Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 05 Juli 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Seperti biasa dengan pertunjukan ini, setiap episode membawa tikungan baru dan menakjubkan, dan yang bisa saya lakukan adalah mengendarai setiap lingkaran rollercoaster ini dan mencoba untuk tidak terkena whiplash. Shi-mok dan Yeo-jin mencoba yang terbaik untuk mengakali pelakunya yang tampaknya berada di depan mereka setiap saat - dan sementara mereka terus menemukan petunjuk baru, selalu ada kekuatan gelap dan rahasia di bawah permukaan, memindahkan kejadian ke arahnya. Memiliki tujuan yang tidak jelas.



Saat bawahannya tunduk, Chief Prosecutor Lee yang baru diangkat berterima kasih kepada mereka dan mengatakan bahwa tidak ada yang akan berubah - mereka hanya perlu diingat untuk jujur ​​dan memperlakukan semua orang secara setara di hadapan hukum.

Dia menjabat tangan mereka, berjalan menuju Shi-mok, yang melihat dan berpikir, " Keadilan. Ambisi. Keserakahan. Dosa. Tangan macam apa ini? Jika saya bisa melihat apa yang telah dilakukan tangan ini ... "

Orang yang telah mengintai latar belakang Shi-mok dan melaporkan kembali kepada jaksa penuntut utama tiba, dan Chief Prosecutor Lee segera melepaskan tangan Shi-mok sebagai Kepala Seksi Kang mengenalkannya sebagai YOON, menambahkan bahwa dia pergi bersekolah bersamanya.


Kembali ke kantornya, Eun-soo memeluk lengannya yang memar dari tangkai pergelangan tangan Dong-jae, dan di tangannya, Dong Jae menarik panel di bagian belakang alat pembersih udara dan mengeluarkan telepon Ga-young. Dia melepaskannya dari dalam saputangan hitam dan menyalakannya sebentar, lalu mati lagi. Waktu menunjukkan pukul 13.30

Membungkusnya kembali, dia menggedornya di sudut kursi sampai pecah, lalu meletakkan bungkusnya yang dibungkus di saku jaketnya. Dia memerintahkan stafnya untuk memanggil semua lapangan golf di negara ini dan menanyakan apakah reservasi dilakukan oleh seseorang bernama Kim Nam-jin dua hari yang lalu.

Dong-jae pergi, melewati kantor Shi-mok dalam perjalanannya, dan Shi-mok segera menyurat Yeo-jin. Dia sedang menunggu di mobilnya di garasi parkir dan bebek turun dari pandangan saat Dong Jae berlalu. Dia keluar, dan dia mengikutinya.


Di kantor lamanya, Chief Jaksa Lee mengeluarkan sebuah dompet mewah dari laci mejanya dan berpikir kepada dirinya sendiri bahwa semuanya dimulai dengan satu makanan itu. Sebuah kilas balik menunjukkan kepada kami seorang remaja Lee yang sedang makan siang bersama seorang pria yang mengatakan bahwa temannya sedang mampir. Teman, seorang pria berambut abu-abu, datang dan membayar makanan mereka serta minuman mereka nanti.

Chief Jaksa Lee mencerminkan bahwa itu bukan sogokan; Secara alami mereka bisa membayar ganti rugi setiap saat, tapi pertemuan pertama itu membuat tidak mungkin untuk dengan mudah menolak yang lain. Kami melihat pria berambut abu-abu itu memperhatikan Young Prosecutor Lee sambil mengamati dompet mahal di jendela toko, yang ada sekarang di tangannya.


Waktu bergerak maju dalam kilas balik, dan sekarang kita melihat Kepala Bagian Lee Chang-joon bekerja lembur. Sebuah file pada DUI hit-and-run untuk Park Moo-sung melintasi mejanya, dan kemudian dia menerima telepon dari Dong Jae. Dia menceritakan, "Orang baru menjadi koneksi dan bagian dari jaringan Anda. Bila Anda berada dalam posisi rendah, koneksi tersebut memberi Anda kekuatan. Tapi pada titik tertentu, mereka berubah menjadi kelemahan, dan saat Anda mendaki, Anda ingin menyembunyikannya. "

Sekarang, Chief Jaksa Lee merobek dompet menjadi dua dan melemparkannya ke tempat sampah. Dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa Anda harus menarik diri dari hal-hal semacam itu dari awal; Jika Anda melakukannya pada akhirnya, ada harga yang harus dibayar.


