Sinopsis Woman of Dignity Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 14 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Ini adalah Ah Jin, memegang pena mirip belati, dan dia gemetar karena marah saat dia menusuk beberapa kali ke bawah, dengan tusukan terakhir menusuk bantal di samping kepala Jae-suk.

Jae-suk jolts terbangun dari mimpi buruknya untuk menemukan bahwa itu sudah pagi, sementara di luar, Ah-jin berkerudung menusuk udara dari ban sepeda Jae-suk, memberinya flat untuk hari itu. Ha.

Mengenakan pakaian bajunya, Jae-suk jengkel untuk mengetahui bahwa Ah-jin belum menyiapkan sarapannya, tapi Ah-jin hanya menatapnya dan dengan dingin mengatakan kepadanya untuk bersenang-senang bersepeda. Jae-suk tetap ceria, tapi sama seperti dia menaiki sepeda yang rata-lelah, kakinya tergelincir ...

Sinopsis Woman of Dignity Episode 7 Bagian Kedua

Potong ke: Jae-suk dan Ah-jin di kantor dokter, di mana suaminya ditunjukkan sinar x kakinya dan diberitahu bahwa dia menarik tendon dan akan membutuhkan pemeran. "Betapa menyedihkan. Kurasa tidak ada latihan pagi untuk sementara waktu, "Ah-jin deadpans.

Sementara Ah-jin dan Bok-ja pergi berbelanja untuk hanbok pengantin Bok-ja (dengan Ah-jin mengambil kendali hampir total), Jae-suk memberitahu Sung-hee melalui telepon bahwa dia tidak akan bisa datang untuk sementara waktu. Tanpa alasan bersepeda. Tapi dia harus segera berdiri tergesa-gesa saat karyawannya yang sudah lama menderita masuk.

Jae-suk merasa malu mendengarnya meski mereka berusaha menjaga ketenangan pernikahan, anggota dewan sudah tahu tentang hal itu. Jae-suk mengomel tentang tingkah laku ayahnya, tapi saat melihat sekilas tentang karyawannya, dia mengangkat kakinya yang terbalut dalam sebuah permohonan simpati.



Ji-hoo mencatat ekspresi janggal Jin-hee di mobil dan menyarankan agar dia memikirkan orang-orang yang lebih buruk daripada dia untuk membuatnya merasa lebih baik. (Ah Ji-hoo, realis kecil kita yang gelap.) Luangkan waktu sejenak untuk berpikir, Jin-hee mengingatkan Ji-hoo untuk bersikap baik kepada ibunya, mengatakan bahwa dia sangat menyukai Ah-jin. Aw.

Ah-jin mengambil belanja furnitur Bok-ja yang enggan untuk perabotan baru, menyebabkan Bok-ja menyeringai dan menutupi mulutnya dengan perhatian Ah-jin. Saat mereka melihat sebuah lemari pakaian, Ah-jin bertanya tentang tamu pernikahan Bok-ja, dan Bok-ja berbagi bahwa kedua orang tuanya meninggal, menambahkan bahwa dia tidak mengenal kerabat lainnya.

Ketika keduanya beristirahat di kedai kopi, Bok-ja membicarakan topik tentang bagaimana dia harus menghadap Ah-jin begitu dia menikah dengan ketua. Ini adalah topik yang sulit, dan Bok-ja menawarkan untuk tidak memaksakan gelar baru. Saat ini, Ah-jin mengatakan bahwa dia akan menyesuaikan diri dari waktu ke waktu dan menjanjikan bahwa perbedaan mereka ada di masa lalu.

Bok-ja bertanya tentang orang tua Ah-jin yang menghadiri pernikahan itu, dan Ah-jin berbagi bahwa ibunya hanya akan hadir, sejak ayahnya meninggal dunia. Bok-ja bersimpati padanya pada kesepian tumbuh tanpa orang tua, sementara Ah-jin menambahkan bahwa dia bersyukur memiliki ibunya.

Bok-ja mengakui bahwa dia ingin menjadi ibu sendiri, dan mata Ah-jin melebar saat dia mengganggu kekhawatirannya tentang usia ketua. Tapi pukulan Bok-ja benar melewatinya, dengan alasan bahwa ayah Konfusius berusia delapan puluh tahun saat Konfusius lahir, ha.


