Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 20 Juli 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Ki-ok akhirnya bertemu dengan penelepon misteriusnya, matanya melebar saat ia menyadari bahwa itu adalah Suster Jung dari rumah sakit. Perawat Jung mengatakan bahwa dia merasa tidak enak untuk Ki-ok, yang dipermainkan, dan dia menawarkan untuk menemukan wajah wanita Sung-soo yang berselingkuh dengan sistem komputer mereka (karena dia pasien).

Di rumah Ah-jin, Bok-ja percaya diri melangkah saat ia mencari bukti kecurangan Jae-suk. Mengejutkan pengurus rumah Ah-jin, Bok-ja memaksa wanita tersebut untuk mengungkapkan ketidaksetiaan Jae-suk.

Merosot karena kekalahan di kemudi mobilnya, Ah-jin mencoba untuk tidak memanggil telepon dari Bok-ja, tapi akhirnya menjawab teks yang menanyakan di mana dia berada. Hal berikutnya yang kita tahu, kita melihat Bok-ja menemani Ah-jin ke galeri dia sedang bekerja sampai keberanian untuk masuk.

Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Kedua

Keduanya tampak hampir bersahabat saat mereka mendiskusikan lukisan di depan mereka, dengan Ah-jin menggambarkan semua langkah yang harus diambil untuk menciptakan produk akhir. "Aku akan membiarkan Jae-hee tinggal di rumahku," akhirnya Ah-jin berkata, membuat Bok-ja terlihat sedikit menyesal.

Sementara Bok-ja mengatakan bahwa ada beberapa hal yang perlu dilakukan dalam langkah-langkah, dia menambahkan tidak-samar-samar sehingga beberapa hal harus ditangani dengan cepat. Untuk itu, pertanyaan pertama Bok-ja bertanya kapan mereka kembali ke mobil adalah apakah "wanita itu" adalah seorang seniman, sebelum dia menyarankan agar mereka pergi ke rumah Sung-hee.

Meskipun awalnya Ah-jin memprotes bahwa ini adalah masalah pribadinya, Bok-ja membujuknya untuk membawa mereka ke rumah Sung-hee dengan sungguh-sungguh berjanji untuk melakukan hal buruk yang tidak bisa dilakukan Ah-jin. Ketika Ah-jin akhirnya mengalah, Bok-ja membiarkan dirinya tersenyum kecil dan tampak asli.



Sesampainya di depan gedung apartemen Sung-hee, Ah-jin hanya memberitahu Bok-ja nomor apartemen dan tetap berada di dalam mobil sementara Bok-ja masuk ke dalam. Mengetahui dengan baik apa yang Bok-ja ingin lakukan, Ah-jin memainkan aria yang terkenal dari Carmen Bizet , dan musik tersebut berlanjut saat Bok-ja menerobos pintu depan Sung-hee dan mulai menghancurkan teleponnya saat artis tersebut mengancam untuk menelpon. Polisi di atasnya

Meraih rambut Sung-hee, teriakan Bok-ja, "Berani-beraninya kau mencoba mencuri wanita lain?" Dalam upaya untuk benar-benar meneror wanita itu, Bok-ja mencengkeram rambutnya, menyiramnya dengan air dari bak cuci. , Dan akhirnya, dia mengacungkan sepotong mangkuk bergerigi yang dia hancurkan di Sung-hee, mengancam untuk memotong wajahnya jika dia mendekati Jae-suk lagi.

Ah-jin dengan tenang duduk di mobilnya selama semua ini, dan dalam perkembangan terakhir, Bok-ja menghancurkan salah satu lukisan Sung-hee, meninggalkan ratapan Sung-hee. Bok-ja dengan tenang menyesuaikan pakaiannya saat dia naik kembali ke mobil bersama Ah-jin, dan keduanya berkendara dengan diam.


Masih dalam pemulihan di rumah sakit, suami Kyung-hee bersikukuh bahwa dia tahu siapa yang membayar preman untuk memukulinya. Detektif itu melihat secara spekulatif pada pertukaran antara Kyung-hee yang tidak tulus dan suaminya yang dingin.

Kembali ke rumah keluarga Ahn, Joo-mi menghentikan Jae-gu untuk memberitahukan bahwa dia telah diusir dari rumah. Jae-gu tidak terlihat terlalu kecewa dengan berita tersebut, dan menyatakan hal itu konyol, yang menurut Joo-mi. Jae-gu kemudian memasuki kamar Bang-soon, tapi mengabaikan protesnya untuk mengumpulkan beberapa selimut.


Sama seperti Bang-soon dan Bok-ja duduk untuk makan malam, Bok-ja membuat sebuah pertunjukan besar tersedak saat melihat makanannya, menyebabkan Mrs Cho terlihat ketakutan.

Jae-suk kembali ke rumah untuk menemukan bahwa adiknya telah merebut tempatnya di ruang tamu. Ketika Jae-suk masuk ke kamar Ah-jin, dia buru-buru menyingkirkan kertas-kertas yang sedang dia renungkan, tanpa membiarkan Jae-suk melihat bahwa surat-surat itu untuk sebuah properti yang jauh dari rumah keluarga Ahn.


