Sinopsis Woman of Dignity Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 16 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sementara membuat perhiasan di ruang kerajinan dengan Ah-jin, Jin-hee membuat obrolan kecil tentang Ji-hoo sebelum bertanya secara ragu tentang Jae-suk. Ah-jin dengan murung mengakui bahwa sulit untuk bahkan melihat dia, menambahkan bahwa dia menangani hal itu dengan memikirkan anak perempuan mereka dan hal-hal baik yang dia lakukan untuknya. Jin-hee bertanya apakah dia sedang bekerja sekarang, dan meskipun Ah-jin menjawab bahwa dia "mungkin", dia tampak tenggelam dalam pikirannya.

Ternyata, Jae-suk tidak sedang bekerja, tapi malah duduk di mobilnya di luar apartemen Sung-hee. Tidak jelas berapa lama dia di sana, tapi akhirnya dia terisak-isak sedih, sementara di lantai atas, Sung-hee melihat lukisannya dan melakukan hal yang sama.

Sinopsis Woman of Dignity Episode 8 Bagian Kedua

Kembali ke Ahn Estate, Jae-hee bertanya kepada Joo-mi apakah dia benar-benar bertanggung jawab atas kegagalan tenda, yang dengan sengaja ditolak Joo-mi. Jae-hee sepertinya tidak mempercayainya, tapi sepertinya dia juga tidak peduli. Dia bertanya apakah Jae-gu benar-benar pulang ke rumah, dan ketika Ah-jin menegaskan bahwa dia, Jae-hee mengatakan bahwa mereka semua perlu untuk bekerja sama.

Di aula, Bok-ja dan Bang-soon menyaksikan pertukaran dengan iritasi, dengan Bok-ja mengarahkan Bang-segera untuk menggali kotoran pada putri bungsunya, Jae-hee. Mereka dikejutkan oleh penampilan ketua di belakang mereka, tapi Bok-ja dengan cepat beralih ke mode istri yang menyayangi dan mengantarnya pergi.

Mrs Cho mengeluh tentang Bang-soon untuk Jin-hee dan pengurus rumah Ah-jin. Pengurus rumah Ah-jin bergumam bahwa atasannya memiliki cukup banyak kekhawatiran, yang menarik minat Mrs Cho. Dia bersandar dengan penuh semangat, tapi dua lainnya tahu lebih baik dan menjepit sebelum mereka bisa tumpah terlalu banyak.



Di rumah, Bok-ja memberi sang ketua pijatan dan dengan malu-malu menyarankan agar mereka mendapatkan mesin karaoke dan mungkin memasang home theater. Ketua tertawa dan bertanya apakah itu yang dia inginkan, tapi Bok-ja menegaskan bahwa itu bukan untuk dia , itu untuk -Nya kesehatan. Dia membawakan sedikit lagu dan tarian untuknya yang penuh dengan aegyo, menyebabkan Jae-hee dan Joo-mi berbagi perasaan jengkel di luar ruangan.

Jae-suk pulang ke rumah untuk menemukan Ah-jin menunggunya. Duduk dengan canggung di seberang satu sama lain, Ah-jin mengatakan bahwa dia bersedia menderita karena anak perempuan mereka. Ae-suk hampir tidak bisa melihat dia dan dengan sedih membisikkan rasa terima kasihnya, tapi Ah-jin belum selesai. Nadanya berubah menggigit saat ia melanjutkannya sebagai gantinya, dia akan datang dan pergi menonton arlojinya, dan teleponnya akan dilacak.


Jae-suk dengan sarkastis bertanya apakah dia agen pemerintah, tapi Ah jin tidak lagi mood untuk leluconnya dan memberitahukan kepadanya bahwa sekarang dia tidur di ruang tamu. Dia bergumam bahwa dia harus mengusirnya, dan Ah-jin tidak melakukan terbaik untuk tidak bereaksi, hanya menyatakan bahwa ruangan sudah dibersihkan sebelum berdiri dan meninggalkan Jae-suk sendirian dan terlihat menyedihkan.

Seorang pria menaiki tangga di Ahn Estate dan memasuki kamar Bang-soon, menjatuhkan diri di tempat tidur. Bang-soon melompat kaget, dan pria itu ternyata adalah Jae-gu yang sama terkejutnya, yang menepuk tangannya di atas mulutnya untuk meredam teriakannya yang menakutkan


Di rumah mereka, Ki-ok mengirimi suami suaminya untuk diam-diam mengawasinya membuka teleponnya untuk membacanya, mengungkapkan kode posnya kepadanya.

