Sinopsis Criminal Minds Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 12 Agustus 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 5 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Criminal Minds Episode 5 Bagian Pertama

Seorang perwira menginterogasi anggota tim NCI tentang Ki-hyung, karena jailbreak baru-baru ini oleh Kim Yong-chul-the Reaper-telah mendapat perhatian lebih tinggi tentang kemampuannya memimpin tim. Semua orang menolak untuk bersaksi melawan Ki-hyung, dan memberikan jawaban saham atau mengajukan pertanyaan kembali.

Sun-woo adalah yang terakhir diinterogasi, dan seorang perwira mengatakan kepada Chief Director Baek bahwa Hyun-joon melewatkan wawancaranya lagi. Dia memperingatkan direktur utama bahwa mereka harus bertindak sesuai jika Hyun Joon tidak bekerja sama.

Satu bulan telah berlalu sejak pelarian Yong-chul, dan Hyun-joon mengejar pria bertopeng di jalanan. Nana telah menjelaskan bahwa Yong-chul minum pil untuk hipertiroidisme, dan setelah mencari-cari di semua apotek di negara ini, dia menemukan rekaman seorang pria berkerudung yang menyerupai Yong-chul.



Hyun-joon sudut pria bertopeng di atap, dan mudah flips dia ke tanah. Dia meraih lengan pria bertopeng itu, menunjukkan tanda suntikan, dan ingat Nana mengatakan kepadanya bahwa orang yang tertangkap kamera juga membeli obat penghilang rasa sakit narkotika. Hyun-joon merobek topeng, dan itu bukan Yong-chul.

Keesokan harinya, Ki-hyung menatap ke luar jendela di kantornya sampai sakit kepala mengatasinya, dan Hyun-joon menatapnya dengan cemas.

Hasil tes psikologis terakhir Ki-hyung telah masuk, dan Direktur Utama Baek berbagi dengan Sun-woo bahwa Ki-hyung menderita PTSD. Dia tidak terkejut dengan hasilnya, tapi yang lebih tinggi-up yang bersangkutan. Sun-woo bertanya mengapa dia berbagi informasi ini dengannya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia bertanggung jawab untuk melaporkan kembali kepadanya tentang Ki-hyung.


Dia bertanya kepada direktur utama apa maksudnya, dan dia memberitahukan kepadanya bahwa orang-orang yang lebih tinggi mempertimbangkan pemecatan Ki-hyung. Sun-woo tiba-tiba mengaku bahwa ia akan membunuh Yong-chul hari itu, tidak seperti Ki-hyung, yang menekannya.

Sekarang giliran Chief Director Baek untuk bertanya apa maksudnya, dan Sun-woo dengan tegas menyatakan, "Demi Han-byul, pemimpin tim kami tidak akan hancur." Dia menyarankannya untuk berpikir secara objektif karena dia mungkin harus memimpin tim.

Tanpa sepengetahuan mereka, Ki-hyung sengaja mendengar percakapan mereka dari luar, tidak bisa masuk.


Seorang pria bertopeng berdiri di atas sebuah bukit, pertama-tama menguji angin dan kemudian mengosongkan botol yang berisi bubuk putih. Angin membawa bubuk putih ke arah orang-orang di taman, dan memasuki paru-paru warga sipil yang tidak menaruh curiga.

Sepuluh jam kemudian, mereka mulai terkena ruam, dan satu per satu, mereka tersedak darah dan pingsan. Ruang gawat darurat kacau balau karena semakin banyak pasien yang masuk.

Min young membuat kimbap di rumah dengan keponakannya, Ha-eun, tapi sebuah panggilan mendesak memaksa dia untuk membatalkan janjinya dengan Ha-eun. Meskipun Ha-eun menangis baginya untuk tinggal, telepon dinas, dan daun Min-young.


Seorang pekerja dari Centers for Disease Control and Prevention (CDCK) memberi tahu Min young tentang 72 korban dan bagaimana mereka semua berada di taman siang ini. Min Young menginformasikan kepada anggota tim lainnya bahwa korbannya menderita antraks (infeksi bakteri), mengindikasikan penggunaan senjata biologis.

Han mencatat sebuah anomali, menunjukkan bahwa orang-orang sekarat terlalu cepat, tapi Ki-hyung mengatakan bahwa varian pasti sudah digunakan. Mereka semua setuju bahwa gejala eksternal berkembang pada tingkat yang mengkhawatirkan, namun yang lebih meresahkan adalah kenyataan bahwa bakteri tersebut menginfiltrasi paru-paru, yang tidak dapat diobati.


Min Young menginformasikan kepada semua orang bahwa larangan pers 24 jam telah dilakukan, yang berarti tidak ada orang - termasuk korban dan keluarga mereka - diberi tahu tentang bakteri tersebut. Hyun-joon protes, percaya bahwa korban memiliki hak untuk mengetahui kebenaran, namun Ki-hyung mengatakan kepadanya untuk mempertimbangkan kepanikan massal yang akan terjadi. Dia mengatakan pada Hyun-joon bahwa cara tercepat untuk menyelamatkan korban adalah menyelesaikan kasus ini, dan mengakhiri diskusi.

Berita tersebut melaporkan kejadian tersebut sebagai penyakit paru akut, dan pria bertopeng dari taman tersebut memanggil seseorang yang membuat lebih banyak bakteri. Pria bertopeng itu mengatakan kepada orang lain bahwa itu tidak cukup dan bertanya apakah mereka sudah siap, dan pria itu menjawab dengan tegas.