Namun, Jae-suk yang tidak sadar tidak memperhatikan dan menyalahkan tuduhan, setelah mendengar dari Sung-hee bahwa dia dipukuli. Khawatir bahwa suaminya lebih mengkhawatirkan gundiknya daripada istrinya, Ah-jin meninggalkan Jae-suk untuk mengoceh pada dirinya sendiri.

Berbaring di tempat tidur, Ketua Ahn terlihat sedih melihat Bok-ja. Sambil mendesah, dia menyerah pada tuntutan Bok-ja dan mengatakan bahwa dia bisa menjadi orang yang menjalankan rumah tangga dan upacara bait suci dan bukan Ah-jin. Bok-ja tiba-tiba berubah untuk meringkuk ke ketua, gembira sekarang karena dia berjanji bahwa semua yang dia lakukan adalah untuknya.


Kedamaian mereka terganggu oleh teriakan marah, yang membuat Bok-ja bergegas turun dari tempat tidur. Dia bertemu dengan adegan mengganggu Jae-gu yang memegang Bang-soon di satu tangan dan sebuah pistol di tangan lainnya.

Jae-gu menuduh Bang-segera menyelinap ke tempat tidurnya dalam usaha untuk merayunya, dan pembelaan Bang-soon bahwa dia mencuri semua selimutnya tidak akan menjadi lebih baik.

Ini terlihat buruk bagi Bok-ja, yang membawa Bang-segera masuk ke dalam rumah, jadi dia menampar Bang-segera karena ketidakpeduliannya. Tapi dia dengan cepat menyalakan Jae-gu setelah dia menuduh Bang-segera menggunakan taktik menggoda yang dia pelajari dari Bok-ja. Jae-gu mengangkat pistol ke kepala Bok-ja dan berkata, "Saya telah membunuh seorang pria sebelumnya. Ini sulit untuk pertama kalinya, tapi lebih mudah. ​​"


Bok-ja menolak untuk ditakuti, dan mengejek Jae-gu bahwa dialah satu-satunya orang yang tidak mengerti bahwa dia telah kehilangan tempatnya di rumah ini. Bok-ja dengan ceroboh berbalik untuk menghadapi pistol dan memerintahkan Jae-gu untuk menembaknya atau berisiko terlihat seperti orang bodoh.

Tepat saat Jae-gu meremas pemicu yang akan mengakhiri kehidupan Bok-ja, Joo-mi melompat masuk dan menarik pistolnya menjauh. Sebagai Jae-gu dan Joo-mi pergumulan untuk kontrol, tembakan pistol ke langit-langit.


Lampu gantung menabrak langit-langit ke lantai, memukau semua orang untuk diam. Ketua Ahn adalah orang pertama yang memecahkan kelumpuhannya, tersandung ke belakang saat dia mencengkeram bagian belakang lehernya. Bok-ja berteriak memanggil polisi saat dia cenderung ke ketua. Bang-segera bergegas untuk mematuhi, meskipun Joo-mi mencoba menghentikannya untuk memanggil polisi ke rumah.

Sesampai saat-saat terlambat, Ah-jin menatap dengan mata terbelak ke arah kehancuran di depannya.


Entah Joo-mi tidak cukup cepat, atau ada orang lain yang menelepon polisi, karena sebuah tim mobil muncul di rumah keluarga Ahn untuk mengawal Jae-gu pergi dengan borgol. Saling implikasi dalam menghadapi hukum, Joo-mi ternyata memarahi Bang-soon sebagai gantinya. Bang-segera menawarkan penjelasan kasar yang menurutnya Jae-gu memukulnya-tapi dia mengklaim bahwa dia lebih tahu sekarang.

Dengan amarah berkilau di matanya, Joo-mi meraih ke bawah untuk mengangkut Bang-segera menghadapinya. "Jika Anda pernah memukul suami saya lagi." Joo-mi mengancam, "Saya akan membunuh Anda."


Kelas yoga lebih tenang dari biasanya seperti Ki-ok dan Ah-jin dengan sedih memikirkan pengetahuan tentang urusan suami mereka. Ki-ok mengungkapkan apa yang dia ketahui kepada Ah-jin-yang berpura-pura tidak tahu akan perselingkuhan itu-tapi mengatakan bahwa dia takut untuk pergi ke rumah sakit nanti untuk mengetahui siapa yang dicintai suaminya.

Ah-jin bersimpati dengan perasaan itu, karena dia telah lama berusaha menyangkal urusan Jae-suk. Meskipun Ki-ok terkejut sebentar bahwa Ah-jin mengetahui kecurangan Jae-suk, dia terdiam saat Ah-jin memintanya untuk tidak membicarakan topik ini lagi. Kedua teman tersebut bersumpah untuk tidak saling berbicara, atau siapa pun, tentang pasangan selingkuh mereka lagi.

