Sinopsis King Loves Episode 15

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 12 Agustus 2017

Sinopsis King Loves Episode 15

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 15

Rin memasuki kamar Won dan memintanya untuk menghentikan Jeon, yang berencana mengirimkan surat lamaran ke putri Menteri Eun hari itu. Won dengan mudah menyetujui permintaan tersebut dan meminta Eunuch Kim untuk memberinya lebih banyak penjaga sehingga dia akan melihat setiap inci putra mahkota.

Permintaan Won diabaikan, dan Jang Eui menjelaskan bahwa karena raja menyetujui pernikahan tersebut, gangguan Won akan dianggap sebagai ketidaktaatan terbuka. Won tahu itu semua dengan baik dan menunjukkan bahwa Rin juga melakukannya, karena itulah dia menghabiskan enam hari terakhir untuk menghentikannya sendiri. Won melihat teman dan janji yang kelelahan, "Saya akan mengurus ini."



Kembali di masa sekarang, San akhirnya belajar bahwa Won adalah putra mahkota saat dia tampil di rumahnya. Menteri Eun meminta pangeran jika dia memiliki perintah, dan Won menghentikan proposal tersebut.

Won menghadapkan Wang Young tentang kekayaan Menteri Eun yang cukup besar, hanya untuk diingatkan bahwa raja sudah memberikan izin untuk pernikahan tersebut. Tangan Eunuch Kim memenangkan daftar aset Menteri Eun, yang disusun oleh Rin. Dia juga memberikan Won daftar aset yang akan diterima Jeon sebagai hadiah pernikahan. Won membacakan daftar yang murah hati dan bertanya kepada Menteri Eun, "Apakah Anda diancam?"


Won berpaling kepada Jeon dan menduga bahwa dia membutuhkan uang untuk mendukung tentara tambahannya (sindirannya adalah karena dia membutuhkan mereka untuk pemberontakan). San menurunkan kepalanya saat Won mendekatinya untuk menjelaskan mengapa pernikahan harus dihentikan, "Jika sifat ayahmu masuk ke dia, itu bisa menimbulkan masalah bagiku. Anda bisa membenci saya jika Anda mau. Tapi saya menyarankan Anda untuk menjauh dari pria seperti dia. "Dengan itu, Won berangkat, dan San menatap sosoknya yang mundur.

Dengan mengenakan pakaian dan celana yang biasa, San berjalan menyusuri jalan dengan bingung dan memikirkan Won dan Rin. Dalam sulih suara, kami mendengarnya berkata:

"Saya ingin tetap seperti ini. Satu hari lagi. Hanya untuk hari ini. Aku bahagia dan kesakitan. Orang yang selalu tersenyum padaku memiliki senyuman sedih, dan itu membuat hatiku sakit. Dan orang di sebelahnya akan menghindari memandangiku. Saat aku menatapnya, dia akan selalu mencari tempat lain. Itu membuat hatiku sakit. Yang mana yang membuat hatiku sakit? "


San menemukan dirinya di depan penginapan tapi berbalik untuk pergi dan melihat Rin, yang menjelaskan bahwa dia mengikutinya dari rumahnya karena dia khawatir dia bisa bertemu atau jatuh. San mengakui bahwa dia ingin tahu bagaimana reaksi Rin jika dia tersandung. (Kamu bukanlah satu - satunya.)

San bertanya apakah dia mengungkapkan identitas aslinya kepada Won, tapi Rin mengakui bahwa dia belum bisa memberitahunya. Karena Won tidak memperhatikannya, San tahu bahwa dia menghentikan pernikahannya hanya karena Rin memintanya.

San ingin tahu identitas asli Rin, dan ketika dia mengaku bahwa dia adalah putra menteri berpangkat tinggi, Wang Young, dibutuhkan beberapa detik baginya untuk mencerna berita tersebut. San meminta maaf atas perilaku kasarnya terhadap Rin, tapi Rin juga meminta maaf, karena dia dan Won menipunya.


San berjalan pergi tapi berbalik untuk bertanya mengapa Rin berbicara dengannya dengan sopan sejak awal, meskipun dia pikir dia adalah seorang pelayan. Rin berjuang dengan perasaannya saat dia mengakui, "Karena Anda adalah wanita yang disukai tuanku. Dia mencintaimu sejak awal. "

Won berjalan dengan kasimnya dan dengan gugup bertanya apakah dia bisa mengunjungi ayahnya besok, mencoba memotong dan lari. Eunuch Kim menjelaskan bahwa dia diperintahkan untuk segera datang, jadi Won memandikan keberaniannya dan mengingatkan dirinya bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun


Won memasuki tempat peristirahatan raja sampai terdengar tembikar. Raja dengan marah menghadapi Putri Wonsung tentang penyiksaan salah satu temannya saat dia dengan tenang menjatuhkan gelas ke lantai, di mana mereka hancur. Dia mengisapnya untuk memilih putri pria itu sebagai penghormatan, menambahkan penghinaan lebih lanjut untuk cedera.

