Sinopsis Secret Forest Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 07 Juli 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Dong Jae melihat dari kantor pribadinya saat arsip kasusnya dikumpulkan dan disita. Shi-mok mengatur teleponnya untuk merekam dan mulai mengajukan pertanyaannya, dan Dong-jae mengatakan kepadanya bahwa dia memukul Shi-mok ke tempat Ga-young sekitar dua puluh menit, mengklaim bahwa dia melihat teleponnya di tanah dan mengangkatnya. Shi-mok berkomentar bahwa Dong Jae harus sering menjemput barang dari tanah - atau mungkin dia cukup dekat dengan gadis itu untuk segera mengenali teleponnya? Heh.

Cerita Dong Jae adalah bahwa dia telah pergi saat dia tiba di tempatnya, tapi dia menunggu, mengira dia akan kembali, saat itulah dia melihat teleponnya. Dia pikir dia akan meneleponnya untuk menemukannya, jadi dia memutuskan untuk tidak menunggu. Shi-mok bertanya mengapa Dong Jae begitu membungkuk untuk bertemu Ga-young, dan dia bilang dia ingin melindunginya, karena itulah dia tidak pernah mengatakan kepada Chief Prosecutor Lee alamatnya.

Sinopsis Secret Forest Episode 8 Bagian Kedua

Dong Jae mengatakan bahwa dengan menggunakan anak di bawah umur dan kemudian memeras orang-orang yang dia menyuap setelah fakta itu adalah taktik CEO Park yang biasa, jadi dia tidak merasa aneh jika Chief Prosecutor Lee ingin melacak Ga-young-sampai CEO Park meninggal. Dia mengklaim bahwa dia mencoba untuk memperingatkan Ga-young untuk bersembunyi sebelum Chief Jaksa Lee membunuhnya juga. Ketika dia tidak mendengar kabar darinya sepanjang malam, dia mengira pria itu pasti sudah menemuinya.



Shi-mok bertanya datar jika dia menculik dan menikam Ga-young. Dong Jae mencemooh sebelum mengatakan bahwa banyak orang menerima suap dari CEO Park, tapi hanya ada satu orang yang Dong-jae melaporkan malam itu untuk menemukan Ga-young: Chief Jaksa Lee. Dia mengatakan kepada Shi-mok untuk berhati-hati dalam menantang jaksa agung, atau dia akan berakhir dengan cara yang sama.


Eun-soo tiba dengan perintah penyitaan hanya ditandatangani oleh kepala jaksa dirinya dan menyatakan mereka berdua tersangka sebelum ia meminta kunci mobil Dong-jae. Dia mengambil chip dari kotak kamera hitam dan menunjukkan kepada Shi-mok-cocok cerita Dong-jae. merekam panggilan-Nya menunjukkan panggilan dibuat untuk Kepala Jaksa Lee di 07:47, sebelum peristiwa itu terjadi, yang Eun-soo mengatakan akan memungkinkan dia waktu untuk menghubungi kaki tangan.

Shi-mok bertanya mengapa dia berbagi informasi dengan tersangka, dan Eun-soo menjawab bahwa dia tidak peduli apa yang diinginkan kepala jaksa. Dia bertanya apakah dia bisa mempercayainya dan menjadikannya wanita kanannya, dan dia setuju dengan penuh semangat. Dia segera mengambil kembali tawaran tersebut, mengatakan bahwa dia telah memotong lengan kanan seperti dia.


Eun-soo tumbuh kesal, dan dia menunjukkan bahwa jika dia merasa dikhianati setelah sebentar, bagaimana perasaannya Dong-jae setelah merasa setia selama sepuluh tahun? Dia yakin sekarang bahwa Dong Jae adalah pelakunya.

Pada reaksinya yang tidak menyenangkan, dia bertanya-tanya apakah dia tahu sesuatu yang lain atau melihat sesuatu pada hari dia mengikutinya. Dia menyangkal mengikutinya melewati lobi, dan dia mengatakan itu memalukan bahwa dia tidak melakukannya, karena dia bisa saja menyaksikan sesuatu yang penting. Dia dengan gugup pergi, dan Shi-mok bertanya kepada panitera jika mereka memiliki senjata. Mereka memberinya pistol, tapi peringatkan dia untuk tidak menggunakannya.


Teks Eun-soo Dong-jae bahwa dia tahu bahwa dia mencoba membunuh Ga-young, menyuruhnya memeriksa CCTV untuk hari itu. Dia memanggilnya dengan marah, dan Eun-soo mengatakan bahwa dia pasti diberitahu oleh anteknya untuk datang ke sini dan mengambil telepon Ga-young. Menyadari di mana dia berada, dia pergi ke jalan itu untuk menghadapinya.


Dong Jae menemukan Eun-soo di sana menunggu, dan dia menyuruhnya untuk membuang semua yang ada di Chief Jaksa Lee. Dia terkejut, tapi dia mengatakan bahwa dia sudah lama menunggu kesempatan ini, dan mengancam untuk memberitahu Shi-mok bahwa Dong Jae adalah pelakunya jika dia tidak melakukan apa yang dia katakan.


