Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 01 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Bok-ja memasak sarapan ketua dan memberinya obatnya, menggoyang-goyangkan pinggulnya dengan menggoda saat perlahan-lahan berjalan mengelilingi ruangan. Membelai rambutnya, Bok-ja mengatakan bahwa dia ingin mewarnai rambutnya dengan pacar, memperkuat gagasan bahwa dia seharusnya terlihat muda - dia pria. Hal ini nampaknya menyenangkan ketua, siapa yang tersenyum dan menyetujui.

Tapi saat Bok-ja tidak dapat menemukan Nyonya Cho (pengurus rumah tangga) sesudahnya, dia menjadi tidak nyaman.

Ternyata, Nyonya Cho bertemu dengan Ah-jin. Dia mengatakan kepadanya tentang cara aneh Bok-ja mengubah aksennya, dokumen yang dia temukan di kamarnya dengan informasi tentang keluarga Ahn, dan bagaimana Bok-ja mengancamnya untuk tidak pernah menyebutkannya. Dia mengatakan kepada Ah-jin bahwa dia tidak menganggap kedatangan Bok-ja adalah sebuah kebetulan, dan Ah-jin berjanji untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang apa yang mereka diskusikan.

Kami memotong ke Pungsookjeong (dapur serbaguna dari orang kaya raya), dimana Mrs Cho baru saja selesai menyampaikan gosip terbaru kepada wanita-wanita lain. Para wanita setuju bahwa Bok-ja tidak berguna, tapi Nyonya Cho mengatakan bahwa dia tidak tahan terhadap Ah-jin.


Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Kedua

Omong-omong, kami menemukan Ah-jin memberi tahu Ketua Ahn semua yang dia pelajari tentang Bok-ja, termasuk catatan kriminalnya. Dia bertanya apakah itu benar, dan Ah-jin meminta maaf dan mengatakan bahwa dia seharusnya sudah melihat latar belakang Bok-ja lebih hati-hati. Dia menginformasikan kepadanya bahwa Bok-ja akan pergi setelah hari ulang tahunnya besok.

Tapi, dia tidak bisa tidak bertanya mengapa dia membayar hutang Bok-ja - apakah dia menganggapnya lebih dari sekedar pengasuh? Tumbuh defensif, Chairman Ahn mengatakan bahwa itu adalah uangnya, dan karena itu tidak ada bisnis Ah-jin. Dia pergi saat ketua menendangnya keluar, berlari ke Bok-ja di luar.


Sambil mengangkat pandangan dingin Ah-jin, Bok-ja membuka pintu kamar ketua, hanya agar dia menyuruhnya untuk tidak masuk.


Kemudian, Bok-ja probe Mrs Cho untuk intel dan belajar bahwa Ahn Jae-hee (putri ketua) tinggal di Jeju, dan putra sulung (suami Joo-mi) nya terasing dari ayahnya dan sekarang tinggal di Amerika. Bok-ja bertanya mengapa ia ditendang keluar, tapi Mrs Cho licik mengatakan bahwa Bok-ja harus tahu lebih banyak daripada dia, mengingat semua penelitian yang dia lakukan pada keluarga.

Bok-ja tidak geli, dan ketika Mrs Cho menyebutkan keberangkatan dekat Bok-ja dari rumah, Bok-ja bertanya apakah yang membuat dia tidak berguna sekarang. Mrs Cho segera backpedals, tapi Bok-ja menyebutnya parasit yang menempel apapun menempatkan dia di posisi yang lebih baik.

Bok-ja memunculkan pengacau Mrs Cho seorang anak laki-laki dengan hutang dan anak perempuan yang membutuhkan dialisis ginjal, dan fakta bahwa Bok-ja tahu informasi ini mengganggu Mrs. Cho. "Saya tidak akan pernah meninggalkan rumah ini, jadi sebaiknya Anda bertindak lurus," Bok-ja mengancam.