Raja bertanya kepada Won apakah dia sadar bahwa ibunya menyuruh orang dan putrinya disiksa, aset mereka disita, dan pengasingan diperintahkan. Raja Chungryeol menunjukkan bahwa dia berada di belakang campur tangannya dalam pernikahan juga, tapi Won meminta kesempatan untuk menjelaskan apa yang terjadi.


Ketika raja menantang perlakuan Won terhadap Rin, Putri Wonsung tertawa dan bertanya, "Sejak kapan Anda peduli dengan teman mahkota mahkota?" Kawan, raja melempar gulungan dan badai keluar.

Ibu Won menjelaskan bahwa dia menggunakan Dan untuk mengirim peringatan Wang Young, dan menambahkan bahwa dia terkejut bahwa dia melawan dengan sebuah pernikahan. Dia bersyukur bahwa Won menghentikan pernikahan dan membantunya, menyebabkan Won dengan cemas mengambil gulungan yang dilemparkan itu. Di dalamnya, ia melihat bahwa nama Dan telah dimasukkan ke dalam daftar upeti.


Putri Wonsung mengingatkan anaknya bahwa pernikahan yang akan datang antara Jeon dan San akan membebaskan Dan dari kewajiban, yang berarti dia ditakdirkan untuk menjadi penghormatan. Won menjadi marah, tapi ibunya dengan tegas menjelaskan bahwa Wang Young tidak menaatinya dan memaksakan tangannya.

Pada saat yang sama, Jeon menyerang Rin, yang bersikeras bahwa Won tidak tahu apa-apa tentang seleksi Dan sebagai penghormatan. Jeon mengabaikannya dan bertanya-tanya apakah Won menuntut Dan sebagai bukti kesetiaan Rin.


Ayah mereka masuk dengan kabar bahwa seorang pejabat kerajaan baru saja memastikan bahwa Dan ada dalam daftar upeti. Jeon menorehkan meja dalam kesedihan, sementara Rin menegaskan bahwa pasti ada jalan keluar. Ayahnya berteriak, "Satu-satunya jalan keluar adalah agar saudaramu menikah. Mereka tidak bisa menuntut penghormatan dari keluarga dengan pernikahan yang akan datang! "

Won langkah di kamarnya dan kemudian memanggil pengawalnya, terkejut melihat pengganti di tempat Jin Gwan. Jang Eui menjelaskan bahwa pasangannya tidak sehat dan menegaskan bahwa dia kesal dengan Dan.


Won memerintahkan mereka untuk membawa Rin kepadanya tapi kemudian memutuskan bahwa dia akan mendatanginya. Won bertanya tentang So-hwa, karena dia masih belum tahu identitas sebenarnya San, hanya untuk mengetahui bahwa dia belum pernah terlihat dalam hitungan hari.

Won ragu-ragu, tiba-tiba tidak yakin dengan teman-temannya, "Apa yang harus saya katakan? Apa aku untuk mereka Mereka datang dan pergi dengan mudah. Mereka semua bilang itu yang terbaik buat saya. Mereka menipu saya untuk saya, dan meninggalkan saya untuk saya. "


Rin duduk di samping tempat tidur saudara perempuannya dan mengobati demamnya dengan kain basah. Dan terbangun dan menangis menceritakan pada saudaranya bahwa dia takut. Dia khawatir dia tidak akan pernah melihat ayah dan saudara laki-lakinya lagi begitu dia pergi ke Yuan, dan Rin harus berpaling saat dia membenarkan ketakutan Dan.

Suara Dan pecah saat dia mengakui bahwa dia tidak ingin pergi, jadi Rin menghiburnya, "Anda tidak perlu pergi. Aku akan mewujudkannya. "Ketika Dan meminta rincian, Rin mengatakan kepadanya dengan senyuman meyakinkan bahwa ini adalah sebuah rahasia. Semua, tidak. Apa yang dia rencanakan?