Panik, Dong Jae menutup mulutnya, tapi dia melempar dia pergi. Dia menatapnya dan bertanya, "Apakah itu Anda?" Dia hanya mengatakan kepadanya untuk membungkam Kepala Jaksa Lee dan mertuanya, dengan cara apapun yang diperlukan.

Dong-jae mengatakan bahwa Lee dan mertuanya kaya dan cukup kuat untuk menghindari hukuman, dan akhirnya, dia dan Eun-soo akan terbunuh. Eun-soo tidak tergerak oleh pemikiran kematiannya sendiri, dan dengan dingin mengatakan bahwa Dong-jae tidak memberikan pilihan selain melaporkan bahwa dia melihat dia dengan kaki tangannya.


Dia mencengkeramnya begitu keras sehingga dia merobek bajunya sebelum menyeretnya ke gang. Dia berjuang, memukulnya dengan tas kerjanya, tapi dia lebih kuat dan mengalahkannya. Di tengah panasnya saat itu, dia membungkus tangannya di sekitar tenggorokannya dan meremasnya sampai dia berhenti berjuang dan jatuh ke tanah.

Muncul kaget dengan tindakannya sendiri, Dong Jae gugup menggoyang dia dan bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia batuk, dan dia melorot lega. "Anda benar-benar tidak melakukannya, bukan? Anda tidak membunuhnya, "seru Eun-soo. Dong Jae mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, dan dia mengatakan bahwa dia tahu itu sebelum bangkit berdiri. Dia bertanya apakah dia berkolusi dengan Shi-mok, tapi dia menyangkalnya.


Eun-soo yang basah kuyup pergi ke tempat Shi-mok dan mengatakan kepadanya bahwa dia yakin sekarang bahwa Dong Jae bukan pembunuh, atau dia tidak akan berdiri di depannya sekarang. Dia mengatakan bahwa dia akan menjelaskan sisanya besok dan pergi, tapi segera kembali meminta pakaian untuk diganti sehingga ibunya tidak akan mengajukan pertanyaan. Dengan gaya Shi-mok sejati, dia hanya menyuruhnya untuk membuat alasan, tapi pada akhirnya, dia memberinya sweater, melihat tanda di lehernya.


Dia segera membunyikan bel lagi-kali ini untuk meminta tempat untuk berubah. Setelah dia selesai, dia menyarankan agar Dong Jae menyadari bahwa itu adalah perangkap dan berhenti di tengah jalan, tapi Eun-soo bersikeras bahwa dia tidak tahu, dan bahkan jika dia melakukannya, dia pasti akan membunuhnya jika dia berpikir Dia akan ditangkap. Shi-mok mengatakan bahwa Dong Jae mungkin jauh lebih menghitung daripada yang mereka duga; Bagaimana jika dia berpikir bahwa dia (Shi-mok) ada di sana?


Eun-soo mengatakan bahwa dia ingin Shi-mok telah ada di sana, karena ia akan percaya kalau dia melihatnya. Ketika dia tidak menjawab, dia berasumsi bahwa Shi-mok sekarang meragukan karena dia, dan tersenyum bahagia.

Shi-mok pergi berlari setelah dia pergi, dan kami melihat pemandangan di gang dari sudut pandangnya. Lagi pula dia ada di sana, melihat dari balik tikungan, pistol siap. Dia baru saja datang saat Eun-soo mulai terbatuk-batuk. Sekarang, dia mengamati bahwa dia mengungkapkan betapa dia menginginkan keluarga kepala kejaksaan tersebut bersalah atas tindakannya. Jika dia bersedia menggunakan nyawanya sendiri sebagai umpan, dia bertanya-tanya, berapa nilainya untuk kehidupan orang lain?

Teks Eun-soo dengan sebuah lagu dengan imbalan meminjamkan sweternya (sejak dia memberi komentar tentang bagaimana dia selalu duduk dalam diam). Ini adalah lagu tentang putus dengan kekasih, dan kami melihat bahwa dia juga sedang mendengarkannya di rumah saat dia menutup sweter yang telah dicuci. Shi-mok mengerutkan kening dan mematikan musik.


Gun mengatakan pada Yeo-jin bahwa NFS hanya menemukan selfies dari telepon Ga-young. Kemudian, rookie Soon-chang memanggilnya ke rumah Park, di mana Ibu sedang membersihkan, dan dia mengatakan pada Yeo-jin bahwa dia akan tinggal di sini bersama Kyung-wan begitu dia keluar. Saat Yeo-jin pergi, dia bergumam bahwa Ibu akan mati jika dia tahu apa yang terjadi pada anak itu, dan Soon-chang bertanya pada Yeo-jin apakah dia sedang membicarakan bagaimana Kyung-wan dipukuli.