Sementara itu, seorang detektif mengunjungi suami Kyung-hee di kamar rumahnya dan mengatakan bahwa istrinya mengklaim bahwa orang yang sama yang menyerangnya juga menyerangnya. Bahwa Kyung-hee mengatakan ini (bukannya melibatkan dia) mengejutkan suaminya, dan dia mencemooh.


Ketua Ahn mengungkapkan niatnya untuk mengubah kamar Jae-hee menjadi pusat hiburan, namun Jae-hee dengan berani menyatakan bahwa dia akan tinggal di rumah tersebut. Sementara mereka bertengkar, tempat Joo-mi Bang-segera pergi dengan makanan suaminya. Dia menyuruhnya untuk meninggalkannya, tapi Bok-ja mengangguk Bang-segera, yang baru saja menghasut Jae-hee lebih jauh. Bok-ja meminta Jae-hee untuk berhenti membuat ketua kesal.

Setelah Bang-segera mencoba dan gagal mengantarkan Jae-gu makan, dia membiarkan kamarnya terlihat kesal, yang tidak luput dari perhatian Joo-mi. Tapi Joo-mi memiliki ikan yang lebih besar untuk digoreng, karena dia meminta Jae-hee untuk berdagang kamar dengan Jae-gu, terlepas dari kenyataan bahwa ketua tersebut berencana untuk menendang Jae-hee keluar rumah.

Sementara itu, Bok-ja dengan bersemangat memberi tahu ketua bahwa kesehatannya membaik. Dia mengucapkan terima kasih, dan dia bertanya berapa lama dia akan memanggilnya "Ms. Park. "Malu, ketua memanggilnya istilah akrab untuk" istri, "dan sebagai gantinya, Bok-ja mulai memanggilnya" suami ".


Bok-ja dengan bangga menyapu lemari linen dengan Nyonya Cho dan Bang-segera di belakangnya. Dia memilih seprei seperti cara dia melihat Ah-jin saat pertama kali tiba. Di ruang porselen, dia menunjukkan satu set untuk diambil, tapi Mrs Cho menyela untuk mengatakan bahwa himpunan itu milik istri terdahulu dari ketua, sangat mengganggu Bok-ja.

Namun, Bok-ja menyeringai saat Bang-segera menyingsingkan agar Mrs Cho melakukan apa yang diperintahkannya tanpa dibicarakan, dan sebagai hadiah, Bok-ja mengatakan pada Nyonya Cho bahwa Bang-soon akan bergabung dengannya dalam perjalanan Pungsookjeong-nya.

Kedua pembantu rumah tangga melakukan perjalanan, dan Bang-Soon melihat ke sekeliling dengan penuh rasa ingin tahu, mengamati kulkas gembok pada khususnya. Dalam sebuah montase yang cepat, kami melihat kimchi khusus dibungkus dan dengan susah payah dikirim ke suami Direktur Seo lainnya, yang memakannya dengan sangat sembrono sehingga Direktur Seo harus terus menyeka mulutnya dengan tisu dari perusahaan Jae-suk (yang tentu saja , Bawalah karya seni Sung-hee).


Di kantornya, Jae-suk sekali lagi menatap sedih di kotak tisu. Dia membaca melalui pesan teks lama dengan Sung-hee dan mulai terisak-isak. Karyawannya tiba tepat pada waktunya untuk mendengar dia meratapi namanya, dan bukannya masuk, dia menjatuhkan diri di luar pintu untuk menunggu.

Ah-jin tangan Bok-ja daftar keluarga penting tanggal untuk mengamati, mempercayakan tugas-tugas kepadanya sekarang. Dia meminta agar Bok-ja setidaknya bersikap baik pada Woon-kyu, jika tidak meminta maaf karena telah membuangnya ke dalam hujan. Dia bilang dia cowok sensitif dengan perasaan rumit yang dia simpan untuk dirinya sendiri. Bok-ja setuju, menambahkan bahwa Ah-jin "berbeda dari yang lain," dan senyum kecil di wajahnya tampak tulus.


Bok-ja membantu ketua berjalan mengelilingi ruang tamu dan meminta untuk meminjam mobilnya untuk berbelanja bahan makanan saat dia mengatakan bahwa dia tidak akan menjalani terapi fisik. Ketua menyarankan agar dia membeli mobil untuk dirinya sendiri, dan matanya berkilau saat dia bertanya apakah dia benar-benar menyiranya. Jae-hee melihat pertukaran ini dari ambang pintu dan kemilau.

Sementara itu, pacar Hyo-joo mengatakan kepadanya bahwa salah satu temannya berkencan dengan salah satu temannya, tapi kami tidak bisa mendengar siapa.


