Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 06 Agustus 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kembali ke kantor, Hyun-joon melihat foto pasangan muda itu, yang memacu ingatannya. Gadis di foto itu meletakkan gelang di pergelangan tangannya-yang dia kenakan di masa sekarang-dan menunjukkan padanya yang cocok di pergelangan tangannya sendiri, dan menyatakannya sebagai hari pertama mereka sebagai pasangan.

Tim NCI bertemu di rumah Ki-hyung, dan putra Ki-hyung Han-byul melompat ke pelukan Sun-woo. Hyun-joon menyapa Han-byul dengan mengedipkan mata, dan saat makan malam, Han-byul menempel pada Hyun-joon seperti lem, sangat menyukai kecemburuan Ki-hyung. Heh.

 Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Kedua

Setelah makan malam, rombongan tersebut pindah ke teras tempat mereka mulai memainkan permainan kuis. Han memulai dengan pertanyaan yang sulit, meminta kutipan dari episode tertentu di sebuah acara televisi, tapi mengejutkan semua orang, Hyun Joon langsung melakukannya.

Setelah kalah, Han harus minum sebagai hukuman, tapi Sun-woo menawarkan minuman untuknya karena dia tidak dapat menahan minuman kerasnya. Sekarang giliran Sun-woo untuk mengajukan pertanyaan, dan dia menatap Hyun-joon saat dia bertanya berapa banyak tersangka yang ada di kasus pembunuhan Nadeul River. Memegang tatapannya, Hyun-joon menjawab.



Ki-hyung menerima telepon yang meminta dia untuk menemui komisaris utama, dan segera perayaan malam berakhir. Seperti rumah Sun-woo carpool dengan wanita-wanita lain, stasiun radio melaporkan pembebasan pemerkosa baru-baru ini, dan Nana huff pada kurangnya keadilan ditampilkan dalam kasus ini. Sun-woo bertanya apakah mereka bisa mendengarkan musik dan melihat ke luar jendela dengan muram.

Ki-hyung mengunjungi komisaris utama, dan seseorang diam-diam memotretnya dari kejauhan. Komisioner utama (cameo oleh Park Geun-hyung ) duduk di kursi roda saat terhubung ke mesin, dan mengatakan Ki-hyung ini mungkin akan menjadi pertemuan terakhir mereka karena dia tidak punya banyak waktu.

Komisioner utama memainkan rekaman Reaper-Ki-hyung yang sama digunakan di kelas-dan bertanya apakah Ki-hyung mengingat suaranya. Ki-hyung mengatakan bahwa dia tidak akan pernah bisa melupakannya, dan komisaris utama tersebut tiba-tiba mengakui bahwa mereka gagal menangkap Reaper karena dia.


Dia tahu Ki-hyung adalah setelah Reaper, tapi dia takut dan begitu menyingkirkan Ki-hyung dari penyelidikan. Komisioner utama itu memberinya catatan bernoda darah, pesan Reaper kepada komisaris utama: hentikan pengejaran itu dan dia akan berhenti berburu selama mereka berdua masih hidup-tapi teruskan pengejaran dan keluarganya berikutnya.

Ki-hyung bertanya apakah dia benar-benar menawar dengan Reaper, dan komisaris utama mengungkapkan penyesalannya. Dia mengulurkan tangan dan memegang tangan Ki-hyung, dan dengan sangat meminta maaf. Ki-hyung, bagaimanapun, hanya menatap kepala sekarat dengan mata memerah.

Dalam sulih suara, komisaris utama memperingatkan Ki-hyung bahwa kesepakatan akan berakhir begitu dia meninggal, dan target berikutnya adalah dia sejak Reaper berburu yang terbaik. Sementara itu, seorang pria menempatkan foto Ki-hyung di dindingnya, lalu membuka dada yang menunjukkan topeng Reaper.


Komisaris utama tertidur di halaman rumahnya sementara tukang kebunnya memangkas semak-semak. Tiba-tiba, tukang kebun melempar guntingnya, yang membangunkan komisaris utama. Tukang kebun bertanya kepadanya apakah dia penasaran dengan wajahnya, dan komisaris utama melihat ke atas untuk meramalkan Reaper berdiri di depannya. Reaper melepas topengnya, dan komisaris utama jatuh ke tanah, terkejut dengan ungkapan itu.

Sepasang mobil mereka berhenti di pinggir jalan saat mereka mendapat ban kempes. Pria itu meminta bantuan saat mobil acak berhenti dari belakang, dan supir misterius mendekati pasangan itu, tersembunyi oleh lampu depannya yang terang.


Sebelum pria itu bisa bereaksi, supir misterius itu menusuknya berulang kali dan memotong tendon Achilles-nya. Ini Reaper, dan dia membuat orang yang sekarat menyaksikan penumpangnya terbunuh.

Mobil itu menjadi TKP di pagi hari, dan tubuh pasangan itu disusun ulang menjadi posisi aneh, meningkatkan kebrutalan kematian mereka. Ki-hyung memperhatikan kacamata korban terakhir Reaper di wajah wanita itu - tanda tangannya adalah meninggalkan sesuatu dari korban sebelumnya dengan tubuh orang-orang yang paling muda-dan Min-young bertanya-tanya apakah bisa menjadi peniru.