Dia meminta maaf karena tidak menghentikannya, meski dia bilang dia tidak benar-benar ada di sana. Dia mengatakan kepadanya bahwa penulis komik terkenal (dia menyebutnya ayah karakter utama, haha) mengatakan bahwa Anda dapat menarik sesuatu, kecuali apa yang melanggar hak asasi manusia. Dengan demikian, dia mengingatkan bahwa bahkan harga diri mereka karena anggota polisi seharusnya tidak membiarkan mereka melakukan tindakan bahkan karakter kartun terlindungi.

Keesokan harinya, semua telepon di kantor kejaksaan mulai menjadi gila sekaligus. Jaksa Penuntut Lee sedang menghadiri acara publik bersama istrinya, tapi mereka pulang ke rumah secara terpisah, dan dia mengirim SMS kepadanya untuk menyetujui semua yang dia katakan dan membiarkannya mengurus semuanya.


Ternyata berita itu telah menghancurkan CEO Park yang menyuap banyak jaksa sebelum kematiannya, meski nama mereka tidak disebutkan oleh informan anonim. Chief Jaksa Lee memanggil kepala seksi ke kantornya dan menyuruh mereka untuk menjaga keamanan dengan ketat dan semua orang diam.

Dia bertemu dengan jaksa agung dan Ketua Lee di Kantor Kejaksaan Agung, meminta maaf sebesar-besarnya kepada keduanya. Tapi, dia mengatakan bahwa laporan tersebut salah, dan menyangkal pernah bertemu CEO Park.


Setelah itu, kedua anggota keluarga Lee bertanya-tanya mengapa surat anonim itu tidak memiliki rincian dan dikirim ke surat kabar Harian Sungmoon pada khususnya. Ketua Lee mengatakan kepada menantunya untuk menghentikan sementara rencana mereka untuk membingkai Shi-mok untuk keseluruhannya, karena akan terlihat aneh saat ini karena pelakunya melakukan bunuh diri. (Eek!)

Chief Jaksa Lee mengatakan bahwa Shi-mok mencurigainya, dan Ketua Lee mengatakan bahwa seharusnya dia tidak memilih seseorang yang sangat cerdas, walaupun ada yang lebih pintar lagi: Dia mengatakan pada pria yang lebih muda untuk memastikan Yeon Jae melakukan apa untuknya. Huh, sepertinya kedua pria itu hidup dalam ketakutan karena tidak senangnya.


Yeo-jin bertemu Shi-mok di pojangmacha, sangat ingin mendengar teorinya tentang pelakunya. Dia menyuruhnya untuk mendapatkan ramyun, mengerutkan dahi pada udonnya. Dia mencicipi supnya dan dengan santai menuangkan sedikit air ke dalamnya, dan dia mengangguk pada peningkatan rasa.

Shi-mok mengatakan bahwa pelakunya pasti telah menunggu saat ini, menebak kemarahannya bahwa kejahatan CEO Park tidak terungkap setelah kematiannya pasti telah mendorong serangan terhadap Ga-young, dan juga teleponnya yang mencolok di tempat kejadian. , Dan sekarang ini tip untuk berita.


Yeo-jin mengatakan bahwa dia tidak dapat memberi tahu Ibu apa yang terjadi pada Kyung-wan, dan Shi-mok mengatakan bahwa dia akan melihatnya di berita. Dia terlihat sempit padanya (dan dia dengan penuh semangat meniru dia) dan bertanya apakah dia membocorkan informasinya. Dia mengingatkannya bahwa informan adalah pelakunya, tapi dia mengatakan untuk memberitahunya sekarang apakah itu dia? Ketika dia bilang dia bukan pelakunya, dia mengangkat gelasnya padanya.


Shi-mok mengerutkan kening dan bertanya mengapa dia yakin dia mengatakan yang sebenarnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, dan membuat isyarat "Aku mengawasimu" dengan jarinya. Dia tersenyum- senyum sungguhan . EE ee ee! Dia memperhatikan dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki senyum yang cantik. Dia mengeluarkan buku catatannya untuk menggambar sketsa mengerikan lainnya, tapi dia menghentikannya: "Jangan beri aku hadiah lagi." LOL.


Yeo-jin mengatakan bahwa semakin banyak mereka temukan, semakin rasanya pelakunya menderita karena sogokannya, daripada menerima mereka.


Keesokan paginya, teks Jung-bon Shi-mok: Aku mulai. Anda mungkin terpengaruh. Dia pergi menemui Kyung-wan, yang telah dibebaskan. Berita pecahnya penyiksaan Kyung-wan dihadapi di tangan polisi, termasuk gambar yang disediakan oleh Jung-bon.

Jaksa Penuntut Umum Lee mengadakan pertemuan dengan semua jaksa tingkat tinggi dan mengumumkan penyelidikan khusus mengenai korupsi di kantor kejaksaan. Dia mengumumkan bahwa jaksa penuntut akan menjadi seseorang yang akan bersikap adil dan tidak bias, dan akan melapor langsung ke jaksa agung untuk membasmi korupsi yang sekarang nampaknya merajalela di kantor kejaksaan.

Dia mengumumkan nama jaksa penuntut yang bertanggung jawab: Hwang Shi-mok.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top