Ki-ok duduk tak sabar di ruang tunggu praktik suaminya, dan kehadirannya membuat resepsionis terdesak. Ketika dia masuk operasi, Ki-ok masuk ke kantornya dan mencari melalui teleponnya. Log panggilan tersebut tidak mengungkapkan hal yang mencurigakan, tapi saat dia membalik-balik pesan teksnya, dia mendapati pesan itu dari resepsionis sejak saat dia datang untuk menemukannya, memperingatkannya bahwa istrinya ada di sana dan bertanya apakah dia ada di hotel.

Marah, Ki-ok berbaris sampai ke resepsionis dan menampar wajahnya. Dia menuntut untuk mengetahui apakah dia yang curang dengan suaminya dan bergerak untuk menamparnya lagi saat resepsionis yang ketakutan itu gagal merespons. Untungnya, karyawan lain mengatakan bahwa Ki-ok memiliki orang yang salah.


Di pasar ikan, Bok-ja merampas belut yang menggeliat dari baskom. Memegangnya dengan keyakinan, dia mengumumkan bahwa dia akan memiliki bayi ketua (belut dianggap baik untuk kejantanan pria) karena mata Bang-Soon mengancam untuk keluar dari kepalanya.

Di rumah, Bok-ja memberi makan belut yang dimasak ke ketua sementara Jae-hee terlihat dengan jijik. Dan di ruangan lain, Bang-segera mencari informasi dari Mrs. Cho yang cerewet, yang sekarang berusaha mencium wanita sejati yang bertanggung jawab: Bok-ja.


Kembali ke rumah sakit, Ki-ok meminta maaf atas perilaku ruamnya dan meminta resepsionis tentang wanita satunya. Resepsionis mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa, berbohong bahwa atasannya tertidur di hotel antara operasi. Dia huffs bahwa dia tidak bisa bekerja di sini setelah menjadi sasaran perlakuan tersebut dan mencoba untuk pergi, tapi Ki-ok memintanya untuk memberitahu dia jika dia tahu apa-apa.

Resepsionis tegas membantah tetapi menambahkan bahwa bahkan jika dia melakukan tahu sesuatu, dia tidak akan terlibat. Ki-ok tidak mengerti mengapa dia tidak akan membantu sebagai sesama wanita, tapi pegawai lainnya menyela untuk memberitahu mereka bahwa Sung-soo menyelesaikan operasi, membiarkan resepsionis itu melarikan diri.

Sambil beristirahat di halaman, Bok-ja menyarankan agar dia mengambil alih urusan keluarga dari Ah-jin, namun sang ketua menganggap itu hanya akan menjadi sakit kepala. Bok-ja meyakinkan dia uang tidak ada hubungannya dengan hal itu, tapi menurutnya itu lebih banyak alasan untuk menyerahkannya pada Ah-jin, karena dia sudah melakukannya dengan baik begitu lama. Bok-ja dipaksa untuk menjatuhkan subjek tapi berjalan pergi dengan ekspresi cemberut, membiarkan ketua bentrok.


Di rumah, Ah-jin memiliki momen ikatan yang bagus dengan Ji-hoo saat mereka bermain salon kecantikan dengan aplikasi telepon. Ah-jin menerima sebuah teks dari Ki-ho yang mengutip kalimat lain dari buku puisi yang dia berikan kepadanya: "'Segala sesuatu adalah keajaiban yang mengarah pada perjumpaan kita. Tapi aku tidak menyadarinya. " Bukankah ini garis besar dan mudah diingat? "

Dia segera memanggil Joo Kyung untuk menanyakan apakah dia bisa mendapatkan salinan lain, tapi Joo Kyung hanya tertawa saat dia mendengar bahwa Ah-jin telah memberikan salinannya ke Ki-ho, karena dia adalah penulisnya (yang beroperasi dengan nama pena). Hah!


Ah-jin kemudian memanggil Ki-ho, dan mereka bertemu sebentar di taman. Dia bertanya dengan marah mengapa dia tidak memberitahunya, dan dia menjawab bahwa itu tidak akan sedingin apa pun. Dia memberinya salinan bukunya yang ditandatangani (mencatat dengan baik bahwa hanya ada seratus salinan yang dibuat, dan dia memiliki sebagian besar dari mereka) sebelum menanyakan apakah dia sudah makan. Dia menegaskan dia telah dan meminta dia sama. Dia menjawab, "Jika belum, saya tidak. Jika sudah, maka saya juga. Begitulah makan malamnya. "

Sung-soo meminta maaf kepada resepsionisnya dan menyarankan agar dia berlibur, memberinya uang untuk melakukannya / diam saja. Setelah itu, dia mengirim SMS Kyung-hee agar mereka tidak bertemu untuk sementara waktu, karena istrinya mencurigakan. Dia menerimanya saat dia berjalan melalui rumah sakit dan memutar matanya.