Ah-jin memanggil Ki-ho dan mengucapkan terima kasih karena telah menjadi pasangan yang hebat (minum) tadi malam. Ki-ho menyebutkan bahwa dia mengumpulkan dokumen yang diminta Ah-jin, dan karena dia membutuhkan tanda tangan, Ah-jin bertanya apakah dia bisa membawa dokumen itu ke perkebunan besok pagi.

Ki-ho berhenti sebelum dia menutup telepon dan dengan sungguh-sungguh berkata, "Tetap kuat. Semuanya akan berlalu. "Setelah dia menutup telepon, Ah-jin dengan rakus memakan sup kimchi dan nasi yang ditinggalkan pelayannya. Waktunya untuk bersiap menghadapi pertarungan di depan.

Jin-hee dan Ji-hoo tiba di rumah dan menangkap kegilaan makan Ah-jin. Ah-jin menyapa putrinya dengan riang, tapi wajah Ji-hoo menunjukkan bahwa dia sudah mendaftarkan mood ibunya.

Jae-suk sedang menyetir pulang, musik pop menggelegar dan kepalanya memantul, saat dia menerima sebuah teks dari Ji-hoo yang menyuruhnya mengambil makaroni untuk Ah-jin. Jae-suk, seperti biasa, tidak dapat melihat apapun selain dirinya sendiri, dan mengeluh tentang bagaimana dia yang sakit dengan pergelangan kaki yang terluka.


Kembali ke rumah, Ah-jin duduk Ji-hoo ke bawah dan bertanya apakah tidak apa-apa untuk membatalkan pelajaran seninya, dan Ji-hoo dengan sungguh-sungguh mengangguk setuju. Ah-jin terkejut bahwa ia setuju begitu mudah, tapi Ji-hoo diam-diam mengatakan bahwa ibunya pasti punya alasan.

Ji-hoo meyakinkan ibunya bahwa ini bukan salahnya, tapi dia juga mengatakan bahwa mereka harus terus mencintai Jae-suk. Mereka memeluk, dengan Ji-hoo mengatakan kepada ibunya betapa dia mencintainya sementara Ah-jin menganggap sikap Ji-hoo. Saat itulah Jae-suk menyela saat mereka, sans macaroons, dan Ah-jin mengirim Ji-hoo ke tempat tidur.

Jae-suk bertanya apakah ada yang salah, dan Ah-jin dengan sarkastik menyatakan bahwa tidak, dia sangat bahagia. Jae-suk hanya tertawa, berpikir bahwa dia kesal dengan rencana pernikahan ayahnya, yang dia katakan padanya untuk menerimanya saja.


Ah-jin memotongnya, menyuruhnya untuk merencanakan makan siang dengannya besok. Dia memanggil Sung-hee di samping membiarkan dia tahu bahwa Ji-hoo tidak akan lagi mengambil pelajaran seni, dan ketika Sung-hee bertanya mengapa, Ah-jin membuat kencan makan siang yang sama dengan Sung-hee untuk besok. Uh oh.

Jae-suk terus mengeluh tentang pergelangan kakinya, dan Ah-jin mendorongnya tentang betapa sedihnya dia karena tidak bisa bersepeda. Jae-suk hanya berbaring dengan riang bahwa dia baru saja berhasil dalam hal itu, dan Ah-jin membuatnya terlihat pedas.

Tapi Jae-suk tetap sama sekali tidak sadar dan menyebutkan bahwa dia mendengar dari Jae-hee bahwa kakaknya itu pulang ke rumah. Ah-jin hanya memberikan jawaban sepintas atas perintahnya sebelum meninggalkan ruangan, selesai mendengarkannya.

Sesekali, Jae-suk mencabut telepon dan teks Sung-hee. Dia mengatakan bahwa mereka akan menemukan cara lain untuk saling bertemu, dan Sung-hee menyarankan agar mereka beralih ke malam hari.


Kami akhirnya check in di Kyung-hee dan suaminya yang dipukuli dengan buruk saat dia bangun untuk menemukannya di samping tempat tidurnya. Ketika dia bertanya siapa yang menyerangnya, Kyung-hee acuh tak acuh bertanya mengapa dia mengira dia akan tahu itu.

