan dengan sukarela akan menerbitkan berita tersebut. Sang CEO mengatakan kepadanya bahwa seorang gadis SMA datang dengan sebuah surat, yang telah dibayar oleh seorang pria yang lebih tua.

Ketika dia tidak mengatakan siapa gadis itu, Shi-mok menawarkan beberapa informasi untuk memperbanyak semuanya - dia membawa perusahaan Ukraina yang akan memproduksi senjata untuk Kementerian Pertahanan Nasional, dan usaha pembuatan senjata Matsuyama di Jepang. Dia mengatakan kepada CEO bahwa dia akan penasaran seperti di mana senjata tersebut benar-benar akan diproduksi.

Sinopsis Secret Forest Episode 12 Bagian Kedua

Puas, sang CEO berdiri dan mengatakan bahwa dia akan memberi Shi-mok informasi gadis itu. Namun, sebelum Shi-mok pergi, CEO tersebut meminta agar Shi-mok menjaga pertunangannya dengan Yeon-jae sebuah rahasia.

Setelah diskusi mereka, Shi-mok sekarang tahu bahwa whistleblower harus mengenal tiga hal: hubungan antara Sekretaris Utama Lee dan CEO Park, pertunangan yang terputus antara Sungmoon dan Hanjo, dan dendam CEO Sungmoon. "Orang yang tahu semua ini ..." dia bertanya-tanya, tapi kemudian pikirannya berhenti.

Sepertinya CEO itu cepat bertindak - tidak lama sebelum Sungmoon Daily mencetak cerita terbaru mereka tentang sumber senjata yang dibuat. Semua orang terkejut mendengar ini, curiga seperti motif tersembunyi apa yang mungkin dimiliki perusahaan Jepang saat membuat sistem radar mereka.




Di kantor mereka, Jung-bon bertanya kepada Shi-mok mengapa dia memberikan informasi tersebut kepada Sungmoon daripada meminta tim investigasi mereka untuk melepaskannya, dan Shi-mok menjelaskan bahwa pada saat mereka akan merilis informasinya, senjata itu pasti sudah Sudah diimpor Reaksi buruk itu pasti buruk bagi mereka, tapi bukan karena perusahaan yang hebat seperti Sungmoon.

Sementara itu, Ketua Lee yang frustrasi sudah menghadapi konsekuensinya saat ia meyakinkan menteri pertahanan nasional untuk terus melanjutkan sesuai rencana.


Sekretaris Utama Lee telah CEO Sungmoon datang ke kantornya, dan mereka tentu tampak cukup ramah - tidak perlu banyak CEO mengungkap tipper dan menyerahkan kartu bisnis Shi-mok. CEO menganggap ini memalukan bahwa presiden Lee sedang bertugas akan segera keluar kantor saat dia bekerja sangat keras untuk mencapai posisinya.

"Yang harus saya lakukan adalah menghibur tamuku semaksimal mungkin selama berada di tempat tinggalnya," Lee menyatakan, menambahkan bahwa orang kaya seperti CEO pasti suka berpikir seperti itu. CEO tersebut mengatakan bahwa "tamu" jangka panjang seperti Lee harus benar-benar berpikir bahwa dia adalah salah satu dari mereka sekarang.

Ketika CEO pergi, Lee memanggil Sekretaris Yang untuk memberitahukan bahwa dia akan segera menjadi tamu dari Ukraina. Dia mengatakan kepadanya untuk memesan kamar di Triple Hotel dan merahasiakannya dari Dong Jae.


Dia mengirim Sekretaris Yang keluar dan memanggil mertuanya, mengatakan kepadanya bahwa anggapannya tentang tipper adalah Shi-mok benar. Dia meminta mertuanya apa yang harus dia lakukan, dan setelah menutup telepon, dia memanggil nomor jaksa agung.

Beberapa saat kemudian, Dong Jae dikirim berikutnya. Lee mengatakan kepadanya hal yang sama persis yang dia katakan kepada Yang, tapi untuk melakukan reservasi di Myeongdong Hotel. Dia mengatakan ini sambil mengingat Dong Jae menyelinap di sekitar sofa. (Hmm, apakah dia melihat Dong Jae mengambil teleponnya?)

Kembali ke kantor tim investigasi, Yeo-jin menyatakan bahwa mereka semua harus makan malam di pabrik. Semua orang dengan antusias setuju, tapi mereka mengempis dan kembali mengerjakan pekerjaan mereka saat Shi-mok tidak menjawab. Dia mengepel mejanya dan kemudian bertanya, "Bukankah kita makan malam di staf?" Lol.


Namun, tim tidak mendapat kesempatan untuk merayakannya. Shi-mok mendapat telepon dari jaksa penuntut umum yang mengatakan kepadanya bahwa tim investigasi khusus harus dibubarkan dan semua temuan mereka akan dipindahkan ke Kejaksaan Agung. Meski terlihat khawatir pada timnya, dia menyuruh mereka mengunci pintu dan menunggu di sini saat dia keluar.

