Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 01 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Pertama

Setiap orang memiliki rahasia mereka, tapi sepertinya tidak terlalu baik menjaga mereka, entah karena kehati-hatian atau keinginan orang lain untuk mengekspos mereka. Ah-jin nampaknya akhirnya bisa menangkap tipe orang yang sebenarnya Bok-ja, tapi bagaimana kalau sudah terlambat untuk menghentikannya?


Kami kembali ke Ahn Estate, tempat Bok-ja menyiksa Joo-mi dengan kucing barunya. Ah-jin tiba saat itu dan merenggut kucing itu pergi, menuntut untuk mengetahui apa yang dilakukannya di sana. Bok-ja meluncur kembali ke dalam kepribadiannya yang patuh dan dengan polos menjelaskan bahwa ketua membelinya untuknya. Ah-jin berpendapat bahwa itu tidak mungkin, karena Ketua Ahn sepenuhnya menyadari alergi bulu Joo-mi.



Bok-ja dengan lemah lembut menunjukkan bahwa dia tidak akan berbohong, terutama saat chairman berada di kamar sebelah. Ah-jin tidak mundur, bagaimanapun, dan menegaskan bahwa Bok-ja tidak dalam posisi untuk membuat keputusan sendiri. Bok-ja menegaskan bahwa dia tidak punya pilihan sejak ketua membelinya dan memberikannya kepadanya, menanyakan bagaimana mungkin dia bisa menolaknya.

Ah-jin akhirnya mengalah saat Bok-ja berjanji untuk menjaga agar kucing tetap di lantai atas dan membawanya bersamanya saat dia meninggalkan rumah untuk selamanya.


Setelah Bok-ja menghilang ke lantai atas dengan kucing itu, Ah-jin duduk dengan Joo-mi untuk memberitahunya bahwa dia akhirnya memutuskan untuk memecat Bok-ja. Joo-mi menekan untuk rincian mengapa Bok-ja setuju dengan mudah, tapi Ah-jin hanya mengatakan bahwa dia merawatnya, menambahkan bahwa Joo-mi harus lebih fokus pada anaknya.

Joo-mi masih belum bisa mempercayainya, tapi Ah-jin meyakinkannya bahwa setelah ulang tahun ketua dalam beberapa hari, Bok-ja akan pergi. Bagian terakhir dari informasi saham Ah-jin adalah bahwa ketua tersebut juga melunasi hutang Bok-ja.

Bok-ja kembali turun tepat pada waktunya untuk melihat Ah-jin pergi, dan dia terus mengalihkan pandangannya sampai Ah-jin pergi. Dia akan segera kembali bekerja saat Joo-mi mengingatkannya dengan hati-hati agar kucingnya pergi, menekankan bagian "bahkan jika itu hanya untuk beberapa hari". Setelah beberapa komentar lagi, dia mengatakan pada Bok-ja untuk tidak menjadi lebih menyedihkan daripada sebelumnya sebelum akhirnya pergi.


Malam itu, Bok-ja memeriksa ketua saat dia tidur, ekspresinya tidak menyenangkan.


Di Sung-hee untuk pelajaran seninya, Ji-hoo beristirahat sejenak untuk membuat sketsa dan memperhatikan ayahnya dan Sung-hee menggoda. Dia diam-diam kembali ke gambarnya, tapi jelas bahwa dia terganggu olehnya.

Selama perjalanan pulang dengan mobil, Ji-hoo melafalkan lirik lagunya yang dia dengarkan tentang orang kaya yang tidak senang mengacungkan kekayaan mereka. Jae-suk terus bertanya apakah dia sedang membicarakannya, tapi dia bilang itu hanya lagunya. (Apakah itu?)

Meski begitu, dia menyatakan bahwa dia tidak menyukainya dan memintanya untuk mendengarkan sesuatu yang lebih ringan dan lebih bahagia, tapi Ji-hoo hanya menjawab bahwa mereka masing-masing hanya mendengarkan musik sesuai selera mereka sendiri. "Tidak perlu membangun tembok di antara kita karena sesuatu yang sepele," kata Ji-hoo dengan bijak. Hehe.


