Sinopsis Secret Forest Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 28 Juli 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 14 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Secret Forest Episode 14 Bagian Pertama

Orangtua Eun-soo pulang dari belanja bahan makanan, tas penuh bahan untuk membuat makanan favorit anak perempuan mereka. Ibunya mengatakan bahwa ini pasti merupakan tahun yang baik bagi keluarga mereka; Suaminya telah namanya dibersihkan, dan sekarang yang mereka butuhkan adalah Eun-soo untuk bertemu dengan pria yang baik. Mereka tertawa dan bercanda bersama. Ah, ini menyakitkan untuk ditonton.

Di apartemen lama Ga-young, tim forensik memposting tubuh Eun-soo, Shi-mok membeku di sisinya. Yeo-jin berpaling, menangis di matanya. Kepala Bagian Yoon duduk di meja, kepala tertunduk dan tangan berlumuran darah, dengan Gun berlutut di sampingnya.



Shi-mok dengan hati-hati menutupi Eun-soo kembali. Kepala Seksi Yoon mengatakan dengan sombong bahwa dia datang untuk melihat apakah Ga-young ada di sini, tapi pergi karena tidak ada orang di rumah. Penyewa saat ini pulang ke rumah dan berteriak saat menemukan tubuh Eun-soo, saat itulah Yoon mengklaim bahwa dia kembali ke apartemen.

Petugas paramedis mengambil Eun-soo di atas tandu. Pemimpin Tim Choi mengatakan bahwa senjata pembunuh tersebut membuatnya terlihat seperti pelakunya yang sama lagi, dan Shi-mok bertanya apakah mereka memiliki barang "korban". Yang lainnya menatapnya kaget, tapi Leader Tim Choi mengatakan bahwa mereka sudah pergi.

Shi-mok dengan tenang mengatakan kepada mereka untuk melacak catatan transit Eun-soo dan untuk mengetahui di mana Ga-young berada, dan kemudian pergi untuk diautopsi. Begitu dia pergi, Ketua Gun and Team Leader Choi berkomentar tentang reaksi dingin Shi-mok dengan jijik. Yeo-jin hanya melihat Yoon, yang gemetar di kursinya.


Shi-mok berjalan di belakang ambulans dengan linglung, tidak menyadari bahwa dia perlahan-lahan hanyut keluar dari jalurnya sampai mobilnya berbunyi bip dalam peringatan. Dia mendesah dan memegang kemudi dengan kencang, matanya bersinar.

Yeo-jin mencatat bahwa ada darah di mana-mana, bahkan di tangga yang menuju ke luar, dan Pemimpin Tim Choi menjawab bahwa penjahat itu pasti terburu-buru kali ini. Dia berteriak pada Kepala Seksi Yoon saat dia mendekat, menyuruhnya untuk berhenti menyentuh pagar.


Yeo-jin menawarkan untuk membawa pulang Kepala Bagian Yoon, tapi dia menolak, meski masih terlihat terguncang. Saat dia pergi, Leader Tim Choi menunjukkan bahwa seorang jaksa seharusnya tahu lebih baik daripada tidak menyentuh bukti, tapi Gun mengatakan kepadanya bahwa orang itu hanya shock. Yeo-jin melihat Kepala Seksi Yoon saat ia berjalan pergi.

Di rumah sakit, Shi-mok menunggu sementara para dokter menyiapkan tubuh Eun-soo. Dokter bertanya apakah dia akan baik-baik saja melihat otopsi rekannya sendiri, tapi Shi-mok hanya menyuruhnya untuk melanjutkan.


Yeo-jin menawarkan untuk membawa pulang Kepala Bagian Yoon, tapi dia menolak, meski masih terlihat terguncang. Saat dia pergi, Leader Tim Choi menunjukkan bahwa seorang jaksa seharusnya tahu lebih baik daripada tidak menyentuh bukti, tapi Gun mengatakan kepadanya bahwa orang itu hanya shock. Yeo-jin melihat Kepala Seksi Yoon saat ia berjalan pergi.

Di rumah sakit, Shi-mok menunggu sementara para dokter menyiapkan tubuh Eun-soo. Dokter bertanya apakah dia akan baik-baik saja melihat otopsi rekannya sendiri, tapi Shi-mok hanya menyuruhnya untuk melanjutkan.


Setelah itu, Shi-mok mencuci tangannya dan membiarkan kamar mandi terlihat mati rasa. Tiba-tiba, sebuah suara bernada tinggi bergema di telinganya, dan rasa sakit menembus kepalanya.

"Tidak," dia terengah-engah, tapi episode berlanjut, menggandakan visinya dan menyebabkannya membungkuk, mencengkeram kepalanya. " Tidak sekarang, tolong ," pikirnya sambil merosot ke lantai. Dia berbaring di sana, mata terbuka tapi tidak terlihat, dan dokter berlomba membantunya.

Di Kantor Polisi Yongsan, tim Yeo-jin merekonstruksi kejadian menjelang pembunuhan: Penyewa baru menemukan Eun-soo saat dia sudah meninggal, mungkin dari luka tusuk ke perut dan leher. Dia juga mengalami benjolan di kepalanya mirip dengan Ga-young; Pola percikan darah menunjukkan bahwa dia pingsan saat dia terbunuh.


Senjata pembunuh ini juga identik dengan pisau yang digunakan pada CEO Park dan Ga-young. Itu dan hubungan antara TKP menunjukkan serialitas, kata Gun. Yeo-jin menunjukkan betapa berantakannya TKP ini dibandingkan dengan dua yang sebelumnya, karena darah Eun-soo ada dimana-mana. Tampaknya pembunuhnya membasuh sebagian besar darah tapi akhirnya meneteskan air di seluruh kamar mandi dan tangga saat dia pergi. Yeo-jin bertanya-tanya apakah terlalu berbeda dengan pembunuhan lainnya untuk menjadi pembunuh yang sama.

