Sinopsis Woman of Dignity Episode 6 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 07 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 6 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...

Saat makan siang, Ah-jin mempertanyakan Jae-suk tentang pil stamina yang dimilikinya. Dia ingin tahu mengapa orang lain menganggap alasan Jae-suk mendapat pil itu karena dia curang, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia hanya bercanda.

Dia mengatakan kepada Ah-jin bahwa dia adalah satu-satunya wanita untuknya, tapi dia menatapnya dengan curiga, bahkan saat dia berjanji untuk lebih berhati-hati dengan kedua kata dan tindakannya di masa depan.

Sinopsis Woman of Dignity Episode 6 Bagian Kedua

Jae-hee bergabung dengan Bok-ja dan Chairman Ahn di meja dan meminta untuk kembali ke rumah. Ketua Ahn mengatakan pada Jae-hee bahwa dia seharusnya pergi, tapi dia merengek bahwa dia benar-benar bangkrut karena suaminya menghabiskan seluruh uangnya. Dia mengatakan bahwa dia menginginkan uang warisannya sekarang agar dia bisa bebas menceraikan suaminya.


Menolak untuk memberinya apa pun, ketua menyatakan bahwa Jae-hee tidak dapat dipercaya untuk tidak menyia-nyiakan uang yang diberikan kepadanya. Bok-ja menyeringai pada dirinya sendiri karena ketidakberuntungan Jae-hee, tapi dengan cepat meluruskan wajahnya saat Jae-hee melirik ke arahnya.

Kembali ke toko makanan, gossip pembantu rumah tangga tentang Bok-ja dan pegangannya di atas Ketua Ahn. Pembicaraan Bok-ja berpotensi mengalami guncangan hamil terhadap Jin-hee naif, yang bertanya apakah Chairman Ahn bahkan masih bisa melakukan "itu."

Pengurus rumah toko tertawa, tapi Jin-hee dan Mrs. Cho terlihat cemas memikirkan hal itu.




Sung-hee makan siang sendirian dan menangis pada dirinya sendiri. Sementara itu, Hyo-joo kembali ke toples hotelnya untuk melanjutkan perselingkuhannya, saat karyawan hotel pemeras berjaga-jaga dari ruang keamanan.

Seorang pria tak dikenal dengan ragu-ragu mendekati gerbang kawasan Ahn, hanya untuk melepaskan diri saat Ah-jin memandangnya. Dia mengenalnya sebagai penyabot kanopi dan dengan cepat memberi tahu Ketua Ahn dan Bok-ja bahwa dia menangkap wajah si penyerang di depan gerbang CCTV.

Majikan menerima telepon dari Bok-ja segera setelahnya. Dia menegurnya karena mendapati dirinya terlihat di depan kamera dan mengatakan bahwa jika dia pernah tertangkap, dia seharusnya mengatakan bahwa Joo-mi membawanya ke sana, dengan begitu dia akan disalahkan dan dikeluarkan dari rumah. Jika dia mengatakan itu, Bok-ja berjanji untuk membuka gym baginya.


Di perusahaan keamanan, Jae-hee dan Ah-jin mendapatkan close-up wajah si penyerang. Ah-jin tidak segera mengenalinya, tapi dia merasa dia pernah melihat dia sebelumnya ...

Ji-hoo dan pelajaran seni Sung-hee terputus saat Jae-suk memanggil Sung-hee di tengah pelajaran. Sung-hee mengatakan kepadanya untuk tidak repot-repot datang, tidak menyadari bahwa Ji-hoo sengaja menguping pembicaraan mereka.


Ketika Sung-hee kembali, Ji-hoo dengan tajam bertanya siapa dia di telepon dengan. Ji-hoo mengatakan bahwa Sung-hee terlihat sangat senang dengan siapapun yang dia ajak bicara, membuat Sung-hee terlihat sedikit terguncang.

Jae-suk mencoba memanggil Jin-hee untuk memberitahunya bahwa dia akan memilih Ji-hoo dari pelajarannya, tapi dia tidak bisa menahannya, jadi Jin-hee masih menuju ke taman untuk menjemput Ji- Hoo.


Jae-suk tiba lebih dulu, dan Sung-hee meninggalkan Ji-hoo untuk mewarnai dirinya sendiri saat Sung-hee bergabung dengan Jae-suk di bangku terdekat untuk mengobrol. Dia mencoba untuk memperbaiki kerusakan dari Ah-jin menabrak pertemuan mereka sebelumnya dengan beberapa lelucon wajah kekanak-kanakan, yang meringankan suasana hati Sung-hee.


Dalam serangkaian adegan intercutting, kita melihat Jin-hee tiba di taman, dimana dia langsung melihat Jae-suk secara terbuka menggoda Sung-hee. Di rumah, Ah-jin mempertimbangkan rekaman penyerang tersebut dan mencoba mengingat di mana dia melihat dia sebelumnya.