Dia pergi hanya setelah suaminya melepaskan usahanya untuk memanggil seorang detektif, jelas tidak ingin melibatkan polisi.

Keesokan paginya, Ah-jin memperkenalkan Joo-mi dan Jae-hee ke Ki-ho. Begitu seluruh keluarga (minus Jae-suk) berkumpul, Ki-ho menyerahkan salinan perjanjian pranikah kepada Bok-ja dan ketua.


Bok-ja menyadari bahwa dia kembali bersikap defensif saat Jae-hee mengambil salinan perjanjian dan mulai membaca dakwaan dengan keras. Jika ditandatangani, Bok-ja tidak berhak mendapatkan harta finansial atau material dari Ahn Estate, dan usaha untuk mendapatkan akses akan membatalkan warisannya.

Ah-jin melihat dengan tenang dan mengubah kata-kata Bok-ja sendiri terhadapnya: Jika Bok-ja hanya peduli dengan melindungi ketua, maka kesepakatan ini seharusnya tidak menjadi masalah.

Semua orang tampak penuh harap pada Bok-ja, bahkan Ketua Ahn, dan meskipun dia berhenti sejenak untuk mengumpulkan dirinya sendiri, dia mudah menyetujui dan menandatangani. Ketua tersenyum, sementara orang lain di ruangan itu tampak tercengang.


Ke konfrontasi yang dijadwalkan berikutnya: Sung-hee tiba di restoran untuk makan siang, mengenakan gaun yang dirancang Ah-jin untuknya, dan dikawal ke sebuah kamar pribadi. Jae-suk di sebelahnya tiba, dibantu oleh karyawannya yang setia, dan Jae-suk dan Sung-hee terkejut melihat satu sama lain.

Karyawan Jae-suk tersentak kaget saat Ah-jin masuk untuk bergabung dengan kelompok tersebut. Ah-jin hanya menyeringai pada Jae-suk dan Sung-hee saat mereka bergetar bersama, benar-benar tertangkap.

Ah-jin dimulai dengan Sung-hee: "Saya pernah mendengar Anda telah bertemu dengan suami saya untuk alasan pribadi." Jae-suk mencoba untuk menyarankan bahwa ada kesalahpahaman, tapi jawaban Sung-hee dalam afirmatif.

Ah-jin bertanya apa yang mereka lakukan saat dia berkunjung, dan meski Jae-suk mencoba menyangkal semuanya, Sung-hee langsung merespon bahwa mereka sedang tidur bersama.


Sung-hee menyatakan bahwa dia dan Jae-suk sedang jatuh cinta, tapi Jae-suk berteriak padanya karena telah berbicara dengan Ah-jin dengan terus terang. Ah-jin bertanya apakah dia berencana untuk terus menemuinya, dan Sung-hee dengan yakin mengatakan ya pada saat bersamaan bahwa Jae-suk mengibaskan kepalanya tidak.

Ah-jin secara resmi memberi Jae-suk sebuah ultimatum: Dia bisa memilih istri dan anak perempuannya, atau gundiknya. Jae-suk terlihat dari Ah-jin sampai Sung-hee dan kembali lagi, lalu setuju untuk berhenti melihat Sung-hee. Ah-jin berjanji bahwa jika dia tidak mengakhirinya sekarang, dia akan membunuhnya.

Ah-jin dengan ceroboh melontarkan cek ke Sung-hee sebagai pembayaran untuk pelajaran Ji-hoo. Menatap pena yang dia gunakan untuk menandatangani cek, Ah-jin menjelaskan bahwa dia menerimanya sebagai hadiah di perguruan tinggi, dan saat dia menyukainya, sulit menemukan tinta untuknya. Dia mengasosiasikan kenangan indah dengannya, dan dia membandingkan hubungannya dengan Jae-suk-itu sudah tua dan tidak berguna, tapi dia tidak bisa melepaskannya.