Ketukan di gerbang Menteri Eun mengumumkan pengunjung larut malam - ini adalah Song In, yang menginformasikan kepada Menteri Eun bahwa dia ada di sana untuk mengawal San. Menteri Eun protes pada jam terlambat, namun Song In menjelaskan bahwa raja sendiri mengirim sebuah kereta ke San, yang merupakan satu - satunya dari rumah tangga yang dipanggil.

Seiring kecepatan kereta menuju istana, San mengingat peringatan ayahnya, "Tidak peduli apa yang terjadi, jangan melepas jilbabmu. Jika ada yang tahu bahwa Anda tidak memiliki bekas luka di wajah Anda, saya tidak yakin berapa banyak lagi Anda akan dihukum karena ini. "


Bi-yeon telah menawarkan diri untuk menggantikan San, tapi Menteri Eun telah menolak gagasan tersebut karena kehadiran Song In. Tepat sebelum San berangkat, Menteri Eun siap menceritakan apa yang harus dilakukan jika raja memerintahkannya untuk melepaskan jilbabnya. San telah menyela untuk bertanya apa yang akan terjadi pada putra mahkota jika identitas tersembunyinya terungkap, bersamaan dengan fakta bahwa dia dan pangeran mahkota berkenalan.

Menteri Eun, Bi-yeon, dan Goo-hyung tercengang saat San membenarkan bahwa dia mengenal putra mahkota. Menteri Eun dengan hati-hati menjawab, "Dia juga akan dihukum karena melanggar hukum. Untuk menyembunyikanmu. "Pikiran San kembali ke masa sekarang saat gerbongnya tiba di istana.


Won terlihat bosan saat ia menunggu Rin dan melompat dengan cemas saat ia mendengar suara berisik. Dia bergumam, "Orang idiot itu. Kenapa dia tidak datang lebih awal? Dia tahu aku akan menunggu. "

Rin di luar, dan dia meminta Jin Gwan untuk tidak melaporkan keberadaannya kepada Won. Pengawal mengaku bahwa dia harus membuat laporan, jadi Rin memerintahkannya untuk tidak melaporkan hal lain. Jin Gwan bertanya apa pikiran Rin, tapi dia menjawab, "Saya lebih suka Anda tidak tahu apa yang ada di pikiran saya." Rin kemudian membuka sebuah pintu, dan disambut oleh pembantu Putri Wonsung.


Eunuch Kim mengantar Won ke kamar raja dimana Jeon, San, dan Song Menteri sudah berkumpul. Boo-young duduk oleh pihak raja saat Raja Chungryeol menjelaskan bahwa dia ingin Won meminta maaf atas gangguan pernikahan Jeon yang kasar.

Tapi pertama, raja memerintahkan Won untuk menuangkan teh untuk para tamu dengan permintaan maaf (tindakan yang dengan sengaja merendahkan diri) dan menyuruh mereka duduk. Won menarik napas dalam-dalam untuk mengumpulkan dirinya sendiri sebelum dia menawarkan wajah ceria dan berjanji untuk menuangkan cangkir sepanjang malam jika perlu. Aw.

San terus menunduk saat Won mengisi cangkir Jeon. Raja menuntut untuk mengetahui apakah Putri Wonsung meminta Won untuk menghentikan pernikahannya, tapi dia berkeras bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang hal itu. Saat didesak untuk penjelasan, Won menawarkan bahwa sejak dia masih single, dia cemburu dan mungkin sedikit digantung dari pesta malam sebelumnya.


Raja meminta Menteri Song untuk menegosiasikan ulang pernikahan tersebut, namun menteri tersebut mencatat bahwa berita tersebut pasti akan kembali ke Yuan dengan para utusan tersebut. Menteri Song mengkhawatirkan bagaimana kaisar Yuan yang hebat, kakek Won, akan merasakan situasi ini.

San menatap Won saat dia berdiri di depan raja. Won menjelaskan bahwa dia tidak tahan mengirim seorang wanita muda yang memiliki bekas luka pada seseorang dengan kepribadian Jeon, yakin bahwa dia akan marah setiap kali dia menatapnya.


Boo-young memberitahu Won bahwa ia tidak perlu khawatir. Dia berpura-pura khawatir bahwa dia berbicara tanpa izin, namun keingintahuan King Chungryeol terganggu dan dia meminta penjelasan.

Inilah kesempatan yang dicari Boo-young, jadi dia berbagi bahwa dia mendengar bahwa seorang dokter yang baik secara ajaib menghapus bekas luka San.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/the-king-loves-episodes-15-16/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 15

 
Back To Top