Dan saat adegan-adegan ini terus berlanjut, Bok-ja menceritakan, "Setiap kejadian yang tidak diketahui menakutkan - takut akan apa yang sebenarnya terjadi. Apa yang akan terjadi? Apakah itu nyata, atau apakah itu palsu? "

Sementara itu, Bok-ja melangkah ke luar perkebunan dengan gugup saat Jae-hee mengawasi dari jauh sebelum kita memotong Ki-ok, yang membaca kembali pesan teks yang mengklaim bahwa suaminya selingkuh padanya.

Sementara Kyung-hee memeriksa catatan dokter pada tingkat luka-lukanya, suaminya diserang dari belakang dengan tongkat baseball dan ditinggalkan sebagai tempat berdarah di tempat parkir. Narasi Bok-ja menyimpulkan, "Siapa yang akan melakukan apa? Saat ketika semuanya tidak diketahui ... "


Mata Ah-jin melebar saat ia akhirnya mengenali kaki tangannya sebagai pelatih terapi fisik Ketua Ahn. Jin-hee memanggil pada saat yang tepat, tapi Ah-jin mengatakan kepadanya bahwa mereka akan berbicara nanti dan bergegas untuk menemukan kaki tangannya.

Jae-suk membawa pulang Ji-hoo dari pelajaran seninya, dan dia menatapnya tajam. Dengan cemas, dia bertanya mengapa dia menatapnya seperti itu, dan dia memberi jawaban langsung, "Ayah, apakah Anda selingkuh?" Dia membanting rem sebagai jawaban.


Kyung-hee menjawab pertanyaan detektif tentang dia memar. Dia berbohong bahwa itu adalah seseorang selain suaminya, dan berteori bahwa orang yang sama mungkin adalah orang yang menyerang suaminya.


Studi detektif skeptis Kyung-hee saat dia menceritakan kisahnya, dan ketika dia mengatakan bahwa dia bisa memeriksa rekaman CCTV terdekat untuk memastikan, dia mencibir bahwa tidak ada - dia sudah memeriksa.


Kyung-hee keluar dari stasiun untuk menemukan suami Ki-ok menunggunya. Dia membantunya masuk ke mobilnya saat detektif yang mencurigakan itu mengamati mereka.

Kyung-hee menuju ke ruang keamanan gedung apartemennya dan meminta cuplikan lift dari saat suaminya memukulinya lebih awal, menyuap penjaga keamanan untuk merahasiakannya dari polisi.

Kembali ke mobil, suami Ki-ok meminta Kyung-hee yang menyerang suaminya. Kyung-hee berpura-pura terkejut bahwa suami Ki-ok bukan penyerangnya, tapi ekspresi wajahnya saat dia berpaling mengungkapkan bahwa dia tahu lebih banyak daripada yang dia biarkan.


Ah-jin menghadapi kaki tangan di gym tempat dia bekerja, dan dia dengan cepat mengaku menyabot kanopi. Dia memberitahu Ah-jin bahwa Joo-mi ingin Bok-ja keluar dari rumah dengan biaya apapun, jadi Joo-mi menyuruhnya untuk melakukannya.


Aghast, Ah-jin mendorong lebih jauh ke dalam cerita, dan dia ingat bahwa Joo-mi menghadiri salah satu sesi terapi fisik Ketua Ahn. Potongan-potongannya pas bersama, jadi Ah-jin tidak bisa langsung menolak ceritanya sebagai omong kosong, dan Ah-jin perlahan mulai menerima versinya tentang cerita tersebut, terjatuh.


Jae-suk menjelaskan hubungannya dengan guru seni itu kepada Ji-hoo, mengklaim bahwa itu hanya hubungan kerja. Ji-hoo menceritakan kisah Hansel dan Gretel , dan menjelaskan bahwa orang jahat sebenarnya adalah ayah yang melemparkan anak-anaknya sendiri hanya karena ibu tiri menyuruhnya.

Jae-suk mencemooh ayah fiksi karena menjadi orang jahat, tapi Ji-hoo menjelaskan bahwa ayahnya tidak selalu orang jahat - ibu tirinya yang mengubahnya seperti itu. Ji-hoo belajar dari kisah bahwa pria tidak mengikuti wanita baik, dan malah memilih untuk mengikuti yang buruk.

Jae-suk mencoba untuk menjawab bahwa ia berbeda dari orang-orang itu, tapi Ji-hoo memotongnya. Dia memperingatkan, "Saya tidak akan memaafkan siapa pun yang menyakiti Ibu, terlepas dari siapa itu. Bahkan jika itu adalah Anda. "Ini membuat Jae-suk yang malu terdiam.