Ah-jin dan Joo-mi menyapa Jae-hee, yang baru saja tiba. Jae-hee dengan lantang mengatakan bahwa dia datang sendiri karena suaminya terlalu sibuk setelah mendapatkan perusahaan lain , dan meskipun dia mengaku merasa tidak enak karena meninggalkan ipar perempuannya untuk merawat ayahnya yang sakit, ekspresinya hampir tidak menyesal.

Ketiganya lari ke Bok-ja, dan Jae-hee berkomentar bahwa dia bukan tipe ayahnya. Bok-ja tidak mengatakan apa-apa, dan Jae-hee hanya mengatakan kepadanya untuk tidak menjadi serakah, karena ayahnya tidak membutuhkan lintah lain seperti dia.

Setelah menyapa ayahnya dengan penuh semangat, Jae-hee duduk bersama keluarga untuk makan, meski dia bertanya-tanya tentang ketidakhadiran Jae-suk. Ah-jin meminta maaf atas namanya, mengatakan bahwa dia sibuk, jadi Jae-hee membawa suami Joo-mi ke depan. Karena topik ini tidak nyaman satu, Ketua Ahn menyela untuk bertanya di mana dia suami adalah, yang tampaknya melakukan trik.


Sementara itu, kami menemukan suami "sibuk" Ah Jin di petinju di apartemen Sung-hee. Dia melakukan tarian kecil yang konyol untuknya sebelum mengingatkannya bahwa dia tidak akan bisa datang besok karena pesta ulang tahun ayahnya.

Alih-alih membiarkan Bok-ja memberi makan obatnya seperti biasanya, sang ketua mengambilnya sendiri, sikapnya dingin. Dia juga menyatakan bahwa dia akan pergi bekerja hari ini, daripada beristirahat seminggu lagi.

Ketika Ah-jin dan Joo-mi datang dari melihat ketua off, mereka menemukan Jae-hee mencarinya. Dia merengek bahwa mereka seharusnya membangunkannya sejak dia harus mendapatkan sisi baiknya.

Ketika Bok-ja memasuki lorong, Jae-hee memintanya untuk sarapan, meski Bok-ja cepat mengatakan bahwa dia adalah pengasuh, bukan pembantu. Ketika Bok-ja dengan tajam meminta Ah-jin ke arahnya, Ah-jin mengatakan bahwa sejak Bok-ja sudah dipecat, tidak ada alasan baginya untuk sarapan.


Mereka pergi, dan Bok-ja berpikir kembali pagi tadi, saat ketua menolak rekomendasi dasinya dan memilihnya sendiri. Bok-ja menceritakan, "Hidup adalah serangkaian pilihan. Terkadang kita memilih antara menyimpan sesuatu atau membuangnya. Terkadang kita harus memutuskan apa yang akan kita pilih untuk dipilih oleh orang lain. "


Karena Ah Jin membantu Jae-suk memilih pakaiannya untuk bekerja, dia menyebutkan bahwa dia terlihat bersama seorang wanita muda di sebuah kafe, bercanda bahwa dia tertangkap. Dia mencoba berpura-pura tidak tahu, tapi ekspresinya mengatakan sebaliknya.


Ah-jin tidak menyerah meskipun, dan dengan santai memanggilnya curiga saat dia menamai restoran yang dilihatnya. Jae-suk mengubah taktik dan berpura-pura tiba-tiba teringat bahwa dia bertemu dengan seorang wanita dari perusahaan produk feminin lainnya untuk mengajukan beberapa pertanyaan. Ah-jin memikirkan ini, dan kita mendengar Bok-ja mengatakan pada sulih suara, "Dia juga harus memilih."

Karena Ah-jin memilih untuk menyetujui bahwa penjelasan suaminya masuk akal, narasi Bok-ja terus berlanjut, "Pilihannya adalah mempercayai suaminya."


Jae-suk membuat presentasinya di sebuah pertemuan di depan ayahnya. Ketika semua orang pergi, dia mengatakan kepada ketua bahwa dia pikir dia harus bertemu dengan Bok-ja, meskipun dia menduga bahwa ayahnya harus menendangnya keluar saat Ketua Ahn mengatakan bahwa tidak perlu dia menemuinya. Dia kemudian bertanya apakah ayahnya tidur dengannya, menambahkan bahwa dia tidak bisa menyingkirkannya dengan baik setelah itu .