Ki-hyung meminta Direktur Utama Baek untuk izin memindahkan kantor pusat ke kantor mereka, namun direktur utama menganggap kasus ini mungkin rumit. Ki-hyung menginformasikan kepadanya bahwa serangan tersebut tidak dilakukan oleh negara lain, dan menyerahkan sebuah arsip.

Direktur Utama Baek mencatat bahwa orang-orang yang terdaftar dalam berkas tersebut harus bertanggung jawab jika Ki-hyung mengacaukan, dan menyerahkannya kembali, memberikan persetujuannya. Ki-hyung mengalami sakit kepala lain, dan ketika direktur utama bertanya apakah dia baik-baik saja, dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada alasan untuk khawatir.


Sun-woo dan Hyun-joon mengunjungi salah satu korban yang dikarantina, dan Sun-woo membimbing murid yang sakit tersebut melalui latihan pemrosesan memori. Dia membantu siswa tersebut mengingat naik sepedanya di taman, dan murid tersebut mulai menggambarkan cuaca yang hangat dan wajah bahagia keluarga yang duduk di halaman.

Dengan desakan Sun-woo, siswa tersebut mengingat seorang pria berpakaian hitam berdiri di atas bukit. Dengan terengah-engah, dia mengatakan wajahnya tidak terlihat, dan meski kondisi memburuk memburuk, Sun-woo menekan. Hyun-joon meletakkan tangannya di bahu Sun-woo, memperingatkannya untuk berhenti.

Di lorong, Hyun-joon menyuarakan ketidaksetujuannya, mempertanyakan keputusan mereka untuk menjaga keluarga korban dalam kegelapan, tapi Sun-woo setuju dengan Ki-hyung: Menemukan penjahat adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan mereka.


Tim NCI menyajikan profil mereka kepada sekelompok orang yang lebih tinggi secara militer, dan Ki-hyung mengatakan kepada semua orang bahwa penjahat tersebut kemungkinan telah memilih taman tersebut untuk alasan pribadi, dan mungkin saja dia memperingatkan orang-orang tentang jenis serangan ini.

Ki-hyung menjelaskan bagaimana orang mungkin akan menggambarkan pelakunya sebagai tidak stabil, paranoid, dan rahasia, dan untuk menciptakan bakteri, dia mungkin bekerja lembur dan memiliki laboratorium pribadi. Selanjutnya, Han menduga bahwa pelakunya mungkin telah menerbitkan temuannya, namun menjadi marah saat peringatannya diabaikan. Ki-hyung mengatakan kepada militer bahwa dia percaya pelakunya berada di tengah mereka.


Taman ini tutup untuk umum dan media dibatasi dengan tali sementara pihak berwenang menyelidiki. Min-young menangani reporter sementara Sun-woo dan Hyun-joon melihat-lihat taman. Sun-woo berjalan menyusuri jalan setapak, memvisualisasikan orang-orang pada hari serangan berdasarkan akun siswa yang terinfeksi.

Menjelang akhir, dia melihat ke atas bukit tempat pria berkulit hitam itu terlihat, tempat Hyun Joon sekarang berdiri. Seperti Sun-woo, dia telah menyimpulkan bahwa pelakunya pasti telah melakukan tindakan di sini, dan bertanya-tanya apakah dia merasa senang saat menyaksikan korbannya menderita.


Sun-woo menunjukkan bahwa pelakunya akan memilih metode yang lebih cepat jika dia ingin menyaksikan kematian mereka, jadi Hyun-joon mengatakan bahwa penjahat harus menikmati prosesnya. Dia berbalik untuk memindai daerah itu, dan di bagian belakang kerumunan, melihat seorang pria mengenakan topeng.

Dia mencatat topeng itu aneh karena tidak ada yang tahu tentang patogen di udara, dan berdasarkan pakaiannya, mereka menganggap dia harus tahu sesuatu. Mereka dengan acuh tak acuh berjalan menuju pria bertopeng itu, tapi dia melihat melalui tindakan dan bautnya.


Hyun Joon mengejar dia ke jalan yang sibuk, meluncur di atas mobil dan rintangan melompat. Dia mengikuti pria bertopeng itu ke gang yang ketat, dan pria bertopeng menggunakan dinding untuk menendang Hyun-joon, yang bergulat dengan pria bertopeng dan berhasil melepaskan satu sisi topeng.

Sebelum Hyun Joon bisa melihat wajahnya, pelakunya meraih kakinya, membuatnya jatuh. Dia memukul Hyun-joon, yang dengan putus asa mencoba melihat sekilas wajahnya, lalu melarikan diri. Polisi tiba tepat saat Hyun Joon kehilangan dia di jalanan, dan dia memanggil Nana, memintanya untuk menjelajahi kamera pengintai di sekitarnya.


Ketika Hyun Joon kembali ke kantor, Nana dengan menyesal memberitahukan kepadanya bahwa dia tidak dapat menemukan gambaran yang jelas tentang wajah pria itu. Hyun-joon memutuskan untuk melihat melalui rekaman itu juga, dan berpikir untuk dirinya sendiri bahwa pria bertopeng itu pastilah telah dilatih.

Perwira militer dari sebelumnya mengenalkan dirinya pada Ki-hyung, dan menceritakan kepadanya tentang seseorang yang sesuai dengan profil yang dia sebutkan. Ki-hyung memeriksa rekaman video tersangka, Dr. Jang, saat sidang parlemen mengenai program "JUPITR" (Joint US Forces in Korea Portal and Integrated Threat Recognition), di mana dia menyarankan komite tersebut untuk mempersiapkan biowarfare - meskipun mereka Mengabaikan nasihatnya



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/criminals-minds-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top