Dia pindah ke kantor barunya yang mewah dan mengatakan kepada sekretarisnya untuk memberikan laporan lengkap tentang catatan keuangan setiap orang yang merupakan kepala seksi atau lebih tinggi, serta catatan semua jaksa dan penyidik ​​dari Divisi Pajak - yang sebenarnya, Bukan yang dilaporkan ke komite etika.

Selama minum kopi, Yoon menyarankan kepada Kepala Bagian Kang bahwa jabatan Ketua Jaksa Penuntut Lee dapat menjadi kesempatan bagi Kang untuk menjadi wakil kepala daerah, namun temannya mengatakan bahwa dia tidak tertarik. Dia mengatakan bahwa Chief Prosecutor Lee mampu dan ditahan hanya oleh koneksi chaebolnya-dia berharap bahwa pria tersebut tidak akan tergoda sekarang sampai ke garis partai.


Kepala Bagian Kang bertanya pada Yoon apa yang dia ketahui tentang Shi-mok, tapi dia berbohong dan mengatakan bahwa dia tidak menemukan yang biasa-biasa saja.


Yeo-jin mengikuti Dong Jae ke rumah CEO Park dan menunggunya masuk sebelum menyelinap mengejarnya. Rookie Soon-chang sedang menjaga pintu masuk, tapi dia memperingatkannya untuk tidak memberikan kehadirannya saat dia menyelinap di sisi rumah untuk melihat ke jendela.

Dia melaporkan kepada Shi-mok bahwa Dong Jae sedang mencari sesuatu, tapi karena dia tidak melakukannya dengan hati-hati, dia menganggap dia harus mencari barang besar. Dia berlari kembali ke mobilnya saat dia melihat Dong Jae pergi, dan Soon-chang memenangkan hatiku dengan pura-pura mengikat sepatunya di pintu masuk sehingga dia sempat pergi.


Memperhatikan Dong Jae dengan tangan hampa, dia mengikutinya lagi, tapi berbalik dari pandangan saat dia melihat dia dihentikan oleh koleganya yang korup, Detektif Soo-chan.


Yeo-jin dapat menemukannya lagi, dan ekornya sampai tiba-tiba dia menarik sebuah jembatan. Dia menarik bungkus kain hitam dari saku jaketnya dan hendak melemparkannya ke pagar saat Yeo-jin memanggil, "Bekukan!"

Dia melakukannya, tampak cemas, dan dia mengatakan kepadanya untuk meletakkannya di tanah dan melangkah mundur, meraih senjatanya. Dia menghitung sampai tiga dan akan menarik pistolnya saat dia tiba-tiba menjawab dan menyerahkannya. Dia membuka berkasnya ... untuk hanya menemukan rokok dan korek api.


Dong Jae tersenyum penuh kemenangan dan mengklaim bahwa dia hanya mencoba berhenti merokok. Dia mendekatinya perlahan, bertanya apakah dia mengikutinya. "Siapa yang mengangkatmu? Apakah saya tampak seperti lelucon untuk Anda karena saya tidak memiliki pistol? Jawab saya ! "Dia menekankan setiap pertanyaan dengan dorongan lebih keras dari yang terakhir, dan Yeo-jin hampir jatuh.


Seorang pejalan kaki berhenti untuk bertanya apakah ada yang tidak beres, tapi Dong Jae mengirimnya dengan sekejap lencananya. Yeo-jin menunduk dan meminta maaf. Dia bertanya padanya apakah menghabiskan waktu dengan Shi-mok telah membuat dia ceroboh, dan dia mengangkat matanya saat ini. Merasa tersinggung bahwa dia berani memenuhi tatapannya, dia dengan keras mendorong kepalanya ke samping berulang kali saat dia berteriak padanya. (Apa sih?) Yeo-jin terus meminta maaf dengan tenang.


Dong Jae memegang tangannya untuk mengeluarkan bungkusan itu, lalu melemparkannya keras ke arahnya, nyaris merindukan wajahnya. "Angkat," perintahnya, tapi saat dia membungkuk, dia meletakkan sepatunya pada barang-barang itu sebelum dia bisa menyentuh mereka, lalu pergi. Aku benar-benar mendidih dengan marah sekarang.

Dong Jae sedikit bergerak ke tepi tersembunyi Sungai Han, dan memeriksa sekelilingnya, dia mengeluarkan sebuah ponsel. Dia akan segera memasukkannya ke dalam air saat dia mendengar suara seorang pria di dekatnya. Tapi saat melihat siapa pun, dia melempar telepon masuk.


Segera setelah itu, Shi-mok tiba di tepi sungai untuk menemukan Yeo-jin dan rekannya Gun memancing di air dangkal dengan jala. Shi-mok mengatakan bahwa itu tidak ada gunanya - dia membutuhkan mereka untuk menangkap Dong Jae dengan tangan merah mencoba menyingkirkan bukti. Jika saja dia menginginkan telepon itu, maka tidak perlu Gun menggerakkannya juga.