Jae-suk mengatakan dia akan datang malam ini, tapi Ketua Ahn menyalak bahwa tidak perlu. Jae-suk merengek bahwa semua orang menghentikannya setiap kali dia ingin menyapa Bok-ja: "Apa yang kita, Romeo dan Juliet?" Ha!


Dalam perjalanan ke salah satu dari sekian banyak pelajarannya, Ji-hoo bertanya (asisten pribadi?) Jin-hee untuk menjemputnya dari pelajaran seninya mulai sekarang dan bukan ayahnya. Ji-hoo mengklaim itu karena dia suka berbicara dengannya, tapi Jin-hee mengatakan bahwa Jae-suk suka memungutnya - selain itu, dia mengatakan, dia bekerja dengan Sung-hee untuk perusahaan itu. Jin-hee menambahkan bahwa Jae-suk pasti telah mengembangkan minat pada seni, tapi bahkan sedikit Ji-hoo tahu sebaliknya.

Sementara keluar dengan istri lainnya, Kyung-hee menerima teks nakal dari suami Ki-ok sementara Ki-ok melihat pesan misterius yang dia terima sebelumnya tentang kecurangan suaminya. Sementara itu, Hyo-joo menyapa pacarnya, mengatakan bahwa mereka jelas melanjutkan perselingkuhan mereka.


Di Ahn Estate, Bok-ja menerima pesan dari kaki tangannya bahwa semua sudah siap sementara Ah-jin sibuk mengarahkan stafnya untuk mempersiapkan ulang tahun Ketua Ahn. Bok-ja pergi untuk membantu ketua bersiap-siap dan mencoba berbasa-basi, bahkan menawarkan untuk mewarnai rambutnya seperti yang dia janjikan, tapi dia dengan tegas menolak sampai dia mengatakan bahwa dia mempunyai sesuatu untuk diceritakan kepadanya.

Saat dia menyisir pewarna melalui rambut ketua, Bok-ja menceritakan tentang putrinya, yang dia angkat sendiri. Dia menjelaskan bahwa alasan dia dipenjara adalah karena putrinya didiagnosis menderita leukemia, dan dia tidak memiliki cara lain untuk membayar transplantasi sumsum tulangnya.

Ketua itu melunak dan bertanya mengapa dia tidak memberi tahu dia sebelumnya, tapi Bok-ja mengatakan bahwa dia tidak bisa hanya membawa hal seperti itu. Dia bersikeras untuk membayarnya kembali sejak dia bekerja keras untuk mendapatkan uang itu, dan karena dia percaya pada kesopanan manusia. Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak perlu, tapi Bok-ja sambil menangis bersikeras, menyebabkan ketua tersebut mendesah.


Sebelum Bok-ja mengirim ketua berpakaian rapi itu ke partainya, dia membelai pipinya dan mengatakan bahwa dia terlihat layak untuk menikah. Dengan itu, dia pergi untuk mengganti pakaiannya.


Setelah resital biola dari Ji-hoo dan nomor karaoke dari Ah-jin di depan semua tamu pesta yang berkumpul, seorang bok-ja berpakaian rapi akhirnya muncul dari rumah dengan sebuah piring perak, yang ia sampaikan kepada ketua. Para wanita sangat terkejut saat Bok-ja mengungkapkan makanannya sebagai kulit babi (dianggap miskin, makanan biasa), tapi Ah-jin adalah orang yang dengan dingin memberi tahu Bok-ja untuk tetap berada di tempat dia berada, meski Jae-suk dan Desakan Ketua Ahn bahwa dia makan bersama mereka.

Bok-ja duduk di meja dan menerima kematian melotot dari Joo-mi, tapi semuanya terputus saat kaki belakang Bok-ja secara diam-diam melepaskan kucing itu ke dekatnya. Anak panah kucing di bawah meja keluarga dan Joo-mi berjalan balistik, menjatuhkan diri ke tiang tenda dalam prosesnya. Ketika struktur mulai goyah, semua orang tapi Bok-ja mencoret-coret saat dia melindungi ketua dari tenda yang jatuh di atas mereka.