Masih di ruang yoga, Ah-jin tersenyum ketika melihat bahwa dia mendapat pesan dari "pasangannya", Ki-ho. Dia mengulangi kalimatnya tentang bagaimana dia tidak makan jika dia belum makan, dan bagaimana keadaannya jika dia melakukannya, meskipun saat ini, dia merujuk pada sarapan dan bukan makan malam.


Saat mereka menikmati makan siang mewah, Ki-ho mengambil kesempatan untuk lilin puitis tentang puisi romantis dan logisnya, dan bertanya apakah Ah-jin telah membacanya. Bingung, Ah-jin meyakinkannya bahwa tentu saja, puisinya sempurna. Saat Ki-ho tertawa senang mendengarnya, Ah-jin berkomentar bahwa dia terlihat seperti anak kecil saat dia tertawa seperti itu.

Ki-ho mendorong Ah-jin untuk tertawa juga dengan bertindak konyol, dan dengan mewah memuji dia pada betapa cantiknya dia saat dia tertawa-tepatnya 4,5 kali lebih cantik. Ah-jin berpura-pura terkejut, mengatakan bahwa tentu saja dia tahu dia. Dia bercanda karena itulah dia tidak tertawa lagi, karena terlalu banyak orang akan menyukainya. Keduanya kembali ke makanan mereka, tapi Ki-ho memperhatikan perubahan ekspresi Ah-jin yang cemberut.


Di sebuah kafe kecil, Jae-suk diam-diam mencari tempat terpencil untuk menyembunyikan dirinya dan Sung-hee yang sangat menyamar. Jae-suk terengah-engah pada tingkat memar Sung-hee, meskipun ia bingung pada siapa yang bisa melakukan ini jika tidak Ah-jin. Jae-suk memiliki ide bagus bahwa artis Sung-hee bisa menggambar fotonya.

Di kantor polisi, badai Joo-mi mencari suaminya, Jae-gu. Dia dengan marah berseru bahwa ini semua adalah kesalahpahaman dan menyalahkan dirinya sendiri karena kesalahannya, karena dialah yang tidak memberi tahu Jae-gu tentang undang-undang senjata yang tepat sejak dia kembali dari Amerika (senjata dilarang keras di Korea, dan senapan berburu Harus disimpan bersama polisi bila tidak digunakan). Ditambah lagi, dia bertanya bagaimana dia bisa dituntut karena percobaan pembunuhan saat tidak ada yang terluka.


Sementara itu, Ki-ok akhirnya menuju ke rumah sakit untuk menemukan separuh urusan perselingkuhan suaminya. Perawat Jung dengan patuh mengklik gambar pasien sebelum berhenti pada satu: Kyung-hee. Mata Ki-ok melebar karena bukti pengkhianatan temannya, mengungkapkan intercut dengan kejutan Jae-suk sendiri saat mengenali Bok-ja dari gambar Sung-hee.

Kembali ke rumah keluarga Ahn, sebuah rasa cemas Bang-segera menawarkan Bok-ja tehnya. Masih kesal dengan kejenakaan Bang-Soon, Bok-ja belum siap untuk memaafkannya dulu saat dia mengatakan pada Bang-segera bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya.

Atas penyesalan Bang-soon, Bok-ja mengalah dengan desahan dan menyerahkan cek, yang oleh Bok-ja memerintahkannya untuk mengunjungi anak-anaknya akhir pekan ini. Saat Bang-soon tersenyum lega karena penangguhan hukuman, dia bertanya-tanya dengan keras apakah Bok-ja benar-benar hamil.


Potong ke: Bok-ja yang cemas dan bersemangat, menunggu hasil tes kehamilannya.

Kembali ke kafe, Jae-suk dengan riang menjanjikan sebuah rumah Sung-hee yang menakutkan yang tidak diketahui siapa pun kecuali dia dan Ah-jin. Kecuali, itulah properti yang Ah-jin pikirkan untuk pindah ke ...


Di galeri seni, Direktur Seo dengan panas bertanya kepada Ah-jin apakah benar Sung-hee berkencan dengan suami Ah-jin. Meskipun Ah-jin tidak mengkonfirmasi, ekspresi buruknya sudah cukup bagi Direktur Seo untuk mencemooh keberanian Sung-hee.

Direktur Seo bertanya pada Ah-jin apakah dia ingin seni Sung-hee dihapus dari galeri. Ah-jin akhirnya mendongak dengan sebuah percikan di matanya saat ia mengatakan direktur untuk meninggalkan mereka.

Bok-ja menceritakan, "Itu adalah medan perang dimana terjadi pemboman setiap hari."


Kami berkedip pada malam yang penuh badai, sama dengan adegan yang membuka pertunjukan. Bok-ja sedang minum sendiri, saat dia menyadari ada seseorang yang mengawasinya. Kami melihat Bok-ja tersentak ke kepala, dan tubuhnya jatuh ke lantai, darah disandarkan dari kepalanya.

Narasi Bok-ja berakhir, "Yang saya lakukan hanyalah keluar dari tempat itu sedikit lebih awal dari yang lain. Tingkat kelangsungan hidup adalah nol pula. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/woman-of-dignity-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top