Shi-mok berjalan terus sampai ke kantor jaksa agung dan menuntut untuk mengetahui alasan di balik perintahnya. Jaksa Agung hanya menyatakan bahwa tim telah melakukan cukup banyak, tapi Shi-mok tahu itu bukan alasan sebenarnya, bertanya siapa yang memerintahkan pembubarannya.


Jaksa Agung dengan marah mengatakan bahwa itu perintahnya, tapi sekali lagi, Shi-mok tidak mempercayainya. Dia mengingatkan jaksa agung tentang apa yang dia katakan saat Shi-mok dipromosikan - bahwa dia harus membuktikan kepada publik apakah jaksa sejati itu.

Meski begitu, jaksa penuntut umum mengatakan, Shi-mok telah menangkap seorang rekan kerja dan seorang kepala polisi, dan pada tingkat ini, dia akan mengosongkan seluruh kantor kejaksaan. Jaksa mulai mengatakan bahwa tempat kerja Shi-mok sendiri menentangnya, ketika tiba-tiba, mereka mendengar ketukan di pintu.

Ini Kepala Seksi Kang, dan dia ikut serta bersama teman sekerjanya. Kang menjelaskan bahwa mereka datang ke sini dengan satu permintaan: "Unit khusus ... Tolong jangan membubarkannya."


Jaksa Agung menghela napas bahwa dia adalah orang yang bertanggung jawab dan harus melindungi keberadaan jaksa penuntut. Untuk itu, Kang meminta agar dia melindungi alasan keberadaan mereka sebagai gantinya.

Kang dan rekan kerjanya melanjutkan bahwa mereka masih memiliki harga diri mereka, dan mereka tidak ingin dia menyerah pada perintahnya. Masih mau bergerak, Jaksa Penuntut Umum berteriak bahwa perintah itu berdasarkan nya penilaian dan nya keputusan.

"Penuntutan Korea bukan milik Anda atau kami," Kang berpendapat. "Selanjutnya, hal itu tidak boleh dikendalikan oleh satu orang saja." Shi-mok menambahkan bahwa timnya masih memiliki waktu dua puluh hari untuk diselidiki; Dia meminta agar mereka setidaknya menyelesaikan dengan jumlah waktu yang mereka berikan. Akhirnya terbentur keheningan, jaksa penuntut umum menyerah dalam kekalahan.


Shi-mok keluar dari kantor dengan Kepala Seksi Kang dan jaksa lainnya, berterima kasih karena telah mendukungnya.

Kang dengan dingin menyatakan bahwa dia melakukannya karena dia tidak ingin dipermalukan sebagai jaksa penuntut, bukan karena dia menyukai Shi-mok atau apapun, dan bergumam pelan sehingga mereka benar-benar membutuhkan jaksa penuntut pada saat seperti ini.

Setelah matahari terbit mengambil cuti mereka, Shi-mok memanggil Dong Jae dan memintanya untuk menyampaikan pesan kepada Sekretaris Utama Lee. Hal berikutnya yang kita tahu, Sekretaris Utama Lee sedang menunggu Shi-mok di ruang sidang.


Ketika Shi-mok masuk, dia mencatat bahwa ruang sidang ini adalah tempat dia dan Sekretaris Utama Lee pertama kali bertemu. Ada tuntutan hukum terhadap pemerintah hari itu, dan jaksa penuntut sudah memutuskan untuk berpihak kepada pemerintah. Shi-mok ingat bahwa Lee melakukan sesuatu yang berbeda, dan pada hari itulah Shi-mok memutuskan jenis jaksa penuntut mana yang dia inginkan.

Lee hampir tersenyum, tersanjung mendengar bahwa Shi-mok sebenarnya ingin menjadi seperti dia. Tapi Shi-mok melanjutkan bahwa Lee telah menarik perhatiannya lagi - dia ingin tahu mengapa Lee begitu takut sehingga dia akan menghancurkan seseorang yang telah seperti ayah baginya (Young Il Jae). Dan dia ingin tahu apa yang membuat Lee begitu takut sekarang karena dia akan berusaha membubarkan tim investigasi.


Lee tidak berpikir "takut" adalah kata yang tepat. Toh, katanya, dia mengirim Shi-mok ke unit khusus karena dia di jalan. Dan sekarang dia mencoba membubarkannya karena Shi-mok masih membujuknya. Membiarkannya tenggelam, Shi-mok memutuskan bahwa dia masuk ke dalam cara Lee harus berarti bahwa dia menuju ke arah yang benar.

Matanya mengeras, Lee bertanya apakah Shi-mok membawa mereka ke sini sebagai ancaman bahwa mereka akan segera berdiri sebagai jaksa dan terdakwa. Shi-mok memegang tatapannya, mengatakan bahwa Lee adalah satu-satunya yang tahu apakah dia pada akhir pengejarannya atau tidak.