Hasil otopsi menunjukkan bahwa penyebab kematian adalah kehilangan darah dari arteri karotid, dengan waktu kematian diperkirakan antara pukul 5:00 dan 19:00. Catatan transit Eun-soo menunjukkan bahwa ia pergi hanya dari rumah ke tempat kerja dan kembali setiap hari, dengan Kecuali dua hari terakhir ini. Yeo-jin menjelaskan bahwa Eun-soo pergi dari tempat Shi-mok dan kemudian ke rumahnya malam sebelum dia meninggal.


Yeo-jin menunjukkan foto timnya tentang Umbrella Man (Sekretaris Woo?), Dan menyarankannya sebagai tersangka. Dia dan Gun memberitahu sisa tim tentang "peringatan" yang tersisa di apartemen Shi-mok, kemungkinan besar sebagai tanggapan kepadanya untuk mengalahkan kesepakatan senjata tersebut.

Gerakan rekaman terakhir Eun-soo adalah perjalanan taksi yang berakhir pukul 04:47 di Haengdam-dong, lingkungannya sendiri. Yeo-jin mengatakan bahwa dia pasti telah diculik dalam perjalanan pulang. Pemimpin Tim Choi mengatakan kepada mereka untuk bekerja sepanjang malam dan mencoba menemukan sesuatu pada waktu subuh, karena kasus ini akan menarik banyak perhatian.

Mereka pergi ke kantor Eun-soo di Seoul Western untuk mencari bukti. Chief Jaksa Kang masuk, dan mereka semua membungkuk muram satu sama lain. Kang meminta mereka dengan menyakitkan untuk melakukan yang terbaik sebelum mengajak Yeo-jin untuk mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat mencapai Shi-mok. Yeo-jin juga tidak beruntung.


Dia bergegas ke rumah sakit, khawatir sekarang, dan mendapati Shi-mok tidak sadar di bangsal darurat. "Saya benar-benar tidak ingin melihat hal seperti ini lagi," katanya saat ia melihat bentuk rawan Shi-mok. Seorang dokter mengatakan kepadanya bahwa pemindaian otak Shi-mok menunjukkan bukti pembedahan pada korteks insularnya, bagian otak yang mengendalikan emosi, suka, dan keinginan, dan menurut kata-kata dokter, bagian yang membuat kita tampak seperti manusia. Dia menjelaskan bahwa bagian itu telah dihapus, mungkin karena rasa sakit - mereka yang memiliki korteks insular terlalu aktif seringkali tidak dapat menangani rangsangan eksternal berlebih.

Yeo-jin bertanya apakah keruntuhan Shi-mok berarti sakitnya akan kembali, tapi dokter mengatakan itu salah satu efek samping operasi, seiring dengan perubahan kepribadian dan peningkatan kemampuan kognitif.

Dokter bertanya apakah Shi-mok mengalami tekanan akhir-akhir ini, menambahkan bahwa setiap orang memiliki emosi, tapi bila seseorang tidak dapat mengekspresikannya, emosi tersebut akan meningkat dan meledak seperti ini. Yeo-jin merenungkan ini saat ia melihat Shi-mok tidur, dan sebelum ia pergi, ia meminta perawat untuk memanggilnya saat ia bangun.


Di pagi hari, Dong Jae duduk di mobilnya di tempat kerja dan mengingat konfrontasinya dengan Eun-soo, dan kepanikannya saat dia mengira telah mencekiknya sampai mati. "Gadis tolol," gumamnya.

Dia ingat Shi-mok bertanya apakah dia penasaran apakah Sekretaris Utama Lee benar-benar pembunuh, seperti dugaan Dong Jae. "Bukan lagi masalah penasaran," katanya pada dirinya sendiri, dan kembali ke posnya.

Kepala Bagian Yoon dengan hati-hati meletakkan surat pengunduran dirinya di sebuah amplop, meletakkannya di mejanya bersama dengan lencana jaksa penuntutnya.


Anak Shi-mok ada di kantor Orang Dewasa Shi-mok dalam mimpi buruk yang mengganggu, jam cuckoo yang menyeru menyeramkan di dinding. Ruangan itu memudar ke apartemen Ga-young, menutupi darah Eun-soo, tapi di tempat tubuh Eun-soo adalah seorang wanita muda dengan kursi roda. Si kecil Shi-mok menarik topeng dari wajahnya dan mundur ketakutan, menjerit dan terisak saat melihat darah yang menetes dari mata Eun-soo seperti air mata.

Shi-mok terbangun sambil mendesah di ranjang rumah sakitnya. Dia dengan pusing mencoba bangkit, berhasil setelah beberapa usaha, dan berjalan dengan mantap keluar dari rumah sakit.


Kembali ke rumah, Shi-mok hendak menutup jaketnya di lemarinya saat melihat sweter yang dipinjamnya Eun-soo. Dia perlahan-lahan memungutnya dan menatapnya, teringat pada Eun-soo: kecerahan dan tekadnya, keputusasaan dan keberaniannya; Sikapnya yang sering tumpul dan meremehkan terhadapnya, dan rasa terima kasihnya yang tulus terhadapnya.

Dia memperhatikan bagaimana satu lengan lebih panjang dari yang lain, yang disebabkan oleh Eun-soo yang mengeringkan sweater dengan tidak benar, dan mengingat wajahnya yang tersenyum. Shi-mok melihat bahwa jari-jarinya mengepal, menghancurkan sweternya, dan dia secara paksa melemaskannya. Oh hatiku.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/forest-of-secrets-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top