Mencapai tempat tidur suaminya, pertanyaan pertama Bong-shik adalah jika dia yang bertanggung jawab atas luka-lukanya. Kyung-hee berpura-pura tidak tahu, tapi dia tidak tertipu dan dengan tajam mengatakan bahwa dia akan menangkap siapa pun yang melakukannya dan membalasnya. Dia dengan ceroboh setuju bahwa korban serangan tidak dapat duduk diam, tapi tersentak saat dia duduk mengancam. Dia mengatakan kepadanya untuk berperilaku jika dia tidak ingin ditendang keluar, dan dia hanya bisa gemetar tanpa suara.

Jae-gu pulang ke rumah mabuk dan mendapati ketua duduk di ruang tamu. Dia mengatakan kepadanya bahwa "wanita itu" telah merencanakan semuanya. Suaranya semakin keras, membangunkan semua orang di rumah tersebut, saat dia berbicara tentang ketidakadilan yang dia hadapi, menyangkal bahwa dia merencanakan untuk mengambil alih perusahaan tersebut dan menghubungi sekretaris ayahnya.

Dia menangis bahwa dia dibingkai dan meminta untuk mengetahui mengapa ayahnya mempercayai sekelompok orang asing atas anaknya sendiri. Ketua berusaha bangkit tapi terputus-putus, mencengkeram lehernya, saat itulah Bok-ja bergegas keluar dari posisinya di pintu untuk membimbingnya kembali ke kamarnya.


Bok-ja kembali ke ruang tamu beberapa saat kemudian, dan keduanya dan Jae-gu saling pandang. Dia memperingatkan dia untuk berperilaku jika dia tidak ingin melihat istri dan anaknya diusir, mengulangi bahwa dia adalah istri ayahnya sekarang dan tidak suka mengulanginya sendiri. Jae-gu mencoba mengejarnya saat dia pergi, tapi Joo-mi menghentikannya.

Di kamar mereka, ketua menggerutu bahwa Jae-gu lebih seperti musuh daripada anak laki-laki, dan Bok-ja dengan licik menunjukkan bahwa dia seharusnya memiliki anak-anak yang tidak seperti musuh. Dia berpaling dan menyesali bahwa dia tidak memiliki kekuatan dan bahwa anak-anaknya menunduk menatapnya, tapi ketua hanya meminta maaf.

Tidak mendapatkan respon yang dia inginkan, Bok-ja mengatakan kepada ketua untuk terus maju dan tidur sebelum meninggalkan ruangan.


Joo-mi naik ke kamar Jae-gu dan mendengar seorang wanita tertawa terbahak-bahak. Dia membuka pintu, tapi hanya adiknya, Jae-hee. Jae-hee bertanya-tanya apakah mereka sudah selesai, tapi Joo-mi membantahnya dan memaafkan dirinya sendiri.

Sendirian lagi, Jae-hee bertanya apa rencana Jae-gu lakukan. Dia mengaduk-aduk persediaan saham perusahaan, tapi dia sudah kehilangan sahamnya. Dia bilang dia lebih suka uang tunai, dan Jae-hee mengatakan bahwa inilah sebabnya ayah mereka tidak menyukainya.

Di rumah anjing (alias ruang tamu) Jae-suk terletak pada posisi janin saat dia menerima teks dari Sung-hee yang meminta untuk berbicara di telepon. Dia ragu sejenak sebelum memanggilnya, dan Sung-hee bertanya apakah ini adalah bagaimana cara kerjanya-bukankah mereka masih jatuh cinta? Dia menangis karena cinta mereka belum berakhir dan dia selalu memikirkannya sepanjang waktu.


Cut ke: Jae-suk, Sung-hee, dan Ji-hoo dengan senang menumpuk ke mobil Jae-suk dan pergi saat Ah-jin mengejarnya. Untungnya, itu hanya mimpi, dan Ah-jin tersentak bangun sebelum hanyut kembali lagi.

Beberapa jam kemudian, Bok-ja memanggil untuk memintanya untuk datang dengan Jae-suk, jadi dia mengantuk mengembara ke kamarnya. Dia mengetuk dengan lembut, tapi tidak ada respons. Membuka pintu, dia menemukan ruangan itu kosong, dan mimpi buruk yang menyebabkannya membawanya ke garasi seperti Jae-suk menariknya keluar.

Dia menjerit mengejarnya berhenti, mengejar mobil sampai dia menyetir. Dia berteriak lagi, tapi mobil itu tidak pernah melambat saat menghilang di tikungan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/woman-of-dignity-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top