Ah-jin, bingung mengikuti cerita kaki tangan, menerima telepon dari Jae-hee, yang ingin tahu apa yang terjadi. Ah-jin ragu-ragu untuk mengungkapkan rinciannya dan berpendapat bahwa mereka juga tidak boleh pergi ke polisi, karena ini akan membuat pers buruk bagi perusahaan.

Di perkebunan, Jin-hee dan pengurus rumah tangga mendiskusikan apakah akan mengungkapkan ketidaksetiaan Jae-suk kepada Ah-jin, mengingat berapa banyak yang telah dia hadapi. Pengurus rumah tangga menentang gagasan tersebut dan berpendapat bahwa mereka bahkan tidak tahu pasti bahwa Jae-suk sebenarnya menipu.


Tapi Jin-hee mencatat beberapa kejadian aneh lainnya dengan Jae-suk akhir-akhir ini, seperti kesediaannya untuk secara sukarela mengambil Ji-hoo dari pelajaran seni. Karena semua bukti tidak langsung ini menumpuk, mereka menyimpulkan bahwa Jae-suk harus berpura-pura berputar sehingga dia bisa mengunjungi gubuknya di pagi hari.

Ah-jin tiba untuk mengganggu mereka, tapi mereka memutuskan untuk tidak mengungkapkan perselingkuhannya kepada Ah-jin sekarang juga. Bingung, Ah-jin mundur ke kamarnya untuk memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Saat itu, Jae-suk kembali dengan Ji-hoo, dan Jin-hee dan pengurus rumah tangga menukar pandangan tercengang atas keberaniannya.


Bok-ja bertemu dengan hati-hati dengan kaki tangannya dan membawanya untuk mempercepat bagaimana mereka akan beroperasi di masa depan - dia tidak pernah bisa memanggilnya lebih dulu, dan dia akan memanggilnya dari telepon Joo-mi untuk menutupi jejak mereka. Dia mengulangi peringatannya agar dia tidak meneleponnya sebelum pergi untuk mengunjungi kampung halamannya.

Anggota keluarga Ahn lainnya berkumpul untuk makan malam, dan Ketua Ahn mengungkapkan bahwa dia dan Bok-ja akan menikah akhir pekan ini, jadi dia pergi menemui kerabatnya sebelum pernikahan.


Sementara anak-anaknya yang lainnya berbicara dengan gelisah, Ah-jin memberi restu kepada Ketua Ahn untuk membingungkan meja lainnya. Ketua Ahn tertawa kecil atas permintaan Ah-jin.


Bermasalah atas pikirannya tentang urusan Jae-suk, Jin-hee mulai melaporkan kecurigaannya tentang Jae-suk, tapi Ah-jin segera menghentikannya. Ah-jin tahu apa yang akan dikatakan Jin-hee tapi tidak ingin mendengar berita itu dari orang lain dan mengatakan bahwa dia akan melihatnya sendiri. Jin-hee mengangguk dalam pengertian dan memberitahu Ah-jin agar tetap kuat.

Ah-jin menyadari bahwa ini adalah apa yang Jin-hee sembunyikan sebelumnya, dan terima kasih Jin-hee untuk ragu-ragu. Ah-jin tahu keraguan Jin-hee tidak diperhitungkan atas perasaannya, yang disyukuri.


Di pagi hari, Jae-suk terbangun lebih awal untuk bertemu dengan kekasihnya, tapi Ah-jin segera membuka matanya. Dia mengikuti di mobilnya saat Jae-suk bersepeda ke rak sepeda terdekat dan dengan cepat memanggil taksi.

Dia mengikuti taksi untuk sementara waktu, tapi tiba-tiba menarik, putus asa. Kelonggaran taksi dan Ah Jin memutar mobil untuk kembali ke rumah, tidak mau mencari tahu ke mana tepatnya suaminya pergi.


Bok-ja berjalan-jalan di kampung halamannya dan bertemu dengan seorang teman lama, yang menunjuk pada Bok-ja sebagai Cho-hee. Mereka mengejar minuman, dan Bok-ja mengungkapkan bahwa dia sering mencari teman itu untuk waktu yang lama, dengan mengklaim bahwa dia tidak dapat mempercayai siapapun kecuali dirinya.

Teman Bok-ja adalah satu-satunya orang yang tahu Bok-ja adalah nama sebenarnya - Cho-hee adalah alias yang biasa dia gunakan. Bok-ja mengatakan kepadanya bahwa mereka berdua harus saling bertemu lebih sering sekarang, yang membuat temannya tersenyum.

Pada saat yang sama, Ah-jin duduk di depan pemain rekaman ayahnya dan memasukkan salah satu catatannya. Dengan kewalahan, dia menangis saat dia memanggil ayahnya.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 6 Bagian Kedua

 
Back To Top