Tim NCI melihat-lihat pembunuhan Reaper yang diketahui, dan Hyun-joon bertanya mengapa mereka menggali sebuah kasus lama. Ki-hyung memberinya catatan berdarah dari komisaris utama, dan Hyun Joon merasa jijik bahwa kepala polisi tua itu akan menawar pembunuh berantai.


Hyun-joon menyimpulkan bahwa Kim Yong-chul, korban terakhir Reaper yang secara ajaib selamat dari luka tusukan tiga puluh, akan menjadi target berikutnya, namun Nana memberi tahu mereka bahwa tidak ada catatan keberadaannya saat ini. Namun, dia menemukan sesuatu yang menarik tentang reporter itu - juga seorang penulis yang menulis tentang korban - yang oleh Ki-hyung menyuruhnya untuk melihat ke dalam. Rupanya dia menerima telepon yang sama dari phoneblin pusat kota setiap hari Rabu, jadi Ki-hyung dan Sun-woo pergi untuk menyelidiki reporter tersebut.

Ki-hyung memanggil reporter dari phonebooth, dan saat reporter tersebut menjawab, dia bertanya apakah itu "Kim Yong-chul." Reporter tersebut keluar untuk bertemu dengan Ki-hyung dan Sun-woo, dan bertanya apakah pembunuhan baru-baru ini tidak T peniru tapi Reaper yang sebenarnya


Ki-hyung menolak untuk menjawab, dan sebaliknya, meminta dia untuk alamat Kim. Reporter bertanya-tanya apa yang akan dia terima sebagai imbalannya, tapi Ki-hyung dengan dingin bertanya kepadanya apakah menulis artikel atau menangkap Reaper lebih penting baginya. Setelah jeda, reporter menyerahkan alamat tersebut, dan memperingatkan mereka bahwa pembunuhan berikutnya akan segera terjadi.

Ki-hyung dan Sun-woo menemukan Kim Yong-chul, yang membiarkan mereka masuk ke tempat persembunyiannya. Ki-hyung menemaninya kacamata lamanya yang ditemukan pada korban terakhir, dan Kim dengan panik melihat ke luar jendela menanyakan apakah Reaper sudah kembali. Sun-woo menjanjikan orang yang ketakutan bahwa mereka akan melindunginya, dan Ki-hyung menambahkan bahwa mereka mengerti betapa menyakitkannya malam itu.


Kim mencemooh bahwa tidak ada yang bisa memahami rasa sakit karena ditikam tiga puluh kali dan kiri untuk menyaksikan orang yang mereka cintai meninggal. Dia menyebut si Reaper sebagai iblis, dan muncul beberapa pil dengan tangan berjejer. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia akan mengusulkan hari itu, dan berkedip kembali ke malam yang menentukan itu karena Reaper berpura-pura meminta petunjuk dan kemudian menikam mereka tanpa ampun.

Ki-hyung meyakinkan Kim bahwa mereka akan melindunginya, tapi Kim mengatakan tidak ada yang bisa. Ki-hyung berpendapat bahwa Reaper hanya penjahat, tapi dengan tatapan mengancam, Kim bertanya, "Kalau begitu, mengapa Anda tidak bisa menangkapnya?" Ki-hyung mengatakan bahwa mereka akan, dan akhirnya, Kim mengalah. Dia menuliskan sebuah alamat dan memaksa mereka untuk merahasiakan ini karena ini adalah usaha terakhirnya.

Kembali ke kantor, Han melihat semua file kasus Reaper, dan Hyun-joon bergabung dengannya dalam tugasnya. Di ruangan lain, Ki-hyung mengamati wawancara dengan tersangka dan Min-young menurunkan lebih banyak berkas lagi untuk ditinjau.


Di sebuah perkemahan, seorang remaja mengeluh kepada teman-temannya tentang orang tuanya menyeret dia keluar berlibur. ayah dan ibunya mulai menyalahkan satu sama lain untuk kekasaran anak mereka, dan anak muda mereka pergi ke anak itu untuk meminta dia untuk memperbaiki mainan nya. Dari pohon, seorang pria melihat mereka.

Ki-hyung terus melihat-lihat wawancara saat mendapat telepon dari nomor yang dibatasi. Ini adalah Reaper, dan Ki-hyung mempertahankan ketenangannya saat ia menolak untuk menghibur Reaper, menyuruhnya untuk mengakui statusnya sebagai penjahat hidup rendah.


Reaper bertanya apakah ini berarti tidak akan ada negosiasi, dan Ki-hyung menantangnya untuk mengejutkannya. (Apakah memprovokasi pembunuh berantai adalah ide yang bagus?) Si Reaper tertawa, mencatat bahwa Ki-hyung itu menyenangkan, dan berjanji untuk tidak mengecewakannya sebelum menutup telepon.