Melihat Sung-hee mati di mata sekarang, Ah-jin mengatakan bahwa dia tidak akan membela seseorang untuk mengambil Jae-suk darinya. "Jangan ambil milik orang lain," Ah-jin memperingatkan, nada suaranya merendahkan. "Apa yang bisa seseorang seperti Anda lakukan terhadap saya?" Tanya Ah-jin selanjutnya. "Apa, kamu lebih muda? Lebih cantik Sudah jelas Anda melewati banyak operasi untuk itu. "

Ketika Sung-hee dengan bodohnya mengklaim bahwa matanya hanya telah selesai, Ah-jin menyuruhnya diam, memanggilnya sampah. Sung-hee menuduhnya terlalu kasar, dan Ah-jin memperingatkan bahwa Sung-hee akan mendapatkan lebih dari kata-kata kasar darinya jika dia tahu bahwa dia masih melihat suaminya.

Jae-suk bangkit untuk mengikuti Ah-jin keluar, tapi Ah-jin mengatakan mereka untuk tinggal dan minum bersama untuk mengucapkan selamat tinggal-dia memiliki hal-hal lain untuk cenderung.


Di luar ruangan, ketenangan hati Ah Jin memberi jalan untuk terengah-engah lega sejenak, dan kemudian topeng penentuan kembali saat dia berjalan menjauh.

Kembali ke restoran, Sung-hee mengubah kemarahan pada Jae-suk, melemparkan serbet dan air ke arahnya sebelum akhirnya menenggelamkan giginya ke tangannya.

Ji-hoo bertanya pada Jin-hee apakah mereka bisa mampir ke Sung-hee dalam perjalanan pulang untuk mengambil persediaan kesenian yang ditinggalkannya. Jin-hee menawarkan untuk menjaganya nanti, tapi Ji-hoo tersenyum manis dan mengatakan bahwa dia ingin mengucapkan selamat tinggal kepada gurunya.


Sung-hee masih bingung dari konfrontasi hari itu saat mereka tiba, tapi Ji-hoo masuk dan keluar dari apartemennya dengan cepat. Ji-hoo menyeringai pada Jin-hee, mengatakan bahwa dia meninggalkan lukisan terakhirnya untuk Sung-hee sebagai hadiah.

Di dalam, Sung-hee membuka notepad untuk menemukan perpisahan terakhir Ji-hoo: sebuah gambar jempol ke bawah. Sung-hee melemparkannya ke lantai dengan jijik.

Jae-hee mengambil kakak laki-lakinya yang lebih tua AHN JAE-GU ( Han Jae-young ) di bandara. Dia meremehkan perceraiannya yang tertunda dan pernikahan ayahnya yang akan datang, tapi Jae-hee menyikatnya dan mengingatkannya bahwa dia pasti ingin bertemu dengan anaknya.


Mereka bertemu dengan Joo-mi begitu mereka tiba kembali di perkebunan, tapi Joo-mi maupun Jae-gu tidak akan melihat yang lain.

Jae-gu menyelinap keluar kamar anaknya dan menemukan foto bertingkat tiga dari mereka sebagai sebuah keluarga, semua tersenyum. Jae-gu melembut saat ia mengamati wajah mereka, namun penglihatannya terganggu oleh suara ayahnya, karena Ketua Ahn menuntut untuk mengetahui siapa yang mengizinkan Jae-gu di rumah tersebut.

Ketika Ketua Ahn menghadapi Jae-gu atas kunjungan dadakannya, Jae-gu berjanji untuk segera pergi dengan istri dan anaknya segera setelah pernikahan tersebut, namun dia meminta agar sahamnya dibagikan terlebih dahulu, yang hanya mengacak-acak ketua lebih jauh.


Jae-gu dengan girang mengatakan bahwa dia akan mendapatkannya setelah ayahnya meninggal, dan Bok-ja bertanya bagaimana dia bisa berbicara dengan kejam terhadap ayahnya setelah pergi begitu lama. Jae-gu berteriak padanya untuk keluar, dan kepala Bok-ja menarik perhatian, nadanya berubah.

Dia berdiri tegak, memamerkan giginya dan mempertahankan tempatnya sebagai calon istri ayahnya. Dia membiarkan Jae-gu tahu dengan pasti bahwa dia tidak akan membiarkan dia mengancam kesehatan ketua atau keluarga.