Gun bilang itu salahnya, bergumam bahwa dia seharusnya meninju bajingan itu. Kami melihat pemandangan dari perspektif Gun sekarang: Dia melihat konfrontasi antara Dong Jae dan Yeo-jin dari kejauhan di jembatan, tapi saat Dong Jae pergi, Gun merindukan pintu keluar ke sungai dan harus berlipat ganda.

Dia bersembunyi di alang-alang dan berseru tanpa sadar saat melihat Dong Jae hendak melempar telepon, tapi kemudian dia bersembunyi lagi, membiarkan telepon hilang.


Sekarang, dia mengatakan pada Shi-mok apa yang Dong Jae lakukan pada Yeo-jin, mengatakan bahwa darahnya akan direbus juga jika dia melihatnya. Yeo-jin setuju bahwa ia memiliki waktu yang sulit untuk menjaga emosinya. Shi-mok terlihat khawatir dan sepertinya hendak berbicara, tapi Yeo-jin mengatakan pada Gun bahwa Shi-mok tidak peduli dengan hal seperti itu. Shi-mok cemberut sedikit. (Saya mati, kalian menghidupkan kembali saya dengan garam berbau.)

Yeo-jin mengatakan bahwa telepon Ga-young dinyalakan selama beberapa detik pukul 13.30, tapi mereka tidak bisa melacak lokasinya. Shi-mok mengatakan kepada mereka bahwa tepat setelah Dong Jae tahu bahwa mereka telah menggeledah kantornya, dan Yeo-jin berspekulasi bahwa ia mencoba untuk menghapus sesuatu yang memberatkan.


Setelah beberapa kali gagal, mereka menemukan sebuah ponsel dan keluar dari air dingin yang berbau busuk dengan lega. Shi-mok mengatakan bahwa tidak ada jaminan bahwa itu telepon yang tepat, dan mulai melepaskan sepatunya untuk masuk ke air. Yeo-jin mendesah dan gerutuan, tapi akhirnya dia bergabung dengannya, mengirim Gun ke depan.


Yeo-jin turun di samping Shi-mok saat dia membungkuk untuk melepaskan kaus kakinya, dan dia memukul punggungnya keras, menyuruhnya duduk tegak. Dia menggosok punggungnya dan melirik ke arahnya, dan dia bertanya dengan heran apakah dia marah. Dia menyangkalnya, tapi dia berkokok, "Anda! Anda gila, saya bisa melihatnya di wajah Anda. "

Dia terus bersikeras dan bahkan menggambar salah satu sketsanya yang mengerikan untuk menunjukkan ekspresi cemberutnya, tertawa terbahak-bahak saat dia menunjukkannya. (Hahaha!) Dia merobeknya dan mengeluarkan "hadiah" baru ini di sakunya. Ini adalah hal favorit saya yang baru.

Kami melihat kejadian siang hari dari sudut pandang Dong Jae, dan ternyata dia sadar bukan hanya Yeo-jin yang mengikutinya, tapi juga Gun di ekornya. Soo-chan melaporkan kepadanya bahwa ponsel Ga-young telah dinyalakan beberapa detik sebelumnya, namun menambahkan bahwa mereka tidak dapat melacak lokasi.


Barefoot dan genangan air, Shi-mok tiba di rumah malam itu untuk menemukan Eun-soo membunyikan bel pintu. Dia mengikutinya masuk, bersikeras bahwa dia harus tahu sesuatu malam ini. Dia mengucapkan terima kasih karena telah membantunya sebelumnya, dan bertanya mengapa dia melakukannya. Dia menolaknya, tapi dia menolak untuk pergi dan meraih lengannya, yang kemudian dia lemparkan segera.

Menunjukkan keengganannya pada sentuhannya, dia menebak bahwa dia melindunginya agar Dong Jae tahu mereka telah mencari kamarnya, yang dia konfirmasikan. Dia bertanya apakah telepon itu milik Ga-young, dan apakah Dong Jae melemparkannya ke sungai. Eun-soo mengatakan bahwa hipotesis Shi-mok bahwa pembunuhnya menempatkan tubuh Ga-young sebagai peringatan bagi Chief Jaksa Agung Lee harus benar.


Dia mengatakan bahwa kaki tangan Dong Jae harus menjadi Ketua Lee, karena Chief Jaksa Lee dan Dong Jae sepertinya tidak berada dalam hubungan semacam itu.


Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top