Keesokan paginya, Jae-suk mengambil sepeda pagi bersepeda seperti Bok-ja menceritakan: "Peluang tak berujung bahaya menanti seseorang dengan sebuah rahasia."


Berbicara tentang orang-orang yang memiliki rahasia, kami mendapati Hyo-joo menerima pengunjung di kamar hotelnya - ini adalah pemerasnya, yang dengan senang hati mengumumkan bahwa dia dipekerjakan sebagai pekerja kontrak. Dia mengucapkan terima kasih kepadanya sebelum menawarkan jasanya dalam meliput semua pertemuan masa depan dengan kekasihnya.


Ini hanya mendapat cemoohan dari Hyo-joo, yang bertanya apa yang sedang dia mainkan. Pemerasannya mengungkapkan rasa malu atas tindakannya, dengan alasan perjuangan keluarga, namun menambahkan bahwa dia ingin membantunya sebagai imbalan atas bantuan yang diberikan kepadanya.

Atas tegurannya, pemerasnya dengan tenang menyatakan bahwa mereka sudah memiliki catatan dan nomor kekasihnya, jadi tidak masalah apakah Hyo-joo terus melihat kekasihnya atau tidak.

Hyo-joo berpikir bahwa dia masih berusaha memerasnya, tapi dia mengklaim bahwa dia ingin hidup dengan tekun dan tidak akan memintanya untuk apa-apa lagi. Hyo-joo mencibir pada kontradiksi dan mengatakan kepadanya untuk menjauh darinya.


Di tempat lain, Ki-ok menerima teks anonim yang suaminya selingkuh. Dia menertawakannya, bertanya-tanya apakah ini tipuan.

Pada saat yang sama, pengurus rumah Ah-jin mencuci dan mencatat bahwa pakaian bersepeda Jae-suk berbau aneh. Bok-ja menceritakan: "Bahkan rahasia yang sepertinya tidak pernah mereka temukan, ditutupi oleh gelembung ... Akhirnya mereka mengekspos diri mereka pada kebenaran."

Kembali ke Ahn Estate, jam tangan Bok-ja saat Ketua Ahn bermain dengan Cat. Dia tersenyum melihat betapa bersahabatnya kucing itu sebelum wajahnya jatuh, dan dia merenung dengan sedih sehingga menghancurkan hatinya untuk mengusir Cat. Ketua bertanya mengapa dia melakukan itu, dan dia memberi tahu dia bahwa Joo-mi tidak menyukai kucing dan menyuruhnya untuk menyingkirkannya. Ketua Ahn menemukan gagasan itu konyol dan bertanya siapa Joo-mi yang memberitahu Bok-ja itu.


Selama sesi meditasi kelompok Ah-jin berikutnya di taman, instruktur tersebut mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan berbagi kenangan paling berharga mereka dengan kelompok ini hari ini. Ki-ho dipilih untuk pergi lebih dulu, dan dia ingat saat pertama kali melihat istrinya: Dia telah memakai sarung tangan, dan saat melepaskannya, dia mencatat betapa kecil tangannya. Ketika dia bertanya kepadanya mengapa, dia menjawab, "Tidak ada urusanmu!" Haha.

Ah-jin berikutnya, dan dia berbagi bahwa ayahnya meninggal saat berusia delapan tahun dan dua kenangan itu secara khusus menonjol: Yang pertama mengunjungi pemandian bersama (sisi laki-laki, hehe), dan yang kedua adalah ayahnya yang mengajarinya. Bagaimana melipat kertas crane Sudah sulit, tapi ketika akhirnya berhasil, ayahnya bertanya apakah dia ingin dia mengubah ceruk kertas menjadi derek nyata.


Dia menangis saat dia mengatakan bahwa pada saat itu, dia benar-benar percaya bahwa dia bisa melakukannya. "Begitulah ayahku bagiku," tambahnya. "Saya masih memikirkan ayah saya setiap kali melihat derek kertas. Saya merasa seperti itu bisa berubah menjadi seekor bangau sejati dan terbang menjauh. "Dia dan Ki-ok saling menatap sesaat sebelum memelototinya.