Setelah itu, anak-anak ketua mendiskusikan apa yang terjadi dan mencaci maki Joo-mi karena bereaksi berlebihan. Meskipun tindakan heroik Bok-ja, Ah-jin mengatakan bahwa dia masih harus pergi, namun ketua tersebut mengumumkan dan mengumumkan bahwa Bok-ja akan tinggal.

Ah-jin mencoba untuk berdebat, tapi ketua dengan gemetar bangkit berdiri dan mengatakan bahwa selain mengorbankan dirinya untuknya, Bok-ja bertanggung jawab untuk membuatnya berdiri. Dia berhasil tersandung beberapa langkah ke depan, menambahkan bahwa dia sekarang dapat berjalan dengan baik.


Sementara Bok-ja terbangun di rumah sakit, wajahnya berdarah dan memar. Dia tersenyum penuh kemenangan, dan kami kembali melihat bahwa dia dan kaki tangannya telah mengatur seluruh kejadian di tenda.

Saat mereka bersiap tidur malam itu, Jae-suk memberitahu Ah-jin bahwa mereka seharusnya tidak peduli dengan catatan kriminal Bok-ja. Dia menunjukkan bahwa dia melayani waktunya, dan selain itu, dia juga memiliki teman dengan keyakinan kecurangan. Ah-jin terkejut, tapi dia berpendapat bahwa setiap orang berhak mendapat kesempatan yang adil, mengingatkannya bahwa Bok-ja bahkan membuat ketua berdiri.


Di rumah sakit, Bok-ja merobek infus, gaunnya, dan lolos ke malam yang penuh badai.


Dan kembali ke Ahn Estate, Joo-mi yang benar-benar terbuang mendapat ide dan tersandung ke kamar Bok-ja, tempat dia memasukkan Cat ke dalam kotak dan pergi ke badai.

Segera setelah itu, Bok-ja kembali dan menemukan Cat hilang. Dia berlari ke Joo-mi yang basah kuyup, yang sama sekali tidak terkejut melihatnya, tapi Bok-ja mengabaikan ejekannya dan terus memanggil Cat. "Bukan di rumah," kata Joo-mi sambil tersenyum. "Saya membuangnya."


Bok-ja berteriak dan berlari keluar, memanggil Cat. Syukurlah, dia menemukan Cat basah kuyup, tapi aman, dan dia memegangnya erat saat dia kembali memasuki rumah dengan tatapan gila di wajahnya. Melongok ke kamar anak Joo-mi, Bok-ja mencondongkan tubuh ke arah pemuda dan pemuda yang ketakutan itu, "Anda. Keluar."


Woon-kyu muncul basah kuyup di ambang pintu Ah-jin, dan selanjutnya kita tahu, dia sedang menyerbu ke dalam Ahn Estate. Dia menemukan Bok-ja memeluk Cat dengan handuk dan menuntut untuk mengetahui apa yang Bok-ja pikir dia lakukan. Dengan suara yang jauh, Bok-ja hanya mengakui bahwa Ah-jin telah tiba, yaitu saat Joo-mi keluar dan melihat anak laki-lakinya yang basah kuyup.

Ah-jin tidak dalam mood untuk berurusan dengan permainan Bok-ja dan menyuruhnya untuk menjelaskan dirinya sendiri. Bok-ja mendongak kosong, bertanya apa yang dia lakukan salah sebelum menambahkan, "Mata untuk mata, gigi untuk gigi. Dia membuang kucing saya, jadi saya mengusirnya. "

Joo-mi terbang di Bok-ja dengan marah buta, tapi segera kembali saat Bok-ja menuduhnya. Ah-jin berteriak pada Bok-ja untuk berhenti, dan dalam sulih suara, Bok-ja bertanya-tanya: "Jika saya telah mendengarkannya, jika saya berhenti di sana, apakah saya akan tetap hidup?"


Saat ini, Ah-jin dengan tegas berteriak pada Bok-ja untuk menghentikan apa yang sedang dilakukannya.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Kedua

 
Back To Top