Pada hari pernikahan, Jae-suk enggan bergabung dengan keluarganya di meja mereka di halaman. Ayahnya berkomentar tentang wajahnya yang menyedihkan dan mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat seperti "kain kotor", dan Jae-suk menjawab bahwa segala sesuatunya bisa salah dalam kehidupan manusia yang rajin, entah bagaimana berhasil membuatnya terdengar seperti dialah yang telah dianiaya.

Jae-gu berpakaian santai dan membungkuk di kursinya, dan Jae-suk pincang untuk menasehati dia, keduanya bertengkar bolak-balik.


Ketua dan Bok-ja memotong kue pengantin sementara orang-orang kecil bertepuk tangan. Sejalan dengan makanan sesudahnya, Ah-jin secara singkat mempertimbangkan untuk menghadapi Joo-mi dengan informasi tentang tenda yang jatuh, tapi kemudian berubah pikiran.

Setelah upacara, Ji-hoo bertanya kepada ibunya apakah dia harus memanggil Bok-ja "Nenek" sekarang, dan sementara Ah-jin mengakui bahwa itu tidak akan mudah, dia mengatakan bahwa itu hanya pantas.

Jae-suk bergabung mereka di kamar tidur, tapi kedua Ah-jin dan Ji-hoo badai bersama-sama. Jae-suk bergumam bahwa mereka harus lebih menghargainya karena dia memilih mereka dari gundiknya. Ugh, Jae-suk.


Setelah Ketua Ahn dan Bok-ja pergi berbulan madu, kami memotong Ah-jin di kelas meditasi. Diminta untuk membayangkan seseorang yang tidak dapat dimaafkannya, Ah-jin menutup matanya, dan pemimpin meditasi membimbing mereka untuk membayangkan orang itu dalam kesakitan, dan untuk memeriksa apakah rasa sakit orang itu membuat mereka merasa lebih baik.

Air mata mengalir ke wajah Ah-jin saat pemimpin meditasi menyuruh mereka membayangkan memeluk orang itu. Saat Ah-jin terisak, Ki-ho membuka matanya dan memperhatikannya, khawatir.

Ketua Ahn dan Bok-ja telah kembali dari bulan madu mereka, dan Ah-jin menyapa mereka di luar, tampak kaget dengan transformasi Bok-ja: pakaiannya sekarang disesuaikan dengan rapi, rambutnya bergaya chic, terlihat setiap bit istri cucu yang sempurna untuk ketua .


Di dalam ruang cina, Bok-ja menegaskan wewenangnya atas rumah tangga dan menjelaskan kepada Nyonya Cho bahwa keputusannya sekarang menggantikan orang lain di dalam rumah tersebut.

Seakan diberi isyarat, Ah-jin mendekati Bok-ja dan pembantu di lorong dan meminta Mrs Cho untuk membersihkan kamar tidur di lantai atas untuk Jae-gu.

Bok-ja menyarankan agar orang lain membantu di sekitar rumah, dan Ah-jin setuju. Sebenarnya, Bok-ja mengungkapkan bahwa dia sudah memilih seseorang, dan tepat pada saat itu, bel pintu berdering. Ketika Bok-ja pergi untuk menjawab pintu, Mrs Cho meminta Ah-jin yang diam-diam sedang mengatur perintah yang harus dia ikuti.


Teman kampung halaman Bok-ja ada di sini untuk posisi tersebut, dan Bok-ja mengenalkannya pada Ah-jin. Ah-jin bergumam bahwa Bok-ja seharusnya berkonsultasi dengannya, tapi Bok-ja menyembunyikannya, mengacu pada Ah-jin sebagai "Ibu Ji-hoo." Begitu banyak tanpa perubahan judul paksa.

Ketika Ah-jin meminta resume pekerja baru itu, Bok-ja mengalihkan pertanyaan dan bersandar, membiarkan Ah-jin tahu bahwa mulai sekarang, dia akan mengambil keputusan. Tapi Ah-jin dengan yakin bertanya apakah Bok-ja mengetahui semua seluk beluk perkebunan seperti dia dari pengalaman bertahun-tahun, menawarkan untuk membantunya berkenalan dengan pekerjaan itu.

Dengan tantangan yang dibuat oleh kedua wanita tersebut, Ah-jin berjalan pergi sementara Bok-ja tersenyum di belakang punggungnya.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top