Di sebuah kafe, Bok-ja melempar air ke wajah pria - pria itu ternyata menjadi kaki tangannya (alias pelatih ketua), dan dia baru saja meminta gym untuk mendapatkan jasanya. Dia mengatakan bahwa dia mengubahnya menjadi penipu, dan sekarang kami tahu bahwa alasan Bok-ja yang dipenjara pada awalnya adalah untuk menutupi kejahatannya.

Dia mengatakan bahwa dia membalas budi bantuannya dengan membantunya sekarang, dan Bok-ja berpendapat bahwa dia seharusnya membantu dan tidak meminta apapun. Para kaki tangan menggerutu bahwa tidak perlu biaya banyak untuk membuka gym, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa Ah-jin mengetahui tentang catatan kriminalnya.


Kembali ke taman, kelompok meditasi sedang piknik. Ah-jin bertanya Ki-ho mengapa dia tidak makan, dan dia bilang dia tidak bisa makan kimbap karena trauma yang dia alami. Ah-jin menunjukkan bahwa trauma seharusnya diatasi, tapi Ki-ho mengubah topik ini karena ia mencatat bahwa ia terlihat lebih baik tanpa makeup, ha. Dia bercanda mengatakan bahwa sebaiknya dia tidak menyukainya, dan dia berjanji untuk mencoba.


Melihat dengan penuh perhatian melintasi taman, Ah-jin merenung bahwa dia menyukai pohon karena mereka tidak bergeming terlepas dari badai atau topan. Dia tidak suka perubahan, dia menjelaskan, jadi dia suka pohon yang tinggal di tempat yang sama.

Ki-ho mengatakan bahwa dia menyukai bunga "karena mereka cantik." Ah-jin memutar matanya, tapi dia terus mengatakan bahwa mereka berbau harum dan selalu berubah, meski akhirnya mereka kembali ke bentuk benih mereka. "Tapi mereka tetap bertahan harum," tambahnya.


Ketika Ah-jin menatap langit, Ki-ho dengan aneh menawarkan untuk menjual sebagian kecil langit kepadanya: "Ini milikku sebenarnya, Anda tahu. Saya menjual sebagian dari Anda secara gratis! "Ah-jin praktis menggigil dari betapa dungu dia, tapi dia menyimpannya saat dia bersandar dan bertanya apakah dia akan membayarnya untuk biaya" real estat "yang dia berikan nya.

Ah-jin hanya menertawakan kejenakaannya, dan untuk memecahkan saat itu, dia menawarinya sepotong kimbap. Awalnya dia menggelengkan kepalanya, tapi saat akhirnya masuk untuk menggigit, Ah-jin bercanda menariknya keluar dari jangkauannya sebelum benar-benar memberinya gigitan, yang dengan sepenuh hati ia mengunyah.


Di sebuah kafe, Sung-soo (suami Ki-ok) memberitahu Kyung-hee tentang permintaan Jae-suk untuk pil tertentu. Kyung-hee menertawakan jodoh Ah-jin, mengklaim bahwa Ah-jin memang jahat padanya, sementara Sung-soo hanya menggelengkan kepalanya karena kebodohan Jae-suk. Sedangkan untuk Kyung-hee, dia merenung bahwa pria menipu bahkan ketika mereka memiliki istri secantik Ah-jin.

Mereka setuju untuk bertemu minggu depan, dan Sung-soo tiba-tiba merasa cemas bahwa jika suaminya pernah meletakkan tangannya di tubuhnya lagi, dia tidak akan tahan untuk itu. Kyung-hee tersentuh, paling tidak sampai Sung-soo mengatakan bahwa setidaknya yang bisa dilakukan suaminya adalah memberinya uang. Saat dia meletakkan beberapa tagihan di depannya, wajahnya jatuh.


Jae-suk mendengkur keras di kantornya sambil memeluk kotak tisu dengan seni Sung-hee di atasnya. Ketika karyawannya yang tertunda datang untuk memberitahunya untuk tidur di rumah, Jae-suk bertanya ke rumah mana yang dia maksud sebelum kembali tidur.


Keesokan paginya, Ah-jin harus membangunkan dia untuk menjalani "latihan pagi" nya. Dia memohon untuk diizinkan tidur dan berjanji untuk melakukan bersepeda dua kali lebih banyak besok, namun istrinya mengatakan kepadanya untuk lebih rajin. Pfft, kalau saja dia tahu ...


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top