Lee dengan tegas menyatakan bahwa Shi-mok tidak bisa membuatnya berdiri di sini sebagai terdakwa -
hal itu tidak akan terjadi, selamanya . Shi-mok bertanya apakah itu sebuah pengakuan, tapi Lee hanya mengulangi bahwa itu tidak akan pernah terjadi, jadi Shi-mok hanya mengangguk dan mengatakan bahwa dia akan bekerja lebih keras saat itu.


Tim masih menunggu pin dan jarum pada saat Shi-mok kembali ke kantor, dan mereka semua menarik napas lega untuk mendengar bahwa mereka tidak dibubarkan. Mereka pikir ini menyerukan sebuah perayaan, tapi Shi-mok berpikir ini bukan hari terbaik untuk makan malam staf lagi.

Yeo-jin mengatakan bahwa akan aneh jika ada yang melihat mereka minum dan merayakannya. Sambil tersenyum, dia mengatakan bahwa mereka hanya harus merayakan di tempat di mana tidak ada yang bisa melihatnya saat itu. Tim bergembira saat jam tangan Shi-mok dengan ekspresi kosong yang sama di wajahnya (meskipun dia cukup memancarkan kejengkelan, ha).

Eun-soo berhenti di apartemen Shi-mok dan meninggalkan sedikit catatan untuk mengingatkannya agar menyerahkan penilaian kembali pajaknya. Dia kembali ke lift saat dia mendengar seseorang keluar dari apartemen Shi-mok ... tapi pintu lift tertutup sebelum dia bisa melihat dengan benar, jadi Eun-soo mengira dia salah dengar.


Tim investigasi mendirikan partai kecil mereka di luar apartemen Yeo-jin. Sementara Shi-mok pergi, mereka melihat bahwa Eun-soo memanggil teleponnya. Jung-bon mencatat bahwa dia adalah gadis yang dilihat Shi-mok, membuat telinga Yeo-jin terangkat.

Saat Eun-soo keluar dari gedung Shi-mok, dia terus mencoba teleponnya. Dia berbalik melihat seorang pria keluar dari belakangnya, sebuah payung yang menutupi wajahnya. Saat pria itu melihatnya, dia tiba-tiba berbalik ke arah lain dan pergi. Dia merasa aneh karena tidak hujan, tapi perhatiannya dibawa kembali ke teleponnya saat Yeo-jin menjawab telepon Shi-mok.

Kami menemukan Gun mondar mandir di luar gedung Yeo-jin (dia memanggilnya untuk mengantarkan alkohol), menendang dirinya sendiri untuk menyerang tim sebelumnya. Dia kemudian melihat Eun-soo mendekat, membawa alkohol juga, dan merasa lega melihat bahwa dia tidak harus naik sendiri.


Tim ini terkejut karena bergabung dengan Gun dan Eun-soo. Sebagai Eun-soo canggung mengambil tempat duduk di samping Shi-mok, tim main-main menggoda Gun untuk membolos mereka. Kini setelah mereka berdua bersama lagi, mereka semua mengucapkan "Cheers!" Yang besar dan mendentingkan gelas mereka. Yeo-jin tersenyum, berendam di atmosfer yang ringan.

Malam itu, Eun-soo bergabung dengan Yeo-jin untuk membantu memotong beberapa buah. Setelah beberapa saat, Yeo-jin berpaling ke Eun-soo dan secara tentatif mulai bertanya tentang dia dan Shi-mok, hanya untuk menggelengkan kepalanya dan mengubah topik pembicaraan. (Kyaaa, tunggu, haruskah saya berharap? Saya akan memilih untuk menjadi penuh harapan.)


Eun-soo ternyata mengambil buahnya di luar, tanpa sengaja menabrak Kepala Seksi Yoon dan menumpahkan air padanya. Dia segera mengambil beberapa serbet untuk membersihkannya, tapi berhenti saat dia memperhatikan sesuatu melalui kemeja basahnya - sebuah tato. Sebelum dia bisa bertanya tentang hal itu, Yeo-jin bergegas untuk membantu membersihkan kekacauan itu.

Yoon meninggalkan mereka ke sana dan menuju ke kamar mandi untuk menyeka dirinya sendiri. Sambil mengusap bahunya, ekspresinya tiba-tiba menjadi sangat gelap. Dia menghapus kemeja basahnya, mengungkapkan tato rumit yang tertulis di tulang belikatnya. Sepenggalinya menutupi sebagian besar, tapi apa yang mengintip melalui terlihat seperti sangat jelas "07." OH MY GOD.


Setelah dibersihkan, Yoon meletakkan kembali bajunya dan kembali ke luar.

Dia berhenti di pintu, melihat semua orang bersenang-senang. Dan kemudian matanya terpaku pada Eun Soo, teringat bahwa ia telah memperhatikan tato itu.

Yeo-jin melihat dia berdiri di sana dan mengisyaratkannya sambil tersenyum. Intensitas di mata Yoon memudar dan dia tersenyum kembali, menutup pintu sebelum bergabung dengan timnya lagi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/forest-of-secrets-episode-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top