Reaper memegang sebuah liontin, melihat foto kedua anak itu dari perkemahan. Di kakinya adalah orang tua anak-anak, diikat dan sudah babak belur, dan sang ayah memohon kepada Reaper untuk menyelamatkan nyawa anak-anaknya. Sebagai tanggapan, Reaper menusuknya, dan pemandangannya kehilangan warna saat Reaper berbaring di samping korbannya, di genangan darah mereka.


Reaper meninggalkan tenda orang tua, dan dari balik sebatang pohon tidak terlalu jauh, sang anak menyaksikan dengan ngeri, berpegangan pada kakaknya. Dia memanggil polisi, tapi Reaper muncul tiba-tiba dan anak laki-laki menjatuhkan gagang telepon karena terkejut. Dia memohon untuk hidup mereka, sementara melalui telepon, operator bertanya apa yang salah.

Reaper mengangkat gagang telepon, lalu mengambil nada panik dan mengatakan kepadanya bahwa ada orang yang meninggal.

Keesokan paginya, Chief Director Baek memimpin tim NCI ke tempat kejadian dimana wartawan mengumpulkan jawaban mereka. Mereka mendorong melalui, dan diberi penjelasan tentang rincian pembunuhan tersebut. Mereka mengetahui bahwa Reaper melaporkan kejahatan tersebut dan membiarkan kedua anak mereka hidup.


Saat melihat tenda berdarah itu, Ki-hyung membayangkan bagaimana pembunuhan itu terjadi, bergoyang memikirkan hal itu. Meluncur melalui foto-foto yang diambil dari TKP, Hyun-joon memperhatikan jam tangan dari korban sebelumnya di kaki ibu.

Ki-hyung ingat panggilannya dengan Reaper saat Han berteriak untuk mereka-dia menemukan foto anak-anak dari lobak tergeletak di tanah. Ki-hyung menggosok kepalanya saat melihat anak-anak, yang Chief Director Baek pemberitahuan.


Dalam percakapan pribadi, direktur utama meminta Ki-hyung apa yang salah. Dia menjelaskan bagaimana dia menolak menawar Reaper tadi malam, mengakibatkan ini terjadi. Direktur Utama Baek bertanya apakah menurutnya ini salahnya, dan mengatakan kepadanya bahwa pembunuh gila itu yang harus disalahkan.

Dia mengingatkan Ki-hyung bahwa dia hanya melakukan pekerjaannya, dan jika dia menolak, maka orang lain pasti perlu mengisi posisi itu. Dia mengatakan kepadanya untuk mempercayai dirinya dan timnya karena mereka akan menangkap Reaper.

Hyun-joon dan Sun-woo pergi untuk berbicara dengan anak-anak, namun konselor tersebut memberi tahu mereka bahwa anak laki-laki tersebut mungkin tidak responsif. Hyun-joon langsung memikat anak muda itu dengan trik sulapnya, dan membujuk anak itu untuk datang ke luar untuk berbicara dengannya.


Hyun-joon melihat sekilas foto di telepon anak itu, menunjukkan kepadanya dengan sebuah sepeda motor. Dia menggunakannya untuk membuka diri terhadap anak laki-laki itu, membual tentang masa lalunya yang nakal dan menceritakan sebuah cerita tentang saat dia mencoba bersembunyi dari polisi setelah jatuh dari motornya, mengira dia akan mendapat masalah. Namun, saat ia bersembunyi di sebuah gang, ia menyaksikan seorang menusuk seorang petugas polisi-ayahnya sendiri.

Hyun-joon mengakui bahwa ia melarikan diri dari ketakutan, dan mengatakan kepada anak itu bahwa setidaknya ia menyelamatkan adiknya. Dia menyerahkan kartu namanya kepada anaknya, dan saat Hyun-joon bangkit, anak itu mulai menangis. Dia mengatakan bahwa dia takut, tapi dia lebih menyesal karena bersikap begitu jahat terhadap orang tuanya saat dia benar-benar suka berkemah bersama mereka. Hyun-joon memegang anak laki-laki yang menangis dan berjanji untuk menangkap si pembunuh.

Di tempat perkemahan, Han mencatat adanya perubahan pola si pembunuh, dan bertanya-tanya mengapa Reaper akan membunuh di tempat terbuka dan meninggalkan saksi.


Kembali ke pusat konseling, Hyun-joon dan Sun-woo pergi, tapi anak itu berlari. Dia memberi foto Hyun-joon pada Reaper yang ditempatkan di saku saudara perempuannya, dan ini adalah foto istri dan anak Ki-hyung. Sun-woo memanggil Ki-hyung untuk menceritakan tentang foto itu, tapi Ki-hyung tidak bisa menahan istrinya, Hye-won.

Hye-won panik mencari mal untuk anaknya, tapi Han-byul kecil mengikuti pria bertopeng hitam ke lorong terpencil. Ki-hyung menerima telepon dari nomor yang dibatasi, dan Reaper mengatakan kepadanya bahwa anaknya memiliki mata yang cantik. Reaper membiarkan anak laki-laki itu berbicara dengan ayahnya beberapa saat, dan kemudian bertanya apakah Ki-hyung siap untuk bernegosiasi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/criminal-minds-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top